Martial God Asura – Chapter 3931

shadow

Martial God Asura – Chapter 3931

Tempat Yang Sangat Aneh

Chu Feng tahu bahwa Linghu Zhishi tidak memiliki hati nurani.

Namun, dia tidak mengira dia akan begitu kejam hingga bahkan tidak menyelamatkan putrinya sendiri.

Tidak peduli berapa banyak Linghu Yueyue tidak rukun dengannya, dia tetap ayahnya. Dia bisa saja membiarkannya pergi secara langsung.

Namun, bukan saja dia mengambil semua harta yang dia miliki, tetapi dia bahkan secara pribadi melumpuhkan kultivasinya.

Linghu Yueyue adalah putri kandungnya!

Bagaimana seorang ayah yang tidak berperasaan harus melakukan hal yang begitu kejam kepada putrinya sendiri?

Kemungkinan, bahkan Linghu Yueyue sendiri tidak mengharapkan ayahnya begitu kejam.

Tidak peduli betapa kejam dan sengitnya harimau, mereka tidak memakan anak-anak mereka. Namun, ayahnya tidak ragu untuk melakukan hal yang kejam kepadanya.

Mungkin itulah alasan mengapa kepribadian Linghu Yueyue telah banyak berubah. Memang, kejutan yang dia terima adalah sesuatu yang sulit bagi orang awam untuk menanggungnya.

Setelah Linghu Yueyue lumpuh dari kultivasinya, dia diusir dari Klan Surgawi Linghu oleh Linghu Zhishi.

Diancam oleh Linghu Zhishi, meskipun ada Klan Surgawi Linghu yang merasa kasihan padanya, tidak ada yang berani mengatakan apa pun.

Sebaliknya Linghu An’an yang berdiri.

Namun, hasil berbicara untuk Linghu Yueyue juga sangat jelas.

Meskipun Linghu An’an tidak mengambil hartanya, kultivasinya juga lumpuh.

Linghu Zhishi sangat kejam. Linghu An’an dan Linghu Yueyue terluka parah dan tidak bisa bergerak setelah kultivasi mereka lumpuh. Bahkan, mereka berisiko mati.

Seandainya mereka tidak bertemu dengan kepala sekolah Whiteclothes Nunnery, mereka mungkin sudah mati.

Setelah Linghu Yueyue mengetahui warna asli ayahnya yang disegani, dia benar-benar putus asa, dan memutuskan untuk mencukur rambutnya menjadi biarawati, dan menjadi murid kepala sekolah Whiteclothes Nunnery.

Setelah mengetahui apa yang terjadi, Chu Feng merasa simpati yang lebih besar untuk Linghu Yueyue.

Karena itu, ia membantu Linghu Yueyue dan Linghu An’an mengembalikan Dantian mereka.

Linghu Yueyue tidak menolak bantuan Chu Feng. Sebaliknya, dia sangat berterima kasih.

Bagaimanapun, dia tidak tahu identitas asli Chu Feng. Dalam benaknya, dia hanyalah orang asing. Untuknya yang mau membantunya, dia tentu akan sangat berterima kasih.

Setelah memulihkan dantian Linghu Yueyue dan Linghu An’an, Chu Feng meninggalkan Biara Whiteclothes dan mulai melanjutkan ke Gunung Ivory Valley.

Gunung Ivory Valley sebenarnya adalah barisan gunung yang berkelanjutan.

Barisan gunung ini sepenuhnya tertutup batu-batu besar dan tandus, tanpa ada tanda-tanda tanaman, pohon, atau makhluk hidup.

Batu-batu besar itu dilapisi di atas satu sama lain. Ketika melihat dari barat laut, pegunungan benar-benar menyerupai gajah. Tidak heran itu disebut Gunung Ivory Valley.

Gunung Ivory Valley adalah wilayah Klan Cloudspirit. Karena itu, ada pintu masuk yang ditunjuk. Pintu masuk itu dijaga oleh Cloudspirit Clansmen sepanjang tahun.

Ketika Chu Feng tiba di pintu masuk ke Gunung Ivory Valley, dia akhirnya melihat Klan Cloudspirit.

Klan Cloudspirit berdiri dengan tertib di kedua sisi pintu masuk. Mereka mengenakan baju kulit dan memegang tombak hitam. Berdiri di sana tanpa bergerak, mereka menyerupai patung.

Yang mengatakan, selain memiliki tubuh yang kuat dengan lambang dan simbol khusus pada tubuh dan wajah mereka, penampilan mereka tampaknya tidak berbeda dari manusia.

Terlepas dari Klan Cloudspirit, ada banyak orang yang tinggal di sekitar.

Karena fakta bahwa retakan telah muncul dan Spirit Spring Water telah menyebar, banyak orang tertarik di sini. Orang-orang itu semua datang untuk Mata Air Roh.

Meskipun Spirit Spring Water tidak berguna bagi para pembudidaya bela diri, itu masih sangat berharga.

Meskipun orang-orang itu tidak memiliki kepercayaan diri untuk dapat menemukan sumber Mata Air Roh, mereka ada di sana untuk menguji keberuntungan mereka. Mereka merasa bahwa jika mereka cukup beruntung untuk menemukan sesuatu, mereka akan menikmati manfaat besar. Bahkan jika perjalanan meninggalkan mereka dengan tangan kosong, mereka tidak akan kehilangan apapun juga.

Meski begitu, meskipun ada banyak orang di sana, budidaya mereka umumnya tidak kuat. Chu Feng menemukan bahwa sebagian besar dari mereka adalah Dewa Surgawi atau Dewa Bela Diri. Faktanya, kelompok orang yang paling banyak adalah Dewa Sejati.

Meskipun ada juga Ta’ala di antara mereka, jumlahnya sangat sedikit.

Gelombang orang-orang yang datang dari segala arah sedang menuju bagian dalam Lembah Ivory dalam aliran yang tak berujung.

Meskipun Klan Cloudspirit menjaga pintu masuk, mereka tidak menghentikan siapa pun untuk masuk ke dalam.

Tampaknya semacam peristiwa tak terduga telah benar-benar terjadi di Gunung Ivory Valley.

Namun, Chu Feng merasa bahwa peristiwa yang tidak terduga ini tidak sesederhana seperti yang rumor buat.

Rumor hanya menyatakan bahwa celah telah muncul di mana Roh Mata Air mengalir, dan orang-orang memiliki kesempatan untuk mencari sumber Mata Air Roh.

Namun, Chu Feng menemukan bahwa seluruh Lembah Gunung Gading, terlepas dari apakah itu gunung yang berkelanjutan atau tanah, semuanya retak.

Beberapa retakan sangat mengerikan. Retakan membelah puncak gunung raksasa yang tingginya mencapai puluhan ribu meter. Sepertinya gempa bumi hebat terjadi di sana.

Yang paling penting, setelah Chu Feng memasuki Gunung Ivory Valley dengan kerumunan, kekuatan rohnya disegel.

Kekuatan yang sangat besar dilepaskan dari jauh di dalam Lembah Ivory Valley. Kekuatan itu telah menyegel kekuatan roh Chu Feng.

Karena itu, ia tidak dapat menggunakan Mata Langitnya dan kekuatan rohnya untuk mengamati sekitarnya. Bahkan, dia bahkan tidak bisa menggunakan teknik roh dunianya.

Kekuatan ini menyegel kekuatan rohnya bukan kekuatan roh murni atau kekuatan bela diri. Sebaliknya, itu tampaknya merupakan sesuatu yang terbentuk dari berbagai kekuatan yang berbeda. Chu Feng bahkan bisa merasakan aura Era Kuno darinya.

Yang paling penting, perpaduan kekuatan aneh ini tampaknya bukan sesuatu yang seseorang sengaja buat untuk membatasi penggunaan kekuatan roh.

Alih-alih, sepertinya lebih seperti semacam peristiwa tak terduga yang terjadi yang menyebabkan kekuatan-kekuatan itu menyatu dengan kekuatan aneh itu.

Yang mengatakan, meskipun mereka menyatu, itu masih berarti bahwa kekuatan itu ada pada mereka sendiri di tempat itu sebelumnya. Kalau tidak, bagaimana mereka bisa menyatu bersama?

Bagaimanapun juga, tempat itu sangat aneh.