Martial God Asura – Chapter 3710 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 3710 | Baca Novel Online

Pertempuran Dewa Halberd

“Liangqiu, kau kehilangan kepalamu. Empat jam masih belum berlalu, mengapa begitu cemas? “Tanya orang tua Zhu.

” Saudara Zhu, masalah ini menyangkut dua nyawa. Anda tidak harus sekeras ini, bukan? “Tanya Grandmaster Liangqiu.

” Saya katakan empat jam, jadi itu akan menjadi empat jam. “Sikap orang tua Zhu sangat tegas. >

Lalu kita akan terus menunggu. Chu Feng telah berhasil menahannya begitu lama, waktu yang singkat lebih lama tidak akan membuat banyak perbedaan, “kata Grandmaster Liangqiu.

Meskipun dia tidak bisa melihat kondisi di dalam Gerbang Kematian, dia adalah berfokus pada ekspresi pria tua Zhu sepanjang waktu.

Karena itu, Grandmaster Liangqiu tahu bahwa Chu Feng dan Chu Xuanzhengfa masih hidup.

Bocah itu memang sangat cakap. Namun, jangan lupa bahwa dia membawa beban. “

” Demi melindungi beban itu, bocah itu telah memutuskan untuk secara bersamaan menanggung dua kali jumlah daya. “

Saat ini, dia hampir tidak dapat bertahan. Jika saya tidak turun, dia pasti tidak akan bisa bertahan hidup, “kata orang tua Zhu.

” Ah? “Mendengar kata-kata itu, ekspresi Grandmaster Liangqiu berubah sangat.

“Senior, aku mohon padamu, tolong selamatkan mereka.” Suara Gu Mingyuan terdengar.

Dia terlalu khawatir tentang Chu Feng dan Chu Xuanzhengfa. Karena itu, ketika dia berbicara, dia bergerak untuk berlutut di depan orang tua Zhu.

“Tidak perlu untuk itu.”

Sebelum Gu Mingyuan bisa berlutut, orang tua Zhu menghentikannya.

Gadis, jangan terlalu sopan setiap saat. Orang tua ini tidak bisa menerima kesopanan seperti itu. “Tertawa orang tua Zhu.

Setelah dia selesai mengucapkan kata-kata itu, dia melihat ke Grandmaster Liangqiu. “Liangqiu, apa yang kamu katakan itu benar. Bocah itu memang berbakat. Aku akan memberimu wajah dan membantunya kali ini. “

” Namun, karena Gerbang Kematian sudah ditutup, aku tidak akan bisa memasukinya. “

” Saya hanya bisa memasuki tempat terdalam di Laut Cermin, Inti Cermin. Melalui kekuatan Mirror Core, saya akan dapat meringankan kekuatan Gerbang Kematian. “

Setelah mendengar kata-kata itu, ekspresi Grandmaster Liangqiu berubah sangat. “Cermin Inti? Haruskah Anda memasuki tempat itu? “

Grandmaster Liangqiu tahu betul bahwa ada beberapa tempat berbahaya di Laut Cermin. Gerbang Kematian bisa dikatakan salah satu dari mereka.

Namun, tempat paling berbahaya di antara mereka adalah Mirror Core. Mirror Core adalah tempat yang bahkan tidak bisa dijangkau olehnya.

“Tidak ada yang bisa saya lakukan tentang itu. Bagaimanapun, saya telah setuju bahwa saya akan membantu anak itu. “

” Meskipun saya akan dapat mengurangi kekuatan Gerbang Kematian setelah memasuki Mirror Core, saya harus membayar harga untuk itu. “

Harganya adalah saya akan terjebak dalam Mirror Core. Tentu saja, saya akan mencoba yang terbaik untuk melarikan diri darinya. “

” Jadi, Liangqiu, jika saya dapat kembali hidup-hidup dalam tujuh puluh sembilan hari, itu akan menjadi yang terbaik. ” >

“Namun, jika aku tidak kembali hidup-hidup dalam tujuh puluh sembilan hari, suruh bocah itu mencariku.”

“Jika itu bocah itu, dia mungkin sebenarnya bisa menyelamatkanku.”

Ingat, tujuh puluh sembilan hari akan menjadi batas waktu. Jangan berusaha mencari saya sebelum tujuh puluh sembilan hari berlalu. “

” Setelah tujuh puluh sembilan hari, “ia terbatuk,” jika Anda memiliki hati nurani, beri tahu bocah itu untuk datang menyelamatkan saya. ”

Setelah dia selesai mengucapkan kata-kata itu, air terciprat ke langit. Orang tua Zhu telah memasuki Laut Cermin, dan membuat garis lurus ke bawah untuk kedalaman Laut Cermin.

Pada saat itu, Grandmaster Liangqiu memiliki wajah yang sangat malu dan penuh rasa bersalah. / p>

Akan menjadi satu hal jika Pak Tua Zhu masuk ke tempat lain. Namun, jika itu adalah Core Cermin, dia mungkin benar-benar berakhir sekarat.

Meskipun dia tidak berharap Chu Feng mati, dia juga tidak ingin teman lamanya mati karena dia. < / p>

Karena itu, dia dengan kuat mengingat angka tujuh puluh sembilan.

??

Chu Feng tidak tahu apa yang terjadi di luar.

< Dia kehilangan kesadaran karena siksaan yang disebabkan oleh kekuatan arus bawah. Dia tidak lagi tahu berlalunya waktu.

Setelah periode waktu yang tidak diketahui berlalu, kesadaran Chu Feng mulai pulih. Dia bisa merasakan bahwa kekuatan yang menyiksanya telah menghilang.

Selain itu, itu benar-benar menghilang.

Chu Feng membuka matanya dan menemukan bahwa dia masih di Laut Cermin. Batuan yang tidak bisa dihancurkan masih menutupi area di atas dan area di bawahnya.

Chu Xuanzhengfa ada di sampingnya. Tangannya mencengkeram erat lengan kiri Chu Xuanzhengfa. Chu Feng masih menanamkan kekuatan ke dalam tubuh Chu Xuanzhengfa tanpa henti. Dia tampaknya tidak berhenti melindungi Chu Xuanzhengfa bahkan ketika dia tidak sadarkan diri.

Konon, meskipun semuanya telah kembali normal sekarang, Laut Cermin bertindak sangat tidak normal.

Tidak hanya memiliki arus bawah yang menyiksa mereka menghilang, tetapi gelombang bergelombang juga menghilang.

Laut Cermin saat ini setenang permukaannya. Itu begitu tenang sehingga terasa aneh.

“Buzz ~~~”

Tiba-tiba, aura muncul di Laut Cermin.

Aura itu terasa sangat ilahi. Merasakan aura ilahi itu, detak jantung Chu Feng semakin cepat.

Meskipun arus bawah yang membahayakan Chu Feng telah menghilang dari Laut Cermin, Mata Langitnya masih tidak efektif di sana.

Karena itu, Chu Feng tidak dapat mencari sumber aura itu. Jika dia ingin menemukan sumbernya, dia harus perlahan-lahan bergerak maju.

Setelah berjalan agak jauh, Chu Feng terkejut menemukan bahwa sepotong batu besar dari batu yang menghalangi jalan di bawahnya telah menghilang.

Di bawahnya masih ada air laut, hitam pekat dan air laut tanpa dasar.

Namun, Chu Feng dengan jelas ingat bahwa dia telah melewati wilayah ini saat mencari jalan keluar lebih awal.

Saat itu, batu-batu di sana masih utuh. Tidak ada air laut tanpa dasar sama sekali.

Chu Feng memiliki perasaan yang samar bahwa segala sesuatu sangat tidak normal, bahwa ada sesuatu yang pasti mencurigakan.

Namun, aura itu terlalu ilahi. Sepertinya memanggilnya. Chu Feng sama sekali tidak bisa menolak kekuatan itu.

“Senior, saya tidak tahu apakah perjalanan ini akan baik atau buruk. Aku tidak bisa membawamu bersamaku. “

Chu Feng menempatkan Chu Xuanzhengfa di atas batu dan meninggalkan pesan singkat yang memberitahunya untuk tidak bergerak dan menunggunya di sana.

Alasan mengapa Chu Feng melakukan itu karena tempat itu terlalu besar, dan berbagai kemampuan pengamatannya semuanya tidak efektif.

Chu Feng takut Chu Xuanzhengfa akan berkeliaran untuk mencarinya setelah bangun.

Setelah meninggalkan catatan itu, Chu Feng tidak langsung memasuki wilayah air laut tanpa dasar itu.

Dia tidak tahu apakah ada bahaya yang menunggu di bawah atau tidak. Dengan demikian, untuk mencegah Chu Xuanzhengfa mengikutinya, Chu Feng menyiapkan formasi penyembunyian.

Tidak hanya formasi roh Chu Feng yang mampu menyembunyikan wilayah air laut yang tak berdasar, tetapi juga mampu menutup itu aura ilahi.

Setelah melakukan persiapannya, Chu Feng memasuki wilayah air laut itu.

Semakin jauh dia pergi, semakin kuat aura ilahi itu menjadi.

Pada awalnya, warnanya hitam pekat, tetapi secara bertahap, kecerahan muncul di bawah.

Cahaya semakin kuat dan kuat. Kemudian, bagian bawahnya menjadi terang benderang.

Chu Feng dapat melihat cahaya perak yang menyilaukan dipancarkan oleh senjata.

Senjata itu berwarna perak di sekelilingnya. Panjangnya tiga belas meter, dan memiliki bentuk tombak.

Tampak seperti tombak biasa. Namun, aura yang dipancarkannya tak tertandingi.

Chu Feng tidak dapat mengetahui kualitas senjata apa yang dimiliki tombak itu. Ditempatkan di sana, itu tidak menyerupai senjata sama sekali.

Dari jaraknya saat ini, Chu Feng tidak hanya bisa merasakan aura suci, tapi dia juga bisa merasakan bahwa senjata itu memancarkan tak terkalahkan udara superioritas.

Itu benar-benar aura penguasa. Senjata itu bukan hanya raja di antara senjata, tetapi juga raja dari seluruh tempat itu.

“Mungkinkah, itu adalah Halberd Pertempuran Dewa yang legendaris?” Melihat senjata di bawah ini dan merasakan aura yang dipancarkan olehnya, hal pertama yang terlintas dalam pikiran Chu Feng adalah harta Laut Cermin, Halberd Dewa Pertempuran.