Martial God Asura – Chapter 4266 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 4266 | Baca Novel Online

Harus Menjadi Monster

"Woosh—"

Tiba-tiba, Chu Feng melonjak ke langit dan menembak langsung ke arah prasasti.

Chu Feng tidak dihentikan oleh penghalang tak terlihat seperti yang dilakukan Lu Jie.

Dengan lancar, dia berhasil mencapai prasasti.

Ketika Chu Feng mendekati prasasti, mata semua orang yang hadir terfokus padanya. Kerumunan menjadi gugup.

Bahkan Lu Jie yang memiliki dantiannya dirusak oleh Chu Feng menahan rasa sakitnya dan merangkak kembali untuk melihat Chu Feng.

Meskipun orang-orang yang hadir semua tidak memiliki kesempatan untuk mendapatkan warisan itu, mereka masih ingin tahu persis apa warisan itu.

Setelah Chu Feng mendarat sebelum prasasti, lampu pada prasasti mulai menghilang.

Prasasti itu tampak sangat biasa untuk memulai. Sekarang karena tidak lagi memancarkan cahaya, itu tampak lebih biasa. Bahkan, aura yang menyebabkan kerinduan orang banyak juga menghilang bersamaan dengan cahaya.

Prasasti sebelum Chu Feng menyerupai batu yang sangat umum. Tidak ada tulisan atau apapun pada prasasti itu.

Chu Feng dengan hati-hati memeriksa prasasti itu tetapi tidak bisa melihatnya.

Meskipun dia tidak dapat melihat melalui prasasti, Chu Feng bisa merasakan sesuatu memanggilnya saat dia berdiri di depan prasasti.

Itu adalah prasasti. Prasasti itu memanggilnya.

Karena itu, Chu Feng mengulurkan tangannya ke prasasti. Dia meletakkan telapak tangannya di atas prasasti.

"Ji, ji, ji—"

Tepat setelah tangan Chu Feng mendarat di prasasti, suara-suara aneh terdengar dari prasasti.

Pada saat yang sama, total tiga puluh benang hitam memasuki telapak Chu Feng dan masuk ke tubuh Chu Feng.

"Wuuu—"

Chu Feng merasakan sakit luar biasa dari benang hitam yang memasuki tubuhnya dan segera jatuh ke tanah.

Pada saat ini, orang banyak bisa melihat garis-garis hitam muncul di kulit Chu Feng.

Sepertinya ada banyak serangga yang bergerak cepat di tubuh Chu Feng.

"Itu … Serangga Jimat Hantu Alam !!!"

Segera, seseorang berteriak ketakutan.

"Serangga Jimat Hantu Alam?"

"Sekarang Anda menyebutkannya, mereka benar-benar Serangga Jimat Hantu Alam."

"Tapi kenapa? Kenapa prasasti itu memiliki benda semacam itu di dalamnya? "

Banyak orang terkejut melihat Serangga Jimat Hantu Alam.

Khawatir muncul di wajah Grandmaster Tang Chen, Yuan Shu dan Yu Ting.

Meskipun mereka tahu kekuatan garis keturunan Chu Feng sangat kuat dan telah menyaksikannya menolak Serangga Jimat Hantu Alam, jelas ada lebih banyak Serangga Jimat Hantu Alam yang masuk ke tubuh Chu Feng hari ini. Jumlahnya tidak ada bandingannya.

Dengan jumlah yang begitu besar, bahkan mereka tidak tahu apakah Chu Feng bisa menangani mereka.

Selain itu, tampilan rasa sakit yang ditampilkan Chu Feng jelas lebih buruk dari hari itu.

Karena itu, mereka tidak dapat membantu tetapi khawatir untuk Chu Feng.

"Layani dia dengan benar! Itu benar-benar bermanfaat baginya! "

"Ha ha ha. Chu Feng itu berpikir bahwa dia akan bisa mendapatkan warisan. "

"Dia tidak pernah berharap bahwa itu bukan warisan melainkan jebakan."

"Jenius omong kosong apa. Pada akhirnya, hanya ini yang dia mampu. "

"Dia gagal untuk bahkan menyadari ada Serangga Jimat Hantu Realm di dalam prasasti itu. Itu sebabnya itu benar. Ha ha ha. Dia mendapatkan apa yang pantas dia terima. "

Tiba-tiba, ada orang yang tertawa terbahak-bahak. Itu adalah saudara-saudari senior Lu Jie.

Melihat Chu Feng berbaring di tanah dan berguling-guling kesakitan, Lu Jie yang jauh lemah yang tidak berdaya untuk melindungi dirinya juga mengungkapkan senyum saat ia bersukacita dalam kemalangan Chu Feng.

Meskipun Lu Jie tampak sangat menyesal, akhir Chu Feng juga tidak baik.

Dia pikir dia telah mendapatkan warisan hanya untuk jatuh ke dalam perangkap serangga beracun yang mematikan.

Sementara dia, Lu Jie, menjadi objek ejekan hari ini, Chu Feng juga menjadi objek ejekan sekarang.

Itu sebabnya Lu Jie bisa tersenyum.

"Senior, tepatnya apa yang kamu inginkan?"

"Chu Feng jelas telah mengalahkan Lu Jie. Kenapa kau harus tetap merencanakan melawannya? "

Tiba-tiba, suara marah terdengar menuju Domain Roh Era Kuno.

Jelas siapa pun yang berbicara berbicara dengan suara kuno.

Yang mengejutkan banyak orang, orang yang mengucapkan kata-kata itu bukanlah Grandmaster Tang Chen. Sebaliknya, itu Peri Muzhi Surgawi.

Sebelum hari ini, Peri Surga Muzhi sama sekali tidak mengenal Chu Feng.

Secara logis, hidup dan mati Chu Feng seharusnya tidak ada hubungannya dengan dia.

Tapi, setelah serangkaian hal yang terjadi hari ini, dia mulai sangat memikirkan Chu Feng. Kekagumannya bukan hanya pada bakatnya. Itu juga terhadap kepribadiannya.

Dia merasa bahwa Chu Feng memiliki potensi penuh untuk menjadi karakter yang hebat.

Jika dia diizinkan untuk terus tumbuh, dia akan dapat melampaui Sage Pemahaman Dao yang ditinggikan dan menjadi eksistensi yang bisa bergerak tanpa hambatan di seluruh Galaksi Cahaya Suci dan bahkan mungkin seluruh dunia budidaya bela diri.

Tapi, seorang anak muda dengan masa depan yang tak terbatas seperti itu bersekongkol dengan cara seperti itu. Dia merasa ini terlalu tidak adil.

Sayangnya, suara kuno tidak menanggapi Peri Muzhi Surgawi.

Pada saat ini, hampir semua orang menyaksikan perjuangan Chu Feng.

Dengan kata lain, mereka semua menunggu kematian Chu Feng.

Beberapa orang menikmati bencana Chu Feng saat mereka menyaksikannya menderita secara menyedihkan. Yang lain memberinya gerakan. Ada juga orang yang merasa kasihan padanya.

Tidak peduli apa, Chu Feng telah memenangkan sebagian orang yang hadir di sini hari ini dengan penampilannya.

Meskipun mereka tidak memiliki hubungan dengan dia, sebagian kecil dari kerumunan yang menghargai bakat tidak ingin seorang jenius seperti Chu Feng mati dengan cara seperti itu.

Tapi, mereka tahu bahwa Chu Feng tidak akan bisa bertahan hidup.

Mereka semua tahu betapa kuatnya Serangga Jimat Hantu Alam.

Itu lebih dari itu ketika begitu banyak Serangga Jimat Hantu Realm memasuki tubuh Chu Feng.

"Ada yang salah! Reaksi Serangga Jimat Hantu Alam sedikit aneh! "

Tiba-tiba, seseorang berteriak ketakutan.

Mendengar itu, yang lain mulai melihat dengan hati-hati juga.

Begitu mereka melakukan itu, ekspresi mereka semua berubah.

Seperti yang dikatakan orang itu, Serangga Jimat Hantu Alam di dalam tubuh Chu Feng bertingkah aneh.

Serangga Jimat Hantu Alam bergegas ke mana-mana dengan cara yang benar-benar berantakan. Mereka tampaknya takut akan sesuatu dan melarikan diri dengan berantakan.

Selain itu, tangisan serangga mereka juga berubah aneh.

Paling mengejutkan dari semua, ukuran Serangga Jimat Hantu Alam menyusut tanpa henti. Sepertinya tubuh mereka disempurnakan.

Yang paling penting, ekspresi rasa sakit Chu Feng mulai perlahan mereda.

"Astaga! Mungkinkah Chu Feng benar-benar dapat memperbaiki Serangga Jimat Hantu Alam ?! "

Dengan kaget, seseorang tiba-tiba menyuarakan kata-kata yang luar biasa itu.

Awalnya, penonton skeptis. Tapi, seiring berjalannya waktu, Serangga Jimat Hantu Alam tumbuh semakin kecil sedangkan kulit Chu Feng tumbuh semakin baik.

Bahkan jika mereka tidak ingin percaya itu benar, mereka tidak punya pilihan selain melakukannya.

Ketika masalah itu terjadi, semua orang perlu menerima kebenaran.

Chu Feng, terlepas dari apa yang mungkin menjadi alasannya, tidak takut dengan Serangga Jimat Hantu Alam.

Serangga Jimat Hantu Alam yang benar-benar berakibat fatal bagi siapa pun di bawah tingkat kultivasi Martial Exalted sedang disempurnakan oleh Chu Feng.

"Raksasa! Chu Feng itu pastilah monster! "

Teriakan semacam itu terdengar tanpa henti di antara kerumunan yang memenuhi langit dan bumi.

Mereka tidak lagi heran. Sebaliknya, mereka benar-benar ngeri.

Performa Chu Feng saat ini bukan lagi masalah bakat.

Penampilannya telah menghancurkan pengetahuan orang banyak. Itu telah melampaui imajinasi mereka. Itu telah menjatuhkan semua yang mereka tahu. Itu adalah sesuatu yang membuat mereka takut.