Martial God Asura – Chapter 4138 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 4138 | Baca Novel Online

Chapter 4138 – Tabu Abadi Vs. Tabu Ta’ala

"Kamu!"

Zuoqiu Daoyi mengangkat kepalanya dan menatap Chu Feng.

Shock mengisi wajahnya.

Meskipun dia telah menyaksikan kekuatan Chu Feng dari luar formasi, dia masih merasa itu sangat sulit dipercaya ketika dia mengalaminya sendiri.

"Apa yang sedang kamu lakukan? Menyakiti diri sendiri?" Chu Feng bertanya dengan senyum berseri-seri.

"Kamu benar-benar sombong."

"Apakah kamu benar-benar berpikir bahwa aku hanya peringkat tiga Utmost Exalted?"

Saat Zuoqiu Daoyi berbicara, Mark Petirnya muncul di dahinya.

Sementara itu hanya Tanda Petir tingkat Surga, itu masih berhasil meningkatkan kultivasinya.

Setelah kultivasi Zuoqiu Daoyi naik ke peringkat empat Utmost Exalted, ia tiba-tiba melambaikan tangannya dan memotongnya langsung di leher Chu Feng.

Dia berniat meretas leher Chu Feng menjadi dua dengan lengannya.

"Dentang ~~~"

Namun, setelah lengannya ditembakkan suara tabrakan logam terdengar.

Ketika orang banyak melihat hasil serangannya, ekspresi mereka berubah lagi.

"Orang ini."

Bahkan gadis dari Klan Naga yang duduk di atas awan berdiri tiba-tiba.

Ketidakpercayaan memenuhi matanya.

Pria tua dari Klan Naga yang berdiri di belakangnya memiliki ekspresi yang sama di wajahnya.

Dia sangat terkejut sehingga mulutnya sedikit agape.

"Kamu … kamu … monster macam apa kamu?"

Zuoqiu Daoyi mundur beberapa langkah. Dia tidak berani mempercayai pemandangan di depannya.

Sebelumnya, lengannya telah berhasil mengenai leher Chu Feng, sama seperti serangan telapak tangannya telah mendorong ke arah Dantian Chu Feng sebelumnya.

Namun, leher Chu Feng, seperti Dantiannya, benar-benar tidak rusak.

Bukan lengan Zuoqiu Daoyi yang patah menjadi dua.

Alasan untuk itu adalah karena budidaya Chu Feng telah benar-benar meningkat lagi.

Budidaya Chu Feng saat ini tidak lagi bahwa dari peringkat tiga Utmost Taala Alih-alih itu meningkat ke peringkat empat Utmost Exalted.

Ada empat jenis api gas yang melonjak di sekujur tubuhnya.

Justru keempat api gas yang telah meningkatkan budidaya lagi.

Namun, semua orang dapat mengatakan bahwa itu bukan Bloodline Surgawi.

Sebaliknya, itu adalah Kekuatan Ilahi!

"Tepatnya siapa ini Chu Feng?"

“Bukankah dia pemilik Garis Surgawi? Bagaimana dia bisa memiliki Kekuatan Ilahi juga? "

Banyak Klan Surgawi Zuoqiu tumbuh ketakutan pada Chu Feng.

Bahkan Zuoqiu Tiancheng, yang telah disiksa sangat parah oleh Chu Feng sehingga dia bahkan tidak bisa berdiri, memiliki ekspresi kaget dan ngeri di wajahnya.

Sudah menjadi rahasia umum bahwa Garis keturunan Surgawi dan Kekuatan Ilahi adalah dua jenis kekuatan yang berbeda.

Mereka yang memiliki Garis keturunan Surgawi tidak akan dapat memiliki Kekuatan Ilahi.

Hal yang sama berlaku sebaliknya.

Namun, di depan mata mereka, anak muda yang telah melatih Teknik Hukuman Ilahi sebenarnya telah melepaskan Kekuatan Ilahi.

Tidak hanya ada empat jenis api gas yang melonjak di sekujur tubuhnya, tetapi langit di atasnya juga ditutupi oleh awan keemasan, di tengah-tengah raungan dari empat binatang buas yang berbeda juga bisa terdengar samar-samar.

Tanda tidak normal. Itu adalah Kekuatan Ilahi yang bisa memicu tanda tidak normal hanya dari dilepaskan.

"Apakah kamu tahu mengapa aku sombong sekarang?" Chu Feng berkata kepada Zuoqiu Daoyi. Ridicule mengisi suaranya.

"Kamu…"

Zuoqiu Daoyi menggertakkan giginya. Dia tidak bisa menyangkal Chu Feng.

Dia telah dikalahkan, sepenuhnya dikalahkan. Di bawah kultivasi yang sama, ada perbedaan besar antara kekuatan pertempurannya dan kekuatan Chu Feng.

Jika dia hanya mengandalkan kekuatannya sendiri, dia tidak akan cocok untuk Chu Feng.

Namun, Zuoqiu Daoyi tidak mau mengakui kekalahan. Bagaimanapun, ia masih memiliki kartu truf di lengan bajunya.

Meskipun itu adalah sesuatu yang dia tidak mau bawa, kartu truf itu menjadi satu-satunya kesempatan baginya untuk membalikkan keadaan.

"Pertunjukannya baru saja dimulai!"

Zuoqiu Daoyi memindahkan tangannya ke Cosmos Sack dan mengeluarkan sebuah batu. Batu itu memancarkan aura yang mirip dengan yang membentuk Formasi Petir Surgawi Kuno. Namun, mereka tidak sama.

Batu itu memancarkan secercah, dan aroma obat.

Zuoqiu Daoyi segera menempatkan batu itu ke mulutnya.

"Buzz ~~~"

Begitu batu memasuki tubuhnya, tubuh Zuoqiu Daoyi mulai memancarkan cahaya.

Aura cahaya sebenarnya identik dengan Formasi Petir Surgawi Kuno.

Zuoqiu Daoyi kemudian menyerang lagi.

Dia mengirim pukulan dengan eksplosif. Pukulan itu ditujukan ke wajah Chu Feng.

Meskipun pukulan itu juga tidak mengandung teknik khusus, bukan keterampilan bela diri atau Teknik Abadi, kecepatan dan kekuatannya telah meningkat pesat dibandingkan dengan serangan sebelumnya.

Chu Feng menyadari perubahan pada pukulan Zuoqiu Daoyi. Bahkan dia tidak berani ceroboh.

Konon, Chu Feng juga tidak takut. Dia bertemu dengan pukulan yang masuk dengan tangannya.

Pukulan Chu Feng tidak ditujukan pada wajah Zuoqiu Daoyi. Itu juga tidak ditujukan pada Dantiannya.

Sebaliknya, pukulan tangan Chu Feng menuju tinju yang masuk Zuoqiu Daoyi.

"Menghadapiku langsung?"

"Sesuai keinginan kamu."

Menyadari niat Chu Feng, Zuoqiu Daoyi menjadi lebih bersemangat.

"Bang ~~~"

Akhirnya, kedua tinju itu bertabrakan.

Kekuatan besar dihasilkan dari tabrakan.

Zuoqiu Daoyi mendapati dirinya tidak dapat menahan dampak, dan mengambil beberapa langkah mundur sebelum nyaris tidak menstabilkan dirinya.

Setelah menstabilkan dirinya sendiri, Zuoqiu Daoyi mengungkapkan ekspresi gembira.

Ternyata dia bukan satu-satunya yang dipaksa kembali oleh tinju mereka.

Bahkan Chu Feng telah dipaksa kembali oleh dampaknya.

Para Klan Surgawi Zuoqiu semuanya merasa sangat senang saat melihat adegan ini.

Ini berarti bahwa kekuatan Zuoqiu Daoyi setara dengan kekuatan Chu Feng.

Masih ada harapan untuk pertempuran ini.

Hasilnya masih belum diputuskan.

"Dentang ~~~"

Tiba-tiba, kilatan cahaya menyapu. Pedang telah muncul di tangan Zuoqiu Daoyi.

Itu adalah Persenjataan Agung yang tidak lengkap.

Melihat ini, Chu Feng menjentikkan pergelangan tangannya dan juga mengungkapkan Persenjataan Taurat yang Tidak Lengkap.

"Dia sebenarnya berencana untuk bersaing dalam permainan pedang?"

"Meskipun kekuatan pertempuran Chu Feng ini luar biasa, dia akan melebih-lebihkan kemampuannya jika dia ingin bersaing dengan tuan muda Daoyi dalam permainan pedang."

Melihat bahwa Persenjataan Taurat yang Tidak Lengkap Chu Feng keluarkan juga merupakan pedang, banyak Klan Surgawi Zuoqiu mulai mencibir pada Chu Feng dengan gembira.

Seolah-olah Chu Feng telah jatuh ke dalam jebakan.

Alasan untuk itu adalah karena mereka tahu bahwa Zuoqiu Daoyi menyukai pedang.

Sepanjang hidupnya dia telah memilih pedang sebagai senjatanya di semua tingkat persenjataan.

Bahkan jika senjata lain memiliki kualitas lebih tinggi, dia masih akan menolaknya.

Karena kecintaannya pada pedang, dia telah mempelajari teknik pedang dengan cermat, dan telah mencapai tingkat keahlian pedang yang superlatif.

Bahkan jika dia tidak menggunakan keterampilan bela diri atau Teknik Abadi, ilmu pedang sudah pada tingkat yang mirip dengan kesempurnaan.

Sementara Chu Feng dapat mengikat dengan Zuoqiu Daoyi dengan tendangan dan pukulan, mereka merasa bahwa dia hanya akan mencari penghinaan sendiri dengan bersaing dengan Zuoqiu Daoyi dalam hal ilmu pedang.

"Woosh, woosh, woosh ~~~"

Pada saat itu, Chu Feng dan Zuoqiy Daoyi melepaskan serangan mereka pada saat yang sama dan bertabrakan dalam pertempuran.

Meskipun mereka tetap pada tempatnya, mereka yang memiliki kultivasi yang lebih lemah tidak lagi dapat melihat mereka.

Siluet pedang yang tak terhitung jumlahnya menutupi jari-jari pertempuran mereka.

Namun, pertempuran itu tidak berlangsung lama. Segera, sesosok terbang keluar dari medan perang yang penuh dengan siluet pedang.

Itu adalah Zuoqiu Daoyi.

Ketika mereka melihat ke atas, Klan Surgawi Zuoqiu sama sekali tidak berani mempercayai mata mereka.

Tubuh Zuoqiu Daoyi sebenarnya dipenuhi luka.

Salah satu lengannya telah terputus juga.

Melihat ke Chu Feng, mereka menemukan bahwa dia sama sekali tidak terluka.

"Tuan muda Daoyi benar-benar kalah dalam pertempuran pedang?"

Para Klan Surgawi Zuoqiu mulai merasa sangat gelisah.

Lagi pula, ilmu pedang adalah keahlian Zuoqiu Daoyi.

Itu akan menjadi satu hal jika dia dikalahkan dalam sesuatu yang dia tidak kenal.

Namun, dikalahkan dalam keahlian terbesarnya pasti menyebabkan Klan Surgawi Zuoqiu merasa putus asa.

"Sudah waktunya untuk mengakhiri ini," kata Zuoqiu Daoyi. Kata-katanya mengejutkan Klan Surgawi Zuoqiu.

Petir hitam kemudian keluar dari tubuh Zuoqiu Daoyi.

Petir hitam kemudian berasimilasi dengan Persenjataan Taurat yang Tidak Lengkap yang dipegangnya di tangannya.

Setelah Persenjataan Taurat yang Tidak Lengkap ditutupi oleh petir hitam itu menjadi lebih berbahaya.

Ekspresi keseriusan muncul di mata Chu Feng setelah dia melihat kilat hitam.

Jika tebakannya benar, itu adalah Keterampilan Bela Diri Tabu yang Dimuliakan.

Setelah melihat situasi berubah, Chu Feng juga melepaskan serangannya.

"Rumble ~~~"

Guntur meraung saat sejumlah besar awan hitam muncul di langit di atas Chu Feng.

Petir merah darah hadir di awan hitam.

Pemandangan awan petir tampak jauh lebih menakutkan daripada pedang yang diresapi hitam Zuoqiu Daoyi.

"Apakah Chu Feng sudah gila?"

Namun, Klan Surgawi Zuoqiu semua tertegun ketika mereka melihat keterampilan bela diri Chu Feng.

Mereka semua tahu betul kemampuan apa yang digunakan petir hitam Zuoqiu Daoyi.

Memang, itu adalah Keterampilan Bela Diri Tabu Ta’ala. Meskipun itu hanya peringkat satu Tabu Taala, itu masih memiliki kekuatan yang sangat hebat.

Adapun keterampilan bela diri yang digunakan Chu Feng, meskipun muncul bahkan lebih menakutkan, ada perbedaan besar dalam kekuatannya.

Mereka bisa mengatakan bahwa keterampilan bela diri yang digunakan Chu Feng adalah Keterampilan Martial Taboo Abadi.

Untuk melawan Tabu yang Dimuliakan dengan Tabu Abadi.

Itu hanya setara dengan Martial Immortal yang bertarung dengan Utmost Exalted.

Mereka terdiri dari dua tingkatan yang sangat berbeda. Bagaimana mungkin seseorang bisa melawan tier yang lebih kuat dari dirinya sendiri?

Jika ini bukan tindakan gila, apa lagi itu?

"Chu Feng, apa artinya ini?"

"Apakah kamu mencoba untuk mati, atau kamu meremehkanku?"

Dibandingkan dengan Klan Surgawi Zuoqiu lainnya, ekspresi Zuoqiu Daoyi bahkan lebih jelek.

Dia merasa bahwa tindakan Chu Feng adalah tindakan penghinaan yang sangat besar.

"Jangan salah paham. Aku tidak meremehkanmu. ”

"Hanya saja aku merasa Tabu Abadi ku sudah cukup untuk menghadapi Tabu Ta’ala milikmu itu," kata Chu Feng.