Martial God Asura – Chapter 3938 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 3938 | Baca Novel Online

Ditertawakan

"Kegilaan. Dia hanya membuang hidupnya demi kekayaan. "

"Begitu banyak orang telah meninggal, namun dia masih berencana untuk membuang hidupnya."

“Ck tk. Karena dia sangat ingin mati, biarkan dia melakukan hal itu. Mari kita perhatikan dan lihat bagaimana dia mati. ”

Meskipun wanita tua itu langsung menuju ke arah danau, tidak ada yang berusaha menghentikannya. Sebaliknya, ejekan dan ejekan terus-menerus mulai terdengar dari segala arah.

Ekspresi bengkok di wajah orang-orang itu dan tatapan penuh dengan antisipasi itu hanya menunggu wanita tua itu jatuh ke danau dan kemudian mati di sana.

Sifat manusia benar-benar hal yang menakutkan.

Namun, wanita tua itu tidak melangkah ke danau. Sebaliknya, dia berhenti di samping danau. Kemudian, dia mengeluarkan sapu tangan dan berjongkok.

Dia sama sekali tidak berencana untuk melangkah ke danau. Sebaliknya, ia tampaknya berencana menggunakan air danau untuk mencuci wajahnya.

Melihat itu, Chu Feng segera pindah. Dia tiba di depan wanita tua itu dan meraih pergelangan tangannya. Dia menghentikannya dari menempatkan tangannya ke air danau.

Bagaimanapun, airnya beracun.

"Woosh ~~~"

Namun, instan Chu Feng meraih pergelangan tangan wanita tua itu, dia tiba-tiba merasakan sentakan di sekelilingnya.

Kemudian, segala sesuatu di sekitarnya berubah.

Pada saat itu, Chu Feng merasa seolah-olah telah meninggalkan tempat itu dan telah jatuh ke gua es. Dinginnya tempat itu menusuk tulang. Itu jelas merupakan jalan menuju kematian.

Chu Feng tidak dapat melihat apa pun di depannya. Namun, dia merasa seolah ada dua mata menatapnya dari atas.

Kedua mata itu seperti dua matahari yang cerah. Mereka berdiri tinggi di atas, dan memandang rendah segalanya.

Namun, matahari yang cerah itu tidak memancarkan panas. Sebaliknya, mereka mengeluarkan niat membunuh dingin.

Itu adalah tatapan wanita tua itu. Wanita tua itu hanya melirik Chu Feng. Namun, pandangannya membawa perasaan yang intens padanya.

Perasaan ilusi itu berlangsung sesaat.

Chu Feng memperhatikan bahwa tatapan wanita tua itu telah berubah. Tidak ada lagi niat membunuh, marah atau waspada.

Sebaliknya, perasaan yang dipancarkan oleh tatapannya adalah salah satu kejutan, dan sedikit kebaikan. Bahkan, tatapannya bahkan sedikit hangat. Sepertinya dia sangat senang melihat Chu Feng.

Tapi, apa itu tadi?

Itu niat membunuh. Chu Feng tahu bahwa itu niat membunuh yang paling pasti.

Pada saat Chu Feng bertemu dengan wanita tua itu, wanita tua itu melepaskan niat membunuh. Namun, setelah dia melihat Chu Feng, dia tidak hanya mengambil niat membunuh, tetapi kebahagiaan bahkan muncul dalam pandangannya.

Apa yang sedang terjadi?

Bahkan Chu Feng bingung dengan situasi ini.

“Nenek, apakah kamu berencana untuk mencuci muka? Anda tidak dapat menggunakan air di sini untuk mencuci muka. Ini beracun. "

"Jika kamu ingin mencuci muka, gunakan air ini sebagai gantinya."

Saat Chu Feng berbicara, dia mengeluarkan baskom tembaga dan mengisinya dengan air bersih.

"Nenek, tolong gunakan ini."

Chu Feng mendorong baskom berisi air bersih ke wanita tua itu.

Wanita tua itu melirik Chu Feng. Kemudian, tanpa mengatakan apa-apa, dia mulai menggunakan air yang telah disiapkan Feng Chu untuk mencuci wajahnya.

Chu Feng menemukan bahwa tatapan yang dengannya dia memandangnya telah berubah lagi.

Dia tidak lagi menatapnya dengan tatapan intim dari sebelumnya. Tidak ada lagi kehangatan di tatapannya.

Dia bertindak seolah-olah dia adalah orang asing. Dia tidak menunjukkan tanda-tanda bersyukur atau tergerak oleh bantuan Chu Feng.

Tentu saja, Chu Feng tidak keberatan dengan semua ini.

Chu Feng hanya memutuskan untuk membantu karena dia tidak ingin wanita tua itu melukai dirinya sendiri.

Alasan untuk itu adalah karena Chu Feng merasa bahwa kondisi mentalnya tampaknya tidak normal.

Bagaimana mungkin orang awam berani menggunakan air beracun untuk mencuci muka?

Namun, setelah melakukan kontak dengan wanita tua itu, Chu Feng menjadi sangat ingin tahu tentangnya.

Chu Feng tidak dapat menentukan kultivasinya.

Namun, tatapan bahwa wanita tua itu menatapnya sebelumnya membuat Chu Feng menyadari bahwa kultivasinya pasti sangat kuat.

Sangat sedikit orang yang mampu membawa rasa penindasan yang kuat kepada Chu Feng dengan tatapan belaka.

Ini bahkan lebih ketika Chu Feng saat ini jauh lebih kuat dari sebelumnya.

Namun, wanita tua itu sebenarnya bisa melakukan hal itu. Ini berarti bahwa kekuatannya sangat kuat.

Hanya, mengapa keberadaan yang kuat seperti ini tampaknya menderita masalah mental?

Selanjutnya, mengapa dia muncul di sini?

Mungkinkah dia juga ada di sini demi Roh Mata Air?

Atau mungkinkah dia ada di sini karena perubahan yang terjadi di sini?

Segala macam pertanyaan dan kebingungan memenuhi hati Chu Feng.

Wanita tua itu seperti teka-teki baginya, membuatnya penasaran.

Wanita tua itu selesai mencuci wajahnya, berdiri dan berjalan kembali ke suatu tempat di dekat danau. Namun, dia tidak pergi. Sebagai gantinya, dia mengambil bantal dan duduk.

Duduk bersila, dia menutup matanya. Dia muncul seolah-olah dia sedang berlatih.

Dia bertindak seolah-olah dia tidak bisa mendengar suara apa pun di sekitarnya. Dia tidak memperhatikan apa pun.

"Lupakan. Jangan repot-repot dengan si bodoh atau si munafik yang berpura-pura menjadi orang baik. ”

“Semuanya, mari kita pikirkan bagaimana kita akan menyelesaikan masalah ini di sini. Klan Cloudspirit mencuci tangan mereka dari masalah ini sepenuhnya. Jadi, kita hanya bisa mengandalkan diri sendiri. ”

“Semuanya, mari kita pikirkan cara bersama. Kita tidak mungkin menyerah pada nasib, bukan? ”

"Lebih jauh, tepatnya apa yang terjadi dengan perubahan pada tempat ini?"

Kerumunan tidak terus memperhatikan wanita tua itu. Alasan mengapa mereka repot-repot memperhatikannya sebelumnya adalah karena mereka mencoba untuk menikmati pertunjukan. Melihat bahwa tidak ada pertunjukan lagi, mereka mengalihkan pandangan mereka kembali ke danau.

Bagaimanapun, orang-orang dari Klan Cloudspirit bahkan tidak menunjukkan diri mereka sendiri.

Kerumunan sepenuhnya menyadari bahwa mereka tidak akan menerima bantuan Klan Cloudspirit. Dan mereka semua tidak berdaya sehubungan dengan situasi di depan mereka. Jika mereka ingin mendapatkan sesuatu, mereka harus bekerja bersama.

Sayangnya, meskipun orang banyak tahu logika di balik itu, mereka semua berasal dari tempat yang berbeda, kekuatan yang berbeda dan kamp yang berbeda. Semuanya memiliki motif tersembunyi.

Jika mereka ditugasi sepenuhnya untuk bekerja bersama, mereka pasti tidak akan bisa melakukannya dengan mudah.

Pada saat kerumunan mendiskusikan bagaimana mereka bisa bertindak, Chu Feng mengungkapkan ekspresi kegembiraan.

Pertempuran di dantiannya telah berhenti, dan kultivasinya dengan cepat pulih.

Kultivasinya pulih, dan dia juga bisa menggunakan teknik roh dunianya.

Chu Feng merasa bahwa sudah waktunya baginya untuk memasuki danau dan menyelidiki berbagai hal.

"Semua orang, izinkan saya untuk menawarkan Anda semua kata nasihat. Yang terbaik adalah menjauh dari danau ini, karena di bawah danau ini ada monster. Daging orang mati tidak dimakan oleh racun danau. Sebaliknya, mereka dimakan oleh monster di bawah danau, "kata Chu Feng kepada kerumunan.

"Monster apa?"

"Kenapa aku tidak bisa melihat monster?"

Kerumunan menyempit alis mereka. Mereka menunjukkan ekspresi kecurigaan.

Meskipun danau beraneka warna tampak sangat indah, airnya sama sekali tidak keruh. Jika benar-benar ada monster di bawah, bahkan jika kerumunan tidak bisa melihat rincian monster tersebut, mereka harus bisa melihat garis besar kasar.

Namun, ketika mereka melihat ke dalam danau, mereka hanya dapat melihat gambar samar dari istana yang tenggelam. Adapun monster, mereka tidak melihat sama sekali. Itu wajar bahwa orang banyak akan skeptis dengan kata-kata Chu Feng.

“Semuanya, wajar saja bagi kalian semua untuk tidak bisa melihatnya. Lagipula, pria itu scammer! ”

"Dia mencoba menipu semua orang untuk pergi sehingga dia dapat menikmati semua Mata Air Spirit sendirian!"

"Betul! Saya bisa bersaksi! Orang ini mencoba menipu kita sebelumnya! Sial baginya, kami melihat kebohongannya. ”

"Aku tidak pernah membayangkan dia begitu tak tahu malu untuk mencoba menipu semua orang di sini!"

Tiba-tiba, suara mengejek meledak dari dekat secara berurutan.

Melihat ke arah suara-suara itu, orang bisa melihat bahwa orang-orang yang berbicara sebenarnya adalah botak dan teman-temannya.