Martial God Asura – Chapter 4035 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 4035 | Baca Novel Online

Akan Melakukannya Secara Pribadi

"Asura, seharusnya tidak perlu bagimu untuk melangkah sejauh ini untuk keluhan yang ada di antara kita."

“Haruskah kamu melakukan ini? Haruskah Anda bersikeras membunuh orang tua ini? "

"Apakah kamu tidak menyimpan dendam ini terlalu berlebihan?"

"Orang tua ini benar-benar salah menilai kamu."

Tuoba Chengan tidak galak dengan kata-katanya. Sebaliknya, dia terdengar seperti dia sangat dianiaya. Dia melakukan ini dengan harapan mencari cara untuk bertahan hidup.

Melihat Tuoba Chengan seperti ini, Chu Feng terkekeh.

Dialah yang paling tahu keluhan macam apa yang ada di antara mereka.

Dengan apa yang telah dilakukan Tuoba Chengan, Chu Feng pasti tidak akan membiarkannya pergi.

Karena itu, ia mulai mengatur pembentukan roh.

Pembentukan roh itu memancarkan cahaya keemasan terang. Tampaknya sangat suci.

Begitu formasi roh menyelimuti Tuoba Chengan, dia langsung merasakan sakitnya berkurang.

Dia bahkan bisa merasakan tariannya diperkuat. Bahkan tubuh dan jiwanya telah diperkuat.

Vitalitasnya menjadi lebih kuat dari sebelumnya.

"Terima kasih teman muda, terima kasih teman muda!"

Tuoba Chengan berpikir bahwa Chu Feng menyelamatkannya.

Seolah-olah dia telah menerima uang sewa baru untuk hidup, dia tergerak untuk menangis pahit saat dia bersujud kepada Chu Feng dengan tangan dipegang di depan.

Namun, Chu Feng mengungkapkan ekspresi kebingungan. "Kenapa berterima kasih padaku?"

“Teman muda Asura benar-benar orang yang agung dan murah hati. Untuk rela mengabaikan kebencian kita sebelumnya, lelaki tua ini tidak bisa cukup berterima kasih. ”

“Teman muda, kamu adalah orang tua kedua Tuoba Chengan ini, dermawan terbaikku. Di masa depan, saya, Tuoba Chengan, bersedia menjadi kuda atau lembu Anda tanpa ragu sedikit pun. ”

Semakin banyak Tuoba Chengan berbicara, semakin dia menjadi emosional. Dia tampak seperti dia benar-benar bersedia melayani Chu Feng.

Hanya dia sendiri yang tahu bahwa bahkan jika Chu Feng benar-benar menyelamatkannya, dia tidak akan bersyukur kepadanya sedikit pun.

Sebaliknya, dia akan mengingat fakta bahwa Chu Feng hampir membunuhnya. Itu akan menjadi satu hal jika tidak ada kesempatan untuk membalas dendam yang muncul padanya. Namun, jika kesempatan untuk membalas dendam muncul di masa depan, dia pasti akan membalas terhadap Chu Feng.

Ini adalah sifat asli Tuoba Chengan.

Dia kejam, tanpa ampun, hina dan licik.

Hati nurani? Itu adalah sesuatu yang tidak ada pada seseorang seperti dia.

Harus dikatakan bahwa Tuoba Chengan adalah aktor yang sangat baik. Jika orang lain melihatnya bertindak seperti itu, mereka mungkin benar-benar akhirnya ditipu olehnya.

Namun, karena itu adalah Chu Feng, dia secara alami tidak akan tertipu.

Melihat Tuoba Chengan yang munafik, senyum di wajah Chu Feng semakin intens.

"Kau terlalu memikirkan hal-hal. Pembentukan roh saya tidak dimaksudkan untuk menyelamatkan Anda. "

"Hanya saja aku melihat bahwa tubuhmu sangat lemah, dan dengan demikian memutuskan untuk menggunakan pembentukan rohku untuk memperkuatnya sedikit," kata Chu Feng dengan senyum berseri-seri.

"Kamu … apa maksudmu dengan itu?"

Tuoba Chengan tiba-tiba berhenti dan ekspresi jelek muncul di wajahnya. Dia menyadari bahwa segala sesuatunya tidak sesederhana yang dia pikirkan.

"Bagaimana bisa kau begitu lamban? Anda adalah Penatua Tertinggi Sekte-surga Sekte. Jika ini adalah tingkat kemampuan pemahaman Anda, itu terlalu kurang, bukan? "

Saat Chu Feng tertawa, dia menatap Tuoba Chengan dengan tatapan mengejek.

"Apa yang kamu maksudkan?"

Wajah Tuoba Chengan menjadi suram. Dia merasa lebih dan lebih bahwa Chu Feng tidak menyembuhkan lukanya karena niat baik.

“Lupakan, lupakan. Aku akan membiarkanmu mati dengan pengertian. "

"Aku memutuskan untuk merawat lukamu dan memperkuat vitalitasmu karena aku tidak ingin kau mati dengan mudah."

"Apakah kamu mengerti apa yang aku katakan?"

Chu Feng memiliki senyum puas di wajahnya saat dia mengucapkan kata-kata itu.

Setelah mengucapkan kata-kata itu, dia bahkan melirik binatang buas.

Melihat itu, Tuoba Chengan akhirnya menyadari.

Chu Feng berencana untuk menyiksanya dengan kejam. Itulah sebabnya dia repot-repot menggunakan formasi roh untuk mengobati luka-lukanya.

Menyadari kebenaran, Tuoba Chengan segera berkecil hati.

Dipenuhi amarah, dia bahkan mengutuk dengan keras, “Asura, kau binatang terkutuk! Anda akan menderita kematian yang menyedihkan! "

Mengetahui bahwa bertahan hidup melewatinya, Tuoba Chengan mengutuk Chu Feng dan bergegas ke arahnya.

Rencananya adalah melakukan perjuangan hidup dan mati melawan Chu Feng.

Namun, dia bukan tandingannya bahkan dengan Dantiannya yang utuh; bagaimana mungkin dia bisa menjadi tandingan Chu Feng dengan Dantiannya terluka?

Chu Feng dengan santai melambaikan tangannya. Tangannya bahkan tidak menyentuh Tuoba Chengan. Hanya angin yang ditimbulkan oleh gerakan tangannya sudah cukup untuk membalikkan Tuoba Chengan ke tanah.

Selanjutnya, setelah jatuh ke tanah, Tuoba Chengan bahkan tidak memiliki kekuatan untuk merangkak kembali.

Dia, Penatua Agung all-surga Sekte ini, lemah seperti orang tua yang tidak berdaya di hadapan Chu Feng.

Alasan untuk itu bukan karena Dantiannya telah ditembus.

Itu juga ada hubungannya dengan pembentukan roh yang telah diatur Chu Feng.

Meskipun pembentukan roh memperkuat dan merevitalisasi Tuoba Chengan, itu membatasi kekuatannya yang tersisa dan mengubahnya menjadi seseorang tanpa kekuatan pertempuran.

Melihat Tuoba Chengan berbaring di tanah dengan marah namun tanpa daya, memukul tanah dengan tangannya, Chu Feng mengeluarkan ejekan. Kemudian, dia mengalihkan pandangannya ke binatang buas itu dan berbicara dengan keras, "kultivasinya telah lumpuh."

“Tidakkah kalian semua ingin membalas dendam? Bukankah kalian semua memiliki keluhan? Berhentilah berdiri di sana, saatnya untuk menyelesaikannya. ”

Chu Feng tidak berencana untuk menyelesaikan Tuoba Chengan sendiri. Sebaliknya, dia ingin binatang buas itu menyiksanya.

Binatang buas mengerikan itu memiliki tangan yang tajam. Mereka bahkan bisa menggali batu-batu itu. Hanya memikirkan tentang tangan-tangan tajam yang mendarat di tubuh Tuoba Chengan membuat Chu Feng merasa sangat segar.

Chu Feng merasa bahwa memiliki binatang buas mengakhiri hidup Tuoba Chengan akan menjadi hukuman terbesar baginya.

Sebenarnya, sebelum Chu Feng bahkan memanggil mereka untuk bertindak, binatang buas itu sudah berjalan dan menatap Tuoba Chengan dengan keras di tanah.

Kebencian mereka yang dalam bisa terlihat di mata mereka.

Hanya saja mereka tidak berani melakukan apa pun. Mereka masih khawatir.

Chu Feng bisa menebak apa yang mereka khawatirkan.

"Yakinlah, Sekte All-surga telah dihancurkan. Dia tidak lebih dari seekor anjing liar sekarang. ”

“Begitu kalian semua membunuhnya hari ini, kamu akan bisa mendapatkan kembali kebebasanmu yang hilang. Terserah Anda apakah Anda ingin tinggal di sini untuk menjadi penguasa tempat ini, atau pergi. Tidak ada yang akan menyusahkan Anda semua lagi. "

"Oh itu benar. Tidak apa-apa untuk menyerangnya dengan niat membunuhnya. Namun, ingatlah untuk meninggalkan sumber energinya untuk saya, ”kata Chu Feng.

"Roar ~~~"

Mendengar kata-kata Chu Feng, binatang buas akhirnya mulai menyerang.

Mereka segera mengepung Tuoba Chengan.

Cakar tajam yang tak terhitung jumlahnya menusuk ke dalam dirinya.

Binatang buas mengerikan yang disiksa begitu lama mulai dengan panik membalas terhadap Tuoba Chengan.

Di bawah kekacauan seperti itu, Tuoba Chengan menjerit tanpa henti. Meskipun dia berteriak, dia sebenarnya bisa mengepalkan giginya untuk mengutuk Chu Feng.

"Asura! Anda bajingan pengkhianat! Anda akan mati dengan menyedihkan! Kamu pasti akan mati dengan menyedihkan! ”

"Bahkan jika aku, Tuoba Chengan, akan menjadi hantu … aku … aku tidak akan membiarkanmu pergi!"

Kutukannya tidak bertahan lama, karena binatang buas itu segera membunuhnya.

Setelah Tuoba Chengan terbunuh, binatang buas itu bergerak dengan rapi ke kedua sisi.

Selanjutnya, mereka semua berlutut.

“Tuanku, terima kasih telah menyelamatkan kami! Kami Underground Iron Beasts akan selamanya mengingat rahmatmu! "

Suara-suara guntur mulai terdengar.

Ternyata binatang buas itu tidak hanya pintar, tetapi mereka juga mampu berbicara.

Alasan mereka berterima kasih kepada Chu Feng bukan hanya karena dia telah membantu mereka menyingkirkan Tuoba Chengan.

Itu juga karena dia telah menggunakan formasi rohnya untuk menghentikan cambuk di atas mereka dan telah menutup formasi pemurnian besar saat dia muncul.

Karena itu, ia telah menyelamatkan banyak anggota klan mereka agar tidak dimurnikan sampai mati oleh pembentukan roh.

Mereka telah mengamati semua tindakan Chu Feng.

“Tidak perlu berterima kasih padaku. Dia dan aku adalah musuh sejak awal. ”

"Bahkan jika kalian semua memutuskan untuk menyelamatkannya, aku tidak akan membiarkannya sendiri."

"Hanya, mengapa kamu semua mengakhiri hidupnya begitu cepat?"

"Apakah kamu tidak membiarkan bajingan tua itu dengan mudah membunuh dia begitu cepat?"

Chu Feng menatap Tuoba Chengan di tanah.

Tuoba Chengan tidak lagi menyerupai manusia setelah dicabik oleh cakar tajam yang tak terhitung jumlahnya.

Dapat dikatakan bahwa dia telah menderita kematian yang kejam.

Tapi, Chu Feng masih merasa bahwa dia akan melepaskan bajingan tua itu dengan terlalu mudah dengan membunuhnya seperti itu.

Jika dia tahu bahwa binatang buas hanya akan menyiksa Tuoba Chengan untuk waktu yang singkat, Chu Feng akan melakukannya secara pribadi.