Martial God Asura – Chapter 4270 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 4270 | Baca Novel Online

Terlambat

Taois Tua berhidung sapi dibunuh oleh Heavenly Exalted berwajah Hantu.

Semuanya terjadi terlalu tiba-tiba. Banyak orang yang hadir sangat terkejut.

Di satu sisi, kerumunan itu terkesiap kagum pada betapa kejamnya Hantu yang Dimuliakan Surgawi.

Di sisi lain, mereka merasa apa yang dilakukan oleh Yang Mulia Surgawi Berwajah Hantu adalah sangat benar.

Lagipula, bahkan mereka merasa Taois Tua berhidung sapi tidak memenuhi syarat untuk menjadi master Chu Feng.

Dengan demikian, mereka dapat memahami mengapa seseorang akan membunuh Taois Tua berhidung lembu. Sesungguhnya, apa yang Hantu Agung Surgawi berwajah lakukan adalah sesuatu yang mereka harapkan.

Tapi, dibandingkan dengan para pengamat yang menikmati pertunjukan, Chu Feng sangat marah.

Begitu dia melihat Taois Tua berhidung lembu dibunuh, dia benar-benar terbakar amarah dan ingin menyerang Hantu Agung Surgawi berwajah.

Itu adalah kemarahan yang tidak ingin dia lepaskan meskipun dia tahu sepenuhnya bahwa dia tidak akan menjadi tandingan bagi Yang Mulia Surgawi berwajah Hantu.

Tapi, ketika Chu Feng memperhatikan bagaimana Grandmaster Tang Chen tidak memiliki perubahan ekspresi dan malah tersenyum, dia tiba-tiba menyadari bahwa segala sesuatunya tidak sesederhana yang dia pikirkan.

Karena Grandmaster Tang Chen adalah teman dekat Old Daois berhidung sapi, dia tidak mungkin bisa tersenyum setelah teman dekatnya dibunuh.

Dengan demikian, sementara Chu Feng tidak yakin dengan kekuatan Taois Tua berhidung Sapi saat ini, dia menilai dari reaksi Grandmaster Tang Chen bahwa Taois Tua berhidung sapi tidak akan dibunuh oleh Hantu Surgawi yang Diagungkan dengan mudah.

Kemungkinan besar, Taois Hidung berhidung banci berpura-pura mati!

Meskipun kemarahan dalam hati Chu Feng berkurang banyak setelah mengkonfirmasikan bahwa Old Daois berhidung sapi tidak mati, kebenciannya untuk Heavenly Exalted yang berwajah Hantu tidak berkurang.

Terlepas dari apakah Daois berhidung berhidung Ox itu dibunuh atau tidak, tetap saja fakta bahwa Heavenly Exalted yang berwajah Hantu telah mencoba membunuhnya.

Chu Feng pasti tidak akan memaafkannya dengan mudah.

"Teman muda Chu Feng, jangan lihat aku seperti itu."

"Bagaimana mungkin orang tak bernama seperti itu bisa menjadi tuanmu?"

"Aku membantumu di sini."

"Mungkin kamu tidak bisa memahaminya sekarang. Mungkin kamu bahkan mungkin membenciku. "

"Tapi, suatu hari, kamu akan menyadari bahwa aku melakukan ini untuk kebaikanmu sendiri."

Hantu Agung Surgawi berwajah sedikit panik dan mulai berusaha sangat keras untuk membenarkan perilakunya setelah melihat kemarahan di mata Chu Feng.

Bagaimanapun, dia ingin Chu Feng mencarinya untuk menjadi tuannya.

Dia tahu bahwa tindakannya membunuh Taois Tua berhidung Sapi akan menyinggung Chu Feng.

Tapi, tidak ada lagi yang bisa dia lakukan. Setidaknya dia akan memiliki kesempatan jika dia membunuh Taois Tua berhidung sapi.

Tapi, jika tidak, dia tidak akan punya kesempatan sama sekali.

"Seorang pria keji tercela yang bertindak tidak bermoral untuk tujuan Anda benar-benar memiliki keberanian untuk ingin saya mencari Anda untuk menjadi tuan saya?"

"Biar kuberitahukan ini padamu. Aku, Chu Feng, tidak akan pernah menjadikanmu sebagai tuanku seumur hidupku. "

"Tapi, itu mungkin bagi Anda untuk menjadi jiwa yang meninggal berikutnya di bawah tangan saya," kata Chu Feng.

Mendengar kata-kata itu, Yang Mulia Surgawi berwajah Hantu menyempitkan alisnya.

Dari sikap yang ditunjukkan Chu Feng, dia tidak dapat melihat sedikit pun harapan.

Tapi, melihat hal yang sama, Grandmaster Luo Tuo mulai bersinar dengan kebahagiaan. Dia merasa bahwa kesempatannya telah tiba.

Jadi, dia berkata kepada Chu Feng, "Apa yang teman muda Chu Feng katakan sangat benar. Seseorang yang hina dan keji seperti dia tidak mungkin menjadi tuanmu. "

"Lebih baik orang tua ini menjadi tuanmu sebagai gantinya."

Tetapi, setelah mendengar kata-kata yang diucapkan oleh Grandmaster Luo Tuo, Chu Feng berkata, "Kamu sama dengan wajah-Hantu itu. Anda hanya memenuhi syarat untuk menjadi jiwa yang meninggal di bawah tangan saya. "

"Kamu…"

Grandmaster Luo Tuo menyipitkan alisnya. Dia merasa bingung dan jengkel setelah ditolak oleh Chu Feng dengan cara seperti itu.

"Berdengung-"

Tiba-tiba, angin menyapu dan langit dan bumi mulai bergetar. Bahkan ruang itu sendiri berubah bentuk di bawah tekanan.

Ternyata, Domain Roh Era Kuno sedang mengalami perubahan.

Di depan mata orang banyak, formasi roh di sekitar Domain Roh Era Kuno melemah. Pada akhirnya, itu benar-benar menghilang.

Awalnya, penonton skeptis. Tetapi, mereka segera menemukan bahwa pembentukan roh telah benar-benar menghilang.

"Woosh, woosh, woosh—"

Begitu formasi roh menghilang, banyak sosok bergegas seperti hujan lebat. Dari semua arah dan pada saat yang sama, mereka terbang menuju Domain Roh Era Kuno.

Kakak dan adik senior Lu Jie tiba di samping Lu Jie. Mereka segera membawanya keluar dari Domain Roh Era Kuno dan mulai merawat luka-lukanya.

Sebelum pergi, mereka tidak lupa menatap tajam ke arah Chu Feng.

Tapi, tidak ada dari mereka yang menyerang Chu Feng.

Alasan untuk itu adalah karena mereka tahu bahwa Chu Feng bukan seseorang yang bisa mereka serang sekarang.

Bahkan jika mereka mencoba menyerangnya, akan ada orang yang akan melindunginya.

Faktanya, jika mereka dengan gegabah menyerangnya, mereka mungkin akan membawa malapetaka pada diri mereka sendiri.

Meskipun sangat tidak mau, nalar mengatakan kepada mereka bahwa yang terbaik adalah tetap berpikiran jernih pada saat seperti ini.

Selain kakak dan adik senior Lu Jie yang datang untuk menyelamatkan Lu Jie, Grandmaster Tang Chen, Yuan Shu dan Yu Ting bergegas ke sisi Chu Feng.

Tanpa adanya penghalang formasi roh, Chu Feng terkena serangan orang. Grandmaster Tang Chen khawatir dengan keselamatan Chu Feng dan terutama berjaga-jaga terhadap Hantu yang Dimuliakan Surgawi dan Grandmaster Luo Tuo.

Adapun yang lainnya, mereka semua bergegas menuju prasasti.

Bagaimanapun, prasasti itu berisi warisan.

Yang mengejutkan kerumunan, mereka semua bisa mendekati prasasti itu dan bahkan menyentuhnya.

Tapi, tidak satupun dari mereka bisa mendapatkan warisan. Tidak peduli metode apa yang mereka coba, itu semua tidak berguna.

Ini membuat kerumunan orang sangat pusing.

Jika mereka tidak dapat menerima warisan dengan kemampuan mereka sendiri, itu berarti bahwa hanya akan ada satu cara yang mungkin – mereka harus menjadi tuan Chu Feng.

Tapi, harapan ini terlalu jauh. Kerumunan merasa bahwa praktis tidak mungkin bagi mereka untuk menjadi master Chu Feng.

"Ledakan-"

Tiba-tiba, ledakan terdengar dan riak energi mulai mendatangkan malapetaka.

Banyak orang dikirim terbang oleh riak energi. Dalam kasus yang tidak terlalu serius, mereka terluka parah. Dalam kasus yang lebih serius, mereka terbunuh oleh gelombang energi.

Seseorang telah menyerang prasasti itu.

Ingin mendapatkan warisan di dalam, seseorang telah mencoba menghancurkan prasasti tersebut menggunakan kekuatan bela diri.

Orang yang menyerang prasasti itu adalah Grandmaster Luo Tuo.

"Luo Tuo, apakah kamu sudah gila?"

Baik Hantu yang Dimuliakan Surgawi dan Peri Surgawi Muzhi sangat marah setelah melihat Grandmaster Luo Tuo menyerang prasasti itu.

Mereka tidak takut akan penghancuran prasasti itu. Sebaliknya, mereka takut warisan di dalam rusak.

"Terus? Bukankah itu baik-baik saja? " kata Grandmaster Luo Tuo kesal.

Mendengar kata-kata itu, kerumunan orang melihat ke prasasti itu dan menemukan bahwa itu sama sekali tidak rusak.

Tapi, hanya riak energi dari serangan Grandmaster Luo Tuo sudah cukup untuk menyebabkan luka serius dan bahkan membunuh orang di samping prasasti itu. Dari itu, orang bisa mengatakan bahwa serangan itu sangat kuat.

Namun, prasasti itu sama sekali tidak rusak.

Melihat itu, kerumunan orang menyadari bahwa tidak mungkin menggunakan kekerasan untuk menghancurkan prasasti itu.

"Teman muda Chu Feng, anggap aku sebagai tuanmu. Saya menjamin bahwa saya akan memberikan warisan kepada Anda. "

"Selanjutnya, saya akan memastikan bahwa Anda akan dapat meninggalkan tempat ini dengan aman."

Tak berdaya, Hantu Surgawi Agung memandang ke Chu Feng lagi.

Satu-satunya perbedaan adalah nada suaranya telah berubah.

Dia tidak lagi berbicara dengan sikap rendah hati.

Kali ini, ada nada yang sedikit mengancam di suaranya.

"Teman muda Chu Feng, Anda tidak bisa mempercayai wajah-Hantu ini. Anda seharusnya mengambil orang tua ini sebagai tuan Anda. Hanya orang tua ini yang bisa menjamin keselamatan Anda. "

Grandmaster Luo Tuo juga berbicara. Demikian juga, nadanya sedikit mengancam.

"Jadi kalian berdua akhirnya membuka kedok dirimu?"

"Tapi, dengan saya di sini, tidak ada dari Anda yang bisa berpikir untuk menyebabkan sedikit pun kerusakan pada Chu Feng."

Grandmaster Tang Chen melindungi Chu Feng di belakangnya.

"Tang Chen, jangan ikut campur dalam bisnis orang lain."

Pakaian Hantu Agung Surgawi mulai berkibar. Kekuatannya yang menindas telah dilepaskan.

"Teman muda Chu Feng, bahwa Tang Chen sama sekali bukan orang baik. Anda tidak harus mempercayainya. Dia hanya bertindak seperti ini karena dia ingin mendapatkan warisan. "

"Sebaiknya kau menganggapku sebagai tuanmu. Saya jauh lebih dapat diandalkan dibandingkan dengan Tang Chen yang munafik itu. "

Grandmaster Luo Tuo juga melepaskan kekuatan opresifnya. Itu mendesak menuju Grandmaster Tang Chen.

Dua orang ini yang saling bermusuhan dan bertengkar satu sama lain, dua orang yang akan mulai berkelahi satu sama lain, sebenarnya bergandengan tangan lagi.

Alasan untuk itu adalah karena mereka tahu bahwa mereka akan memiliki peluang sukses yang jauh lebih baik dalam mengalahkan Grandmaster Tang Chen dengan bergandengan tangan.

"Dua lawan satu, bukankah itu terlalu tidak adil?"

Tepat pada saat ini, aura yang kuat mendarat di samping Grandmaster Tang Chen untuk juga melindungi Chu Feng.

Itu Muzhi Peri Surgawi.

"Muzhi, apakah kamu juga berencana ikut campur dalam bisnis orang lain?" tanya Grandmaster Luo Tuo dan Hantu Berwajah Surgawi dengan suara keras.

Jika mereka berdua akan menghadapi Grandmaster Tang Chen, mereka akan memiliki peluang sukses yang tinggi.

Tapi, jika Peri Surgawi Muzhi bergabung untuk membantu Grandmaster Tang Chen, segalanya akan menjadi sulit.

"Belum terlambat untuk mundur sekarang," kata Peri Surgawi Muzhi.

"Ini sudah terlambat."

Tepat setelah Peri Surgawi Muzhi mengucapkan kata-kata itu, suara lain terdengar.

Begitu suara itu didengar, ekspresi kerumunan semuanya berubah.

Alasannya adalah karena suara itu bukan milik Grandmaster Tang Chen, Hantu Agung Surgawi berwajah atau Grandmaster Luo Tuo.

Selanjutnya, suara itu terdengar dari langit di atas.

"Itu adalah?!"

Mendongak, keterkejutan muncul di mata kerumunan. Mereka tampak sangat ketakutan.

Alasan untuk itu adalah karena orang yang berdiri di langit adalah Old Taois berhidung berhidung jelek yang tak tertandingi.