Martial God Asura – Chapter 3932 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 3932 | Baca Novel Online

Chu Feng Yang Tak Berdaya

Chu Feng melanjutkan menuju lokasi Mata Air Roh.

Dia bukan satu-satunya. Ada banyak orang di jalan.

Namun, beberapa orang mulai terengah-engah ketika mereka terus berjalan. Kemudian, mereka mulai berkeringat, dan kesulitan berjalan.

Beberapa bahkan duduk tanpa daya di tanah, menyatakan ketidakmampuan mereka untuk melanjutkan.

Alasan untuk ini adalah karena kekuatan aneh itu.

Kekuatan aneh namun istimewa itu tidak hanya menyegel kekuatan roh semua orang, itu juga menghasilkan perasaan penindasan yang sangat besar.

Semakin jauh dalam satu melanjutkan, semakin kuat penindasan menjadi. Mereka yang tidak memiliki cukup budidaya secara alami tidak dapat menahannya.

Karena ini, jelas bahwa kekuatan aneh kemungkinan berasal dari Spirit Spring Water. Kalau tidak, penindasan tidak akan menjadi lebih kuat jika semakin dekat dengan itu.

Tentu saja, untuk Chu Feng, tingkat penindasan ini hanya mirip dengan angin yang lewat. Itu sama sekali tidak menyebabkan halangan baginya.

Setelah semua, tingkat budidaya Chu Feng saat ini adalah bahwa dari peringkat delapan ditinggikan.

Karena itu, yang lain berjalan lambat karena mereka tidak punya pilihan, karena mereka ditindas. Adapun Chu Feng, dia berjalan perlahan karena dia mengamati sekelilingnya.

Meskipun kekuatan roh Chu Feng dibatasi, membuatnya tidak dapat merasakan apa pun dengan itu dan juga tidak dapat menggunakan Mata Langitnya, tetap bahwa Chu Feng adalah seorang spiritualis dunia.

Dengan demikian, ia memiliki pengalaman menjadi seorang spiritualis dunia. Bahkan tanpa metode khusus, mata telanjangnya masih bisa mendeteksi lebih banyak hal daripada orang biasa.

Di tempat itu, kekuatan roh dan kekuatan yang tak terlukiskan itu sangat kuat. Tempat itu juga memancarkan aura Era Kuno. Semakin jauh mereka melanjutkan, semakin kuat aura Era Kuno menjadi.

Chu Feng merasa bahwa tempat itu jauh lebih aneh daripada yang diperkirakan orang.

Harta karun di sana mungkin tidak terbatas hanya pada Spirit Spring Water. Mungkin ada peluang besar di sini.

Jika Chu Feng memeriksa hal-hal dengan hati-hati, dia mungkin bisa melihat peluang yang menentukan.

"Dia ~~~~"

Namun, tiba-tiba, ekspresi Chu Feng berubah.

Itu adalah ekspresi mendeteksi bahwa ada sesuatu yang buruk.

"Katakan, paman-pamanku yang hebat, tolong jangan macam-macam denganku di saat seperti ini."

Chu Feng mengerutkan kening saat dia melihat ke dantiannya.

Alasan untuk itu adalah karena dia memperhatikan kultivasinya menurun dengan cepat.

Itu adalah binatang petir besar di Dantiannya. Mereka berusaha untuk memperbaiki Benih Pohon Suci lagi.

Setiap kali binatang petir besar menyerang Benih Pohon Suci, Benih Pohon Suci akan menahan serangan mereka.

Pertarungan antara dua kekuatan yang berbeda akan menyebabkan penurunan budidaya Chu Feng.

Selanjutnya, pertempuran mereka kali ini sangat intens. Karena itu, budidaya Chu Feng dengan cepat berkurang.

Chu Feng merasa seolah-olah peringkat delapan budidaya tingkat Tinggi-nya bisa menghilang dalam sekejap. Dia merasa bahwa dia bisa menjadi seseorang tanpa kultivasi setiap saat.

"Sial!"

Awalnya, Chu Feng ingin mengamati sekelilingnya dengan hati-hati. Namun, dengan situasi seperti itu, dia tidak dapat melanjutkan pengamatannya.

Lagi pula, dia tidak tahu berapa lama situasi ini akan berlangsung.

Dengan demikian, mengambil keuntungan dari fakta bahwa ia masih memiliki kultivasinya, Chu Feng mengumpulkan semua kekuatannya untuk dengan cepat melanjutkan menuju Mata Air Roh.

Sayangnya, kecepatan kultivasi Chu Feng menurun terlalu cepat.

Sebelum Chu Feng bahkan bisa melihat Spirit Spring Water, dia tidak dapat melanjutkan ke depan.

Dalam waktu singkat, kultivasinya telah menurun ke dunia Immortal Sejati.

Meskipun kultivasinya berhenti berkurang setelah mencapai ranah Immortal Sejati, dia tidak lagi dapat melanjutkan ke depan.

“Aku benar-benar tunduk kepada kalian semua. Dari semua waktu, mengapa Anda harus mengacaukan saya sekarang? "

Chu Feng merasa benar-benar tak berdaya saat dia duduk tanpa daya di tanah.

Apa yang bisa dia lakukan sekarang? Dia hanya bisa menunggu kultivasinya kembali.

Namun, yang mengejutkan Chu Feng, begitu dia mulai menunggu kultivasinya kembali, dia terus menunggu selama enam jam penuh.

Enam jam berlalu. Meskipun budidaya Chu Feng tidak terus menurun, itu tetap pada peringkat satu Immortal Sejati.

Pertempuran di Dantian Chu Feng masih berlangsung.

Chu Feng melihat orang-orang melewatinya sementara dia hanya bisa duduk dan menunggu dengan cemas. Ini menyebabkan dia menyadari bahwa dia tidak bisa pasrah pada nasib.

Dia merasa bahwa dia harus memikirkan cara.

“Saudaraku, dapatkah kamu membantu saya? Jika Anda membawa saya ke Spirit Spring Water, saya pasti akan sangat berterima kasih, dan terima kasih dengan benar. "

"Saudaraku, percayalah padaku."

“Pahlawan Muda, bisakah kamu bersedia membantu saya? Bantu perjalanan saya ke depan. Saya pasti akan membayar Anda untuk bantuan Anda. "

Tak berdaya, Chu Feng mulai meminta bantuan dari orang yang lewat. Dia berharap orang yang lewat akan bisa membawanya.

Namun, orang-orang yang lewat hanya mengabaikan Chu Feng. Bahkan, mereka semua menghindarinya seperti wabah saat mereka berjalan melewatinya.

Pada saat itu, Chu Feng sepenuhnya mengalami apa yang dimaksud dengan ‘sifat manusia yang berubah-ubah’ dan bagaimana orang menilai seseorang berdasarkan penampilan mereka.

Benar saja, dermawan bukanlah orang yang bisa ditemui setiap saat.

Chu Feng tidak suka meminta bantuan orang lain. Meskipun dia tidak berkulit tipis, dia tahu apa artinya dengan ‘lakukan sendiri jika kamu ingin itu dilakukan dengan benar.’

Dengan demikian, Chu Feng berencana untuk menyerah.

Namun, pada saat Chu Feng berencana untuk menyerah, sebuah suara terdengar.

"Ganjaran macam apa yang akan kamu berikan?"

Melihat ke arah suara itu, Chu Feng melihat sekelompok orang tiba di sampingnya.

Sebagai kekuatan roh Chu Feng saat ini disegel, dia tidak dapat mendeteksi budidaya mereka. Namun, dari penampilan mereka yang lelah, Chu Feng bisa mengatakan bahwa mereka harus menjadi Dewa Surgawi.

Sejujurnya, Chu Feng tidak berpikir bahwa Dewa Surgawi akan dapat mencapai Mata Air Roh.

Namun, ketika masalah itu terjadi, dia tidak punya pilihan lain. Dengan demikian, Chu Feng berkata kepada orang yang bertanya sebelumnya, "Karena saya yang membuat permintaan, Anda dapat memberikan kondisi Anda. Selama tidak terlalu berlebihan, saya tidak akan memiliki masalah dengannya. ”

"Saya ingin Persenjataan Abadi," kata pria paruh baya berambut jarang dan sedikit botak yang memimpin kelompok.

"Ini?"

"Kakak Zhang, kamu terlalu berlebihan di sini, bukan?"

"Betul. Lihat dia, bagaimana mungkin dia memiliki Persenjataan Abadi? "

"Selain itu, bahkan jika dia memiliki Persenjataan Abadi, dia tidak akan mau memberikannya padamu."

Setelah pria setengah botak itu berbicara, orang-orang yang lewat mulai memutar matanya ke arahnya, dan bahkan teman-temannya di belakangnya mengatakan kepadanya bahwa ia berlebihan dengan permintaannya.