Martial God Asura – Chapter 4256 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 4256 | Baca Novel Online

Dipermalukan

"Kamu terluka karena kesia-siaanmu sendiri; apa hubungannya itu dengan kita? "

Kata-kata Grandmaster Tang Chen sangat mengejek.

Selanjutnya, setelah dia mengucapkan kata-kata itu, tawa terdengar dari kerumunan besar yang memenuhi langit dan tanah.

Mereka semua mengejek Chu Feng.

Mendengar kata-kata itu dan tawa itu, Chu Feng menyadari bahwa ada sesuatu yang salah.

Dia jelas telah menyelamatkan kerumunan. Mengapa mereka menanggapinya dengan sikap seperti itu?

Mungkinkah kontribusinya telah dicuri?

Memikirkan ini, Chu Feng memandang Lu Jie.

Melihat bagaimana Lu Jie memandangnya dengan begitu puas dan jijik, Chu Feng menyadari bahwa dia telah menebak dengan benar.

Lu Jie ini telah mencuri pujian atas jasanya yang berjasa.

"Lu Jie, mengapa repot-repot memamerkan apa yang tidak kamu capai?" Chu Feng berkata kepada Lu Jie.

"Chu Feng, apakah kamu bertingkah seperti pecundang di sini?" membantah Lu Jie.

"Chu Feng, kamu tidak mungkin berencana untuk mengatakan bahwa kamu adalah orang yang membebaskan kami, kan?"

"Apa kamu benar-benar berpikir bahwa kamu telah menyelamatkan kami hanya karena kamu keluar dari papan catur itu?"

"Apakah Anda benar-benar menganggap diri Anda sebagai penyelamat kami?"

"Konyol. Benar-benar konyol. "

"Hahahaha…"

Tawa dan kata-kata mengejek yang ditujukan pada Chu Feng terdengar tanpa henti.

Orang-orang itu semua berdiri di sisi Lu Jie.

Mereka sangat yakin bahwa Lu Jie-lah yang menyelamatkan mereka dan Chu Feng tidak lebih dari seorang badut.

"Kalian semua, diam!"

"Chu Feng bertarung untuk kita! Bagaimana Anda semua memenuhi syarat untuk menghinanya ?! "

Grandmaster Tang Chen meledak dengan amarah dan melepaskan kekuatannya yang menindas. Dia berencana untuk menekan kerumunan.

"Berdengung-"

Tapi, kekuatan menindas Grandmaster Tang Chen segera diblokir oleh dua kekuatan opresif yang sama kuatnya.

Bukan hanya Hantu yang Dimuliakan Surgawi yang menghadapi Grandmaster Tang Chen kali ini. Ada juga Grandmaster Luo Tuo.

Keduanya memblokir kekuatan menindas Grandmaster Tang Chen dengan kekuatan mereka sendiri pada saat yang sama.

Pada saat ini, Hantu Agung Surgawi berwajah yang tetap diam sepanjang waktu berbicara, "Tang Chen, meskipun benar bahwa kami telah memilih Chu Feng, dia bisa menolak untuk masuk ke papan catur."

"Meskipun keputusan kami adalah memilih dia untuk bertarung untuk kami, itu adalah keputusannya untuk memasuki papan catur."

"Dia telah memutuskan untuk memasuki papan catur bukan untuk kita tapi untuk dirinya sendiri."

"Dia memiliki keegoisan sendiri dan ingin hidup. Itu bukan masalah sama sekali. "

"Tapi, saat dia memasuki papan catur, hidup kita berakhir di tangannya juga. Dia tidak bisa menyalahkan siapa pun karena terluka oleh kenekatannya sendiri. Tapi, kecerobohan itu membuat kami menderita juga. Itu bukanlah sesuatu yang seharusnya terjadi. "

"Jika bukan karena pahlawan muda Lu Jie melanggar formasi catur lainnya, kita mungkin sudah terbunuh oleh Chu Feng itu."

"Tidak ada yang salah dengan kita mengutuk seseorang yang hampir membunuh kita."

"Selain itu, dia bahkan ingin mencuri kontribusi pahlawan muda Lu Jie. Bukankah kita seharusnya mengutuk seseorang yang hina dan tidak tahu malu seperti dia? "

"Haruskah kita mentolerir perilakunya hanya karena dia memiliki bakat yang bagus?"

"Logika macam apa itu?"

Hantu Agung Surgawi berwajah mengatakan kata-kata itu dengan sangat keras. Belum lagi orang-orang di sekitar Domain Roh Era Kuno, bahkan mereka yang jauh pun bisa mendengar suaranya.

"Apa yang dikatakan Lord Heavenly Exalted sangat benar."

"Benar, tidak peduli seberapa berbakatnya, jika karakternya hina, maka dia tetap tidak berguna."

"Seseorang seperti dia akan menjadi momok cepat atau lambat."

Apa yang menyebabkan kemarahan paling besar terhadap Grandmaster Tang Chen, Yuan Shu dan Yu Ting adalah kenyataan bahwa kata-kata Hantu Surgawi Agung mendapat dukungan banyak orang.

Pada saat ini, suara yang memenuhi langit tidak lagi hanya ditujukan pada Chu Feng. Mereka juga menyerang Grandmaster Tang Chen.

Chu Feng jelas telah berjuang untuk orang banyak. Namun, ia menjadi sasaran cemoohan.

Ini benar-benar menyebalkan.

Tapi, dibandingkan dengan Grandmaster Tang Chen dan yang lainnya, Chu Feng menggelengkan kepalanya dengan acuh tak acuh.

Dia sepertinya tidak peduli dengan hal semacam ini.

Tapi, sementara Chu Feng tidak peduli tentang itu, Grandmaster Tang Chen tidak bisa tidak peduli tentang itu.

"Kamu sekumpulan ingrates! Saya, Tang Chen, pasti akan mengajarkan Anda semua pelajaran hari ini! "

Dalam kemarahan yang hebat, Grandmaster Tang Chen benar-benar mengeluarkan senjatanya. Dia benar-benar berencana untuk melawan orang banyak.

Meskipun dia tahu dia tidak akan cocok untuk semua orang ini, dia masih bertekad untuk membawa keadilan ke Chu Feng.

"Huh. Tang Chen, aku tahu kamu adalah kaki tangan Chu Feng itu. "

"Meskipun kami tidak menyalahkanmu karena melindunginya, tapi kami tidak takut padamu jika kamu pikir kamu bisa mengancam kami."

Menghadapi Grandmaster Tang Chen yang marah, Hantu Agung Surgawi dan Grandmaster Luo Tuo juga mengeluarkan senjata mereka. Mereka sebenarnya benar-benar berencana untuk melawan Grandmaster Tang Chen.

Senior, lupakan saja.

Tepat pada saat ini, sebuah suara terdengar. Itu adalah Chu Feng.

"Senior, kamu tidak perlu bertengkar dengan mereka tentang hal seperti ini."

"Saya, Chu Feng, tidak melangkah ke papan catur demi keselamatan orang-orang itu sejak awal."

"Aku melakukan itu demi kalian semua, orang yang aku sayangi."

"Melihat kalian semua baik-baik saja, saya, Chu Feng, merasa bahwa semua yang saya lakukan sepadan."

Ada senyum tipis di wajah Chu Feng saat dia mengucapkan kata-kata itu.

Senyuman itu sepertinya bukan penyamaran. Dia benar-benar tidak terpengaruh oleh kata-kata jahat orang-orang itu.

"Tuan, Anda harus membiarkannya berlalu. Jika sesuatu terjadi pada Anda, siapa yang akan melindungi saudara Chu Feng? "

Yuan Shu juga mencoba menghalangi tuannya melalui transmisi suara.

Meskipun dia tahu tuannya memiliki kemampuan yang hebat, tuannya pasti akan menderita kerugian melawan Hantu Surgawi yang Agung dan Grandmaster Luo Tuo, dua orang yang setara dengan tuannya.

Sementara Grandmaster Tang Chen mengamuk karena marah, dia memikirkan tentang apa yang dikatakan Yuan Shu dan merasa itu masuk akal juga.

Dia tidak sendirian di sini.

Dia juga perlu melindungi Yuan Shu, Yu Ting dan Chu Feng.

Chu Feng sudah membuat musuh dari Lu Jie. Jika sesuatu terjadi padanya, Lu Jie dan kakak dan adiknya pasti tidak akan mengampuni Chu Feng.

Meskipun dia merasa sangat tidak mau, Grandmaster Tang Chen meletakkan senjatanya setelah mempertimbangkan pro dan kontra.

Baik Agung Surgawi berwajah Hantu atau Grandmaster Luo Tuo menekan untuk berkelahi setelah melihat Grandmaster Tang Chen meletakkan senjatanya.

Dengan senyum kemenangan di wajah mereka, mereka meletakkan senjata mereka juga.

Pada akhirnya, tak satu pun dari mereka ingin melawan Grandmaster Tang Chen.

"Luar biasa."

"Kamu sebenarnya tidak terpengaruh bahkan dengan semua orang yang mengutukmu."

"Chu Feng, kulitmu benar-benar tangguh."

Tiba-tiba, suara mengejek terdengar.

Suara itu datang dari Lu Jie.

"Lu Jie, kamu sendiri tahu apa yang sebenarnya terjadi."

"Dalam hal kulit menjadi keras, saya tidak mungkin dibandingkan dengan Anda," kata Chu Feng.

"Chu Feng, saya akan mendorong Anda untuk memperhatikan cara Anda berbicara kepada saya."

"Saat ini, jika aku memutuskan untuk menyerangmu, tidak ada yang bisa membantumu."

Tiba-tiba, tatapan Lu Jie menjadi suram.

Melihat ini, Grandmaster Tang Chen dan hati orang lain tenggelam. Mereka menyadari situasinya buruk.

Kakak dan adik senior Lu Jie mencoba membunuh Chu Feng setelah Lu Jie dikalahkan oleh Chu Feng.

Untungnya Grandmaster Tang Chen ada di sana untuk melindungi Chu Feng. Kalau tidak, Chu Feng mungkin sudah mati.

Tapi sekarang, kerumunan diblokir di luar Domain Roh Era Kuno.

Hanya Chu Feng dan Lu Jie yang ada di dalam.

Jika Lu Jie memutuskan untuk menyerang Chu Feng sekarang, tidak akan ada orang yang bisa membantu Chu Feng.