Martial God Asura – Chapter 4269 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 4269 | Baca Novel Online

Menjadi Murid Di Depan Umum

"Siapa itu?"

"Dari mana orang jelek ini berasal?"

Melihat lelaki tua bermata sipit dan bermata sipit itu, semua orang memalingkan muka dengan jijik. Banyak yang bahkan menjadi geram.

Ada banyak orang di antara kerumunan yang ingin mengambil Chu Feng sebagai murid mereka.

Tapi, selain dari Heavenly Exalted berwajah Hantu, Grandmaster Luo Tuo dan Celestial Fairy Muzhi, praktis tidak ada yang berani berbicara begitu keras dan terbuka tentang berniat untuk menjadi tuan Chu Feng.

Mayoritas dari mereka mengirim transmisi suara ke Chu Feng atau berbicara dengan sangat pelan. Lagi pula, mereka semua tahu nilai mereka sendiri.

Di satu sisi, mereka tidak berani secara terbuka menyuarakan keinginan mereka untuk mengambil Chu Feng sebagai murid mereka. Di sisi lain, mereka kurang percaya diri dan merasa bahwa mereka tidak memenuhi syarat untuk menjadi tuan dari orang yang begitu luar biasa dari generasi muda.

Tapi, pada saat ini, tidak ada yang jelek ini keluar dari siapa yang tahu di mana sebenarnya berani dengan berani dan secara terbuka menyatakan Chu Feng sebagai muridnya.

Wajar bagi orang banyak untuk merasa tidak senang.

"Dari mana asal sampah sembrono sepertimu? Pergi jauh dari garis pandang orang tua ini sekarang. Lain, aku akan memiliki hidupmu. "

Sudah tidak senang, Grandmaster Luo Tuo dengan ganas mengancam Old Taois berhidung hidung.

Banyak orang lain yang hadir juga mencibir pada Taois Tua berhidung sapi.

Mereka semua merasa bahwa Old Taois berhidung bengkok adalah orang gila, orang gila yang sembrono dengan seorang deathwish dengan memilih untuk bertindak pada waktu dan tempat seperti ini.

"Kalian semua…"

Melihat bahwa kerumunan sebenarnya membuka Old Daois berhidung berhidung Ox, kemarahan segera muncul di wajah Grandmaster Tang Chen. Dia akan menyerang mereka.

Sementara yang lain tidak tahu siapa Old Daois berhidung sapi itu, dia tahu betul.

Jika harus dikatakan, praktis tidak ada yang memenuhi syarat untuk mengolok-olok Daois Tua berhidung sapi.

Lagipula, Old Daois berhidung Ox dulu adalah spiritis dunia terkuat yang diterima secara publik dari Galaksi Cahaya Suci.

Tapi, sebelum Grandmaster Tang Chen bisa mengatakan apa-apa, transmisi suara mencapai telinganya.

"Saudara Tang Chen, jangan ikut campur. Biarkan aku yang menangani semuanya. "

Suara itu datang dari Old Daois berhidung sapi.

Grandmaster Tang Chen menatap Taois Tua berhidung sapi dan melihat bahwa dia tersenyum dan mengedipkan matanya dengan mata penuh keriput itu.

Penampilannya benar-benar tidak pantas. Namun, kebetulan saja … itulah tepatnya gaya di mana Taois Hidung Lama berhidung melakukan sesuatu.

"Apakah codger tua itu akhirnya akan memulai?"

Melihat Taois Hidung Lama berhidung bertindak seperti ini, Grandmaster Tang Chen tidak bisa menyembunyikan kebahagiaannya.

Bertahun-tahun dalam kesunyian yang sunyi, karena harus berlatih lagi dari awal, Taois Tua berhidung sapi menderita sakit yang tak terbayangkan oleh orang awam.

Tapi, Tang Chen tahu bahwa Taois Tua berhidung sapi itu … akhirnya akan kembali.

"Semuanya, kalian semua bisa diam sekarang."

"Saya sudah menjelaskan bahwa Chu Feng adalah murid saya. Agar kalian semua berteriak pada muridku dan memberitahunya untuk menjadi muridmu, kau hanya mengabaikan keberadaanku terlalu banyak, bukan? "

"Meskipun saya memiliki temperamen yang baik, toleransi saya masih tidak terbatas. Yang terbaik adalah kalian semua jangan membuatku kesal. "

Old Daois berhidung bicaranya berbicara lagi.

Kali ini, kata-katanya menimbulkan reaksi ketidakpuasan dari kerumunan.

"Kentut tua ini benar-benar sudah gila. Seseorang seperti dia benar-benar berani menyatakan dirinya sebagai guru Chu Feng? "

"Sampah yang jelek, cepat kembali ke tempat asalmu."

Para penonton masih bertindak baik-baik saja. Mereka hanya meluncur keluar Old Taois berhidung berhidung dan mencoba mengusirnya.

Tapi, Grandmaster Luo Tuo tidak bereaksi begitu saja.

Niat membunuh telah muncul di mata tajam Grandmaster Luo Tuo dan tua.

"Pengemis tua, kau benar-benar tak tahu malu."

"Apakah kamu benar-benar berusaha mati di sini?"

Grandmaster Luo Tuo merasa bahwa seseorang seperti Old Daois berhidung sapi tidak memenuhi syarat untuk memperebutkan Chu Feng dengannya. Jika Old Daois berhidung sapi tidak enyah sekarang, dia benar-benar akan berakhir menyerang untuk membunuhnya.

Namun, tepat pada saat ini, suara terdengar dari Domain Roh Era Kuno. Ketika suara itu terdengar, semua orang tercengang.

"Untuk berani bertindak tidak sopan kepada tuanku, apakah Anda sudah bosan hidup?"

Jika orang lain yang mengatakan kata-kata itu, orang banyak tidak akan heran.

Tapi, kebetulan bahwa orang yang mengatakan kata-kata itu tidak lain adalah Chu Feng.

Memang, itu adalah Chu Feng.

Chu Feng tidak ingin mengenali Old Daois berhidung sapi sebagai tuannya.

Itu bukan karena Taois Tua berhidung sapi tidak memenuhi syarat untuk menjadi tuannya.

Sebaliknya, itu karena dia bersumpah di masa lalu untuk tidak lagi menganggap siapa pun sebagai tuannya.

Alasan untuk keputusan itu adalah karena akumulasi pengalaman yang dia miliki dalam perjalanannya.

Orang-orang yang dekat dengannya akan selalu terlibat dengannya.

Chu Feng tidak ingin melibatkan orang lain. Itu sebabnya dia memutuskan untuk tidak lagi mengambil siapa pun sebagai tuannya.

Tapi, Chu Feng kemudian menemukan bahwa bahkan jika dia tidak mengambil orang lain sebagai tuannya, mereka yang memiliki hubungan dekat dengannya, orang-orang yang dia pedulikan, masih akan terlibat dengannya.

Karena itu, alasan mengapa Chu Feng masih menolak Old Daois berhidung sapi agar tidak mengecewakan semua orang yang dia tolak di masa lalu.

Bagaimanapun, dia hanya menolak terlalu banyak orang.

Jika dia setuju untuk menjadi murid Taois Tua berhidung Sapi, itu akan benar-benar tidak adil bagi orang-orang itu.

Tetapi, dengan cara hal-hal muncul hari ini, dia benar-benar tidak akan dapat memperoleh warisan jika dia menolak untuk mengenali seseorang sebagai tuannya.

Chu Feng tidak ingin meninggalkan warisan ini.

Pada saat ia harus mengenali seseorang sebagai tuannya, Daois Tua berhidung Ox tidak diragukan lagi kandidat yang optimal.

Mengabaikan kekuatan dan reputasi Daois berhidung Sapi, hanya fakta bahwa ia telah membantunya bergabung dengan Empat Simbol Tubuh Ilahi adalah bantuan yang cukup untuk membuat Chu Feng mengambilnya sebagai tuannya.

Kata-kata Chu Feng menyebabkan keributan besar-besaran ke lingkungan.

"Pahlawan muda Chu Feng, apa yang kamu bicarakan?"

"Maksudmu orang berhidung ini adalah tuanmu?"

"Aku … apa aku salah dengar?"

Kerumunan merasa sulit untuk menerima keputusan Chu Feng.

Dalam keterkejutan yang luar biasa, orang banyak bahkan mulai berpikir bahwa mereka salah dengar Chu Feng dan mulai meminta konfirmasi kepadanya.

"Aku mendesak semua orang untuk memperhatikan kata-katamu. Tidak sopan terhadap tuanku sama dengan tidak hormat pada saya, Chu Feng, '' kata Chu Feng dengan suara tegas.

Sikapnya yang serius tidak tampak seperti seseorang yang bercanda.

"Astaga! Dia tuan Chu Feng ?! "

"Tapi, mengapa tuan Chu Feng menjadi seseorang seperti itu?"

"Siapa itu? Kenapa saya belum pernah bertemu dengannya sebelumnya? "

"Menilai dari auranya, dia sangat lemah. Dia tampaknya hanya Utmost Exalted tingkat awal. "

"Bagaimana mungkin orang yang lemah dan tidak bernama menjadi tuan teman muda Chu Feng?"

"Anjing sial macam apa yang dia temui?"

Meskipun mereka menemukan hal-hal yang sangat sulit untuk diterima, orang banyak tidak punya pilihan selain percaya itu benar setelah mendengarnya dari mulut Chu Feng sendiri.

Tetapi, mempelajari masalah ini menyebabkan kerumunan merasa sangat sedih dan tertekan.

Fakta bahwa Chu Feng memiliki seorang tuan berarti bahwa kesempatan mereka untuk mendapatkan warisan telah sepenuhnya hilang.

Itu akan menjadi satu hal jika tuan Chu Feng adalah seseorang yang lebih kuat dari mereka.

Tapi, tuan Chu Feng sebenarnya adalah individu yang lemah dan tak bernama. Mereka semua tidak dapat menerimanya.

"Teman muda Chu Feng, kamu mengatakan sebelumnya bahwa kamu tidak memiliki master."

"Mengapa kamu mengatakan bahwa kamu memiliki tuan sekarang?" tanya Heavenly berwajah Yang Mulia ditinggikan dengan suara keras.

"Itu benar. Saya tidak punya master sebelumnya. Tapi saya lakukan sekarang. "

Setelah mengucapkan kata-kata itu, Chu Feng benar-benar berlutut ke tanah. Kemudian, dia menggenggam tinjunya menuju Old Daois berhidung sapi. Dengan suara nyaring, dia berkata, "Senior telah menunjukkan rahmat yang sangat besar pada Chu Feng ini."

"Chu Feng ini tidak dapat membalas budi senior. Jika senior mau menerima saya, Chu Feng ini ingin menjadi murid senior. "

"Mulai hari ini, dermawan tuan akan menjadi dermawan Chu Feng ini."

"Musuh Tuan akan menjadi musuh Chu Feng ini."

"Sementara masa depan jalur budidaya bela diri dipenuhi dengan yang tidak diketahui, Chu Feng ini bersedia untuk maju dan mundur bersama dengan tuannya."

Suara Chu Feng beresonansi di sekitar. Tapi, yang paling mengejutkan penonton adalah aksinya.

Chu Feng sebenarnya benar-benar memilih untuk menjadi murid seseorang di tempat.

Tapi, jelas ada banyak orang yang hadir lebih kuat dari orang yang berhidung lembu itu. Mengapa Chu Feng bersikeras memilih individu yang lemah untuk menjadi tuannya?

Kerumunan tidak bisa memahaminya.

Setelah melihat penampilan publik Chu Feng tentang niatnya untuk menjadi murid Old Daois berhidung sapi, Grandmaster Tang Chen tiba-tiba menyadari sesuatu.

Ketika Taois berhidung Hidung berkata bahwa Chu Feng adalah muridnya, itu adalah pemikiran sepihaknya sendiri.

Tapi sekarang, itu menjadi kebenaran.

Terlepas dari mengapa Chu Feng menolak di masa lalu, dia bersedia mengakui dia sebagai tuannya sekarang.

'Hidung, dasar sandiwara tua. Untuk dapat mengambil murid seperti Chu Feng, itu benar-benar pertanda awal yang manis setelah kesulitan yang pahit, 'desah Grandmaster Tang Chen di dalam hatinya.

Dari senyum yang menutupi wajahnya, orang bisa mengatakan bahwa dia merasa gembira untuk Taois Tua berhidung Sapi dari dasar hatinya.

Dia tahu apa yang terjadi pada Taois Tua berhidung Sapi yang terbaik. Karena itu, dia tahu betapa sulitnya bagi Taois Tua berhidung sapi.

Untuk dapat bertemu dengan murid seperti Chu Feng, Grandmaster Tang Chen merasa itu bisa dianggap sebagai semacam kompensasi untuk Taois Tua berhidung sapi.

Kompensasi ini cukup untuk mengimbangi semua rasa sakit dan penderitaan yang diterima oleh Taois Tua berhidung kerbau.

Yang sedang berkata, orang yang merasa paling bahagia dari semua tidak lain adalah Taois Tua berhidung sendiri.

Tidak hanya semua kerutannya ada di seluruh wajahnya, dia juga tersenyum sangat keras sehingga giginya benar-benar terbuka.

Dia benar-benar senang.

"Baik. Baik. Baik. Anda dan saya, tuan dan murid, akan maju dan mundur bersama. Hehe…"

Old Daois berhidung hidung mengangguk berulang kali. Saat dia berbicara, air liur mengalir keluar dari mulutnya.

Dia hanya terlihat seperti Zhu Bajie setelah dia berhasil mengambil istri yang cantik. Kegembiraan itu tidak terbayangkan.

[1. Zhu Bajie adalah babi di Journey To The West yang menjadi dasar Dragon Ball. Oolong, babi di DB, seharusnya menjadi dia.]

"Lihatlah betapa dia sangat senang dan senang dengan dirinya sendiri. Itu hanya seperti katak yang berhasil memakan daging angsa. "

"Keparat! Anjing sial apa ini? "

Kerumunan begitu geram sehingga mata mereka berubah hijau. Semua jenis ejekan dan hinaan terdengar tanpa henti.

Meskipun deskripsi yang mereka gunakan tidak cocok dengan hubungan antara guru dan murid, itu sangat cocok ketika ditempatkan pada Taois Tua berhidung sapi.

[1. Kodok yang berhasil memakan daging angsa → seorang pria jelek yang berhasil mengambil kecantikan untuk istri / pacar]

Untuk orang tak bernama seperti itu dapat bertemu dengan jenius seperti Chu Feng, apa bedanya dari kodok memakan daging angsa?

"Woosh—"

Tiba-tiba, kilatan cahaya melesat melintasi langit dan langsung menuju Taois Tua berhidung sapi.

Saat berikutnya, terdengar suara letupan.

Cahaya melewati Taois Tua berhidung sapi dan meledak di tempat.

Itu adalah Surgawi yang Diwajahi dengan Hantu !!!

"Teman muda Chu Feng, tampaknya Anda harus menemukan master baru," The Heavenly Exalted yang berwajah Hantu berkata kepada Chu Feng setelah membunuh Taois berhidung berhidung sapi dengan serangan tunggal.