Martial God Asura – Chapter 3953 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 3953 | Baca Novel Online

Jalan Yang Benar

Chu Feng melarikan diri jauh dengan Linghu Yueyue dan yang lainnya.

Dia hanya berhenti ketika dia merasa telah mencapai lokasi yang relatif aman.

Dalam perjalanan, dia memberi tahu Linghu An ‘ Kepala sekolah Whiteclothes Nunnery tentang situasi di dalam danau. Karena itu, mereka tahu bahwa Gunung Ivory Valley saat ini sangat berbahaya, dan bahwa mereka tidak dapat kembali ke sana.

“Apa rencanamu dari sini?” Chu Feng bertanya pada Linghu Yueyue.

“Saya berencana untuk mengikuti Lady Headmaster dan membangun kembali Biara Whiteclothes,” kata Linghu Yueyue.

“Yueyue, An’an, tidak perlu membangun kembali Nunnery Whiteclothes. Saya sudah lelah. Saya ingin menghabiskan sisa hidup saya sendiri, “kata kepala sekolah Whiteclothes Nunnery.

Meskipun dia lolos dari kematian, dia jelas-jelas trauma karena hampir diracuni sampai mati oleh murid-muridnya. p>

“Kalau begitu, Nyonya Kepala Sekolah, aku akan menemanimu,” kata Linghu Yueyue.

“Aku juga akan menemanimu,” gema Linghu An’an.

< p> “Kamu mungkin tidak.”

“Kalian berdua masih sangat muda. Anda masih memiliki prospek hebat di depan Anda. Bagaimana Anda bisa menyia-nyiakan hidup Anda mengikuti saya? ” kata kepala sekolah Whiteclothes Nunnery.

“Nyonya Kepala Sekolah, setelah saya dilukai oleh kerabat terdekat saya, saya tidak lagi memiliki harapan untuk dunia ini,” kata Linghu Yueyue dengan senyum yang dipaksakan.

< Mendengar kata-kata itu, kepala sekolah Whiteclothes Nunnery tidak dapat menahan rasa sakitnya untuknya. Dia tidak tahu bagaimana menasehati Linghu Yueyue untuk tidak mengikutinya.

Dia masih ingat wajahnya yang linglung ketika dia pertama kali menyelamatkannya dan Linghu An’an.

Dia tahu betul jenis cedera apa yang telah ia terima.

Pada saat itu, Chu Feng adalah orang yang tiba-tiba berbicara, “Ada banyak jenis orang di dunia ini. Anda tidak mungkin menyerah pada semua orang baik di dunia ini karena Anda telah menemukan orang yang sangat jahat, bukan? “

” Meskipun Anda terluka, bukankah An’an terus berdiri oleh Anda? Meskipun Anda hanyalah orang asing, bukankah kepala sekolah Whiteclothes Nunnery menyelamatkan Anda? Jika Anda menyerah harapan untuk dunia ini seperti itu, Anda akan benar-benar mengecewakan orang-orang yang mencintaimu. “

Chu Feng melanjutkan,” Jalur semua orang dipilih sendiri. Linghu Yueyue, pikirkan baik-baik. Apakah Anda berencana untuk melarikan diri seperti ini, atau apakah Anda berencana untuk terus berani terhadap orang-orang yang mencintaimu? “

Setelah dia selesai mengucapkan kata-kata itu, Chu Feng menggenggam tinjunya pada mereka dan kemudian berbalik ke pergi.

Namun, bahkan setelah Chu Feng menghilang dari pandangan mereka, Linghu Yueyue masih berdiri di sana. Dia terus menatap lokasi di mana dia pergi, tidak mau pergi.

“Nona muda, Lord Asura sudah pergi,” kata Linghu Anan.

“Anan, apakah kamu tidak merasa bahwa Lord Asura menyerupai seseorang?” tanya Linghu Yueyue.

Menyerupai seseorang? Siapa? Aku tidak pernah merasa seperti itu. “

Linghu An’an memikirkan dengan hati-hati tentang orang-orang yang menyerupai Asura, tetapi pada akhirnya tidak dapat memikirkan siapa pun.

” Orang itu dari Chu Heavenly Clan, Chu Feng, “kata Linghu Yueyue.

” Dia? Bagaimana mungkin dia bisa dibandingkan dengan Lord Asura? Mengabaikan fakta bahwa bakat Lord Asura jauh melebihi bakatnya, karakter moral mereka juga terpisah jutaan mil. “

” Lord Asura tidak hanya memiliki bakat yang luar biasa, tetapi ia juga peduli terhadap orang-orang di dunia. Bagaimana mungkin individu keji seperti itu Chu Feng mungkin bisa dibandingkan dengan Lord Asura? ” Linghu An memuji Asura tanpa henti, tetapi juga meremehkan Chu Feng dengan saksama.

An, jangan katakan seperti itu. Kita tidak bisa meremehkannya seperti itu hanya karena dia adalah musuh kita. Meskipun saya tidak banyak berinteraksi dengannya, saya belum pernah mendengar dia melakukan sesuatu yang sesuai dengan karakter yang keji. Sebaliknya, semua rumor tentang dia adalah bahwa dia benar dan setia, “kata Linghu Yueyue.

” Tapi, nona muda, jika bukan karena Chu Feng itu, Klan Surgawi Linghu kita tidak akan memiliki berantakan Kami tidak akan direduksi menjadi keadaan kami saat ini, “kata Linghu An’an.

” Itu semua keputusan yang dibuat oleh ayah saya. Ambisinya adalah yang menyebabkan kejatuhan Klan Surgawi Linghu kami. Dan, Anda tidak dapat menyalahkan hal ini pada orang lain. Bagaimanapun, Chu Heavenly Clan tidak pernah memprovokasi kita. Kitalah yang memaksa mereka ke dalam selat yang putus asa. “

” Jika tidak, Master Kota Kota Bela Diri Naga Leluhur Long Daozhi juga tidak akan muncul, “kata Linghu Yueyue.

” Muda Nona, aku benar-benar mengerti semua yang kamu katakan. Tapi … “

Linghu An tidak tahu harus berkata apa. Ketika dia mengingat apa yang telah dilakukan oleh Klan Surgawi Linghu, kesedihan muncul di wajahnya.

“Nyonya kepala sekolah, ke mana Anda berencana untuk pergi?” Linghu Yueyue memandang kepala sekolah Whiteclothes Nunnery.

“Aku masih ragu-ragu. Saya mungkin berkeliaran dan melihat. “

” Yueyue, apa yang dikatakan Lord Asura sebelumnya sangat benar. Anda harus menenangkan diri. Anda seharusnya tidak melarikan diri, “kepala sekolah Whiteclothes Nunnery mendesak Linghu Yueyue.

” Terima kasih telah menjaga saya, Nyonya Kepala Sekolah. Mohon yakinlah, saya tidak akan terus tenggelam dalam depresi. “

Kemudian, Linghu Yueyue mengeluarkan labu botol dan bermaksud mengembalikannya ke kepala sekolah Whiteclothes Nunnery.

Namun, setelah melakukannya, dia menemukan bahwa labu botol telah benar-benar hancur.

“Nyonya Kepala Sekolah, saya … kesalahan saya pantas sepuluh ribu kematian. Saya benar-benar telah menghancurkan harta yang sangat berharga. “

Melihat labu botol yang hancur, Linghu Yueyue mulai panik dan menyalahkan dirinya sendiri tanpa henti.

Namun, kepala sekolah Whiteclothes Nunnery hanya tertawa kecil. “Ketika pakar misterius itu memberi saya labu botol, dia mengatakan kepada saya bahwa itu bukan sesuatu yang dapat digunakan berulang kali. Penggunaannya terbatas. Itulah alasan mengapa dia mengatakan kepada saya bahwa saya tidak boleh menggunakannya kecuali selama masa krisis. “

” Kalau tidak, mengapa saya tidak menggunakan labu botol meskipun saya sudah memilikinya untuk begitu lama? “

” Jadi, Nyonya Kepala Sekolah, labu botol ini tidak berguna sekarang? ” tanya Linghu An’an.

Apakah masih bisa digunakan atau tidak, dapat ditentukan oleh cetakan. Jika jejaknya hilang, labu botol akan benar-benar tidak berguna, “kata kepala sekolah Whiteclothes Nunnery.

Mendengar kata-kata itu, Linghu Yueyue segera melihat jejak di tubuhnya. Saat itulah dia menemukan bahwa jejaknya benar-benar menghilang.

“Yueyue, kau dan An menyimpan ini.”

“Bagiku, itu sudah tidak berguna. Namun, itu masih berguna bagi kalian berdua. “

Saat kepala sekolah Whiteclothes Nunnery berbicara, dia mengeluarkan mangkuk porselen hijau.

Linghu Yueyue dan Linghu An’an berusaha sekuat tenaga untuk menolak.

Bagaimanapun, mereka tahu bahwa mangkuk porselen hijau bahkan lebih berharga daripada labu botol, karena itu adalah harta yang bisa digunakan untuk melatih.

Namun, pada akhirnya, kekeraskepalaan mereka kalah dari kepala sekolah Whiteclothes Nunnery, dan mereka akhirnya menerima mangkuk porselen hijau.

Kemudian, kepala sekolah Whiteclothes Nunnery pergi.

Melihat pandangannya, Linghu Yueyue dan Linghu An’an merasa sangat emosional.

Dengan seberapa luas dunia ini, sangat mungkin bahwa ini akan menjadi pertemuan terakhir antara mereka dan kepala sekolah Whiteclothes Nunnery. < / p>

“Nona muda, ke mana kita harus pergi?” tanya Linghu An’an.

Mendengar pertanyaan itu, Linghu Yueyue mulai merenung. Dia juga tidak tahu ke mana dia harus pergi.

“Ada seseorang!”

Tiba-tiba, ekspresi Linghu Yueyue berubah. Dia segera menarik Linghu An’an dan bersembunyi.

Segera, beberapa tokoh muncul di langit yang jauh.

Mereka adalah orang-orang dari Sekte Surgawi.

Linghu Yueyue dan Linghu An’an tidak dapat menentukan budidaya orang-orang itu.

Orang-orang dari Sekte Langit semua berjalan di udara, dan melakukan perjalanan dengan kecepatan yang agak lambat. Mereka juga tidak memiliki penjaga.

Karena itu, isi percakapan mereka didengar oleh Linghu Yueyue dan Linghu An’an.

Karena orang-orang dari Sekte Surgawi hanya lewat dan tidak menemukan Linghu Yueyue dan Linghu An’an, mereka segera meninggalkan sekitarnya.

Namun, setelah mereka pergi, Linghu Yueyue dan Linghu An ‘ dan gemetaran. Keduanya berdiri di sana tertegun untuk waktu yang sangat lama.

Alasan untuk itu adalah karena apa yang orang-orang dari Sekte Surgawi bicarakan adalah Klan Surgawi Linghu.

Berita kematian semua Klan Surgawi Linghu telah mencapai telinga Linghu Yueyue dan Linghu An’an.

Meskipun Linghu Yueyue telah mengantisipasi bahwa Klan Surgawi Linghu akan memiliki hari seperti itu di bawah kepemimpinan tentang ayahnya yang brutal dan tidak berperasaan, dia masih menangis secara emosional ketika hari itu benar-benar telah tiba. Dia menangis sangat keras hingga tubuhnya berkedut.

Dia hanya bisa mendapatkan kembali ketenangannya setelah menangis untuk waktu yang sangat lama.

“Nona muda, kita harus membalas dendam pada Lord Clan Kepala dan yang lainnya, “kata Linghu An’an.

” Membalas? Jangan bilang padaku bahwa kamu ingin mengikuti jejak ayahku. “

” Tanah Suci Gaun Merah, Klan Surgawi Chu dan bahkan Klan Wuming, kebencian atau keluhan macam apa yang mereka miliki dengan Klan Surgawi Linghu kami? Tidak ada yang perlu dibicarakan. Kami yang selalu memprovokasi mereka. “

” Dan sekarang, lebih rendah dari yang lain, kami akhirnya musnah. Bagaimana mungkin kita memiliki rasa malu untuk berbicara tentang balas dendam? ” tanya Linghu Yueyue.

“Kalau begitu, nona muda, jalan seperti apa yang harus kita ambil?” tanya Linghu An sambil menangis.

Dia sebenarnya tidak benar-benar ingin membalas dendam. Hanya, karena dia masih anggota Klan Surgawi Linghu, dia benar-benar bingung apa yang harus dilakukan setelah mengetahui bahwa banyak klannya telah terbunuh.

Ayo pulang. Klan Surgawi Linghu membutuhkan kita, “kata Linghu Yueyue.

” Oke! Kami akan pulang. Nona muda, aku sudah lama ingin kembali ke rumah. ”

Linghu An’an menangis lebih keras setelah mendengar kata-kata ‘pulang ke rumah.’

Setelah membuat keputusan, keduanya dari mereka pergi.

Apa yang mereka berdua tidak tahu adalah bahwa sebenarnya ada sepasang mata yang tersembunyi di kekosongan mengawasi mereka berdua dengan penuh perhatian.

Orang itu adalah Chu Feng.

Sebenarnya, orang-orang dari Sekte All-heaven yang telah lewat di udara sebelumnya bukanlah orang sungguhan sama sekali.

Mereka telah diciptakan oleh Chu Feng menggunakan nya teknik roh dunia.

Chu Feng ingin membiarkan Linghu Yueyue dan Linghu An’an mengetahui kematian klan mereka.

Alasan mengapa dia melakukan itu adalah karena dia ingin Linghu Yueyue kembali ke Klan Surgawi Linghu. Dia tidak ingin mereka berdua terus berkeliaran di dunia.

Tentu saja, ada dua hasil yang memungkinkan membiarkan Linghu Yueyue mengetahui kematian klannya. Satu, Linghu Yueyue akan berusaha sekuat tenaga untuk membalas dendam. Sedangkan untuk yang lain, itu adalah apa yang baru saja terjadi. tidak memiliki kekhawatiran bahwa hasil pertama akan terjadi. Alasan mengapa dia akhirnya memutuskan untuk melakukan ini adalah karena dia tahu bahwa tidak mungkin untuk menjaga masalah kematian klan Surgawi Linghu dari Linghu Yueyue. Karena itu, Chu Feng senang bahwa Linghu Yueyue tidak memilih untuk membalas dendam. Sebaliknya, dia adalah seseorang yang tahu cara melihat sesuatu dari pandangan yang lebih luas, tahu apa yang benar dan apa yang salah. Melihat Linghu Yueyue seperti itu, Chu Feng sangat senang. Lagi pula, dia benar-benar akan mati. Itu adalah dia yang telah menyelamatkannya. Jika Linghu Yueyue menjadi pembalas dan memutuskan untuk melukai Chu Feng yang peduli, dia juga akan merasa terbebani oleh tindakannya menyelamatkannya. Untungnya, Linghu Yueyue telah memilih jalan yang benar.