Martial God Asura – Chapter 3701 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 3701 | Baca Novel Online

Cinta Terbesar

“Senior.”

Chu Feng segera bergegas untuk mendukung Gu Mingyuan.

Pada saat yang sama, dia melepaskan kekuatan rohnya dan mulai mengobati luka-lukanya,

Setelah memulai perawatannya, ia menemukan bahwa Gu Mingyuan sangat lemah, dan jiwanya tidak hanya mendidih, tetapi juga sangat kacau. Sepertinya jiwanya berada di ambang hamburan.

Seorang ahli seperti Gu Mingyuan sebenarnya berada di ambang kematian.

“Buzz ~~~”

< p> Lalu, lebih banyak kekuatan roh muncul dan menyelimuti Gu Mingyuan.

Itu adalah Grandmaster Liangqiu.

“Grandmaster, Chu Feng, bagaimana Mingyuan menjadi seperti ini?” Chu Xuanzhengfa berjalan mendekat .

Wajah Chu Xuanzhengfa berlumuran darah. Itu adalah cedera yang disebabkan oleh Gu Mingyuan mendorongnya pergi lebih awal.

Namun, dia tidak menaruh dendam terhadapnya. Sebaliknya, dia sangat khawatir tentang kondisinya.

“Dia menyulut jiwanya,” kata Chu Feng.

“Menyalakan jiwanya ?!” Ekspresi Chu Xuanzhengfa segera berubah setelah mendengar mereka kata-kata.

Sebagai seorang pembudidaya bela diri, bagaimana mungkin dia tidak tahu betapa berbahayanya dengan membakar jiwa seseorang? Itu hanya tindakan yang mirip dengan bunuh diri.

Dengan demikian, dia langsung bertanya, “Mengapa dia melakukan itu?”

“Kemungkinan besar semacam metode khusus yang dapat meningkatkannya.” mempercepat dengan menyalakan jiwanya. “

” Kalau tidak, dia tidak akan mengejar kita secepat ini setelah berangkat ke Mirror Sea lebih lambat dari kita. “

” Kemungkinan, dia mengetahui tentang apa yang terjadi pada putrimu saat kembali ke Klan Surgawi Chu. Demi putri Anda, dia mengabaikan hidupnya untuk mengejar kita, “kata Grandmaster Liangqiu.

Mendengar kata-kata itu, Chu Xuanzhengfa merasakan sakit yang luar biasa. Dengan ‘putt,’ dia berlutut. Air mata bercampur darah di wajahnya.

Chu Feng sudah lama mengenal Chu Xuanzhengfa, dan tahu bahwa dia adalah pria baja.

Bahkan ketika pasukan perang salib menyusun dari sepuluh ribu ahli bela diri datang untuk menghancurkan Chu Heavenly Clan, bahkan ketika Aula yang melahap Darah ingin memusnahkan Chu Heavenly Clan, Chu Xuanzhengfa tidak meringkuk sedikit pun, dan tidak meneteskan air mata pun.

Namun, dalam beberapa hari terakhir, Chu Feng tidak lagi dapat mengingat berapa kali Chu Xuanzhengfa menangis.

Konon, hanya dua orang yang dapat menyebabkan Chu Xuanzhengfa menangis. < / p>

Salah satunya adalah putrinya, Chu Lingxi.

Yang lain adalah istrinya, Gu Mingyuan.

Terlepas dari apakah Gu Mingyuan mengakui atau tidak Chu Xuanzhengfa sebagai suaminya atau tidak. , Chu Feng dapat mengatakan bahwa Chu Xuanzhengfa sangat mencintainya.

“Mingyuan, mengapa kamu begitu bodoh?”

Chu Xuanzhengfa tiba sebelum Gu Mingyuan lagi. Rasa sakit dan kesedihan memenuhi matanya yang dipenuhi air mata.

Tangan diperpanjang Chu Xuanzhengfa berhenti sebelum melakukan kontak dengan Gu Mingyuan. Dia tidak berani menyentuhnya.

Melihat Chu Xuanzhengfa seperti itu, Chu Feng menghela nafas dalam hatinya, ‘Senior, apakah kamu sendiri tidak bodoh?’

Chu Feng masih ingat apa Chu Xuanzhengfa berkata tanpa ragu-ragu ketika Grandmaster Liangqiu menyebutkan bahwa Chu Lingxi membutuhkan mata baru.

Demi putrinya, dia rela kehilangan matanya sendiri.

Mengingat Chu Xuanzhengfa pada saat itu dan melihat Gu Mingyuan, yang telah menyulut jiwanya untuk mengejar mereka karena khawatir untuk Chu Lingxi, hati Chu Feng sangat tersentuh.

Jika cinta benar-benar ada di dunia, maka cinta terbesar dari mereka semua akan menjadi cinta ayah dan ibu.

??

Karena situasinya mendesak, Grandmaster Liangqiu segera menyerahkan tugas merawat luka Gu Mingyuan ke Chu Feng setelah stabilisasi kondisinya.

Kemudian, membawa Chu Feng dan yang lainnya, dia mulai mencari teman lamanya itu.

Meskipun Laut Cermin tampaknya bersifat tranqui Aku seperti cermin, langit di atasnya akan turun hujan sepanjang tahun tanpa berhenti selama satu hari.

Namun, ada gubuk jerami di lingkungan yang buruk.

Gubuk jerami itu sangat kecil, dan tampak sangat lemah. Biasanya, dengan jumlah curah hujan yang ada di Laut Cermin, pondok jerami seperti itu harus dihancurkan secara instan.

Namun, pondok jerami itu berdiri di atas laut di bawah awan hitam. Meskipun dihujani oleh hujan dan angin, tidak ada sedotan pun yang tertiup angin. Itu begitu ulet sehingga tampak ajaib.

Pondok jerami itu adalah kediaman teman Grandmaster Liangqiu.

Teman Grandmaster Liangqiu adalah orang yang misterius.

Meskipun Grandmaster Liangqiu sudah mengenalnya selama bertahun-tahun, dia masih tidak tahu namanya. Yang dia tahu adalah bahwa orang misterius itu bermarga Zhu.

Ada banyak ahli tersembunyi di dunia budidaya bela diri. Meskipun orang-orang ini tidak dikenal oleh publik, mereka sangat kuat.

Dalam kesan Grandmaster Liangqiu tentang semua ahli tersembunyi Leluhur Martial Starfield yang dia tahu, teman dari siapa yang akan tinggal di tahun Laut Cermin -Lingkar adalah yang terkuat di antara mereka semua.

Zhu bukan hanya seorang Utmost Exalted, tapi dia juga sudah menjadi Spiritualis Dunia Naga Mark Saint-cloak pada saat Grandmaster Liangqiu bertemu dengannya.

Meskipun semua orang di Leluhur Martial Starfield akan mengatakan bahwa Grandmaster Liangqiu adalah spiritis dunia terkuat Leluhur Martial Starfield, hanya Grandmaster Liangqiu sendiri yang tahu bahwa rekan Zhu yang bersembunyi di Laut Cermin adalah spiritualis dunia terkuat di Leluhur Martial Starfield.

Bagi seorang ahli tersembunyi yang kuat, tempat tinggalnya secara alami tidak akan menjadi pondok jerami yang sederhana.

Meskipun semua hujan mendarat di pondok jerami, sebenarnya ada lapisan pembentukan roh di luar pondok jerami.

Meskipun pembentukan roh itu tidak mempengaruhi cuaca, itu mampu mengisolasi para pembudidaya bela diri.

Itu adalah pembentukan roh yang dilakukan oleh Spiritualis Dunia yang diselamatkan oleh Naga Mark Saint-jubah. Orang biasa tidak bisa melewatinya, apalagi menemukan ahli tersembunyi yang bermarga Zhu.

“Woosh, woosh, woosh ~~~”

Tiba-tiba, beberapa tokoh mengabaikan roh itu formasi dan tiba di depan pondok jerami.

Mereka secara alami Chu Feng, Grandmaster Liangqiu dan yang lainnya.

Setelah dirawat oleh Chu Feng, Gu Mingyuan telah sadar kembali. Meskipun dia masih sangat lemah, dia terjaga.

Hanya Chu Lingxi yang tidak sadar …

Kami benar-benar beruntung. Codger tua itu sebenarnya ada di sini. “

Setelah melewati pembentukan roh, kegembiraan muncul di wajah Grandmaster Liangqiu.

Yang paling ditakuti adalah teman lamanya yang tidak ada di sana. Bagaimanapun, teman lamanya ini jarang tinggal di gubuk jerami, dan sebagai gantinya menghabiskan sebagian besar waktunya terbenam di Laut Cermin. Selanjutnya, setiap kali dia meninggalkan gubuk jerami, dia akan menghabiskan setidaknya setengah bulan di dalam Laut Cermin. Pada kesempatan yang lebih lama, dia bahkan akan pergi selama beberapa tahun.

Pada saat itu, mereka ada di sana untuk mencarinya dengan masalah mendesak. Dengan demikian, mereka bisa dikatakan sangat beruntung bahwa dia ada di dalam pondok jerami.

“Liangqiu, mengapa kamu membawa orang asing ke sini?”

“Apakah kamu lupa tentang perjanjian kami?” ? ?

Sebuah suara terdengar dari pondok jerami. Tidak hanya suara sedingin es ini, tetapi juga dipenuhi dengan ketidaksenangan. Itu sama sekali tidak terdengar seperti suara seseorang yang menyambut teman lama seseorang.

“Brother Zhu, saya tahu Anda tidak suka diganggu. Tapi, saya benar-benar tidak punya pilihan selain mengganggu Anda hari ini. Saya benar-benar berharap Anda dapat membantu kami, “kata Grandmaster Liangqiu.

” Apa yang Anda butuhkan dengan bantuan saya? “Tanya orang di dalam pondok jerami.

” Saya berharap untuk mengetahui lokasi Murid-murid Deepsea, “kata Grandmaster Liangqiu.

” Murid-murid Deepsea? Bagaimana saya bisa mengungkapkan lokasi sesuatu yang sangat berharga bagi orang lain? “Kata orang di pondok jerami.

” Saudara Zhu, ini masalah hidup dan mati. Tolong pertimbangkan saya dan bantu kami, “kata Grandmaster Liangqiu.

” Ini masalah hidup dan mati untuk orang lain, bukan Anda, “kata orang di dalam pondok jerami itu.

< p> “Cepat ungkapkan di mana Murid-murid Deepsea berada atau aku akan merobohkan gubukmu ini!”

Tiba-tiba, teriakan marah terdengar. Itu adalah Gu Mingyuan. Gu Mingyuan sangat pemarah untuk memulai. Selanjutnya, masalah ini menyangkut kehidupan dan kematian putrinya. Demi Chu Lingxi, Gu Mingyuan rela membakar jiwanya untuk mengejarnya. Dengan demikian, dia secara alami tidak akan mau membuang waktu. Semua orang tahu bahwa Gu Mingyuan tidak membuat ancaman. Dia benar-benar berencana untuk melakukan apa yang dia nyatakan. Namun, tepat setelah Gu Mingyuan mengatakan kata-kata itu, Grandmaster Liangqiu langsung ketakutan. Dia tidak hanya mulai memberikan penampilan yang bermakna padanya, tetapi dia bahkan mengirim transmisi suara kepadanya yang mendesaknya untuk menenangkan dirinya sendiri. Alasannya adalah karena Grandmaster Liangqiu tahu bahwa temannya ini adalah arketipe dari seseorang yang bisa dibujuk untuk membujuk, tapi bukan paksaan. “Apakah ini sikap seseorang yang meminta bantuan orang lain?” Saya akan melihat bagaimana Anda akan merobohkan gubuk saya. “Benar saja, orang di dalam rumah tidak menunjukkan rasa takut pada Gu Mingyuan. Alih-alih, suaranya dipenuhi dengan penghinaan. Dia sama sekali tidak menempatkan Gu MIngyuan di matanya. Ketika Gu Mingyuan yang percaya diri dan arogan pernah mengalami penghinaan seperti itu? Chu Feng dapat melihat kemarahan melonjak di mata Gu Mingyuan. Bahkan, dia bahkan bisa merasakan niat membunuh samar darinya. Gu Mingyuan saat ini mirip dengan gunung berapi aktif yang bisa meletus kapan saja. Jika dia meletus, hal-hal akan keluar dari tangan. Tak satu pun dari mereka akan bisa menghentikannya. Dalam situasi seperti ini, Chu Feng, Chu Xuanzhengfa dan Grandmaster Liangqiu semua sangat gugup. Mereka sangat takut bahwa Gu Mingyuan akan menjadi kejam. Mengabaikan apakah orang di dalam gubuk itu benar-benar hanya setuju untuk membujuk tetapi tidak dengan paksaan, tetap saja orang itu adalah teman Grandmaster Liangqiu. Gu Mingyuan memutuskan untuk menyerang temannya sekarang, itu akan sangat tidak sopan terhadap Grandmaster Liangqiu. Sayangnya, mereka semua tahu bahwa Gu Mingyuan adalah seseorang yang tidak dapat ditahan. “Putt ~~~” Tiba-tiba, suara teredam terdengar. saat berikutnya, Chu Feng, Chu Xuanzhengfa, dan Grandmaster Liangqiu semua tertegun. Mereka heran menemukan … … bahwa Gu Mingyuan yang sombong dan sombong benar-benar berlutut di tanah !!!