Martial God Asura – Chapter 4222 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 4222 | Baca Novel Online

Mengunjungi Tanah Suci Gaun Merah

"Sekte Suci Guru Surgawi juga merupakan kekuatan yang mengandung banyak Spiritualis dunia yang kuat."

"Sekte Suci Guru Surgawi sangat kuat. Di masa lalu, nama mereka telah mengguncang seluruh dunia kultivasi bela diri yang luas. "

"Selama waktu itu keberadaan mereka setara dengan Seven Realms Sacred Mansion," kata Grandmaster Tang Chen.

"Setara dengan Seven Realms Sacred Mansion?"

Chu Feng merasa sangat terkejut setelah mendengar kata-kata itu.

Meskipun dia tahu bahwa Sekte Suci Guru Surgawi akan memiliki kekuatan yang luar biasa, dia tidak akan pernah membayangkan mereka menjadi sekuat itu, begitu kuat sehingga setara dengan Tujuh Alam Suci Mansion.

Bukankah itu berarti bahwa Sekte Suci Guru Surgawi adalah kekuatan yang berdiri di puncak dunia kultivasi bela diri yang luas?

"Bukan itu saja. Saya pernah mendengar bahwa Sekte Suci Guru Surgawi juga terletak di Tujuh Alam Galaksi. "

"Tapi, seperti kata pepatah, gunung tidak bisa memiliki dua harimau."

"Hanya ada satu tuan tunggal dari Tujuh Alam Galaxy."

"Hanya ada satu kekuatan yang memiliki reputasi sebagai kelompok terkuat dari para spiritualis dunia di seluruh dunia kultivasi bela diri."

"Karena itu, perang antara Tujuh Alam Suci Mansion dan Sekte Suci Guru Surgawi tidak bisa dihindari."

"Kita semua tahu apa hasil perang mereka. The Seven Realms Sacred Mansion muncul sebagai pemenang. Mereka menjadi penguasa Tujuh Alam Galaksi, dan menjadi kekuatan spiritualis dunia yang paling bergengsi di seluruh dunia kultivasi bela diri. "

"Adapun Sekte Suci Guru Surgawi, mereka menghilang dari dunia kultivasi bela diri yang luas."

"Tentu saja, itu hanyalah hal-hal yang saya dengar dari orang lain. Galaxy Seven Realms begitu jauh. Orang tua ini juga tidak pernah ke sana. Saya telah mendengar tentang semua ini dari seorang grandmaster world spiritist yang datang dari galaksi lain. "

"Tapi, spiritis dunia grandmaster itu bukanlah seseorang yang mengatakan omong kosong. Karena itu, lelaki tua ini merasa masalah ini kemungkinan besar benar, "kata Grandmaster Tang Chen.

"Saya tidak pernah membayangkan Kocokan Ekor Kuda Celestial Master saya memiliki asal usul yang begitu agung." Chu Feng sangat gembira.

"Memang. Jika item ini benar-benar harta karun dari Sekte Suci Celestial Master, nilainya akan melampaui batas. " Grandmaster Tang Chen tersentak kagum.

Ada sedikit keraguan dalam nada bicaranya.

Dia tidak dapat memastikan apakah Kocokan Ekor Kuda Guru Surgawi Chu Feng benar-benar harta karun dari Sekte Suci Guru Surgawi.

Alasan mengapa dia tidak dapat memastikan, bahkan takut untuk memastikan, adalah karena Sekte Suci Guru Surgawi terlalu kuat.

Harta karun kekuatan kaliber itu tidak mungkin diperoleh dengan mudah.

Setelah itu, Chu Feng mengobrol dengan Grandmaster Tang Chen dan Yuan Shu.

Setelah membuat rencana untuk menemani mereka ke Domain Roh Era Kuno beberapa waktu kemudian, Chu Feng pergi dan membawa Yu Ting.

Chu Feng mengatur agar Yu Ting beristirahat di Pegunungan Tujuh Matahari. Sedangkan untuk dirinya sendiri, dia melanjutkan ke Tanah Suci Gaun Merah.

Chu Feng telah memperoleh Mutiara Reinkarnasi.

Mutiara Reinkarnasi mampu membantu Zhao Hong mencapai fusi lengkap dengan Tubuh Ilahi Reinkarnasi.

Karena itu, Chu Feng ingin segera mengirimkan Mutiara Reinkarnasi kepadanya.

Ketika dia tiba di luar Tanah Suci Gaun Merah, dia menghela napas secara emosional.

Ketika dia berada di sana terakhir kali, dia kebetulan melihat Yin Zhuanghong dibawa secara paksa.

Pada saat itu, Chu Feng dan Tanah Suci Gaun Merah sama-sama tidak berdaya untuk melakukan apa pun.

Faktanya, Chu Feng tidak akan bisa melawan kekuatan itu bahkan dengan kekuatannya saat ini.

"Mendesah…"

Setelah menghela nafas, penampilan Chu Feng berubah.

Dia telah menyamar sebagai Asura.

Setelah semua, identitasnya sebagai Chu Feng tidak diketahui mayoritas orang dari Tanah Suci Gaun Merah.

Asura, di sisi lain, adalah seseorang yang memiliki status khusus di Tanah Suci Gaun Merah.

Jadi, ketika Chu Feng memasuki Tanah Suci Gaun Merah sebagai Asura, tidak hanya tidak ada yang menghentikannya, dia malah diterima dengan ramah.

Bahkan kepala sekolah Gaun Merah Tanah Suci Han Xiu secara pribadi keluar untuk menerimanya.

"Asura, kamu pergi hari itu dengan cedera. Kami sangat khawatir saat itu. "

"Melihatmu baik-baik saja, akhirnya kita bisa menenangkan hati kita."

Han Xiu tampaknya sedikit menyalahkan dirinya sendiri ketika dia mengatakan kata-kata itu.

Bagaimanapun, Chu Feng hanya terluka saat itu karena dia telah mencoba menyelamatkan Yin Zhuanghong.

"Senior, berbicara tentang itu, aku harus berterima kasih," kata Chu Feng.

"Terima kasih?"

"Mengapa kamu perlu berterima kasih padaku?"

Han Xiu bingung karena Chu Feng berterima kasih padanya.

"Hari itu ketika kami berada di luar Aula Bintang Ungu, jika bukan karena senior menghentikan mereka, klan saya mungkin telah mengalami bencana," kata Chu Feng.

"Aula Bintang Ungu?"

Ekspresi Han Xiu berubah setelah mendengar kata-kata itu. Dia dengan hati-hati menatap Chu Feng.

Dia sepertinya menyadari sesuatu. Tapi, dia masih agak bingung.

"Senior," saat Chu Feng berbicara, penampilannya mulai berubah kembali ke penampilan Chu Feng.

"Chu Feng?"

Han Xiu langsung terkejut melihat perubahan dalam penampilan Chu Feng, begitu banyak sehingga dia tiba-tiba berdiri dari kursinya.

"Senior, dulu junior ini takut melibatkan klan saya. Itu sebabnya saya menyamar saat saya keluar. Identitas saya yang sebenarnya adalah Chu Feng, "kata Chu Feng.

"Dengan kata lain, kaulah yang menyebabkan kekacauan di antara orang-orang di Aula Bintang Ungu?" tanya Han Xiu.

"Saya malu. Ini memang junior ini, "kata Chu Feng dengan senyum malu.

"Jadi, itu kamu."

"Jadi, Nona Zhao Hong sudah tahu identitas aslimu?" tanya Han Xiu.

"M N." Chu Feng mengangguk.

"Pantas. Tidak heran Lady Zhao Hong mengatakan kepada saya untuk berteman dengan Klan Surgawi Chu, "Han Xiu tiba-tiba menyadari.

"Jadi, Nak, kekuatanmu telah meningkat pesat lagi, kan?"

"Kekuatanmu sudah melampaui kekuatanku, bukan?"

Ekspresi Han Xiu menjadi luar biasa saat dia melihat Chu Feng.

Kembali ke Aula Bintang Ungu, penampilan Chu Feng telah mengejutkan semua orang.

Pemandangan itu masih ada di benak Han Xiu.

"Hehe. Saya telah mendapat ejekan karena kinerja saya yang buruk. "

Senyum Chu Feng membenarkan pertanyaan Han Xiu.

"Wah, kamu benar-benar monster."

Sementara Han Xiu tercengang, dia juga tersenyum gembira.

Meskipun dia sudah tahu bahwa Chu Feng memiliki bakat yang menantang surga, dia tidak mengantisipasi kecepatan kemajuan Chu Feng menjadi begitu cepat.

"Senior, di mana Zhao Hong?" tanya Chu Feng.

Setelah melakukan percakapan santai dengan Han Xiu, Chu Feng tidak bisa melupakan tujuannya untuk pergi ke Tanah Suci Gaun Merah.

"Nona Zhao Hong ada di sini. Ngomong-ngomong, itu benar-benar kebetulan juga. Nyonya Zhao Hong baru saja keluar dari pelatihan tertutupnya. Jika kamu ingin melihatnya, aku bisa membawamu padanya. "

Han Xiu sangat senang. Saat dia berbicara, dia segera membuka pintu masuk istana dan mulai memimpin jalan menuju Chu Feng.

Segera, Chu Feng mengikuti Han Xiu ke daerah terlarang di Tanah Suci Gaun Merah.

Ada aula istana. Di sanalah Zhao Hong menjalani pelatihan tertutup.

Istana ini tidak hanya dibangun dengan kekuatan dan keamanan, tetapi juga dijaga oleh formasi pelindung.

"Nona Zhao Hong, Chu Feng ada di sini."

Han Xiu tidak terburu-buru menginjakkan kaki di istana. Sebaliknya, dia memanggil Zhao Hong.

Dia memanggil Zhao Hong beberapa kali, namun tidak mendapat jawaban.

Chu Feng menyadari bahwa ada sesuatu yang salah. Dia segera mengaktifkan Mata Langitnya untuk memeriksa istana dengan cermat.

Di bawah Mata Langitnya, formasi roh menghilang, dan dinding juga menjadi transparan. Adegan di dalam istana memasuki mata Chu Feng.

Tapi, setelah melihat pemandangan di dalam istana, ekspresi Chu Feng sangat berubah.

"Bang—"

Chu Feng mengangkat kakinya dan tiba-tiba menendang gerbang istana yang tertutup rapat.

Han Xiu bingung dengan tindakan Chu Feng.

Namun, begitu dia melihat pemandangan di dalam istana, kulitnya menjadi pucat pasi. Dia benar-benar ngeri!