Martial God Asura – Chapter 3880 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 3880 | Baca Novel Online

“Apa? Sepuluh kali? 

Ekspresi para tetua Sekte Surga semuanya berubah sangat besar setelah mendengar kata-kata itu.

Mereka semua tahu imbalan macam apa yang dituntut Grandmaster Huang sebelumnya.

Itu adalah hadiah yang sangat murah hati untuk memulai. Namun, dia sebenarnya menuntut sepuluh kali lipat dari jumlah itu. Ini terlalu berlebihan.

Permintaannya hanyalah perampokan di jalan raya.

Saya menggunakan hidup saya untuk membantu Anda semua. Meminta sepuluh kali lipat gajinya sama sekali tidak berlebihan. “

” Penatua Tuoba, kau bisa merenungkannya. Jika Anda tidak mau membayar sebanyak itu, itu tidak masalah. Lagipula, bukankah kalian semua meminta bantuan orang itu juga? “

” Kamu bisa meminta orang itu datang dan membantumu. “

Saat Grandmaster Huang berbicara, dia melihat ke kereta perang Bloodmist Heavenly Exalted dengan senyum mengejek di wajahnya.

Baiklah. Grandmaster Huang, saya menerima persyaratan Anda. “

” Namun, hadiah yang Anda minta terlalu luar biasa. Bahkan untukku, aku perlu waktu untuk mengumpulkannya. “

” Namun, aku jamin bahwa setelah masalah ini diselesaikan, aku pasti akan memberimu hadiah. “Tuoba Chengan benar-benar menerima kondisi Grandmaster Huang .

Baiklah. Namun, sebelum kita dapat membuat pintu masuk yang sebenarnya, saya mungkin perlu lebih banyak orang untuk mengorbankan diri mereka sendiri, “seperti yang dikatakan Grandmaster Huang, dia melihat ke arah tentara berpakaian hitam yang berdiri di belakang mereka.

” Adalah seorang seratus ribu cukup? “tanya Tuoba Chengan.

Mendengar kata-kata itu, orang-orang berpakaian hitam semua bergetar. Bahkan, bahkan ekspresi orang-orang dari Sekte All-heaven berubah sangat besar.

Mereka akan menggunakan kehidupan seratus ribu orang untuk menguji bahaya?

Ini terlalu kejam.

Tidak, tidak, tidak perlu sebanyak itu. Jika orang tua ini masih tidak dapat membuka pintu masuk yang sebenarnya dalam sepuluh ribu orang, orang tua ini bersedia mengembalikan semua hadiahnya, “setelah mengucapkan kata-kata itu, Grandmaster Huang mulai menggunakan kompas untuk mengatur pembentukan roh lain. p>

Namun, kali ini, dia tidak segera menggunakan formasi rohnya untuk menembus formasi roh Great Monster Slayer Emperor Tomb.

Sebaliknya, dia menggunakan formasi rohnya untuk menutup pintu masuk yang dia miliki. dibuka sebelumnya.

Hanya setelah itu dia membuka pintu masuk pembentukan roh lain.

Setelah membuka pintu masuk, dia mengeluarkan seratus kertas jimat seperti yang dia miliki sebelumnya. kertas diserahkan kepada seratus orang berpakaian hitam, kemudian, seratus orang berpakaian hitam semua masuk ke pintu masuk untuk menggunakan hidup mereka untuk menjelajahi bagian dalam.

Segera, Grandmaster Huang menggelengkan kepalanya lagi. Kemudian, dia mulai mengulangi tindakan sebelumnya.

Pertama-tama dia menutup pintu masuk pembentukan roh, dan kemudian membuka yang baru.

Melihat itu, orang-orang dari Sekte All-heaven bingung.

Jika lokasi di mana pintu masuk dibuka salah, mereka bisa membuka lokasi baru dengan baik.

Namun, Grandmaster Huang tidak melakukan itu. Sebagai gantinya, setelah menutup lokasi sebelumnya, ia membuka pintu masuk baru di tempat yang sama.

Baru setelah Grandmaster Huang menjelaskan tindakannya kepada mereka, orang-orang dari Sekte All-Heaven memahami apa yang sedang terjadi .

Lokasi itu adalah tempat dengan kekurangan terbesar. Jadi, mereka harus membuka pintu masuk di sana.

Adapun alasan mengapa dia berulang kali membuka pintu masuk di sana, itu karena Kaisar Monster Monster Pembunuh Besar telah meninggalkan beberapa pintu masuk di sana.

Dari mereka, hanya ada satu pintu masuk yang benar, gerbang kehidupan, di mana orang bisa hidup, sedangkan sisanya semuanya buntu, gerbang kematian.

Grandmaster Huang mengulangi tindakannya sehingga dia bisa menemukan kehidupan gate.

“Yang disebut Grandmaster Huang ini sama sekali tidak berguna.”

“Apa maksudnya ada banyak gerbang kematian? Jelas ada hanya dua pintu masuk. “

” Satu pintu masuk menuju Makam Kaisar Monster Monster Besar yang sebenarnya. “

” Adapun yang lainnya, mengarah ke tempat dengan Kuno Organisme Era. “

” Hanya karena dia tidak mampu membuka pintu masuk yang sebenarnya, dia mengatakan bahwa ada beberapa gerbang kematian. Pria itu hanyalah penipu. “

” Yang terpenting, dia menggunakan begitu banyak nyawa untuk menyelidiki sesuatu. Pria itu terlalu tak tahu malu! “

The Mystic Cave Saints masih mengamati situasi di luar dengan cermin pembentukan roh mereka.

Mereka mengekspresikan penghinaan besar terhadap perilaku Grandmaster Huang. p>

“Kakak laki-laki, Bloodmist Heavenly Exalted tidak melakukan apa-apa, dan bahwa Grandmaster Huang benar-benar tidak berguna.”

tidak akan bisa membukanya. Kita kebetulan membutuhkan harta yang dimiliki oleh Sekte All-Heaven. Kami membutuhkan mereka untuk masuk dan membantu kami. “

” Namun, itu tidak akan membuat kami terus menunggu seperti ini. Haruskah kita diam-diam membantu Grandmaster Huang sehingga dia akan dengan cepat membuka pintu masuk yang sebenarnya, sehingga mereka dapat memasuki tempat ini dan membuka harta karun sehingga kita bisa merebutnya? “Tanya Eleventh.

” Mn. Grandmaster Huang itu sama sekali tidak berguna, kita harus secara diam-diam membantunya. “

The Mystic Cave Saints tidak ragu-ragu setelah membuat keputusan mereka. Mereka mulai menggunakan kekuatan yang mereka peroleh untuk diam-diam membantu Grandmaster Huang itu.

Dengan bantuan dari Mystic Cave Saints, Grandmaster Huang akhirnya berhasil membuka pintu masuk ke Makam Kaisar Monster Monster Pembantai Besar.

Setelah memastikan bahwa semuanya aman, Grandmaster Huang, dengan harta yang diberikan kepadanya oleh Sekte All-surga, melangkah ke Makam Kaisar Monster Monster Pembantaian Besar dengan banyak ahli dari Sekte Dewa-surga.

Meskipun mereka akhirnya berhasil membuka Makam Kaisar Monster Monster Pembantai Besar, Tuoba Chengan berdiri di luar, dan tidak masuk.

Alasan mengapa dia tidak langsung masuk adalah karena dia khawatir bagian dalamnya akan terlalu berbahaya, dan dia mungkin akan kehilangan nyawanya.

Dengan demikian, dia tidak akan gegabah memasuki Makam Kaisar Monster Monster Pembantai Besar. Sebagai gantinya, dia telah menyerahkan semua tanggung jawab di dalam kepada Grandmaster Huang.

Karena orang-orangnya mengikuti Grandmaster Huang, dia tidak takut Grandmaster Huang mungkin akan mencoba merebut harta itu untuk dirinya sendiri.

Karena itu, Tuoba Chengan masih sangat bersemangat. Akhirnya … dia akan bisa melihat harta yang ditinggalkan oleh Great Monster Slayer Emperor.

“Tuan Agung Elder, ini buruk!”

Namun, tidak lama kemudian, para tetua dan para murid dari Sekte All-Heaven berlari kembali.

“Apa yang terjadi?”

Melihat ekspresi panik mereka, Tuoba Chengan melangkah maju untuk bertanya kepada mereka apa yang telah terjadi.

Tuan Agung Penatua, dengan bantuan Grandmaster Huang, kami dengan cepat membuka gerbang pembentukan roh ke tempat harta karun terkandung. Setelah memberi tahu kami cara membuka pembentukan roh itu, Grandmaster Huang pergi bersama orang lain ke lokasi lain di mana harta disimpan. “

” Mengikuti metode yang diajarkan Grandmaster Huang kepada kami, kami berhasil mendapatkan harta itu. “

” Namun, tepat setelah kami mendapatkan harta itu, seseorang segera muncul dan menyambar harta yang kami dapatkan, “kata penatua itu.

” Apa ?! Harta itu direnggut ?! “

” Bagaimana mungkin seseorang merampas harta kita ?! “

Mendengar kata-kata itu, Tuoba Chengan dan yang lainnya semuanya benar-benar bingung. >

Makam Kaisar Monster Monster Pembunuh Besar jelas baru saja dibuka.

Mereka jelas merupakan kelompok orang pertama yang telah memasuki Makam Kaisar Monster Monster Pembunuh Besar.

Selanjutnya, Tuoba Chengan dan yang lainnya telah berjaga-jaga di luar sepanjang waktu.

Terlepas dari orang-orang dari Sekte Langit dan Grandmaster Huang, tidak ada yang terlihat memasuki Makam Kaisar Monster Monster Pembunuh.

>

Jadi, bagaimana mungkin ada orang yang merebut harta mereka?

“Tidak hanya mereka merebut harta kita, mereka bahkan meninggalkan surat ini.”

Ketika penatua itu berbicara, dia mengeluarkan surat dan menyerahkannya kepada Tuoba Chengan. Setelah menerima surat itu, ekspresi Tuoba Chengan berubah. Alasan untuk itu adalah karena surat itu ditujukan kepadanya. “Saya akan melihat siapa yang berani mengacaukan saya.” Ketika Tuoba Chengan berbicara, dia membuka surat yang disegel. “Bang ~~~” Namun, tepat setelah surat dibuka, cairan kuning segera meledak. Cairan kuning itu tidak menyebabkan bahaya bagi siapa pun yang hadir. Namun, itu mengeluarkan bau menjijikkan yang menelan seluruh lingkungan sepenuhnya. Itu adalah … bau kentut. “Sialan!” Tuoba Chengan berubah menjadi biru karena marah. Dia tahu bahwa dia telah dikerjai. Namun, dia tidak dapat memikirkan siapa mungkin yang akan begitu bosan untuk bermain-main dengan dia seperti itu. Namun, setelah memikirkannya, dia merasakan perasaan deja vu. Tepat pada saat itu, sekelompok tetua Sekte Sekte Surgawi lainnya berlari keluar dari Great Makam Kaisar Pembunuh Monster, “Apa yang terjadi padamu?” Tanya Tuoba Chengan. “Tuan Agung, harta yang baru saja kita peroleh direnggut oleh seseorang.” “Lebih jauh lagi, orang itu meninggalkan surat ini di belakang agar aku menyerahkannya kepada saya. Anda. Ketika penatua itu berbicara, dia mengeluarkan sebuah surat. Melihat surat itu, Tuoba Chengan sangat marah sehingga asap mengamuk dari lubang hidungnya. Dia tahu bahwa surat itu pastilah lelucon lain. Sama sekali tidak ada surat. “Lord Elder Elder, bawahan ini tidak kompeten.” “Lord Elder Elder …” ¦¦¦¦¦¦¦¦ Mengikuti orang itu, semakin banyak penatua dari Sekte All-surga mulai muncul dari Makam Kaisar Besar Monster Slayer berturut-turut. Tanpa pengecualian, mereka semua berhasil membuka kunci harta, tetapi semua harta mereka diambil. Selanjutnya, mereka semua bergegas keluar dengan surat di tangan. Semua surat itu ditujukan ke Tuoba Chengan .