Martial God Asura – Chapter 3966 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 3966 | Baca Novel Online

Keadaan Berbagai Pertempuran

Ada apa di sana untuk panik? Kami tahu kami harus melawan kekuatan lain sebelum bahkan memasuki tempat ini. “

” Jangan bilang kalian masih belum siap secara mental untuk itu !? ” Ouyang Pingzhi berbicara dengan tegas.

Begitu dia mengucapkan kata-kata itu, para murid yang panik semua menundukkan kepala karena malu.

“Kakak Ouyang, bukan karena kita takut. Sebaliknya, karena kekuatan lain sudah terlibat dalam pertempuran, kapan kita akan bergabung dengan pertempuran? ” tanya seorang murid yang masuk akal.

Murid itu sangat cerdas. Lagipula, mereka tidak dapat merusak moral mereka sendiri pada saat seperti itu.

Karena itu, ia menulis ulang kepanikan yang dirasakan sebagian orang terhadap keinginan mereka untuk bertempur, meningkatkan moral dan keagungan mereka sendiri dalam proses tersebut. .

“Yakinlah, Sekte Pedang Petir Angin kami pasti akan berada dalam pertempuran ini.”

“Mari kita langgar pembentukan roh tempat ini terlebih dahulu. Lalu, kita akan mencari Sembilan Bintang Heavenly Mountain, “kata Ouyang Pingzhi dengan keras.

Dia telah memutuskan siapa yang menjadi target sejak awal – Sembilan Bintang Heavenly Mountain.

“Benar, kita harus memberi mereka pelajaran dengan benar, dan membuat mereka menyadari betapa kuatnya Sekte Pedang Petir Angin kita.”

Murid-murid Sekte Pedang Petir Angin semuanya menyatakan persetujuan mereka atas keputusan Ouyang Pingzhi.

Sebenarnya, banyak di antara mereka yang mendidih dengan kegembiraan setelah berpikir bahwa mereka akan mengambil Sembilan Bintang Heavenly Mountain.

“Ajarkan kami pelajaran?”

“Kamu semua benar-benar delusi. Saya pikir Anda harus terlebih dahulu menentukan dengan tepat apa yang mampu Anda lakukan. “

Tepat pada saat itu, suara yang sangat mengejek meledak di langit yang jauh.

Melihat ke arah suara itu, Murid Angin Petir Pedang Sekte mampu melihat beberapa angka terbang ke arah mereka. Mereka adalah murid-murid dari Nine Stars Heavenly Mountain.

Orang yang memimpin mereka tidak lain adalah Song Jinglun. Dia juga orang yang telah berbicara sebelumnya.

Konon, Song Jinglun bukan satu-satunya orang yang datang. Seratus murid dari Nine Stars Heavenly Mountain telah datang.

“Mengapa mereka semua datang ke sini?”

“Mungkinkah mereka tidak repot-repot melanggar pembentukan roh? ”

Melihat semua seratus murid dari Sembilan Bintang Gunung Surgawi muncul di hadapan mereka, para murid Angin Pedang Petir Angin menyadari apa yang mereka rencanakan untuk dilakukan.

Mereka yang paling pasti berencana untuk mengambil buah dari upaya mereka.

Satu-satunya hal yang mereka bingung adalah mengapa semua seratus murid dari Sembilan Bintang Heavenly Mountain akan muncul di sana.

Mungkinkah bahwa mereka tidak berusaha untuk melanggar pembentukan roh mereka sebelumnya?

Alih-alih, mungkinkah mereka melakukan sesuatu yang lain?

“Song Jinglun, kamu pasti sudah lama menunggu dalam penyergapan, bukan?”

“Kamu benar-benar lucu sesama. Alih-alih melanggar formasi roh Anda sendiri, Anda ingin menuai panen tanpa menabur benih dengan menjarah buah dari upaya kami. “

” Song Jinglun, Anda benar-benar memperluas cakrawala saya, “kata Ouyang Pingzhi mengejek.

Ouyang Pingzhi sudah menentukan mengapa semua seratus murid Sembilan Bintang Gunung Surgawi muncul di sana.

Namun, Song Jinglun tertawa mengejek dengan analisis Ouyang Pingzhi. Seolah-olah dia mengolok-olok Ouyang Pingzhi karena tidak tahu apa-apa.

“Ouyang Pingzhi, apakah Anda berpikir bahwa kami selemah diri Anda, dan perlu menghabiskan waktu lama melanggar formasi kaliber ini?”

Saat Song Jinglun berbicara, dia meletakkan telapak tangannya di Cosmos Sack di pinggangnya. Cosmos Sack-nya berkedip-kedip dengan cahaya, dan kemudian sebuah sarung tangan indah muncul di tangannya.

Melihat sarung tangan itu, para murid dari Wind Lightning Sekte Pedang semua menyadari bahwa Song Jinglun dan yang lainnya sudah berhasil melanggar satu dari dua belas sinar cahaya ungu.

Mereka telah berhasil mendapatkan sepotong baju besi di depan mereka.

Ketika mereka menemukan bahwa murid-murid Sembilan Bintang Surgawi Gunung telah berhasil mendapatkan sepotong baju besi yang berada di depan mereka, mereka semua tampak malu.

Bagaimanapun, bagi mereka, lawan mereka yang sebenarnya adalah Nine Stars Heavenly Mountain.

Namun, pada awalnya, putaran konfrontasi, dalam kecepatan yang mereka dapat menembus formasi roh, mereka telah kehilangan.

“Woosh ~~~”

Tiba-tiba, seberkas kilat melonjak ke dalam langit dan melesat ke arah murid Sembilan Bintang Surgawi Gunung.

Itu adalah Ouyang Pingzhi. Dia memegang pedangnya dan menyerbu lurus ke arah Song Jinglun.

Dia ingin menjarah sarung tangan yang dipegang Jinglun di tangannya.

Namun, Song Jinglun sudah siap untuknya. Dia tidak hanya segera menghindari Ouyang Pingzhi, tetapi dia juga menyingkirkan sarung tangan dan mengeluarkan senjatanya sendiri.

Kemudian, ruang di sekitarnya mencabik ketika riak-riak energi mulai menimbulkan kekacauan.

Ouyang Pingzhi dan Song Jinlung, murid terkuat dari Sekte Angin Petir Angin dan Sembilan Bintang Langit Surgawi, telah bertabrakan dalam pertempuran.

Demi tidak mempengaruhi para murid Sekte Pedang Petir Angin, Ouyang Pingzhi memaksa Song Jinglun jauh, menggeser medan perang mereka dari para murid.

Para murid Sekte Angin Petir Angin mengerti mengapa Ouyang Pingzhi melakukan ini. Karena itu, mereka mulai mengerahkan semua upaya mereka untuk menembus formasi roh.

“Woosh, woosh, woosh ~~~”

Tiba-tiba, beberapa tokoh turun dari langit dan mengelilingi murid Angin Petir Pedang Sekte.

Mereka adalah para murid dari Sembilan Bintang Surgawi Mountain.

“Apakah Anda semua akan menyingkir atas kemauan Anda sendiri, atau haruskah kami memaksa Anda untuk melakukannya?”

Murid Sembilan Bintang Surgawi Gunung memandang ke Petir Angin Murid-murid Pedang Sekte dengan ekspresi kemenangan tertentu.

Murid Angin Petir Pedang Sekte secara alami tidak akan menyerah.

Melihat bahwa pertempuran tidak dapat dihindari, mereka semua berhenti melanggar formasi roh dan bergandengan tangan untuk mengambil para murid dari Nine Stars Heavenly Mountain.

“Kelompok egois, hari ini, kita akan menyelesaikan dendam lama dan baru!”

Pedang Petir Angin Murid sekte dan murid Sembilan Bintang Surgawi Gunung bertabrakan dalam pertempuran.

Konfrontasi dua kelompok murid elit adalah pemandangan yang jarang terlihat.

Namun, tidak banyak orang yang peduli untuk memperhatikan pemandangan yang luar biasa dan intens.

Pada saat itu, sebagian besar tatapan di luar dunia pembentukan roh terfokus pada Nangong Yifan dan Shentu Haoli.

Alasan untuk itu adalah karena pertempuran mereka telah melampaui harapan orang banyak.

Shentu Haoli secara terbuka diterima sebagai murid terkuat di antara para murid dari enam kekuatan besar.

Namun, menghadapi Nangong Yifan, dia mundur dalam kekalahan berulang kali.

Yang paling mengejutkan orang banyak adalah bahwa Shentu Haoli dan Nangong Yifan telah melepaskan kemampuan mereka yang kuat – Kekuatan Ilahi mereka, harta yang mampu meningkatkan kemampuan mereka. kekuatan bertarung, dan teknik bela diri mereka yang unik.

Dengan pemanfaatan ketiga kekuatan itu, kedua kultivasi mereka telah meningkat dari peringkat dua Ditinggikan ke peringkat tiga Ditinggikan.

Bisa dikatakan bahwa mereka berdua tidak menahan apa pun.

Biasanya, karena kultivasi mereka sama dan senjata mereka dari kaliber yang sama juga, bahkan jika Nangong Yifan telah berhasil meningkatkan kekuatannya, dia seharusnya hanya mampu menekan Shentu Haoli.

Namun, Shentu Haoli memiliki ekspresi yang sulit pada dirinya. hadapi, sedangkan Nangong Yifan benar-benar santai.

Dari sini, kerumunan menyadari bahwa Nangong Yifan telah benar-benar menekan Shentu Haoli.

Sangat mungkin bahwa dia adalah orang terkuat yang sebenarnya. generasi muda di antara enam kekuatan besar.

Shentu Haoli, kau sudah kalah. Saya tidak ingin melukai Anda. Anda harus mengakui kekalahan sehingga kita dapat mengakhiri pertempuran ini. Kalau tidak … Anda tidak bisa menyalahkan saya untuk apa yang akan terjadi nanti. “

Meskipun Nangong Yifan mengucapkan kata-kata itu dengan sopan, sikapnya dipenuhi dengan kesombongan. Shentu Haoli merasa itu sama sekali tidak bisa ditoleransi. Hasilnya telah ditentukan? Jangan berbicara seolah-olah Anda sudah meraih kemenangan di tangan Anda. “Tentu saja, Shentu Haoli marah dengan kata-kata Nangong Yifan. Tubuhnya berubah merah menyala. Kemudian, dia melempar kapak raksasa yang dia pegang di tangannya di Nangong Yifan. “Rumble ~~~” Langit dan bumi mulai bergetar. Bahkan langit berubah warna. Setelah kapak raksasa, seekor naga api besar muncul. Naga api itu membelah langit saat ia berjalan lurus menuju Nangong Yifan. Melihat ini, banyak orang tegang karena gugup. Mereka semua tahu bahwa api Naga adalah Teknik Immortal Perlindungan Sekte Akademi Inferno, peringkat sembilan Teknik Abadi, Naga Api yang melahap Surga.