Martial God Asura – Chapter 3741 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 3741 | Baca Novel Online

Memprovokasi Nubuat

Kontrak hidup dan mati !!!?

Ini sebenarnya kontrak hidup dan mati ?! Chu Feng … tepatnya apa yang dia rencanakan? “

” Bagaimana dia begitu yakin bahwa dia akan bisa mengalahkan Linghu Hongfei sehingga dia benar-benar berani bertaruh dengan hidupnya? “

< "Tidak, dia pasti sudah mendengar tentang ramalan Nasib Surgawi yang Takdir. Dia tahu bahwa dia tidak akan bisa lolos dari kematian jika dia muncul hari ini. Itu sebabnya ... dia berencana mempertaruhkan segalanya. "

” Karena dia akan mati, dia mungkin akan memberikan segalanya. Mungkin dia mungkin bisa menyeret orang lain untuk berbagi nasib sebelum kematiannya. Tampaknya dia telah datang ke sini dengan tekad kematian tertentu. “

” Tapi, jika itu masalahnya, itu benar-benar akan seperti Nasib Surgawi Nasib Nubuat telah nubuatkan. Ini bukan pertandingan biasa. Sebaliknya, itu akan menjadi pertempuran sampai mati. “

” Menurut kepribadian Linghu Hongfei, dia mungkin lebih lunak terhadap Chu Feng jika mereka tidak menandatangani kontrak hidup dan mati. Namun, jika mereka menandatanganinya, Chu Feng pasti tidak akan selamat. “

Pada saat itu, banyak orang yang memenuhi langit dan tanah semua memiliki ekspresi yang sama.

Tak satu pun dari mereka yang bisa memahami keputusan Chu Feng.

“Anda ingin menandatangani kontrak hidup dan mati? Apa ini? Apakah Anda sudah bosan hidup dan ingin saya mengirim Anda pergi? “Tanya Linghu Hongfei.

” Jika saya kalah, Anda bisa membunuh saya. Namun, Anda dapat yakin. Jika Anda kalah, saya tidak akan menuntut hidup Anda, “kata Chu Feng.

” Apa? Dia tidak ingin kehidupan lawannya dalam kontrak hidup dan mati? Apa ini? “

Kerumunan semua bingung dengan kata-kata Chu Feng.

” Chu Feng, apakah Anda mencoba untuk mempermalukan saya? “Tanya Linghu Hongfei.

” Tidak Saya tidak ingin hidup Anda, saya hanya ingin mata Anda. “

Chu Feng menunjuk ke mata Linghu Hongfei.

Begitu Chu Feng mengatakan kata-kata itu, kerumunan datang ke realisasi tiba-tiba.

Ini terutama berlaku untuk Chu Lingxi. Matanya mengungkapkan ekspresi yang berbeda.

Niat Chu Feng sangat jelas. Dia ada di sana untuk membalaskan dendam Chu Lingxi. < / p>

“Jadi begitu. Pembalasan, kan? Sayangnya, meskipun cara berpikir Anda benar, Anda tidak memiliki kekuatan untuk mendukungnya,” Linghu Hongfei menggelengkan kepalanya dengan cara mengejek.

“Apakah kamu tahu seberapa kuat aku?” tanya Chu Feng.

Chu Feng tidak hanya tersenyum di wajahnya saat dia menanyakan kata-kata itu, tapi dia juga memancarkan semacam aura dari mana-mana ketika dia mengucapkan kata-kata itu.

Itu adalah aura kepercayaan diri, kepercayaan diri yang luar biasa !!!

Melihat Chu Feng tampak seperti itu , Ekspresi Linghu Hongfei berubah. Segera, ketidaksenangan besar muncul di matanya.

“Tampaknya Anda bertekad untuk mati di pengadilan hari ini.”

“Jika saya menandatangani kontrak hidup dan mati, hidup Anda akan menjadi milikku.”

“Don mengatakan bahwa aku, Linghu Hongfei, tidak memberimu kesempatan. Jika Anda ingin mundur sekarang, itu masih belum terlambat, “kata Linghu Hongfei.

” Saya sudah menandatangani nama saya. Sekarang giliranmu, “kata Chu Feng.

” Huh. “Linghu Hongfei mendengus dingin. Lalu, dia mengangkat jarinya ke langit.

” Woosh, woosh, woosh ~~~ “

Menggunakan jarinya sebagai kuas penulisan, ia menandatangani namanya, Linghu Hongfei, ke dalam kontrak hidup dan mati.

” Woosh ~~~ “

Setelah Linghu Hongfei menandatangani namanya, Chu Feng membuat tindakan mengejutkan lain.

Dia tidak mengesampingkan kontrak hidup dan mati. Sebaliknya, dia melemparkannya ke seseorang yang hadir.

Orang itu ditinggikan Nasib Surgawi.

Tindakan Chu Feng membingungkan kerumunan.

Menurut pengetahuan mereka, Chu Feng tampaknya tidak memiliki hubungan dengan Nasib Surgawi yang Takdir .

“Senior, aku harus merepotkanmu untuk menjadi saksi atas ini.” Chu Feng menggenggam tinjunya di Takdir Surgawi Takdir.

Pada saat itu, kerumunan akhirnya menyadari niat Chu Feng.

Dia tidak hanya mencari Takdir Surgawi Takdir untuk menjadi saksi atas apa akan terjadi.

Meskipun Chu Feng bertindak sangat sopan, banyak orang yang hadir merasa bahwa dia memprovokasi Nasib Surgawi yang Takdir.

Chu Feng menolak untuk menerima nasibnya, dan mempertanyakan Meninggikan Surgawi Nubuat Nasib.

Permintaannya untuk ‘menjadi saksi’ adalah untuk memberi tahu Nasib Surgawi yang Takdir bahwa dia, Chu Feng, tidak percaya pada nubuatan kematiannya.

Sejak Nasib Nasib Surgawi telah meramalkan kematiannya, Chu Feng telah memutuskan untuk secara sengaja menandatangani kontrak hidup dan mati untuk menunjukkan kepada orang banyak apakah dia, Chu Feng, akan mati atau tidak.

“Chu Feng itu benar-benar orang yang mengesankan.”

“Anak itu cukup seseorang.”

Melihat Chu Feng bertindak sedemikian rupa, beberapa orang mulai bertanya-tanya apakah dia benar-benar dapat menghancurkan ramalan.

Chu Feng terlalu mengesankan.

Menghadapi Linghu Hongfei, berhadapan dengan Linghu Heavenly Clan, dihadapkan dengan kekuatan terkuat dari Starfield Bela Diri Leluhur, Chu Feng tidak menunjukkan tanda-tanda ketakutan. Selain itu, perilakunya yang mengesankan membuatnya tampak seperti segala sesuatu sebelum mereka miliknya, bahwa ia pasti akan keluar sebagai pemenang.

“Teman muda Chu Feng, apakah Anda berpikir bahwa ramalan orang tua ini adalah scam? “

” Nubuat saya bukan scam. Nubuat saya nyata. Saya tidak menipu siapa pun. “

” Teman muda Chu Feng, Anda seharusnya tidak pernah muncul hari ini. “

” Lebih dari itu, Anda seharusnya tidak pernah memaksa teman muda Linghu Hongfei untuk menandatangani kontrak hidup dan mati ini. “

“Orang tua ini menubuatkan akhir hidupmu beberapa hari yang lalu,” Nasib Surgawi Takdir berkata kepada Chu Feng. Setelah Nasib Surgawi Nasib mengatakan kata-kata itu, orang banyak mulai bergairah membahas di antara mereka sendiri. Sekali lagi, pendapat mereka mulai bergoyang. Nasib Surgawi Nasib telah berubah. tidak pernah bernubuat secara salah. Meskipun Chu Feng memiliki ketenangan dan kepercayaan diri yang besar, hasilnya sudah ditentukan. Setelah memikirkan bagaimana Chu Feng akan berakhir sekarat terlepas dari seberapa banyak dia berjuang, kerumunan tiba-tiba merasa pertandingan menjadi kurang menarik. Sebuah cerita di mana hasilnya sudah diketahui pasti akan menyebabkan orang kehilangan minat. “Senior, apakah ada masalah dengan kontrak hidup dan mati ini?” Chu Feng benar-benar mengabaikan kata-kata Nasib Surgawi Takdir, dan malah menanyai dia tentang kontrak hidup dan mati. Mendengar kata-kata itu, Nasib Surgawi yang Ditinggikan mempersempit alisnya. Dia adalah seseorang yang menikmati status khusus di Ancestral Martial Starfield. Statusnya tidak ada hubungannya dengan kekuatannya. Itu semua karena dia memiliki kemampuan untuk meramalkan masa depan. Dengan mengandalkan kemampuan itu, semua orang di Ancestral Martial Starfield harus menunjukkan rasa hormat padanya. Rasa hormat mereka tidak hanya ke arahnya. Lebih dari dia, mereka menghormati nubuat-nubuatnya. Dia tidak dapat merasakan rasa hormat dari Chu Feng. Namun, sebagai senior, dia tidak bisa dengan sengaja membuat hal-hal sulit baginya hanya karena dia tidak dihormati. Selain itu, Chu Feng bertindak sangat sopan dan penuh hormat di permukaan. Dengan demikian, dia tidak dapat menemukan kesalahan dengan perilakunya. Dengan demikian, Nasib Surgawi yang Mulia berkata, “Tidak ada masalah.” “Karena tidak ada masalah, mungkin senior yang bermasalah untuk menjadi saksi untuk itu?” Tanya Chu Feng lagi. tidak ada masalah, “kata Nasib Surgawi Nasib. Meskipun dia merasa tidak senang dengan kurangnya rasa hormat Chu Feng, dia tidak bisa secara terbuka mengungkapkannya. Dengan demikian, dia menyingkirkan kontrak hidup dan mati. Dikatakan bahwa, para pelayan di samping Nasib Surgawi Nasib sial mampu melihat bahwa tangannya gemetar. Mereka menyadari bahwa Nasib Surgawi Nasib sebenarnya marah.