Martial God Asura – Chapter 4278 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 4278 | Baca Novel Online

Pertempuran Transenden

"Kamu benar-benar membawa seseorang ke sini?"

"Tampaknya Yang Mulia ini telah meremehkanmu."

"Bagaimana mungkin seseorang yang bisa memiliki telur Qilin yang melahap Surga menjadi individu biasa?"

"Tapi, Yang Mulia ini bertekad untuk melihat cahaya lagi. Karena itu, aku hanya bisa mengandalkanmu, bocah. "

"Hari ini, bahkan jika Kaisar Langit sendiri datang ke sini, dia tidak akan bisa menghentikan Yang Mulia ini."

"Tubuhmu adalah milikku!"

Tiba-tiba, naga hitam raksasa itu membuka mulutnya dan menghembuskan napas naga yang ganas meliputi segalanya.

Segala sesuatu di sekitarnya mulai runtuh dan runtuh. Ruang itu sendiri kembali ke kekacauan utama.

Tapi, pada saat nafas naga dikirim, penghalang muncul di depan Chu Feng.

Nafas naga itu sangat kuat. Tampaknya mampu menghancurkan semua yang dilaluinya. Namun, itu benar-benar diblokir oleh penghalang tak terlihat itu.

Meskipun nafas naga terhalang, Chu Feng masih merasakan kulit kepalanya mati rasa karena ketakutan saat dia menyaksikan pisau raksasa yang tak terhitung jumlahnya menebas area di depannya.

Itu adalah kekuatan yang benar-benar melampaui dirinya.

Meskipun Chu Feng menyadari bahwa nafas tidak ditujukan padanya melainkan Kastil Kepatuhan Kuno di belakangnya, dia masih bisa mengatakan bahwa salah satu dari bilah angin itu akan dapat sepenuhnya memusnahkannya.

"Trik yang tidak signifikan."

"Apakah kamu benar-benar berpikir kamu bisa menahan kekuatan Yang Mulia ini?"

Tiba-tiba, naga hitam itu kembali meraung.

"Jepret-"

"Retak-"

Retakan muncul di penghalang tak terlihat.

Penghalang yang tidak terlihat itu akan dilanggar.

"Woosh—"

Tiba-tiba, Chu Feng merasakan tubuhnya diselimuti oleh kekuatan isap. Kemudian, dia mulai terbang mundur. Pada saat dia bereaksi terhadap apa yang terjadi, dia berdiri di dalam Kastil Kepatuhan Kuno.

Kepatuhan Orang Tua juga berdiri di dalam Kastil Kepatuhan Kuno.

Pada saat ini, cahaya berkeliaran di tubuh Kepatuhan Pak Tua.

Itu tampak seperti formasi roh. Tapi, itu bukan pembentukan roh biasa. Jelas bahwa Kepatuhan Orang Tua menggunakan formasi roh itu untuk melepaskan kekuatan Kastil Kepatuhan Kuno.

"Teman muda Chu Feng, Anda bisa tenang. Orang tua ini pasti akan menyuruh naga banjir ini menghilangkan racun dari tubuhmu. "

Meskipun Ketaatan Orang Tua melihat ke luar dan tidak ke arah Chu Feng, dia mengatakan kata-kata itu dengan sangat percaya diri.

'Naga banjir? Itu bukan naga sejati? '

Pertanyaan ini muncul di hati Chu Feng setelah mendengar apa yang dikatakan Pak Tua. Tapi, dia tidak menanyakan pertanyaan itu secara langsung.

Alasannya karena dia tidak ingin mengganggu Kepatuhan Pak Tua. Lagipula, lawan yang diperjuangkan oleh Old Man Compliance adalah keberadaan yang menakutkan.

"Ledakan-"

"Ledakan-"

"Ledakan-"

Gemuruh berulang kali meledak di luar. Riak energi menghancurkan sekelilingnya. Dunia bawah tanah telah direduksi menjadi kekacauan total.

Untuk pertempuran sekaliber ini, Chu Feng tidak dapat melihat apa yang sedang terjadi. Dia hanya bisa merasakan kekuatan pertempuran.

Namun demikian, dia tahu bahwa pertempuran itu baru saja dimulai. Intensitas pertempuran meningkat tanpa henti.

Persis seperti itu, pertempuran berlanjut selama dua jam. Namun, itu masih tidak menunjukkan tanda-tanda berhenti.

Kedua pejuang itu tampaknya memiliki kekuatan yang sama. Hasil pertempuran masih belum ditentukan.

"Mengaum-"

Tiba-tiba, auman naga hitam berubah.

Riak energi di luar semakin kuat.

Kepatuhan Orang Tua dengan panik menyerang naga hitam itu. Naga hitam itu tidak melawan.

Tapi, serangan Kepatuhan Orang Tua tidak dapat melukai naga hitam.

Chu Feng bisa melihat penghalang aneh muncul di tubuh naga hitam itu. Itu adalah penghalang yang menghalangi serangan Old Man Compliance.

Yang membuat Chu Feng semakin tidak nyaman adalah fakta bahwa naga hitam itu sendiri sedang berubah.

Saat meraung, tubuh besarnya mulai menggeliat bolak-balik.

Kemudian, jiwa-raganya benar-benar mulai berubah menjadi tubuh fisik.

Tetapi, saat jiwa-tubuh naga mulai berubah menjadi tubuh fisik, ia tidak lagi menyerupai naga.

Naga banjir. Apa yang dikatakan Old Man Compliance benar. Naga hitam itu benar-benar naga banjir.

Tapi, Chu Feng belum pernah bertemu dengan naga banjir yang begitu kuat sebelumnya.

Setelah wujud naga hitam itu berubah menjadi naga banjir, auranya menjadi jauh lebih menakutkan dari sebelumnya.

"Aku tidak pernah berharap kamu bisa memaksakan Yang Mulia ini sampai sejauh ini."

"Namun, ini saatnya untuk mengakhiri ini."

"Mengaum-"

Begitu naga hitam mengucapkan kata-kata itu, ia membuka mulutnya.

Angin kencang keluar dari mulutnya.

Angin itu begitu kuat sehingga tidak hanya menghancurkan penghalang pertahanan Kastil Kepatuhan Kuno secara instan, itu juga menelan seluruh Kastil Kepatuhan Kuno.

Berdiri di dalam Kastil Kepatuhan Kuno, Chu Feng bisa merasakan bagaimana Kastil Kepatuhan Kuno bergetar hebat.

Gemuruh yang menusuk telinga bisa terdengar dari semua penjuru Kastil Kepatuhan Kuno.

Rasanya seolah-olah Kastil Kepatuhan Kuno bisa runtuh kapan saja.

Chu Feng segera melihat ke Kepatuhan Orang Tua. Dia ingin mendesak Kepatuhan Pak Tua untuk pergi dan tidak melibatkan dirinya lagi dalam urusannya. Chu Feng tidak ingin melibatkan Kepatuhan Orang Tua.

Tapi, ketika Chu Feng melihat ke Kepatuhan Orang Tua, dia tidak dapat mengucapkan kata-kata yang sudah mencapai mulutnya.

Dia menemukan bahwa, berbeda dari dia yang panik, Kepatuhan Pak Tua tetap tenang dan tenang. Masih ada ekspresi percaya diri di wajahnya.

Kepatuhan Orang Tua mulai membentuk segel tangan khusus sendirian. Kemudian, dia menunjuk ke Cermin Kepatuhan Kastil Kepatuhan Kuno.

"Berdengung-"

Saat berikutnya, Cermin Kepatuhan menghilang.

"Berdengung-"

Saat berikutnya, cahaya menyilaukan muncul di kegelapan pekat di luar.

Cahaya menerangi sekeliling seperti matahari yang cerah.

Seluruh dunia bawah tanah ditutupi oleh cahaya.

"Mengaum-"

Pada saat yang sama, auman naga banjir bisa terdengar.

Melihat ke atas, Chu Feng bisa melihat cermin besar telah muncul di atas Kastil Kepatuhan Kuno. Cermin itu sangat besar sehingga sama sekali tidak lebih kecil dari Kastil Kepatuhan Kuno.

Cermin itu tidak lain adalah Cermin Kepatuhan.

Cahaya yang menyilaukan berasal dari Compliance Mirror.

Target cahaya itu adalah naga hitam itu.

Meskipun naga hitam mengambil bentuk naga banjir dan telah meningkatkan kekuatan pertempurannya dengan sangat, itu masih meraung kesakitan dan berjuang keras setelah diselimuti oleh cahaya putih suci.

Tampaknya berusaha sekuat tenaga untuk melarikan diri dari cahaya.

Itu benar-benar terlalu menakutkan. Chu Feng bisa merasakan kekuatan naga hitam itu. Kekuatan yang dilepaskannya dari perjuangannya memiliki sifat destruktif yang kuat.

Dunia luar telah berkurang menjadi api penyucian dari perjuangannya.

Untungnya Chu Feng berada di dalam Kastil Kepatuhan Kuno. Kalau tidak, hanya kehancuran yang disebabkan oleh perjuangan naga hitam akan memusnahkannya.

Belum lagi Chu Feng, bahkan ahli tingkat Martial Exalted biasa kemungkinan tidak akan bisa bertahan dari riak energi.

Hanya riak kekuatan dan energi dari perjuangan naga hitam yang akan membunuh banyak ahli.

Tapi, meski begitu kuat, naga hitam itu tidak bisa lepas dari cahaya Cermin Kepatuhan.

Segera, tubuh naga hitam mulai berubah lagi. Dari bentuk naga banjir, ia kembali ke penampilan naga hitam sebelumnya. Selanjutnya ukuran tubuhnya juga mulai menyusut dengan cepat.

"Berhenti! Jangan bunuh aku! Jangan bunuh aku! "

"Aku akan menghilangkan racun dari bocah itu! Aku akan mengembalikan Qilin yang melahap Surga kepada bocah itu! "

Naga hitam yang kuat sebenarnya mulai memohon pengampunan.

Kepatuhan Orang Tua hanya menghentikan serangannya setelah mendengar kata-kata itu.

Tapi, ketika Kepatuhan Pak Tua berhenti menyerang, Chu Feng bisa mendengarnya terengah-engah.

Ketika dia melihat ke Kepatuhan Orang Tua lagi, dia menemukan bahwa kulit Kepatuhan Orang Tua telah menjadi pucat pasi. Dia tampak sangat lelah.

Meskipun dia berhasil menghasilkan naga hitam itu, Chu Feng bisa mengatakan bahwa Kepatuhan Pak Tua telah membayar cukup banyak juga.

Tapi, apapun yang terjadi, dia menang.

"Saya tidak pernah membayangkan Compliance senior akan sekuat ini."

Chu Feng merasa benar-benar terpana melihat Old Man Compliance.

Meskipun dia sudah tahu bahwa Kepatuhan Pak Tua tidak sesederhana saat dia melihat gerbang pembentukan roh yang menghubungkan langit dan bumi, dia tidak mengantisipasi Kepatuhan Pak Tua menjadi sekuat yang menakutkan ini.