Martial God Asura – Chapter 3740 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 3740 | Baca Novel Online

Kerumunan Bingung

“Chu Feng! Ini Chu Feng !!! “

” Kultivasinya sebenarnya adalah dari peringkat lima yang ditinggikan ?! “

Setelah beberapa saat tenang, lingkungan sekitarnya berubah menjadi kegemparan total.

Setelah memastikan bahwa itu benar-benar Chu Feng, banyak orang menjadi sangat bersemangat sehingga rambut mereka berdiri tegak.

Lagipula, Chu Feng adalah karakter utama lain dari perjanjian pertempuran ini

Jika dia tidak muncul, janji temu itu akan menjadi tidak berarti.

Dan tiba-tiba, dua karakter utama keduanya hadir. Dengan ini, pertunjukan akhirnya akan dimulai.

Itulah alasan mengapa kerumunan merasa sangat bersemangat.

Yang paling penting, Chu Feng juga merilis kultivasinya ketika ia memblokir Linghu Hongfei’s. serangan.

Semua orang bisa merasakan bahwa kultivasinya adalah dari peringkat lima yang ditinggikan.

Meskipun ada rumor tentang Chu Feng sepanjang waktu, meskipun itu diketahui bahwa kultivasinya terus meningkat dengan cepat, tetap bahwa kultivasinya hanya diketahui sebagai peringkat tiga yang ditinggikan tiga bulan sebelumnya.

Pada saat itu, Chu Feng masih berada di Chu Heavenly Clan, dan telah berdebat melawan Chu Lingxi.

Pertandingan sparring antara mereka disaksikan oleh banyak orang.

Namun, hanya dalam tiga bulan, budidaya Chu Feng meningkat dua tingkat .

Wajar jika orang banyak merasa heran dengan seberapa cepat kultivasinya meningkat.

“Saya tidak pernah membayangkan bahwa Chu Feng akan melakukannya.” akhirnya datang. “

” Mungkinkah, dia belum pernah mendengar ramalan Nasib Surgawi Takdir? “

” Atau mungkinkah dia benar-benar tak kenal takut sehingga dia memutuskan untuk datang bertarung mengetahui dengan baik bahwa dia akan mati? “

Meskipun kerumunan merasa sangat senang melihat Chu Feng, mereka masih merasa bahwa dia tidak akan menjadi pertandingan Linghu Hongfei.

Itu adalah bukan hanya karena mereka percaya diri pada Linghu Hongfei; itu terutama karena ramalan itu.

Bagaimanapun juga, selama bertahun-tahun, nubuat Nasib Surgawi Tak pernah salah,

Segala sesuatu yang telah dinubuatkannya akan membuahkan hasil. < / p>

Dengan demikian, nubuat Nasib Surgawi Nasib dipandang sebagai kehendak langit oleh orang banyak. Tidak ada yang meragukan mereka.

Karena itu, terlepas dari apa yang dipikirkan orang banyak, mata mereka masih tertuju pada Chu Feng dan Linghu Hongfei.

Mereka tahu bahwa Chu Feng dan Linghu Hongfei bisa mulai bertarung kapan saja. Tidak ada dari mereka yang ingin melewatkan menyaksikan pertempuran.

“Lingxi, mundur dulu,” kata Chu Feng ke Chu Lingxi di belakangnya.

“Tapi …”

Khawatir mengisi mata Chu Lingxi. Bagaimanapun, dia baru saja secara pribadi mengalami betapa kuatnya Linghu Hongfei.

Kultivasinya saat ini adalah peringkat empat yang ditinggikan. Namun, masih ada perbedaan besar antara langit dan bumi antara dia dan Linghu Hongfei, sedemikian rupa sehingga Linghu Hongfei bahkan tidak harus menyerangnya, karena kekuatan penindasnya saja sudah cukup untuk benar-benar menekannya.

< p> Meskipun budidaya Chu Feng lebih kuat dari miliknya, dia masih ragu apakah dia bisa menang melawan Linghu Hongfei.

Dia terus merasa bahwa Linghu Hongfei belum menunjukkan kekuatan penuhnya.

Tampaknya merasakan kekhawatiran Chu Lingxi, Chu Feng tersenyum dan berkata, “Yakinlah.”

Meskipun Chu Lingxi tidak tahu persis apa jenis kartu truf tersembunyi yang dimiliki Chu Feng, kekhawatiran dalam hatinya sangat berkurang ketika melihat senyumnya.

Tidak ada yang bisa dia lakukan untuk itu. Bagaimanapun, pria itu selalu mampu menenangkan pikirannya.

Tidak peduli seberapa berbahaya situasinya, senyuman dari Chu Feng akan dapat meredakan hati Chu Lingxi. Ini adalah rasa aman yang dibawanya.

“Hati-hati, Linghu Hongfei aneh.”

“Kekuatan penindasannya mampu mengikatku. Dengan demikian, Anda tidak harus menahan diri. Anda harus menggunakan semua kemampuan Anda sejak awal. Kalau tidak … jika Anda dibatasi oleh kekuatan opresifnya, situasinya akan menjadi sangat buruk bagi Anda, “kata Chu Lingxi kepada Chu Feng melalui transmisi suara.

Pada saat yang sama saat dia mengucapkan kata-kata itu, Chu Lingxi sudah berjalan menuju Chu Heavenly Clan.

“Clan Chief Linghu, apakah pertikaian ini akan adil?” Pada saat itu, Chu Feng mengalihkan pandangannya ke Kepala Klan Linghu Heavenly Clan, Linghu Zhishi .

“Tentu saja itu harus adil,” kata Linghu Zhishi.

“Kalau begitu, Kepala Klan Linghu, dapatkah kau menarik kekuatan penindasmu?”

“Dengan penindasmu mungkin menyelimuti wilayah sekitarnya, aku khawatir itu akan memengaruhi aku,” kata Chu Feng.

Linghu Zhishi tersenyum ringan setelah mendengar kata-kata Chu Feng.

< Dia secara alami mengerti apa yang dia coba lakukan. Dia tahu bahwa bukan karena Chu Feng takut akan kekuatan opresifnya.

Sebaliknya, dia mencoba menggunakan alasan ini untuk membebaskan Gu Mingyuan.

Meskipun kekuatan Linghu Zhishi yang menindas tidak menimbulkan ancaman bagi siapa pun, itu berbeda untuk Gu Mingyuan.

Gu Mingyuan telah ditekan oleh kekuatan Linghu Zhishi yang menekan sepanjang waktu. Secara alami, dia akan merasa sangat tidak sehat.

Orang bisa mengatakan itu hanya dengan penampilan Gu Mingyuan saat ini.

“Chu Feng, kamu salah. Alasan mengapa saya melepaskan kekuatan penindasan saya justru demi keadilan. “

“Jika aku tidak melepaskan kekuatan penindasku, aku takut seseorang akan mencoba membunuh anggota keluargaku.”

Linghu Zhishi menatap Gu Mingyuan saat dia mengucapkan kata-kata itu.

Penampilan Gu Mingyuan saat ini sangat menakutkan. Meskipun kebebasan dan kekuatannya sama-sama ditekan, niat membunuhnya tidak.

Dia mirip harimau betina yang mengamuk. Jika dia melarikan diri dari belenggu, dia pasti akan melepaskan pembantaian.

Senior, tolong atur pikiranmu dengan tenang dan beristirahatlah. Izinkan saya untuk mengurus sisanya, “kata Chu Feng kepada Gu Mingyuan.

Setelah Chu Feng mengatakan kata-kata itu, banyak orang mengungkapkan senyum mengejek.

Ini terutama berlaku untuk orang-orang yang mengenal kepribadian Gu Mingyuan. Mereka semua merasa kata-katanya konyol.

Siapa Gu Mingyuan? Dia benar-benar orang yang mudah marah. Ketika dia meledak dalam amarah, dia akan menolak untuk memberikan wajah kepada siapa pun. .

Mengabaikan hal-hal di masa lalu, hanya beberapa saat sebelumnya, Gu Mingyuan telah melukai Penatua Tertinggi Klan Linghu Surgawi dalam kemarahannya.

Dan pada saat ini, dia benar-benar telah meledak dengan amarah. Dengan Gu Mingyuan seperti itu, dia benar-benar kehilangan akal sehatnya.

Kemungkinan, tidak ada seorang pun di seluruh Leluhur Martial Starfield yang bisa mendesaknya untuk berhenti.

< p> Jadi, bagaimana mungkin orang biasa dari generasi muda bisa?

“Baiklah.”

Yang mengejutkan semua orang, Gu Mingyuan sebenarnya menyuarakan persetujuannya.

“Baiklah? Apakah saya misheari ng barang-barang? Gu Mingyuan tampaknya telah menyetujui bujukan Chu Feng? “

Kerumunan tidak berani mempercayai telinga mereka setelah mendengar Gu Mingyuan ‘sangat baik.’

Dengan demikian, mereka semua mengalihkan pandangan mereka kepadanya dengan harapan mengkonfirmasi masalah ini.

Setelah melakukan itu, kerumunan terkejut mengetahui bahwa Gu Mingyuan tidak hanya menarik niat membunuh, tetapi penampilannya yang ganas juga telah tumbuh jauh lebih tenang.

Gu Mingyuan telah tenang. Dia bereaksi seolah-olah tidak ada yang terjadi.

“Ini benar-benar tidak bisa dipercaya.”

“Persisnya hubungan seperti apa yang mereka miliki?”

Melihat Gu itu Mingyuan sebenarnya sangat mendengarkan Chu Feng, tatapan kerumunan menjadi rumit ketika mereka melihat kembali padanya.

Mereka tiba-tiba ingat bahwa bukan hanya Gu Mingyuan yang mendengarkan Chu Feng, tetapi Chu Lingxi juga mendengarkan Chu Feng sebelumnya.

Pasangan ibu dan anak ini sama-sama orang yang memiliki ledakan emosi. Selain itu, keduanya tidak takut akan kematian.

Baru saja, kerumunan semua telah menyaksikan betapa Gu Mingyuan dan Chu Lingxi yang tak kenal takut.

Namun, ibu dan anak yang tak kenal takut seperti itu sebenarnya akhirnya mendengarkan Chu Feng seperti itu. Pada saat yang sama ketika orang banyak tercengang, mereka juga merasa sangat bingung.

Merasa bingung, kerumunan mulai merenung. Semakin mereka merenung, semakin banyak orang merasa bahwa hubungan antara Chu Feng dan Gu Mingyuan dan putrinya Chu Lingxi sangat luar biasa. “Gu Mingyuan, Anda sebaiknya tahu tempat Anda. Jika Anda memutuskan untuk campur tangan tanpa izin lagi, saya tidak akan hanya membatasi Anda, “Linghu Zhishi berkata kepada Gu Mingyuan. Dia menghapus kekuatan penindasannya setelah mengucapkan kata-kata itu. Adapun Gu Mingyuan, dia langsung kembali ke kamp Chu Heavenly Clan tanpa mengatakan sesuatu. “Chu Feng, apakah kamu merasa situasinya adil sekarang?” Linghu Hongfei bertanya pada Chu Feng. Nada dan ekspresinya mengejek. “Sekarang adil,” kata Chu Feng. “Bisakah kita mulai?” tanya Linghu Hongfei. “Apa yang harus buru-buru? Menilai dari waktu, masih ada waktu sebelum janji tiga bulan tiba,” kata Chu Feng. “Apa? Apakah Anda mencoba mengulur waktu? “” Tidak ada gunanya. Tidak peduli bagaimana kamu mencoba mengulur waktu, hasilnya sudah ditentukan, “kata Linghu Hongfei.” Mengulur waktu? Aku sudah di sini, apa gunanya mengulur waktu? “Chu Feng terkekeh. Lalu, dia melambai lengan bajunya, dan item terbang ke udara. Itu adalah sebuah gulungan. Setelah terbang keluar dari lengan Chu Feng, gulungan itu segera terbuka. Setelah gulungan itu terbuka, orang banyak dapat dengan jelas melihat kata-kata yang tertulis di atasnya. Baris pertama kata-kata yang muncul dalam pandangan mereka adalah ‘Kontrak Hidup Dan Mati.’