Martial God Asura – Chapter 4279 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 4279 | Baca Novel Online

Tenang

Meski Compliance Mirror masih tertahan di udara, itu tidak lagi memancarkan cahaya yang menyilaukan.

Karena itu, naga hitam tidak lagi menjerit kesakitan.

Bisa dikatakan, seseorang dapat mengetahui dari reaksinya bahwa ia masih sangat takut pada Cermin Kepatuhan. Jadi, meskipun Cermin Kepatuhan tidak lagi menyerangnya, naga hitam itu tidak berani mencoba melarikan diri. Sebaliknya, ia berdiri di sana dengan patuh.

"Serahkan," kata Kepatuhan Orang Tua.

"Yang Mulia ini mampu menyerahkannya kepada Anda. Namun, Anda harus mengampuni Yang Mulia ini. "

"Lagipula, Yang Mulia ini tidak benar-benar melakukan apa pun untuk kalian semua hari ini."

"Tidak perlu bersikeras untuk memberantas Yang Mulia ini, bukan?" kata naga hitam.

"Bagikan penawar dan milik teman muda Chu Feng."

"Orang tua ini akan mengampuni Anda," kata Pak Tua Kepatuhan.

"Baiklah, kalau begitu itu kesepakatan."

Naga hitam itu tidak ragu-ragu. Ia perlahan mengangkat cakar naga raksasanya. Fluktuasi aneh mulai beredar di seluruh tubuhnya. Fluktuasi akhirnya berkumpul di cakarnya. Kemudian, tubuh kecil energi dilepaskan dari cakar.

"Ini penawarnya. Dia hanya perlu berasimilasi dengan itu, "kata naga hitam itu.

"Woosh—"

Begitu dia mengucapkan kata-kata itu, penawarnya disedot ke dalam Ancient Compliance Castle.

Kepatuhan Orang Tua dengan cermat memeriksa penawarnya. Setelah memastikan bahwa itu adalah penawar yang andal, ekspresi wajahnya akhirnya mereda.

Kemudian, dia berkata, "Tidak heran ini sangat spesial. Jadi racun di tubuhmu dan penangkal racun ini adalah bagian dari itu, bagian dari naga banjir ini. "

Setelah mengucapkan kata-kata itu, Kepatuhan Pak Tua menunjuk dengan jarinya dan penawarnya masuk ke tubuh Chu Feng.

Setelah penawarnya memasuki tubuhnya, Chu Feng bisa merasakan racun di dalam dirinya sedang dinetralkan.

"Teman muda Chu Feng, bagaimana perasaanmu?" tanya Old Man Compliance.

"Terima kasih, senior."

"Ini memang penawarnya. Racun di tubuhku telah dinetralkan, "kata Chu Feng dengan penuh rasa syukur.

Kepatuhan Orang Tua tersenyum. Kemudian, dia mengalihkan pandangannya kembali ke naga hitam itu. Dia berkata, "Apakah Anda akan mengembalikan milik teman muda Chu Feng atau tidak?"

Mendengar kata-kata itu, ekspresi naga hitam berubah sedikit. Itu ragu-ragu.

Segera, Kepatuhan Pak Tua memperhatikan tatapan licik di matanya. Itu adalah ekspresi seseorang yang ingin melarikan diri tetapi ragu-ragu.

Tapi, naga hitam itu jelas belum menyerahkan telur Qilin yang melahap Surga.

Tampaknya naga hitam itu berencana untuk mundur dari kesepakatan.

"Berdengung-"

Karena itu, Cermin Kepatuhan mulai bersinar kembali.

Meskipun Cermin Kepatuhan tidak menyerang naga hitam, itu memancarkan kekuatan yang sangat kuat.

"Jika Anda mencoba melarikan diri, Anda akan menanggung akibatnya," kata Kepatuhan Orang Tua.

"Tidak tidak Tidak. Yang Mulia ini akan memberikannya, saya akan memberikannya. "

Melihat Cermin Kepatuhan bersinar dengan cahaya lagi, naga hitam itu tidak berani ragu lagi. Ia segera mengeluarkan telur Qilin dan menyerahkannya.

Naga hitam itu terlihat enggan untuk berpisah karena memandang telur Qilin.

"Woosh—"

Kepatuhan Orang Tua tidak memberinya kesempatan untuk mundur dari kesepakatan. Dia langsung mengisap telur Qilin ke Kastil Kepatuhan Kuno.

"Teman muda Chu Feng, tolong periksa dengan seksama. Apakah ini milikmu? " tanya Old Man Compliance.

"Senior, ini dia. Tidak ada kesalahan. "

Ini adalah milikku.

Chu Feng mengkonfirmasi telur Qilin menjadi miliknya.

Konon, Chu Feng tidak tahu kegunaan apa yang dimiliki telur Qilin selain bisa melahap roh jahat.

Dibandingkan dengannya, naga hitam itu tampaknya jauh lebih tahu tentang telur Qilin ini.

Jadi, Chu Feng bertanya pada Orang Tua Kepatuhan, "Senior, apakah Anda tahu tentang telur ini?"

"Telur ini seharusnya menjadi sesuatu yang luar biasa. Ada makhluk yang sangat kuat di dalam telur itu. "

"Jika itu benar-benar telur Qilin, maka itu berarti itu adalah telur Binatang Dewa."

"Tapi, garis keturunan Qilin telah menyebar ke seluruh dunia. Hanya mereka yang memiliki garis keturunan murni yang cukup yang memenuhi syarat untuk mengambil nama Binatang Suci. "

"Belum lagi telur, bahkan jika itu adalah Qilin hidup yang sebenarnya, kami masih tidak dapat memastikan apakah itu adalah eksistensi level Divine Beast."

"Ambil naga banjir itu misalnya. Kemungkinan besar dalam proses evolusi. Tujuan akhirnya adalah menjadi naga sejati, binatang suci sejati. Tapi, setidaknya untuk saat ini, dia masih belum menjadi binatang dewa. Selain itu, masih ada celah besar yang harus diatasi untuk menjadi Naga Sejati, "kata Pak Tua.

"Senior, mungkinkah kamu mengizinkanku berbicara dengan naga hitam itu?"

"Saya ingin bertanya tentang telur Qilin ini."

Chu Feng sangat penasaran dengan telur Qilin. Melihat Kepatuhan Pak Tua tidak tahu banyak tentang itu, Chu Feng ingin bertanya pada naga hitam.

"Tentu saja."

Saat Kepatuhan Orang Tua berbicara, dia membuka gerbang formasi roh.

Chu Feng tahu bahwa selama dia melemparkan kesadarannya ke gerbang formasi roh, suaranya akan ditransmisikan ke luar.

"Bisakah Anda menjelaskan dengan tepat apa telur itu?"

"Mengapa kamu menyebutnya Qilin yang melahap Surga?" Chu Feng bertanya pada naga hitam itu.

"Hehe…"

Mendengar kata-kata itu, naga hitam itu terkekeh sebelum berkata, "Bocah, jadi kamu sebenarnya tidak tahu apa telur itu."

"Biarlah Yang Mulia ini menjelaskan hal-hal seperti ini. Qilin yang melahap Surga itu adalah makhluk yang sangat ganas. "

"Itu memiliki sifat yang sangat sombong dan watak yang kejam. Demi kekuasaan, ia rela membunuh kerabatnya. Jika Anda ingin menjinakkannya, itu tidak mungkin. "

"Membawanya bersamamu akan sangat berbahaya."

"Yang Mulia ini memiliki metode khusus untuk menjinakkan binatang itu. Mengapa Anda tidak menyerahkannya kepada saya? Setelah saya menjinakkannya, Anda bisa datang dan mengambilnya kemudian. "

Jelas bahwa kata-kata naga hitam itu mengandung niat buruk. Chu Feng tidak memiliki sedikit pun kepercayaan untuk monster yang mencoba merebut tubuhnya lebih awal.

Dengan demikian, Chu Feng mengabaikan kata-katanya dan terus bertanya, "Katakan padaku asal mula Qilin yang melahap Surga ini dan kemampuan macam apa yang dimilikinya."

"Huh. Siapa yang Anda anggap Agung ini? Kamu pikir aku pelayanmu? "

"Mengapa Yang Mulia ini harus menjawab apa yang ingin kamu ketahui?"

"Aku sudah menghilangkan racun darimu dan mengembalikan milikmu kembali kepada kami. Pinjaman antara Anda dan saya telah dilunasi. "

Saat naga hitam itu berbicara, tubuhnya berbalik dan mulai terbang menuju kedalaman bawah tanah.

Kepatuhan Orang Tua tidak menghentikannya.

Tapi, dia menatap ke arah yang ditinggalkan naga hitam itu sepanjang waktu.

"Senior, bisakah kamu tahu persis tempat apa ini?"

"Menurut rumor, terletak di kedalaman Alam Sembilan Naga adalah Sembilan Naga Aura. Sembilan Naga Aura itu tampaknya menjadi sesuatu yang sangat kuat. "

"Naga hitam itu juga menyebutkan Sembilan Naga Sage. Aku bertanya-tanya, mungkinkah Sembilan Naga Sage menjadi tuan sejati dari tempat ini? "

Chu Feng sangat ingin tahu tentang tempat ini. Sayangnya, kemampuannya terbatas. Jadi, dia ingin melihat apakah Kepatuhan Pak Tua dapat menentukan sesuatu.

Setelah semua, Kepatuhan Pak Tua bahkan lebih kuat naga hitam.

"Puuu—"

Tiba-tiba, Kepatuhan Pak Tua menyemprotkan seteguk darah.

Kemudian, dia mulai terhuyung-huyung dan tidak bisa terus berdiri.

"Senior, kamu baik-baik saja ?!"

Chu Feng sangat khawatir. Dia segera naik untuk mendukung Old Man Compliance.

Didukung oleh Chu Feng, Kepatuhan Pak Tua duduk di tanah. Saat itulah dia tersenyum dan melambaikan tangannya ke arah Chu Feng.

"Saya baik-baik saja. Saya hanya perlu istirahat sebentar. "

"Teman muda Chu Feng, naga banjir itu sangat berbahaya. Tidak hanya kejam, itu juga sangat licik. "

"Biasanya, akan lebih baik jika menghilangkannya. Kalau tidak, itu tidak akan menimbulkan masalah yang berakhir. "

"Tahukah Anda mengapa orang tua ini tidak berusaha melenyapkannya?" tanya Old Man Compliance.

"Mengapa?" tanya Chu Feng.

"Meskipun makhluk itu hanya naga banjir, ia sangat kuat dan garis keturunannya telah mengalami evolusi."

"Jika lelaki tua ini tidak menggunakan Cermin Kepatuhan, saya tidak akan bisa menahannya."

"Tapi, Cermin Kepatuhan menghabiskan banyak daya. Jika saya terus menggunakannya, maka, sebelum saya bisa membunuh naga banjir itu, orang tua ini mungkin akan kehabisan daya lebih dulu. "

"Untungnya naga banjir itu meringkuk lebih dulu. Kalau tidak, kitalah yang akan kalah dalam pertarungan hari ini, "kata Pak Tua Kepatuhan dengan senyum paksa.

"Ssss—"

Mendengar kata-kata itu, Chu Feng menyadari bahwa naga hitam itu tampaknya lebih kuat dari yang dia bayangkan.