Martial God Asura – Chapter 3630 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 3630 | Baca Novel Online

Suara Dingin

“Blue Jade Mandarain Duck Sword? Tidak mungkin kebetulan seperti itu, bukan? “

Kerumunan menjadi skeptis. Mereka tidak percaya bahwa Chu Feng akan beruntung untuk mendapatkan Pedang Bebek Mandarin Giok Biru legendaris.

Namun, pedang itu tidak hanya terdiri dari batu giok, tetapi pengerjaan juga praktis identik dengan Merah. Jade Mandarin Duck Sword. Demikian pula, itu juga memiliki kualitas yang luar biasa, dan merupakan senjata berkualitas tinggi, bahkan di antara Persenjataan Tertinggi Tidak Lengkap yang berkualitas tinggi.

Yang terpenting, kedua pedang itu saat ini saling menempel, dan memancarkan semacam reaksi khusus. Kedua pedang itu memiliki aura yang sangat tajam dan sombong. Namun, ketika aura mereka bercampur satu sama lain, mereka benar-benar harmonis.

Mereka seperti dua kekasih yang sudah lama tidak bertemu, dan sangat antusias untuk bertemu lagi. Jika ada yang mengatakan bahwa mereka bukan pasangan, praktis tidak ada yang akan percaya.

“Dia tidak mungkin benar-benar seberuntung ini, kan?”

Semakin banyak mereka mengamati, semakin banyak kerumunan tidak dapat menghibur diri mereka sendiri. Mereka tidak punya pilihan selain mengakui bahwa itu mungkin benar-benar Pedang Bebek Mandarin Giok Biru.

“Itu memang Pedang Bebek Mandarin Giok Biru,” tepat pada saat itu, Lord Shoujian tiba-tiba berbicara. p>

Setelah Lord Shoujian berbicara, terlepas dari apakah orang banyak ingin menerima kebenaran atau tidak, mereka tidak punya pilihan selain menerimanya.

Lagi pula, tidak ada seorang pun yang tahu senjata di dalam Pemakaman Persenjataan Ilahi lebih baik daripada Lord Shoujian.

Tidak bisa dipercaya, benar-benar tidak bisa dipercaya. Sepasang pedang ini benar-benar muncul pada saat yang bersamaan, “bahkan Lord Shoujian berseru dengan terkejut.

” Chu Feng, kamu benar-benar beruntung. Kamu benar-benar mendapatkan Blue Jade Mandarin Duck Sword, ?ketika Kong Ci mengatakan kata-kata itu, ada rasa iri yang tidak bisa disembunyikan dalam suaranya.

Meskipun Tubuh Kerajaannya, Royal City juga memiliki Persenjataan Armada yang Tidak Lengkap, sebuah Persenjataan Agung yang Tidak Lengkap dengan kualitas seperti itu terlalu jarang.

Selain itu, itu adalah senjata yang diperoleh dari Pemakaman Persenjataan Ilahi.

Tidak mungkin kebetulan seperti itu. Saudara Chu Feng, katakan yang sebenarnya, apakah Anda berhasil melihat sesuatu? Anda dapat melihat melalui senjata di Pemakaman Persenjataan Ilahi, kan? “Kong Tianhui tiba-tiba berkata.

Chu Feng menggelengkan kepalanya mendengar kata-kata Kong Tianhui. Dia berkata, “Bagaimana saya bisa melihat melalui senjata di Pemakaman Persenjataan Ilahi?”

“Tentu saja, ini keberuntungan.”

“Orang ini benar-benar beruntung.” < / p>

Setelah mendengar tanggapan Chu Feng, banyak orang membuat pernyataan seperti itu.

Namun, yang mengejutkan mereka, sebelum mereka selesai membuat pernyataan sinis mereka, Chu Feng berkata kepada Kong Tianhui, “Meskipun saya tidak dapat melihat melalui mereka sepenuhnya, saya dapat melihat beberapa hal. Itu sebabnya saya bilang untuk mengikuti saya. Ini salahmu karena tidak mendengarkan. “

Setelah mengucapkan kata-kata itu, Chu Feng melirik Kong Ci dan yang lainnya.

” Omong kosong. Siapa yang kamu coba tipu? Bagaimana itu bisa terjadi? “

Kerumunan orang menggelengkan kepala dalam penyangkalan setelah mendengar kata-kata Chu Feng.

” Chu Feng, berhenti membual hanya karena kamu beruntung. Siapa yang tidak tahu bahwa semua metode pengamatan tidak berguna di Pemakaman Persenjataan Ilahi? “Setelah mengucapkan kata-kata itu, Kong Ci memandang ke Lord Shoujian,” Lord Shoujian, apakah aku benar? “

” Bukan itu semua metode pengamatan tidak berguna. Itu hanya karena metode pengamatan biasa tidak berguna, “kata Lord Shoujian.

” Ah? “Rahang kerumunan itu merosot kaget ketika mendengar kata-kata itu. Kulit mereka menjadi jauh lebih pucat, dan emosi yang rumit memenuhi hati mereka.

“Sebenarnya, ketika ayah Chu Feng datang ke Pemakaman Persenjataan Ilahi, dia menyatakan bahwa dia akan mengambil senjata terbaik di sini.” >

Saat itu, banyak orang merasa bahwa dia bercanda. Namun, dia benar-benar berhasil. Katakan, apakah Anda semua berpikir itu adalah keberuntungan? “

” Ini … “Kerumunan merasa bingung bagaimana harus merespons. Bagaimanapun, Chu Xuanyuan tidak pernah menjadi seseorang yang prestasinya dikatakan beruntung. Dia selalu mewakili dirinya melalui kekuatannya.

“Sebenarnya, itu bukan hanya Chu Xuanyuan. Ada juga orang lain yang berhasil mendapatkan senjata yang bagus di Pemakaman Persenjataan Ilahi. Meskipun teknik roh dunia biasa dan kemampuan pengamatan praktis tidak efektif di Makam Persenjataan Ilahi, itu tidak berarti bahwa beberapa metode luar biasa tidak akan efektif. “

” Adapun teman muda Chu Feng, itu sangat mungkin dia memiliki satu metode pengamatan seperti itu, “ketika Lord Shoujian berbicara, dia memandang Chu Feng.

” Apakah itu benar? “

Setelah mendengar kata-kata Lord Shoujian, kerumunan orang tidak lagi menatap Chu Feng dengan jijik. Sebaliknya, mereka mulai memandangnya dengan rasa hormat yang sepenuhnya baru.

Tentu saja, masih ada orang di antara mereka yang skeptis terhadap Chu Feng.

Bagaimanapun, mereka memiliki memasuki Pemakaman Persenjataan Ilahi juga, dan semua kemampuan pengamatan mereka tidak berguna. Jadi, mengapa kemampuan pengamatan Chu Feng menjadi efektif?

Dengan demikian, mereka masih tidak percaya bahwa Chu Feng memiliki semacam kemampuan pengamatan yang mampu melihat melalui senjata-senjata blackiron itu.

“Clank ~~~”

Tiba-tiba, Yin Zhuanghong dengan paksa memisahkan Pedang Bebek Mandarin Giok Merahnya dari Pedang Bebek Mandarin Giok Biru milik Jade Feng.

Setelah memisahkan pedangnya, Yin Zhuanghong mengeluarkan sebuah Cosmos Sack dan melemparkannya ke Chu Feng.

“Untuk apa ini?” tanya Chu Feng.

Dia bukan satu-satunya yang bingung; para pengamat juga bingung.

“Anggap saja itu hadiahmu karena memanggilnya untuk perhatianku,” Yin Zhuanghong memiliki ekspresi dingin di wajahnya. Setelah mengucapkan kata-kata itu, dia berbalik dan pergi.

Hadiah? Apa artinya itu? ” Kerumunan memandang ke Chu Feng. Mereka semua merindukan jawaban.

Mereka memiliki firasat buruk di hati mereka.

Adapun Kong Tianhui, dia langsung bertanya pada Chu Feng, “Kakak Chu Feng, mungkinkah itu bahwa kamu adalah orang yang memilih pedang untuk kecantikan besar Yin? “

Dia yang telah memilih pedang itu?

Kong Tianhui telah bertanya pada Chu Feng apa yang semua orang ingin tanyakan. Pada saat itu, tatapan yang melihat kerumunan kepada Chu Feng telah berubah.

Menghadapi tatapan kerumunan, Chu Feng mengangguk dan berkata, “Mn.”

“Surga! !! ?

Setelah dia memastikannya, kerumunan tidak lagi dapat tetap tenang.

Mengelola untuk memilih Persenjataan Taurat yang Tidak Lengkap adalah keberuntungan. Namun, untuk memilih dua Persenjataan Taurat yang Tidak Lengkap, dan pedang kekasih di atas itu, itu pasti bukan keberuntungan.

Chu Feng pasti memiliki sarana untuk melihat senjata di Pemakaman Persenjataan Ilahi.

Pada saat itu, orang banyak tidak lagi memandang Chu Feng dengan keraguan dan skeptis. Sebagai gantinya, mereka memandangnya dengan rasa iri yang hebat.

Pada saat yang sama, mereka sangat marah.

Untuk secara sengaja memilih pedang kekasih, kerumunan merasa seolah-olah mereka akan menyadari niat Chu Feng.

Chu Feng sangat tertarik pada Yin Zhuanghong. Dia melakukan itu dengan sengaja.

“Brengsek! Saudara Chu Feng, mengapa Anda tidak mengatakan itu lebih cepat? Jika Anda mengatakan bahwa Anda memiliki kemampuan seperti itu, saya akan mengikuti Anda. “

Kong Tianhui membuka mulutnya lebar-lebar dengan ekspresi menyesal di wajahnya. Sepertinya dia hampir menangis.

“Aku sudah bilang untuk mengikutiku. Kaulah yang menolak, “Ketika Chu Feng mengatakan kata-kata itu, dia juga memandang ke Kong Ci, Long Ning dan Xian Yun.

” Kaulah yang tidak menjelaskan dirimu dengan benar. Jika Anda lebih kuat, kami mungkin akan mengikuti Anda, “sikap Kong Ci sangat keras. Seolah-olah yang salah adalah Chu Feng.

“Itu benar. Kakak Chu Feng, mengapa Anda tidak mencoba membujuk kami? Jika Anda mencoba membujuk saya, saya pasti akan mengikuti Anda, “Kong Tianhui praktis memiliki sikap yang sama dengan adik perempuannya.

“Mn,” bahkan gadis itu Long Ning mengangguk blak-blakan. Melihat reaksi ketiga orang itu, Chu Feng menyadari. Ternyata menjadi tak tahu malu sebenarnya menular. “Itu mengatakan, saudara Chu Feng, Anda benar-benar tak tahu malu,” kata Kong Tianhui. Bagaimana saya tak tahu malu? ” Chu Feng tampak jijik saat dia memandang ke Kong Tianhui. Tatapannya sepertinya mengatakan ‘kamu yang tidak tahu malu, oke? Saya memanggil Anda, Anda tidak mendengarkan saya. Namun sekarang, Anda menyalahkan saya? “” Tentu saja Anda tidak tahu malu. Ada begitu banyak senjata, namun Anda memutuskan untuk memilih Blue Duck Mandarin Duck Sword dan Red Jade Mandarin Duck Sword dari semua hal. Selanjutnya, Anda memutuskan untuk menyimpan Blue Duck Mandarin Duck Sword untuk diri Anda sendiri, dan mengatakan keindahan yang hebat untuk mengambil Red Jade Mandarin Duck Sword. Katakan padaku, apakah kamu tidak sengaja melakukan itu? ?Kong Tianhui menatap Chu Feng dengan senyum keji. Sebelum Chu Feng bisa menjawab, dia menambahkan, “Bahkan jika Anda menolak untuk mengakuinya, kami tidak akan percaya Anda. Kamu pasti melakukan itu dengan sengaja. “” Aku benar-benar tidak melakukan itu dengan sengaja. Bagaimana saya bisa memiliki kemampuan untuk memilih pedang kekasih? Ini murni keberuntungan, “kata Chu Feng.” Omong kosong. Anda mengatakan keberuntungan sekarang? Brother Chu Feng, dalam hal tidak tahu malu, Anda benar-benar yang paling tak tahu malu, “kata Kong Tianhui.” Anda terlalu tak tahu malu. Saya tidak pernah membayangkan putra senior Chu Xuanyuan menjadi tidak tahu malu seperti ini, “tambah Kong Ci.” Bagaimana saya tidak tahu malu? Orang-orang yang tidak tahu malu, apakah kalian saudara, oke? Saya meminta Anda untuk mengikuti saya, Andalah yang memutuskan untuk tidak mengikuti saya. ?Chu Feng dan yang lainnya berbicara dan tertawa. Mereka hanya bercanda seperti teman. Suasananya bisa dikatakan sangat menyenangkan. Namun, ketika sebuah suara terdengar, suasana yang menyenangkan langsung hancur. “Sebutkan harga Anda,” kata suara sedingin es. Itu Nangong Yifan.