Martial God Asura – Chapter 3881 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 3881 | Baca Novel Online

“Sial! Tepatnya siapa yang berani memprovokasi Sekte All-surga kita seperti ini ?! 

Tuoba Chengan bukan satu-satunya yang marah dengan amarah. Yang lain dari Sekte All-surga juga semua mengertakkan gigi dengan marah.

“Tuan Agung Elder, apa yang harus kita lakukan sekarang?”

Meskipun mereka marah, para tetua dari All-surga Sekte semua mengalihkan pandangan mereka ke Tuoba Chengan.

Untuk dapat memasuki Kuburan Monster Pembunuh Rakasa Besar tanpa mereka mendeteksi apa-apa, dan kemudian berhasil mengambil harta karun di bawah perawatan para tetua. sekte surgawi mereka, itu sudah cukup untuk menunjukkan bahwa para penjarah itu memiliki kekuatan yang luar biasa.

Orang seharusnya tahu bahwa bahkan ada ahli tingkat Mahatinggi Utmost di antara para sesepuh yang telah dirampok.

Namun, bahkan para tetua dari kultivasi mereka tidak dapat melindungi harta mereka.

Dari sini, mereka dapat membayangkan bahwa lawan mereka bukanlah orang-orang yang dipandang remeh.

“Apakah Anda semua berhasil menentukan penampilan orang-orang yang merebut harta Anda?”

“Selanjutnya, apakah Anda tahu kultivasi mereka?” lompati para sesepuh yang telah dirampok.

Jawaban dari para tetua itu membuat Tuoba Chengan semakin tidak nyaman.

Mereka sama sekali tidak tahu bagaimana kultivasi orang-orang yang merampok mereka. , karena mereka tidak menggunakan kekuatan bela diri sama sekali. Sebagai gantinya, mereka telah menggunakan semacam kekuatan khusus.

Kekuatan itu bukanlah kekuatan roh murni, juga bukan kekuatan bela diri.

Adapun penampilan, mereka tidak tahu bagaimana penampilan mereka. antara. Alasan untuk itu adalah karena orang-orang yang merampok mereka semua diselimuti oleh kekuatan khusus itu, membuatnya sehingga mereka hanya tidak dapat melihat penampilan mereka.

“Lord Supreme Elder, mungkinkah itu adalah bukankah seseorang ingin membuat musuh keluar dari Sekte All-surga kita, melainkan Makam Kaisar Pembunuh Monster Besar dijaga? “tanya seorang penatua dari Sekte All-heaven.

” Itu memang mungkin, “kata Tuoba Chengan.

Semua ini terlalu aneh. Itu sama sekali tidak menyerupai kekuatan yang bisa dimiliki oleh para spiritis dunia biasa.

Namun, ada satu hal yang tidak masuk akal. Jika mereka memang penjaga yang ditinggalkan oleh Kaisar Pembunuh Monster Besar, mengapa mereka mengiriminya surat-surat seperti lelucon? Lebih jauh, mengapa mereka semua dialamatkan kepadanya, Tuoba Chengan?

“Mari kita tunggu Grandmaster Huang keluar,” kata Tuoba Chengan.

Yang lainnya dari surga. Sekte mengangguk setuju.

Seperti yang sudah terjadi, mereka tidak punya pilihan lagi. Mereka hanya bisa mengandalkan Grandmaster Huang sekarang.

Lagi pula, tempat-tempat seperti makam diperintah oleh para spiritualis dunia. Tidak peduli seberapa kuat kultivasi yang mereka miliki, tidak ada yang bisa mereka lakukan di sana.

Untuk hal-hal tertentu, mereka tidak dapat dijelaskan melalui penalaran konvensional. Kekuatan bela diri juga tidak akan bisa menyelesaikan hal-hal itu. Hanya teknik roh dunia yang memungkinkan seseorang mengatasi semua rintangan.

Sialan! Sialan semuanya! “

Tepat pada saat itu, Grandmaster Huang terbang keluar dari pintu masuk dengan semua ahli yang tersisa dari Sekte Semua-surga.

Namun, pada saat itu, Grandmaster Huang memiliki pandangan yang sangat menyesal kepadanya.

Bukan hanya dia benar-benar kotor, tetapi dia bahkan mengeluarkan bau.

Itu tampaknya … bau kotoran.

Tidak, sepertinya bukan begitu. Itu adalah kotoran.

Ketika orang-orang dari Sekte All-surga melihat Grandmaster Huang mendekati mereka, mereka segera menutupi hidung mereka dan pindah ke samping. Setiap orang memandangnya dengan jijik di mata mereka.

Mereka semua terobsesi dengan kebersihan. Sementara mereka tidak takut dikotori oleh darah, mereka sangat takut dikotori oleh kencing dan kotoran. Jika mereka secara tidak sengaja melakukan kontak dengan kencing atau kotoran, mereka akan mengalami mimpi buruk sepanjang malam.

Alasannya adalah karena mereka percaya diri mereka suci. Jika mereka dinodai oleh hal-hal kotor, itu akan merusak kesucian mereka.

“Grandmaster Huang, apa ini …?”

“Mengapa kamu terlihat seperti itu?”

Tuoba Chengan benar-benar kehilangan setelah melihat Grandmaster Huang seperti itu.

Awalnya, dia berencana untuk menunggu Grandmaster Huang untuk menyelesaikan masalah di dalam Kuburan Great Monster Slayer Emperor untuk dia.

Namun, menilai dari situasi pada saat itu, Grandmaster Huang tidak berdaya untuk membela diri. Terbukti … orang-orang yang merampok harta mereka adalah masalah yang bahkan lebih sulit daripada yang dia perkirakan.

“Kamu bertanya padaku? Saya mengatakan kepada Anda untuk menjaga tempat ini, bagaimana Anda bisa membiarkan orang lain menyelinap masuk? “

” Lihat aku! Lihat apa yang terjadi padaku ?! 

Grandmaster Huang sangat marah. Dia menaruh semua kesalahan pada Tuoba Chengan.

“Grandmaster Huang, saya meminta bantuan Anda dengan harga yang sangat tinggi karena saya membutuhkan Anda untuk membantu saya memecahkan masalah.”

“Dan sekarang , bukan saja kamu tidak dapat menyelesaikan masalah, tetapi kamu bahkan menyalahkan aku untuk itu? “

Sikap Tuoba Chengan telah sedikit berubah.

Dia tidak lagi ramah, menghasilkan dan menghormati seperti sebelumnya. Sebaliknya, dia menjadi jengkel.

Dia tidak pernah benar-benar merasakan rasa hormat yang sebenarnya untuk Grandmaster Huang itu.

Dia hanya sopan terhadapnya karena dia tidak punya pilihan lain, dan membutuhkan teknik roh dunianya untuk membantunya.

Namun, Tuoba Chengan sekarang sadar bahwa ada keberadaan yang tidak bisa ditangani oleh Grandmaster Huang di Makam Kaisar Agung Monster Slayer.

Dengan situasi seperti itu, Grandmaster Huang tidak lagi memiliki tujuan. Tentu saja, tidak perlu baginya untuk bersikap sopan terhadapnya sekarang.

“Bagaimana dengan Makam Kaisar Pembunuh Monster Besar yang tidak aku selesaikan untukmu?”

“Aku ‘ Saya telah membuka pintu masuk untuk Anda dan membantu Anda semua mendapatkan harta karun. Apa lagi yang mungkin Anda ingin saya lakukan? “

” Tanyakan kepada mereka! Apakah ada formasi roh yang saya ajarkan kepada mereka tidak berfungsi? “

Grandmaster Huang menunjuk ke tetua Sekte All-surga.

Pada saat itu, para tetua itu menundukkan kepala mereka dalam diam .

Mereka memang memperoleh harta mengikuti instruksi Grandmaster Huang.

Sayangnya, semua harta itu telah dirampok.

“Apa gunanya untuk bisa dapat untuk mengambil harta itu? Anda harus bisa menjadikannya berguna. Anda berada di sana mengambil harta, namun Anda akhirnya memiliki semua harta dicuri oleh orang lain. Ini artinya kau tidak kompeten, “kata Tuoba Chengan.

” Omong kosong! “

” Orang tua ini menyelesaikan semua masalah di dalam Makam Kaisar Monster Monster Pembunuh Besar untukmu. ”

“Orang-orang yang merampok harta adalah musuhmu, apa hubungannya denganku?”

“Lihat sendiri! Mereka menuangkan kotoran ke seluruh orang tua ini, memberi makan racun orang tua ini dan menuntut agar saya menyerahkan surat ini kepada Anda. Atau yang lain … orang tua ini akan terbunuh oleh racun itu. “Grandmaster Huang gemetar karena marah ketika dia mengeluarkan surat dan menyerahkannya kepada Tuoba Chengan.

Namun, sebelum memberinya surat itu, Grandmaster Huang tidak mampu menjaga dirinya dari kutukan, “Selain itu, siapa sebenarnya orang Asura itu ?!”

“Asura ???”

Mendengar nama itu, orang-orang dari All-heaven Sekte semua tegang.

Bukan hanya Tuoba Chengan. Sebaliknya, mereka semua.

Bagaimanapun, mereka tahu nama itu dengan sangat baik.

Setelah Tuoba Chengan menunduk untuk melihat surat itu, dia menemukan bahwa surat itu tidak hanya ditujukan kepadanya, tetapi juga ditandatangani. Adapun nama pada surat itu, itu tidak lain adalah Asura. < / p>

“Kamu, ke sini dan buka surat itu!”

Tuoba Chengan tidak membuka surat itu sendiri setelah menerimanya dari Grandmaster Huang. Sebaliknya, dia secara acak memilih seorang penatua dan memerintahkannya untuk membuka surat itu.

Pada saat itu, sesepuh itu hampir akan menangis.

Dia secara pribadi menyaksikan kentut yang sangat bau yang berasal dari surat yang telah dibuka Tuoba Chengan sebelumnya. Selain itu, Grandmaster Huang benar-benar tertutup kotoran dan kencing. Siapa yang tahu apa yang mungkin muncul dari surat itu setelah dibuka? Sayangnya, tidak ada yang bisa dia lakukan. Itu adalah perintah dari Tetua Tertinggi Tuhannya. Dia tidak berani menentang sama sekali. Jadi, setelah mengepalkan giginya, dia memutuskan untuk membuka surat itu. “Buzz ~~~” Setelah surat itu dibuka, sinar cahaya segera melayang ke langit. Kerumunan dapat melihat bahwa ada serangkaian kata-kata di tengah-tengah langit. Melihat kata-kata suci yang tampak berkedip-kedip dengan cahaya keemasan, orang-orang dari Sekte All-heaven semuanya mengungkapkan ketidaksenangan besar di wajah mereka.