Martial God Asura – Chapter 3851 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 3851 | Baca Novel Online

Lagipula, orang yang mengajukan pertanyaan itu bukan individu biasa.

Dia adalah Tuoba Chengan, seseorang dengan status di bawah ini hanya satu individu, dan di atas semua yang lain di Sekte Surgawi.

Biasanya, orang-orang dari generasi muda akan takut untuk bertemu seseorang seperti itu. Jika mereka ditanyai oleh seseorang seperti itu, mereka akan menjawab dengan hati-hati.

Namun, tanggapan Chu Feng hanyalah tanggapan yang sama sekali tidak memberi tatap muka sama sekali kepada Tuoba Chengan. Perilakunya sangat berbahaya.

Benar saja, setelah Chu Feng mengatakan kata-kata itu, sebagian besar orang-orang dari Sekte Langit mulai memandangnya dengan perasaan tidak senang di mata mereka.

“Haha. Genius benar-benar berbeda, bahkan cara mereka berbicara menonjol dari massa. “

” Karena itu, karena ini, bagaimanapun juga, masalah pribadi teman muda Asura, kita dapat menganggapnya sebagai orang tua ini memiliki tidak pernah bertanya tentang hal itu karena teman muda Asura tidak mau menjawab. “

” Teman muda Asura, aku pernah mendengar bahwa kamu mengalahkan Mystic Cave Saints sendiri? “

“Meskipun para Mystic Cave Saints memiliki reputasi buruk, mereka memiliki kemampuan yang nyata.”

“Orang tua ini merasakan kekaguman mendalam pada Asura, teman muda setelah mendengar prestasi hebatmu.”

“Mungkinkah teman muda Asura bersedia menampilkan teknik roh dunianya yang luar biasa?”

Dibandingkan dengan yang lain dari Sekte Langit, Tuoba Chengan tidak menunjukkan ketidaksenangan. Sebaliknya, ia terus menanyai Chu Feng dengan senyum di wajahnya.

“Maafkan saya, teknik roh duniaku hanya untuk penggunaan, dan bukan untuk pamer,” kata Chu Feng.

< p> “Bang ~~~”

Setelah Chu Feng selesai mengucapkan kata-kata itu, seseorang menampar tangan mereka di atas meja di dekatnya, berdiri, menunjuk Chu Feng dan berteriak dengan marah. Apakah kamu menolak untuk mengembalikan wajah yang diberikan padamu ?! Apakah Anda tahu siapa Anda berdiri sebelumnya ?! “

Orang yang berdiri dengan marah untuk menyerang Chu Feng adalah seorang penatua dari Sekte Semua-surga.

Dia menemukan Chu Perilaku Feng menjadi tidak tertahankan, dan menjadi sangat marah.

“Tetua, teman muda Asura adalah tamu terhormat Red-dress Holy Land kami. Saya harap penatua itu tidak kehilangan dirinya sendiri, “kata kepala sekolah Red-dress Holy Land.

Kata-katanya mengejutkan penatua itu.

Kata-kata yang diucapkan oleh kepala sekolah Red-dress Holy Land membuat semua orang menyadari bahwa dia berencana untuk melindungi anak muda itu dengan nama Asura.

Meskipun Tanah Merah Gaun Merah lebih lemah daripada Sekte Seluruh Surga mereka, kepala sekolah Tanah Merah Gaun Merah memiliki kekuatan yang setara dengan Tuoba Chengan.

Meskipun kepala sekolah Red-dress Holy Land bukanlah seseorang dari Sekte Surgawi mereka, identitas dan statusnya tidak dapat dipandang rendah.

Dengan demikian, penatua yang telah mengecam Chu Feng berkata tidak lebih dan sebaliknya melihat ke Tuoba Chengan.

Dia ingin Tuoba Chengan menegakkan keadilan untuknya.

“Mengapa kamu menatapku ? Anda harus meminta maaf kepada teman muda Asura. “Tuoba Chengan berkata dengan dingin.

” Mohon maaf? “

Orang-orang dari Sekte All-Heaven semuanya terkejut.

< p> All-heaven Sect mereka adalah penguasa Starfield All-heaven. Mereka selalu mampu bertindak dengan arogan. Kapan mereka pernah meminta maaf kepada seseorang dari generasi muda?

“Mengapa kamu masih berdiri di sana? Apakah Anda perlu saya ulangi? “

Wajah Tuoba Chengan menjadi suram.

” Tuan muda Asura, saya terlalu banyak minum dan lupa sopan santun. Saya harap anak muda itu tuan Asura tidak akan tersinggung dengan tindakanku. “

Melihat itu, sesepuh Sekte Surga tidak berani ragu lagi. Meskipun sangat tidak mau, dia segera membungkuk dan meminta maaf kepada Chu Feng. >

“Lupakan saja.”

Chu Feng dengan santai melambaikan tangannya pada permintaan maaf sesepuh itu.

Dia bertindak seolah-olah dia tidak menempatkan siapa pun dari surga. Sekte di matanya sama sekali.

Hal ini menyebabkan ketidaksenangan besar pada orang-orang dari Sekte All-surga. Bahkan Nangong Yifan yang dingin dan terpisah sedang mengukur Chu Feng tanpa henti. Tentu saja, tatapannya juga dipenuhi dengan ketidaksenangan.

Setelah itu, jamuan makan resmi dimulai.

Setelah jamuan makan dimulai, orang-orang dari Sekte All-Heaven mencoba untuk mengobrol dengan Chu Feng Namun, mereka hanya bertemu dengan kedinginan darinya.

Namun, ketika Chu Feng mengobrol dengan orang-orang dari Tanah Suci Gaun Merah, dia ceria dan bersemangat.

Sebagai perbandingan , Sikap Chu Feng benar-benar berbeda.

Ini menyebabkan orang-orang dari Sekte Surga menjadi lebih tidak senang. Namun, tidak ada yang marah pada Chu Feng.

Mengabaikan fakta bahwa mereka harus memberikan wajah kepala sekolah Red-dress Holy Land, Tetua Tertinggi mereka sendiri, Tuan Tertinggi Tuoba Chengan bahkan pernah marah kepada mereka sebelumnya. Dengan ini, siapa yang berani memprovokasi Asura itu?

Konon, Tuoba Chengan sebenarnya bukan orang yang ramah. Dia sebenarnya seseorang dengan temperamen yang sangat kejam.

Alasan mengapa dia bisa tetap tersenyum bahkan setelah ditolak oleh Chu Feng dua kali, bukan karena emosinya telah berubah. Juga bukan karena dia memberikan wajah Tanah Merah berpakaian Merah.

Sebaliknya, itu karena dia sedang mempertimbangkan masalah yang sangat penting: dari mana Chu Feng berasal?

Seseorang dari generasi muda dengan bakat dan temperamen aneh yang menolak untuk memberikan bahkan wajahnya …

Semua ini menyebabkan Tuoba Chengan tidak punya pilihan selain merenungkan di mana anak nakal itu dengan namanya Asura berasal.

Galaksi Cahaya Suci adalah tempat yang penuh dengan naga tersembunyi dan harimau berjongkok. Ada terlalu banyak medan bintang yang kuat.

Ketika ditempatkan di antara seluruh Galaksi Cahaya Suci, Langit-langit All-heaven mereka tidak signifikan.

Dengan demikian, menghadapi seorang jenius yang asal usulnya meragukan seperti Asura , Tuoba Chengan tidak berani bertindak sembarangan.

Jika dia secara tidak sengaja memprovokasi monster besar, seluruh Sekte Surgawi mereka mungkin berakhir dimusnahkan.

Dengan demikian, tidak peduli betapa tidak senangnya dia dengan sikap Chu Feng, dia hanya bisa menanggungnya.

Tidak lama kemudian, Chu Feng melakukan sesuatu yang mengejutkan lagi.

Dia merasa perjamuan itu membosankan dan, setelah mengucapkan selamat tinggal, kiri.

Hal ini menyebabkan orang-orang dari Sekte All-heaven bahkan lebih tidak senang. Bagaimanapun, perjamuan telah disiapkan untuk mereka.

Agar Chu Feng berpikir bahwa perjamuan itu membosankan, bukankah itu setara dengan dia mengatakan bahwa mereka membosankan?

Dengan demikian, mereka benar-benar marah, dan merasa seperti muntah darah. Mereka semua merasa sangat tidak senang.

Namun, meskipun mereka sangat tidak senang dan geram, tidak ada yang mengatakan apa pun. Sama seperti itu, mereka menelan amarah mereka.

Sebenarnya ada alasan mengapa Chu Feng berani bertindak begitu sombong.

Pertama, dia membenci Sekte Surgawi dimulai. . Jadi, bagaimana dia bisa mengesampingkan martabatnya sendiri dan melakukan pertunjukan untuk mereka?

Demikian juga, Chu Feng tidak akan tertawa dan mengobrol riang dengan orang-orang dari Sekte All-heaven.

Kedua, Chu Feng tahu bahwa identitas misteriusnya akan menyebabkan rasa takut yang tertahan pada Sekte Langit Semua.

Itulah sebabnya Chu Feng sangat percaya diri.

Jika dia bertindak dengan sombong, Sekte All-heaven mungkin merasa lebih takut memprovokasi dirinya.

Sebaliknya, jika Chu Feng memutuskan untuk bertindak picik dan rendah, mereka mungkin memandangnya dengan jijik.

“Saudara Asura, apakah Anda hadir?”

Mengejutkan Chu Feng, tepat setelah ia kembali ke kediamannya, seseorang datang untuk mengunjunginya.

Selanjutnya, ke rumah Chu Feng kejutan yang lebih besar, orang yang datang untuk mengunjunginya adalah Yang Sulung dari Mystic Cave Saints.

“Mengapa Anda datang untuk menemukan saya?”

Melihat Yang Tertua dari Mystic Cave Saints, Chu Feng segera mempersempit alisnya.

The Mystic Cave Saints tidak baik pe ople.

Orang-orang itu sangat keji. Tercela dan tak tahu malu akan menjadi deskripsi terbaik untuk mereka.

Dan sekarang, Tetua Orang Suci Gua Mistik telah memutuskan untuk mencarinya karena kemauannya sendiri. Selanjutnya, ia memanggil Chu Feng sebagai saudara Asura. Ini membuat Chu Feng menyadari bahwa yang tertua dari Mystic Cave Saints datang dengan niat buruk.

Lagipula, para Mystic Cave Saint menggertakkan gigi mereka setiap kali mereka bertemu dengannya, dan akan selalu memanggilnya sebagai ‘bocah kecil’ atau ‘brengsek sialan.’ orang yang mencurigakan membawa hadiah dengan niat buruk. “Saudara Chu Feng, seperti kata pepatah, pengunjung adalah tamu. Anda tidak mungkin merencanakan untuk membuat saya berdiri di sini sepanjang waktu, bukan? ”Tanya Penatua dari Mystic Cave Saints dengan senyum berseri-seri. Chen Feng tersenyum tipis setelah mendengar kata-kata itu. Kemudian, dia mengundang Tetua dari Gua Mystic Cave ke kediamannya. Bukannya Chu Feng tidak pernah berpikir bahwa Tetua Gua Mystic Cave mungkin menjadi bahaya baginya. Bagaimanapun, para Suci Gua Mystic telah benar-benar menyembunyikan kekuatan sangat baik. Bahkan ketika mereka menghadapi kepala sekolah Red-dress Holy Land, mereka tidak menunjukkan tanda-tanda ketakutan. Chu Feng tidak tahu apakah mereka berpura-pura tidak takut, atau jika mereka benar-benar memiliki kemampuan untuk bersaing melawan kepala sekolah Tanah Merah gaun Merah. Karena Gua Mistik Suci telah mengalami konflik dengannya, bagaimana mungkin Chu Feng tidak heran ketika Yang tertua dari Gua Suci Mistik datang? Namun, setelah merenungkan hal itu, Chu Feng masih memutuskan untuk mengundang yang tertua dalam. Lagipula, mereka berada di Tanah Suci Gaun Merah. Chu Feng merasa bahwa Mystic Cave Saints tidak akan melakukan apa pun padanya di sana. Selain itu, jika mereka ingin melakukan apa pun padanya, bahkan jika Chu Feng tidak mengundang yang tertua, dia akan dapat langsung menyerang Chu Feng sementara mereka berdiri di dekat pintu.