Martial God Asura – Chapter 4015 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 4015 | Baca Novel Online

AKU AKU AKU AKU AKAN Bunuh Kalian

“Sekte Angin Petir Angin, Sembilan Bintang Gunung Surgawi, Anda berani menyiksa saudara saya seperti ini ?! Aku akan memusnahkan kekuatanmu sepenuhnya! “

Melihat penampilan Chu Feng yang menyedihkan, para Mystic Cave Saint menggigil dengan amarah.

Meskipun mereka sudah sangat lemah sendiri, mereka berteriak marah penghinaan terisi di sekte Wind Lightning Sword Sect dan kepala sekolah Nine Stars Heavenly Mountain.

“Huh, sebaiknya Anda tidak berpikir Anda akan mudah.”

Sayangnya , penghinaan mereka mengingatkan kepala sekolah Nine Stars Heavenly Mountain bahwa mereka ada di sana.

Dengan demikian, dia mengeluarkan sebelas Bugs yang melahap Sembilan Bintang Corpse yang lain dan memasukkannya ke mulut Mystic Cave Saints.

Begitu serangga beracun memasuki tubuh mereka, penampilan kesebelas pria itu langsung menjadi bengkok. Mereka mulai menjerit kesengsaraan dan kesakitan. Jeritan mereka bahkan berkali-kali lebih sengsara daripada Chu Feng.

Namun, hanya satu Bug melahap Sembilan Bintang Mayat telah ditempatkan di tubuh mereka.

Chu Feng, di sisi lain tangan, telah menerima tiga.

Dengan situasi seperti itu, beberapa orang yang lebih berpengalaman dari generasi yang lebih tua mulai merasakan kekaguman terhadap Chu Feng.

Mereka tahu bahwa meskipun Bug yang melahap Sembilan Bintang Corpse tidak akan membunuh korbannya, itu hanya jika korban menderita penyiksaan satu Bug yang melahap Sembilan Bintang Corpse.

Jika jumlah bug meningkat, rasa sakit dan penderitaan juga akan meningkat. Tentu, ancaman kematian juga akan tiba.

Bugs yang melahap Tiga Bintang Sembilan adalah sejumlah yang mampu menyebabkan kematian.

Itulah sebabnya mereka merasa kagum atas ketekunan Chu Feng. Jika dia tidak memiliki tekad yang luar biasa, ketiga Bugs yang melahap Sembilan Bintang Mayat itu sudah lama menyebabkan dia mengalami gangguan saraf.

Namun, dia masih bertahan.

Tentu saja, sekte Angin Petir Pedang Sekte dan kepala sekolah Sembilan Bintang Langit tidak berdiri diam sementara semua ini terjadi.

Mereka mulai mencari tubuh Chu Feng. Mereka ingin menemukan harta karun misterius yang telah diambilnya. Mereka bahkan mengambil Karung Kosmos di pinggangnya.

Namun, setelah sekte Angin Petir Pedang Sekte mencari Karung Kosmos Chu Feng, ia mulai mengerutkan kening. Bahkan ekspresinya berubah. Kepala Sembilan Bintang Langit Surgawi Gunung juga menyadari bahwa situasinya buruk.

Namun, karena ini berkaitan dengan harta misterius, dia bertanya, “Apakah Anda menemukan sesuatu?”

“Cari dirimu sendiri. “

Dengan tampilan suram di wajahnya, sekte Angin Petir Pedang Sekte melemparkan Karung Kosmos Chu Feng ke kepala sekolah Sembilan Bintang Langit Surgawi.

Setelah kepala sekolah Nine Stars Heavenly Mountain menerima Cosmos Sack, dia segera membukanya.

Namun, begitu dia membuka Cosmos Sack, dia segera mulai menggertakkan giginya dengan marah.

Tidak juga menyebutkan harta misterius, tidak ada yang berharga di Cosmos Sack milik Chu Feng.

Sebaliknya, bau busuk menyerang hidungnya. Isi dari Cosmos Sack milik Chu Feng benar-benar menjijikkan.

Itu sama sekali bukan Cosmos Sack untuk harta. Itu hanya jebakan. Itu adalah jebakan bagi orang-orang yang ingin menjarah harta Chu Feng.

Setelah gagal menemukan harta karun, dan bukannya dipermainkan oleh orang-orang bodoh oleh Chu Feng, kepala sekolah Nine Stars Heavenly Mountain dan Wind Lightning Sekte Sword Sect menjadi lebih marah.

Mereka sangat marah bahwa mereka ingin meretas Chu Feng menjadi delapan potong.

“Masih menolak untuk berbicara?”

“Sangat bagus. Baik sekali. Aku akan melihat dengan tepat betapa membungkamnya dirimu. “

Dengan marah, kepala sekolah Nine Stars Heavenly Mountain mengeluarkan enam Bugs yang melahap Sembilan Bintang Corpse.

kamu menjadi gila? 

Melihat itu, bahkan ekspresi sekte Wind Lightning Sword Sect berubah. Dia buru-buru berbicara untuk menghentikannya.

Dia khawatir bukan karena seberapa kejam kepala sekolah Sembilan Bintang Heavenly Mountain itu.

Jika mereka bisa membuat Chu Feng berbicara, dia tidak akan peduli jika mereka harus membunuh Chu Feng dalam prosesnya.

Sebenarnya, dia tidak pernah berencana untuk membiarkan Chu Feng tetap hidup. Bahkan jika Chu Feng memutuskan untuk menyerahkan harta misterius itu kepada mereka, dia masih akan membunuhnya.

Dia tahu betul bahwa dia benar-benar tidak bisa membiarkan seorang jenius kaliber seperti itu tetap hidup, atau dia pasti akan menjadi sumber kekhawatiran di masa depan.

Namun, Chu Feng belum menyerahkan harta misterius itu. Jika mereka mengeksekusinya, mereka akan menjadi orang yang sangat menderita.

Bagi orang awam, tiga Bug yang melahap Sembilan Bintang Mayat sudah menjadi batas. Jika enam bug ditambahkan ke nomor itu, itu pasti akan berakibat fatal.

“Yakinlah, aku tahu apa yang harus dilakukan.”

“Bajingan kecil ini sangat tangguh. Dia tidak akan mati. Namun … begitu aku memasukkan keenam serangga ini padanya, dia pasti akan mulai memohon padaku untuk membunuhnya. 

Setelah mengatakan kata-kata itu, kepala sekolah Sembilan Bintang Langit Surgawi menempatkan semua enam Sembilan Bintang Sembilan Badai yang melahap Mayat ke dalam Chu Feng.

“Eeeaahhh ~~~”

Benar saja, begitu enam Bug yang melahap Sembilan Bintang Mayat dimasukkan ke dalam tubuh Chu Feng, bahkan teriakannya berubah.

Kerumunan semua merasa bahwa racun dari sembilan Bugs melahap Mayat terlalu kuat, dan telah menyebabkan bahkan suara Chu Feng berubah.

Namun, ketika Zhao Hong mendengar suara itu, ekspresinya tiba-tiba berubah.

Ada lusinan batang aneh yang menusuk tubuh Zhao Hong. Setiap batang membawanya luka yang berbeda.

Meskipun dia tidak berteriak dengan sedih seperti Chu Feng dan para Mystic Cave Saints, siksaan yang dia terima dari Bloodmist Heavenly Exalted sebenarnya tidak kalah dengan yang ada pada Bugs yang melahap Sembilan Bintang Mayat.

Awalnya, Zhao Hong sangat lemah dan tak berdaya untuk bahkan membuka matanya. Dia berada di ambang kehilangan kesadaran, dan merasa bahwa dia akan jatuh ke dalam jurang tak berujung dan diselimuti oleh rasa sakit dan penderitaan yang tak berujung yang pada akhirnya akan menyebabkan kematiannya.

Namun, mendengar teriakan Chu Feng, dia membuka matanya. Saat dia menatap Chu Feng, dia tampaknya telah berubah total.

Bahkan Bloodmist Heavenly Exalted merasa takut melihat Zhao Hong seperti itu.

Reaksinya telah melampaui akal sehat. < / p>

Dia mengira penyiksaannya tidak efektif.

Hanya Zhao Hong sendiri yang tahu mengapa dia bereaksi seperti itu.

Alasan mengapa suara Chu Feng berubah adalah karena dia kesadaran mulai runtuh dari penyiksaan Bugs yang melahap Sembilan Bintang Mayat. Dengan itu, dia tidak lagi bisa mengubah suaranya.

Dengan demikian, dia mulai berteriak dengan suara aslinya.

Dengan kata lain, suara yang berteriak dengan Chu Feng adalah suara Chu Feng, dan bukan Asura.

Sementara para pengamat gagal memperhatikan, Zhao Hong sepenuhnya memperhatikan suara Chu Feng.

“Jadi itu kamu!”

Zhao Hong menatap Chu Feng. Tetesan air mata yang berkilau benar-benar muncul di matanya yang merah pekat.

Dia tidak meneteskan air mata saat disiksa secara menyedihkan oleh Bloodmist Heavenly Exalted.

Namun pada saat itu, dia sebenarnya tidak dapat menahan dirinya. Setelah tetesan air mata berkilau muncul, mereka mulai menggulung sudut matanya tanpa henti.

Dia akhirnya mengerti mengapa orang Asura itu tiba-tiba muncul untuk membantunya.

Menyadari semuanya , tubuhnya mulai menggigil. Gemetarannya tidak ada hubungannya dengan luka-lukanya.

Perubahan besar telah mulai terjadi di dalam tubuhnya.

Meskipun dia menderita cedera serius, dia bereaksi seolah-olah dia memiliki lupa semua tentang rasa sakitnya. Matanya menjadi menakutkan, dan ekspresinya sedingin es.

Dia perlahan-lahan mulai berdiri dari posisi berbaring tanpa daya di udara.

“Gadis ini …”

“Bisakah dia …”

Melihat Zhao Hong bertingkah seperti itu, tatapan Bloodmist Heavenly Exalted berubah. Dia sepertinya menyadari sesuatu, karena rasa takut benar-benar muncul di matanya.

Ketakutan, dia bahkan mengambil langkah mundur berulang kali. Tiba-tiba, Zhao Hong mengeluarkan teriakan marah, “Aku akan membunuh kalian semua!”