Martial God Asura – Chapter 3962 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 3962 | Baca Novel Online

Siapa Orang Ini?

Awalnya, Sekte All-surga benar-benar mampu membuka harta secara diam-diam. Sama sekali tidak perlu bagi mereka untuk mengundang semua orang itu.

Alasan mengapa mereka mengundang begitu banyak orang adalah karena mereka memiliki keyakinan mutlak bahwa mereka akan dapat memperoleh harta itu.

< >> Setelah mengamati murid-murid Sekte Langit, Chu Feng menemukan bahwa Nangong Yifan tidak hanya dipenuhi dengan kepercayaan diri, tetapi tubuhnya juga tampak agak abnormal. Dia memancarkan semacam aura khusus. Karena itu, Chu Feng mulai dengan hati-hati mengamati Nangong Yifan dengan Mata Langitnya.

Setelah mengamati Nangong Yifan dengan hati-hati, Chu Feng menemukan bahwa ia sebenarnya memancarkan aura yang sama seperti wadah batu.

“Sekte All-Heaven ini benar-benar tercela.”

Pada saat itu, Chu Feng menyadari mengapa Nangong Yifan begitu percaya diri.

Ketika enam kekuatan memperoleh harta itu, lima kekuatan lainnya masing-masing mengambil kunci. Lima kunci diperlukan untuk membuka kasing batu.

Adapun Sekte All-heaven, mereka diberi tugas untuk menjaga kasing batu.

Namun, All-surga Sekte tidak hanya sekadar melindungi kasus batu. Mereka mulai memikirkan segala macam metode untuk mengintip ke dalam kekuatan kasing batu. Mereka ingin mendapatkan peluang yang menentukan dari kasing batu.

Dan sepertinya mereka berhasil. Meskipun Chu Feng tidak tahu persis seperti apa kekuatan yang mereka peroleh, aura kasing batu di Nangong Yifan membuktikan keberhasilan mereka.

Semua orang, dengarkan dengan cermat. Kita masih tidak tahu bahaya macam apa yang ada di dunia pembentukan roh itu. Anda semua hanya akan dapat mengetahui setelah Anda masuk. “

” Misi Anda adalah untuk mengambil harta yang tersembunyi di dunia pembentukan roh. “

” Namun, seperti harta terbatas, perjuangan tidak akan terhindarkan. Yang mengatakan, sementara memperebutkan harta itu diperbolehkan, pertempuran harus dihentikan ketika hasilnya telah ditentukan. Seseorang tidak bisa mengambil nyawa, melumpuhkan kultivasi atau bahkan melukai lawannya dengan serius. “

” Jika ada yang berani melanggar aturan itu, terlepas dari kekuatan yang dimilikinya, kita, keenam kekuatan besar, akan bersama-sama menghukum orang itu. “

Sekte All-surga Sekte berbicara dengan suara keras dan jelas. Suaranya sangat mengesankan, dan dipenuhi dengan rasa peringatan.

Orang-orang dari generasi muda merespons secara serempak. Mereka menyatakan keinginan mereka untuk mematuhi aturan.

“Selain itu, ada satu hal yang paling penting. Anda semua dapat melihat pola di peta cermin, benar? “

” Pola itu adalah hitungan mundur. Kalian semua hanya punya dua puluh jam. ”

“Setelah dua puluh jam berlalu, kalian semua akan dikeluarkan dari dunia pembentukan roh.”

Sekte All-heaven Sekte menunjuk ke pola menyusut di atas.

“Jadi itu sebenarnya hitungan mundur? “

” Dunia pembentukan roh ini sebenarnya memiliki batas waktu? “

Banyak orang yang hadir merasa terkejut setelah mendengar kata-kata itu.

Namun, orang-orang dari enam kekuatan besar, termasuk murid-murid mereka dari generasi muda, tidak bereaksi dengan banyak kejutan.

Jelas, mereka sudah tahu bahwa dunia pembentukan roh memiliki batas waktu.

< p> Sekarang saatnya. Kalian semua akan dipindahkan ke dunia pembentukan roh itu. “

” Aku sekarang harus mengingatkanmu tentang masalah penting ini. Dunia pembentukan roh hanya bisa dibuka sekali. Anda hanya memiliki satu kesempatan ini. “

” Tepatnya, Anda hanya memiliki dua puluh jam. Dengan demikian, Anda semua ditugasi dengan tanggung jawab yang berat. “

” Keberhasilan atau kegagalan semua akan ditentukan oleh Anda sendiri. “

” Lanjutkan, selesaikan misi Anda. Terlepas dari siapa yang mungkin akan mendapatkan harta legendaris, mereka akan menjadi kebanggaan dari enam kekuatan besar kita. “

Setelah sekte All-surga Sekte selesai mengucapkan kata-kata itu, para murid dari enam besar kekuatan segera berangkat, dan mulai terbang menuju dunia pembentukan roh.

Namun, karena hanya ada lima pintu masuk, dua kekuatan pasti harus memasuki pintu masuk yang sama.

The dua kekuatan yang harus memasuki pintu masuk yang sama adalah Sekte Angin Petir Angin dan Sembilan Bintang Langit Surgawi.

Pada saat itu, dua baris murid telah berjalan ke tempat yang sama.

Ketika para murid dari Wind Lightning Sword Sect dan Nine Stars Heavenly Mountain saling memandang, permusuhan memenuhi mata mereka.

Chu Feng telah mengetahui alasan permusuhan mereka.

Masalahnya harus disebutkan dari apa yang terjadi belum lama ini.

Keenam kekuatan besar adalah sekutu. Dengan demikian, kerja sama adalah hal yang umum di antara mereka.

Belum lama ini, Sekte Angin Petir Angin dan Seven Stars Heavenly Mountain telah bekerja sama untuk menembus sisa-sisa. Dalam kerja sama itu, perselisihan muncul.

Seorang penatua dari Wind Lightning Sword Sect telah melukai seorang penatua dari Nine Stars Heavenly Mountain. Selain itu, dilaporkan bahwa cedera itu sangat serius.

Masalah ini telah lama menyebar melalui kedua kekuatan.

Ketika para murid berkumpul untuk berpartisipasi dalam acara akbar semua bakat yang luar biasa dan dipenuhi dengan kesombongan, kesombongan dan semangat muda, mereka telah lama membuat tekad, dan bahkan diam-diam merencanakan untuk mengajar murid-murid mereka yang menentang pelajaran untuk membalas dendam para sesepuh mereka masing-masing.

[1. Apa yang ada untuk membalas Sekte Angin Petir Angin ketika sesepuh Anda adalah yang serius melukai sesepuh lainnya?]

“Saudari junior di sini benar-benar halus. Begitu kita memasuki dunia pembentukan roh, akan ada banyak bahaya. Kakak junior, Anda harus mengikuti kakak senior Anda. Aku akan melindungimu. “

Bahkan sebelum memasuki formasi roh, seorang murid laki-laki dari Sembilan Bintang Surgawi melemparkan pandangannya ke Bai Lulu Sekte Angin Petir Pedang.

Meskipun dia kata-katanya terdengar menyenangkan, nada bicaranya dengan jelas menunjukkan bahwa ia berusaha melecehkannya.

Namun, kebetulan orang yang mengatakan kata-kata itu bukan murid biasa. >

Namanya Song Jinglun. Dia adalah peringkat dua yang ditinggikan, dan murid terkuat dari Sembilan Bintang Langit Surgawi.

“Song Jinglun, saudara-saudari junior dari Sekte Angin Petir Pedangku tidak membutuhkan perlindunganmu. Sebagai gantinya, Anda harus mengkhawatirkan diri Anda sendiri dengan orang-orang di Gunung Langit Sembilan Bintang Anda, “kata Ouyang Pingzhi.” Kamu pikir siapa kamu? ”

Song Jinglun mengucapkan kata-kata itu dengan sangat pelan. Namun, karena para murid dari dua kekuatan sudah berkumpul di tempat yang sama, suaranya, meskipun tenang, jelas didengar oleh para murid.

Karena ini, murid-murid Sekte Angin Petir Pedang semuanya mengungkapkan penampilan kemarahan.

Untuk bertemu dengan kata-kata provokatif dari Song Jinglun, Ouyang Pingzhi secara alami tidak akan membiarkan dirinya kalah.

“Song Jinglun, penghinaan menggunakan kata-kata tidak menarik . Mengapa kita tidak mengukur diri kita sendiri satu sama lain setelah kita memasuki dunia pembentukan roh itu? ” kata Ouyang Pingzhi.

“Dan bagaimana jika aku bersikeras menggunakan mulutku untuk menghinamu? Apa yang akan kamu lakukan? Jika Anda mampu, mengapa Anda tidak mencoba menyerang saya sekarang? “

” Pengecut sialan. Anda tidak berani, bukan? Cara saya melihatnya, Anda adalah sampah yang hanya tahu bagaimana menggunakan mulut Anda, “kata Song Jinglun dengan ekspresi mengejek ketika dia melihat ke Ouyang Pingzhi.

Wajah Ouyang Pingzhi dipenuhi kemarahan setelah menjadi diprovokasi berulang kali oleh Song Jinglun.

Konon, dia tahu bahwa Song Jinglun sedang mencoba untuk dengan sengaja memprovokasi dia.

Jika mereka bertarung di dalam dunia pembentukan roh, itu akan dimaafkan . Namun, jika dia mencoba untuk menyerang Song Jinglun di luar sana, itu akan menjadi dendam pribadi, dan menjadi bahan tertawaan bagi orang lain.

Tepat pada saat itu, Chu Feng tiba-tiba berbicara. Tidak hanya itu, nadanya juga sangat disengaja, Apakah Anda akan masuk atau tidak? Jika tidak, maka minggir dan berhenti membuang waktu saya. “

“Sssss ~~~” Suara Chu Feng sangat keras. Ini menyebabkan dua baris murid untuk melihat ke arahnya. Bahkan, banyak tatapan di atas panggung juga mendarat di Chu Feng. Namun, ketika mereka melihatnya, kerumunan semua merasa sangat terkejut. Pada saat itu, pemikiran yang sama muncul di pikiran banyak orang – ‘Siapa pria ini? Dia benar-benar berani berbicara sedemikian rupa?