Martial God Asura – Chapter 3972 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 3972 | Baca Novel Online

Dikalahkan Dengan Serangan Tunggal

“Huuu ~~~”

Tepat ketika Song Jinglun merasa gelisah, semburan angin menyapu keluar dari arah Chu Feng.

Dengan angin itu, riak energi yang memenuhi wilayah itu segera dibubarkan.

Setelah riak energi tersebar, para murid dari Sembilan Bintang Langit Surgawi dan bahkan orang-orang di luar semua merasa tidak percaya.

Alasan untuk itu adalah karena Chu Feng belum beranjak dari lokasi sebelumnya.

Bukan saja dia tidak bergerak satu langkah pun, tetapi tidak ada cedera sedikit pun pada dirinya juga.

Peringkat sembilan Immortal peringkat Jing Jing’s lagu Immortal Teknik sebenarnya tidak dapat menyakitinya!

“Dia … bagaimana dia melakukan itu ?!”

Kerumunan semua tertegun oleh Chu Feng.

In Bahkan, bahkan Song Jinglun sendiri terpana.

“Woosh ~~~”

Detik berikutnya, Chu Feng tiba-tiba bergerak.

Dia berubah menjadi naga petir yang merobek langit dengan seruan nyaring saat dia menembak langsung ke arah Song Jinglun.

Saat dia bergerak ed, praktis semua orang melihatnya.

Ini termasuk Song Jinglun.

Namun, kecepatan Chu Feng terlalu cepat. Itu sangat cepat sehingga meskipun Song Jinglun tahu bahwa dia sedang menyerang, dia tidak punya waktu untuk menghindarinya.

“Puu ~~~”

Ketika kerumunan akhirnya bisa melihat Chu Feng lagi, dia berdiri di depan Song Jinglun.

Kedua tangan Chu Feng berkedip-kedip dengan kilat.

Semua orang bisa tahu bahwa dia telah mengubah tangannya menjadi tajam pedang.

Yang terpenting, salah satu tangan Chu Feng diarahkan ke leher Song Jinglun. Jika dia menggerakkan tangannya sedikit pun, dia akan dapat menembus leher Song Jinglun.

Sedangkan untuk tangannya yang lain, itu ditujukan pada dantian Song Jinglun.

Saat itu Saat itu, Song Jinglun benar-benar ketakutan. Bahkan, bahkan Ouyang Pingzhi pun ketakutan.

Keduanya bisa merasakan kultivasi Chu Feng.

Peringkat lima ditinggikan.

Kultivasi itu adalah sama seperti kultivasi mereka saat ini.

Namun, meskipun mereka berdua peringkat lima Ta’ala, Song Jinglun benar-benar tidak berdaya di hadapan Chu Feng.

Bukan hanya Zhao Zicheng yang benar-benar tidak berdaya sebelum Chu Feng; bahkan Song Jinglun tidak berdaya melawan Chu Feng.

“Gulp ~~~”

Song Jinglun menelan seteguk air liur dengan gugup.

Hanya dalam sekejap, wajahnya dipenuhi keringat.

“Kamu … kamu sudah menang.”

Saat Song Jinglun berbicara, dia mengeluarkan sarung tangan yang mereka peroleh dari melanggar formasi roh. < / p>

Dia tidak melakukan perlawanan lanjutan. Meskipun Chu Feng tidak melukainya, dia masih memutuskan untuk menyerah.

Alasannya adalah karena dia tahu sejak saat itu Chu Feng menyerang; saat Chu Feng muncul di hadapannya dengan telapak setajam pisau yang diarahkan ke leher dan dantiannya, Song Jinglun tahu bahwa pria di depannya adalah seseorang yang tidak bisa dikalahkannya.

“Kamu harus melakukan itu sejak awal.”

Chu Feng tersenyum dan mengambil serangannya. Pada saat yang sama, dia mengambil sarung tangan Song Jinglun.

“Kamu cukup mampu beradaptasi dengan keadaan. Saudara junior Anda itu kurang dalam aspek itu. “

” Anda harus mengajarinya untuk lebih berhati-hati dengan kata-katanya ketika dia tidak tahu seberapa kuat lawannya. “

Untungnya, dia bertemu saya hari ini. Saya hanya memberinya pelajaran. “

” Jika dia bertemu orang lain, dia mungkin akan kehilangan nyawanya. “

Setelah Chu Feng selesai mengucapkan kata-kata itu, murid Sembilan Bintang Surgawi Gunung semua tidak bisa menjaga diri dari mengutuk dia di dalam hati mereka.

Kultivasi Zhao Zicheng telah lumpuh. Namun, dia berani mengatakan itu hanya pelajaran? Betapa tidak tahu malunya dia?

Konon, mereka hanya berani mengutuk hati mereka. Tidak ada yang berani menyuarakan kemarahan mereka.

Ketika bahkan Song Jinglun mengakui kekalahan dan menyerahkan sarung tangannya, mereka tahu bahwa tidak ada orang lain di antara Nine Stars Heavenly Mountain mereka yang bisa menghadapi orang itu. p>

“Saudara junior, Wang, tidak pernah kubayangkan kalau kau menyembunyikan kekuatanmu dengan baik.”

“Aku harap kau tidak tersinggung kalau aku tidak sopan sebelumnya.” < / p>

Tiba-tiba, sebuah suara terdengar oleh telinga Chu Feng.

Itu adalah Ouyang Pingzhi.

Sebelumnya, dia telah berteriak tentang mengajar Chu Feng pelajaran. Namun sekarang, dia tersenyum penuh semangat saat menatapnya.

Hanya ada perbedaan siang dan malam antara sikapnya sebelumnya dan saat ini.

Melihat Ouyang Pingzhi bertindak seperti itu, Chu Feng merasa sangat jijik.

Bahwa Ouyang Pingzhi tidak berbeda dengan Wang Chen itu. Dia juga seseorang yang menindas yang lemah dan takut yang kuat.

Jangan coba-coba mencari jalan untuk berteman denganku. Anda dan saya bukan tipe orang yang sama, “kata Chu Feng kepada Ouyang Pingzhi.

Mendengar kata-kata itu, ekspresi Ouyang Pingzhi menjadi canggung dan jelek.

Namun, Chu Feng hanya mengabaikannya. Setelah selesai mengucapkan kata-kata itu, ia melayang ke langit.

Dia tidak berlama-lama di daerah itu. Sebagai gantinya, dia terbang menuju pilar cahaya ungu yang lain.

Semua orang tahu apa yang dia lakukan. Dia pasti akan mengambil kembali harta dari pilar itu juga.

Lagipula, ada total dua belas pilar ungu yang melesat ke langit.

Enam besar kekuatan masing-masing menempati satu pilar.

Dengan demikian, ada enam pilar yang masih belum tersentuh.

Chu Feng tidak langsung melanjutkan menuju Nangong Yifan dan yang lainnya untuk bergabung dalam perebutan mereka. Sebagai gantinya, ia memutuskan untuk menembus pilar-pilar yang belum tersentuh.

Setelah Chu Feng pergi, Song Jinglun menghela nafas lega.

Dia akhirnya berani bergerak lagi. Namun, dia hanya bergerak setelah menyeka keringat yang menutupi wajahnya.

Dia tiba di depan Zhao Zicheng dan mulai menggunakan kemampuannya untuk mengobati lukanya.

Namun, begitu dia mulai perawatannya, dia terkejut.

Dia menemukan bahwa meskipun Dantian Zhao Zicheng telah ditusuk, dan pembudidayaannya benar-benar bocor, luka itu sebenarnya tidak terlalu serius.

Tidak hanya adalah lukanya yang bisa disembuhkan, tetapi itu juga tidak akan mempengaruhi kultivasinya dan prospek masa depannya.

Dengan kata lain, meskipun cedera Zhao Zicheng tampaknya sangat serius, itu sebenarnya tidak serius sama sekali.

Seperti yang dikatakan Chu Feng, dia hanya memberinya pelajaran.

Karena itu, Song Jinglun melihat ke arah dimana Chu Feng menghilang dan berkata, “Orang itu , dia benar-benar menahan diri. “

” Kakak senior Song, kamu … apa yang kamu katakan saat itu? “

Murid-murid itu sebenarnya semua mendengar kata-kata Song Jinglun dengan jelas. p>

Itu baru saja th karena mereka tidak dapat memahaminya.

Mereka jelas-jelas terluka parah dan disiksa secara menyedihkan oleh orang itu; mengapa kakak laki-laki mereka, Song, mengatakan bahwa dia menahan diri?

Kakak senior mereka, Song, jelas berbicara untuk orang luar di sini.

“Apa yang ingin saya katakan adalah bahwa Anda Sebaiknya semua belajar memperhatikan mulut Anda sesekali. Kalau tidak, itu tidak akan hanya penderitaan kulit dan daging di waktu berikutnya. “

Song Jinglun berteriak kepada murid juniornya dengan nada menegur.

” Kami mengerti. ” p>

Meskipun murid Sembilan Bintang Surgawi Gunung semua menundukkan kepala untuk mengakui kesalahan mereka setelah ditegur oleh Song Jinglun, mereka merasa sangat tidak senang.

Mereka jelas orang-orang yang telah diganggu. Mengapa saudara senior mereka akan menampar mereka?

Selain itu, Song Jinglun sendiri adalah seseorang dengan mulut yang sangat buruk.

“Saudara Song, bagaimana saudara junior Zhao terluka?”

Tiba-tiba, sebuah suara terdengar. Itu adalah Ouyang Pingzhi.

Ouyang Pingzhi bukan satu-satunya orang yang datang. Berdiri di barisan di belakangnya adalah semua murid lain dari Wind Lightning Sword Sect.

Tidak ada lagi permusuhan di wajah mereka. Lebih dari itu, ada konsesi. Mereka datang dengan meminta maaf.

“Bagaimana menurutmu?”

Song Jinglun memutar matanya.

Dia tidak menghargai sikap meminta maaf yang ditunjukkan oleh Ouyang Pingzhi .

Dia tahu bahwa Ouyang Pingzhi dan murid-murid lain dari Sekte Angin Petir Angin hanya mengadakan pertunjukan.

Pertunjukan yang mereka tampilkan bukan hanya untuknya. Audiens utama mereka adalah keberadaan agung di luar.

Karena itu, Song Jinglun tidak menghargai sedikit pun kemunafikan seperti itu.