Martial God Asura – Chapter 3756 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 3756 | Baca Novel Online

Tentara Maha Tinggi

Pembentukan roh telah menghilang. Tongkat di tangan Chu Feng tampaknya benar-benar tongkat biasa.

Namun, sambil memegang tongkat itu, Chu Feng dapat merasakan kekuatan yang sama sekali berbeda.

Tepatnya kekuatan ini yang membawa senyum ke wajah Chu Feng.

Memegang tongkat kayu di tangannya, Chu Feng berbicara dengan lembut, “Senior, Anda pasti melakukan ini dengan sengaja.”

“Tidak pernah saya membayangkan bahwa Anda akan bermain lelucon semacam ini dengan saya.”

“Chu Feng benar-benar tersenyum?”

Pada saat ketika kerumunan berpikir bahwa Chu Feng hancur, beberapa orang terkejut menemukan bahwa dia benar-benar memiliki senyum di wajahnya.

Mendengar beberapa orang menyebutkan senyum Chu Feng, yang lain juga mengalihkan pandangan mereka kepadanya.

< >> Setelah melakukannya, mereka semua terkejut. Mereka semua memperhatikan senyum di wajah Chu Feng.

Mungkinkah Chu Feng masih memiliki kartu truf lain?

Atau mungkinkah bahwa Chu Feng sengaja menyembunyikan formasi pelindung , bahwa itu tidak benar-benar hancur dan menghilang?

Melihat Chu Feng tersenyum seperti itu, kerumunan tidak dapat menjaga diri dari memikirkan kemungkinan semacam ini.

Bukan hanya para pengamat yang berpikiran seperti itu; bahkan Linghu Zhishi sendiri berpikiran seperti itu.

Karena itu, niat membunuh yang luar biasa itu tumbuh jauh lebih lemah.

Dia tidak berani bertindak secara membabi buta tanpa berpikir.

< p> Lagipula, dia secara pribadi mengalami betapa kuatnya formasi perlindungan Chu Feng.

Dia tahu bahwa jika formasi pelindung ada, tidak mungkin baginya untuk menang.

Tepat pada saat itu, Chu Feng tiba-tiba berbicara, “Linghu Zhishi, apakah kamu benar-benar berpikir kamu telah menang?”

Dia memiliki ekspresi percaya diri di wajahnya saat dia mengucapkan kata-kata itu.

58Anda … <<>

“Apa yang kamu maksudkan?” Linghu Zhishi bertanya dengan tegas.

Bukan saja nadanya tidak lagi pantang menyerah saat dia mengucapkan kata-kata itu, tetapi bahkan Niat membunuh yang meluap yang memenuhi langit telah sepenuhnya lenyap.

Dia … takut.

Meskipun kerumunan tidak mau mempercayainya, itu adalah kebenaran yang dihadirkan di hadapan mereka. p>

Formasi pelindung sudah menghilang. Namun, Linghu Zhishi masih tidak berani menyerang Chu Feng.

Dia takut, takut bahwa Chu Feng telah melakukan semua ini dengan sengaja.

Dia takut bahwa Chu Feng akan dapat menyelimutinya dengan formasi pelindung lagi jika ia menginginkannya. Jadi … dia mencari jalan keluar dari situasi ini.

Linghu Zhishi ingin mencari perdamaian dengan Chu Feng. Meskipun dia tidak menyebutkan itu secara eksplisit, pelonggaran nadanya dan penghapusan niat membunuhnya telah mengungkapkan keinginannya akan perdamaian.

“Lord Clan Chief, kita benar-benar tidak bisa mengampuni dia!”

“Kita harus membalaskan dendam Hongfei !!!”

Tiba-tiba, sebuah teriakan marah terdengar. Kemudian, sesosok, dengan niat membunuh yang luar biasa bergegas menuju Chu Feng.

Terbang ke arah Chu Feng juga merupakan kekuatan penindas dari Utmost Exalted. Itu adalah Penatua Tertinggi Surgawi Klan Linghu, Linghu Wentai.

Ketika bahkan orang-orang yang melihat melihat keinginan Linghu Zhishi untuk perdamaian, Linghu Wentai secara alami memperhatikannya juga.

Dengan demikian, dia yang tidak ingin perdamaian memutuskan untuk secara langsung menyerang Chu Feng.

“Menunggu kematian.”

Namun, sebelum Linghu Wentai dapat mencapai Chu Feng, Gu Mingyuan telah menembak telapak tangannya dengan eksplosif.

>

Kekuatan telapak tangannya begitu kuat sehingga langsung menelan Linghu Wentai.

Mengikuti suara yang teredam, darah berceceran di mana-mana. Tubuh Linghu Wentai telah hancur berkeping-keping.

Meskipun kultivasi aktual Gu Mingyuan hanya berada pada peringkat satu Utmost Exalted, dia dapat meningkatkan kultivasinya ke peringkat dua Utmost Exalted melalui kekuatan garis keturunannya. Dengan demikian, Linghu Wentai tidak dapat menahan bahkan serangan tunggal darinya.

Sebelumnya, Gu Mingyuan menahan ketika dia menyerang Linghu Wentai. Jadi, dia hanya melukainya saja.

Namun, kali ini, dia tidak lagi menunjukkan keringanan hukuman, dan langsung membunuhnya.

Melihat Linghu Wentai dibunuh oleh Gu Mingyuan dengan cara seperti itu, Klan Surgawi Linghu semua merasakan kesedihan yang tak ada habisnya.

Bahkan, bahkan para pengamat pun merasakan kesedihan.

Para ahli tingkat tertinggi sepenuhnya sangat jarang di seluruh Martial Ancestral Starfield.

Kematian masing-masing dari mereka mewakili kerugian bagi seluruh Starfield Martial Ancestral mereka.

“Hahaha …”

Yang mengejutkan semua orang, setelah Linghu Wentai meninggal, Linghu Zhishi tertawa terbahak-bahak.

Meskipun kematian Linghu Wentai seharusnya menyedihkan baginya, dia tertawa tanpa jejak kesedihan di wajahnya. Alih-alih, dia tampaknya merasa gembira.

Ini sangat membingungkan orang banyak.

“Ternyata formasi pelindungmu memang telah menghilang. Anda sengaja membuat hal-hal membingungkan untuk menipu kita, “kata Linghu Zhishi.

Mendengar kata-kata itu, orang banyak tiba-tiba menyadari mengapa Linghu Zhishi tertawa.

kematian Linghu Wentai telah membuktikan bahwa formasi pelindung Chu Feng memang menghilang.

Memang, jika formasi pelindung itu masih ada, mengapa Chu Feng tidak menggunakannya untuk merawat Linghu Wentai? Mengapa dia membutuhkan Gu Mingyuan untuk bertindak melindunginya?

Namun, bahkan jika itu yang terjadi, Linghu Zhishi tetap tidak boleh tertawa seperti itu. Setelah semua, orang yang telah meninggal adalah Penatua Tertinggi Klan Surgawi Linghu, salah satu asisten dekatnya.

Dari tawa Linghu Zhishi, kerumunan menyadari bahwa Linghu Wentai sama sekali tidak berarti di mata Linghu Zhishi. Karena itu, ia sama sekali tidak terpengaruh oleh kematiannya. Linghu Zhishi benar-benar kejam. Dia tetap acuh tak acuh bahkan pada saat kematian anggota penting klannya. Memang, kekuatan pembentukan roh itu telah menghilang. Namun, Anda hanya akan mati dengan cara yang lebih menyedihkan. “” Bagaimanapun, Anda akan secara pribadi dibunuh oleh saya. “Setelah dia selesai mengatakan kata-kata itu, Chu Feng tiba-tiba mengangkat tongkat di tangannya. Sekali Chu Feng mengangkat tongkat dan cahaya keperakan segera mulai bersinar di seluruh. Pada detik berikutnya, kerumunan melihat tombak perak di tangan Chu Feng. Tombak perak itu mengeluarkan udara yang luar biasa, dan menarik perhatian semua orang. Lagi pula, itu adalah Pertempuran Halberd God. Pertempuran Halberd Dewa adalah barang legendaris. Sangat sedikit orang yang pernah melihatnya sebelumnya. Karena itu, orang banyak tidak tahu bahwa itu adalah Halberd God Battle. Mereka hanya bisa mengatakan bahwa tombak di tangan Chu Feng adalah senjata yang luar biasa. Dikatakan, kerumunan masih bingung. Bahkan jika senjata itu sendiri adalah senjata yang luar biasa, itu masih hanya senjata. Bagaimana mungkin Chu Feng bisa membunuh Linghu Zhishi dengan itu? Berbeda dari harta, kekuatan senjata hanya bisa dilepaskan jika seorang kultivator yang cocok menggunakannya. Ini terutama benar dalam hal tombak di tangan Chu Feng. Meskipun memancarkan udara yang luar biasa seperti penguasa yang turun ke dunia manusia, kerumunan tidak dapat menentukan jenis senjata apa itu. “Woosh, woosh, woosh ~~~” Pada saat ketika kerumunan semua merasa bingung , tombak perak mulai melepaskan aliran cahaya. “Surga, apa itu? !!!” Pada saat berikutnya, kerumunan semua tercengang. Ketakjuban tak berujung memenuhi mata mereka. Alasan untuk itu adalah karena ada lebih dari sepuluh ribu roh penjaga, seperti tentara, berdiri di depan Chu Feng dalam barisan yang rapi. Penampilan roh penjaga tidak perlu dijelaskan, seperti apa yang paling mengejutkan kerumunan yang paling adalah kultivasi mereka. Lagipula, sepuluh ribu roh penjaga itu semua eksistensi tingkat Mahatinggi !!!