Martial God Asura – Chapter 4031 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 4031 | Baca Novel Online

Si Keras Kepala Chu Feng

"Asura?"

Ekspresi banyak orang berubah setelah melihat Chu Feng.

Mayoritas orang banyak mengenalinya.

Nama Asura telah menjadi terkenal sejak pertempuran melawan Sekte All-surga.

Namun, ketiga pria itu jelas tidak mengenali Chu Feng.

Namun, mereka masih menunjukkan ekspresi kaget saat mereka melihatnya.

Alasan untuk itu adalah karena Chu Feng benar-benar terbang di langit, dan perlahan-lahan bergerak.

Orang harus tahu bahwa penindas yang dilepaskan oleh orang tua itu sangat kuat.

Bahkan Zhao Hong tidak bisa bergerak di bawah pengaruh kekuatan yang menindas itu. Itu saja menggambarkan betapa kuatnya pria tua itu.

Namun, Chu Feng sebenarnya bisa bergerak.

Meskipun dia mengalami kesulitan besar bergerak, tetap saja dia bergerak.

Itulah alasan mengapa ketiga pria itu sangat heran.

"Luar biasa. Untuk menjadi Spiritualis Dunia Saint Mark-jubah Naga pada usia muda. ”

"Siapa yang akan berpikir bahwa orang yang begitu berbakat dari generasi muda akan muncul dari tempat sepi seperti itu?"

"Kau benar-benar memperluas cakrawala orang tua ini."

Penampilan Chu Feng bahkan menyebabkan orang tua itu dalam kereta perang berseru kagum.

Sebagai orang yang melepaskan kekuatan penindas, dia tahu betul bahwa tidak mungkin untuk melawan kekuatan penindasnya hanya dengan menggunakan kekuatan militer. Setelah semua, ia menargetkan para pembudidaya bela diri dengan kekuatan yang menindas.

Dengan alasan yang sama, kekuatan penindasannya tidak ditujukan pada para spiritualis dunia.

Dengan demikian, jika teknik roh dunia seseorang cukup kuat, mereka benar-benar akan mampu melawan kekuatannya yang menindas.

Yang mengatakan, seseorang harus setidaknya seorang Spiritualis Sedunia Naga Mark Saint-jubah untuk nyaris tidak bisa melawan kekuatan yang menindas.

Dengan demikian, meskipun Chu Feng belum melepaskan kekuatan rohnya, orang tua itu dapat menentukan, melalui pengalamannya, bahwa Chu Feng adalah Spiritualis Dunia yang diselubungi oleh Naga Mark Saint-cloak.

"Spiritualis Dunia Naga Mark Saint-jubah?"

Mendengar kata-kata pria tua itu, ketiga pria itu akhirnya menyadari mengapa Chu Feng bisa bergerak di bawah pengaruh kekuatan yang menindas.

Ternyata pemuda itu sebenarnya adalah seorang spiritualis dunia yang kuat.

Dengan demikian, tatapan yang dengannya ketiga orang itu memandang Chu Feng berubah. Mereka mulai mengukurnya sekali lagi.

Konon, pemimpin ketiganya memiliki tatapan yang sangat disengaja.

Itu adalah tatapan cemburu.

Jenius seperti itu benar-benar muncul di tempat yang dipandang rendah. Ini membuatnya sangat tidak senang.

"Karena dia tidak ingin mengikuti Anda, Anda seharusnya tidak memaksanya," kata Chu Feng dengan suara tegas.

Meskipun dia kesulitan bergerak, dia masih bisa perlahan mendekati ketiga pria itu.

"Sepertinya kamu mengenalnya?"

"Sangat baik. Jika Anda mampu, datang ke sini dan bawa dia pergi dari saya. "

Penghinaan mengisi suara pria itu.

Pada saat yang sama, niat membunuh hadir.

"Aku akan pergi dengan kalian semua."

Melihat situasinya buruk, Yin Zhuanghong memutuskan untuk naik kereta perang atas kemauannya sendiri.

Namun, tepat setelah dia naik kereta perang, dia secara paksa ditarik kembali oleh pria itu.

"Yoh, kamu benar-benar mencoba melindunginya?"

"Tampaknya hubungan kalian berdua sangat luar biasa," kata pria itu sambil menatap Yin Zhuanghong.

Setelah mengucapkan kata-kata itu, dia mengalihkan pandangannya ke Chu Feng. Tatapannya menjadi lebih dingin. “Sampah, kemarilah. Jika Anda dapat merebutnya dari genggaman saya … kami tidak akan menyulitkan Anda hari ini. "

"Asura, jangan datang! Saya telah memutuskan untuk pergi bersama mereka! "

Yin Zhuanghong merasakan bahwa pria itu menyembunyikan niat jahat dan segera berteriak pada Chu Feng.

"Asura? Apakah itu namamu?"

"Nama yang sangat jelas. Saya hanya ingin tahu apakah keberanian Anda sama kuatnya dengan nama Anda, ”kata pria itu kepada Chu Feng dengan suara mengejek.

"Asura, kembali. Saya sudah membuat keputusan sendiri. Mereka tidak memaksa saya. "

"Awalnya aku bukan di sini. Saya juga ingin tahu asal usul saya. "

"Sebelumnya, aku hanya marah. Itu sebabnya saya menolak mereka. "

“Tapi aku sudah bangun dari amarahku. Saya akan mengikuti mereka untuk mencari tahu asal-usul saya. "

"Aku percaya mereka tidak akan mempersulitku. Jika ada kesempatan di masa depan, saya akan kembali ke sini. "

Yin Zhuanghong terus mencoba mencegah Chu Feng. Demi membuatnya menyerah, dia bahkan mulai berbohong.

"Asura, kamu tidak cocok untuk mereka. Jangan mencoba pamer, kembali dengan cepat. "

Banyak transmisi suara juga memasuki telinga Chu Feng.

Transmisi suara itu dari Han Xiu dan yang lainnya.

Namun, tidak peduli bagaimana mereka berusaha menghalangi Chu Feng, dia terus bergerak menuju Lian Xi itu.

Akhirnya, Chu Feng tiba di depannya dan Yin Zhuanghong.

Chu Feng menatap lurus ke Lian Xi.

Dia bisa merasakan betapa dinginnya tatapan pria itu.

Dia mengancamnya, memperingatkannya bahwa dia sebaiknya berperilaku baik.

Jika Chu Feng benar-benar berani melakukan apa pun, dia pasti akan menderita kesengsaraan.

Namun, meskipun dia sepenuhnya menyadari ancamannya, Chu Feng tersenyum tipis, dan kemudian mengulurkan lengannya untuk meraih Yin Zhaunghong.

"Orang bodoh yang bodoh."

Lian Xi tertawa mengejek pada tindakan Chu Feng.

Kemudian, dia mengangkat tangannya dan mengirimkan serangan telapak tangan pada Dantian Chu Feng.

"Bang ~~~"

"Wuahh ~~~"

Chu Feng segera menyemburkan darah setelah dipukul oleh serangan telapak tangan. Seperti panah, dia balas menembak dengan eksplosif. Dalam sekejap mata, dia telah meninggalkan langit dan menabrak tanah.

Dampak besar tabrakan itu menghancurkan bebatuan dan meninggalkan kawah besar di tanah.

Suara retak dari benturan bukan hanya suara bebatuan yang hancur. Mereka juga suara tulang Chu Feng hancur.

Dengan hanya satu serangan telapak tangan, pria itu berhasil melukai Chu Feng dengan serius.

Namun, bahkan dengan itu, pria itu tidak berencana untuk menghindarkannya.

Dia benar-benar melepaskan cengkeramannya pada Yin Zhuanghong, turun dari langit dan mulai berjalan menuju Chu Feng.

Dengan kultivasinya, pemogokan telapak tangan sebelumnya sudah lebih dari cukup untuk mengambil hidup Chu Feng.

Namun, dia tidak melakukan itu.

Bukannya dia bersikap lunak. Sebaliknya, ia ingin Chu Feng mati dengan menyedihkan.

Dia ingin perlahan menyiksa Chu Feng sampai mati.

Namun, pada saat itu, suara lelaki tua itu berbunyi, "Lian Xi, itu sudah cukup."

Mendengar suara itu, Lian Xi segera berhenti.

Meskipun dia masih geram, dia tidak punya pilihan selain berhenti di bawah perintah orang tua itu.

Yang mengatakan, dia masih merasa sangat tidak berdamai, dan dengan demikian memutuskan untuk memelototi Chu Feng.

"Semut."

Setelah meninggalkan kata itu, dia akhirnya berbalik dan membawa Yin Zhaunghong ke kereta perang.

Setelah mereka memasuki kereta perang, kereta perang berbalik dan mulai terbang ke arah mereka datang.

Segera, itu telah menghilang ke cakrawala yang jauh.

Ketika kereta perang menghilang, kekuatan penindas yang telah menyelimuti wilayah itu juga menghilang.

"Asura, kamu baik-baik saja?"

Ketika yang menindas mungkin menghilang, Han Xiu, Zhao Hong dan para tetua Red-dress Holy Land semua bergegas ke Chu Feng.

"Saya baik-baik saja. Ini hanya luka dangkal, "kata Chu Feng sambil tersenyum.

"Luka dangkal? Bagiku itu tidak terlihat seperti itu. ”

"Serangan telapak keparat itu mendarat pada Dantianmu."

"Biarkan aku melihatnya."

Saat Zhao Hong berbicara, dia mulai memeriksa cedera Chu Feng.

"Aku benar-benar baik-baik saja. Aku tidak selemah itu, ”kata Chu Feng sambil tersenyum.

Segera, Zhao Hong menghela nafas lega.

Dia menemukan bahwa Chu Feng memang tidak berusaha pamer. Meskipun serangan telapak tangan pria itu telah mendarat di Dantian Chu Feng, Dantiannya memang tidak terluka.

Alasan untuk itu adalah karena Chu Feng telah melindungi Dantiannya dengan pembentukan roh sebelumnya.

"Ada apa denganmu? Mengapa Anda memutuskan untuk sengaja pergi ke sana untuk melakukan pemukulan? "

"Jika bukan karena orang tua dalam kereta perang menghentikan bajingan itu, dia pasti akan menyiksamu sampai mati," Zhao Hong memandang Chu Feng dengan bingung.

Meskipun dia tahu bahwa Chu Feng bersedia mempertaruhkan nyawanya untuk teman-temannya, dia juga tahu bahwa dia tidak impulsif terhadap keadaan kebodohan.

Situasi sebelumnya bukanlah situasi di mana dia perlu melakukan sesuatu dengan pasti.

Meskipun orang-orang itu tiran, mereka agak sopan terhadap Yin Zhuanghong.

Dari itu, dapat dilihat bahwa bahkan jika dia pergi bersama mereka, dia tidak akan berada dalam bahaya.

Jelas bukan tindakan yang masuk akal bagi Chu Feng untuk secara paksa berdiri melawan orang-orang dalam situasi seperti itu.

"Tidak apa. Hanya setelah saya melihat bagaimana gadis itu tidak ingin pergi, saya ingin mencoba menghentikan mereka. ”

"Sayangnya, saya terlalu lemah," kata Chu Feng sambil tersenyum masam.

Melihat Chu Feng seperti itu, Zhao Hong dan yang lainnya mengungkapkan ekspresi penyesalan.

Apa yang mereka tidak tahu adalah bahwa meskipun Chu Feng tersenyum kecut, dia sebenarnya diam-diam senang.

Alasan untuk itu adalah karena rencananya telah berhasil.