Martial God Asura – Chapter 430

shadow

Martial God Asura – Chapter 430

Leluhur Tua Sekolah Dewa Api

“Ini buruk. Seseorang menghancurkan Alasan Pemakaman Dewa Api! “

” Sialan, siapa yang berani begitu kurang ajar, dan berani untuk tidak menghormati leluhur saya yang sebelumnya Sekolah Dewa Api ?! “

The serangan Chu Feng dan Zi Ling sangat cepat menarik perhatian para tetua dan murid Sekolah Dewa Api. Sejumlah besar penatua dan murid mulai, dari dalam Sekolah Dewa Api, bergegas menuju arah Tempat Pemakaman Dewa Api. Semburan cincin bel mendesak berbunyi mengikuti itu.

“Orang yang menghancurkan Tempat Pemakaman Dewa Api adalah kakekmu, Chu Feng.” Chu Feng terbang keluar dari Tempat Pemakaman Dewa Api, melambaikan Asura Ghost Axe di tangannya, dan dengan liar membantai para murid dan tetua Sekolah Dewa Api yang ada di tanah.

Sial, ini Chu Feng! Menjalankan! Semua orang lari! ?Di depan Chu Feng, para murid dan tetua Sekolah Dewa Api itu seperti residu kotor. Chu Feng membunuh mereka tinggi-tinggi di udara, dan setiap gerakan dan tindakan bisa sangat melukai atau membunuh mereka. Tidak ada seorang pun yang bisa melawannya.

Zi Ling bahkan langsung mengarahkan Kereta Indahnya dan memanggilnya Peri Dunia Roh Dunia. Metode pembunuhannya tidak sedikit lebih lemah dari Chu Feng, Dia hanya akan lebih unggul dan tidak lebih rendah.

Itu membuat para tetua dan murid Sekolah Dewa Api berada di posisi yang mengerikan. Saat ini, kepala sekolah dan tetua manajer semua tidak ada di sana, dan tidak ada yang bisa mengalahkan Chu Feng dan Zi Ling. Jika itu berlanjut, Sekolah Dewa Api mereka akan dihancurkan oleh mereka dan diratakan.

Bicaralah. Di mana sumber daya budidaya Sekolah Dewa Api Anda? Di mana perbendaharaan yang menyimpan harta itu? “Chu Feng meraih seorang penatua inti dan diinterogasi dengan keras.

” Aku … aku tidak tahu! Saya benar-benar tidak tahu! Hanya kepala sekolah sendiri yang tahu! “Penatua itu dengan cepat menggelengkan kepalanya, dan dia takut sampai-sampai celananya basah.

” Jika kau tidak tahu, pergi mati. “Chu Feng dengan dingin mendengus, lalu membuang sebuah telapak tangan dan mengubah penatua itu menjadi genangan darah.

Cepat! Buka Formasi Pertahanan dengan cepat! Kita tidak bisa membiarkan mereka memasuki Sekolah Dewa Api atau puluhan juta murid dan tetua Sekolah Dewa Api saya akan mati! ?Pada saat seperti itu, para tetua Sekolah Dewa Api hanya bisa membuka Formasi Roh Pertahanan yang diletakkan sebelumnya.

Formasi Roh berwarna biru dibebankan ke langit. Cahaya menembus awan putih dan menyegel kota dari langit. Formasi Roh yang tak terbatas membuka sepenuhnya, dan memang, itu menyebabkan orang-orang menghela nafas dan berhenti untuk mengamati. Itu pemandangan yang luar biasa langka.

“Hmph. Bahkan Formasi Roh seperti ini ingin menghentikanku? ?Namun, seperti yang Zi Ling inginkan, Kereta Indah naik ke langit. Dengan pelangi, ia dikenakan menuju Formasi Roh yang tak terbatas.

* booming * Kereta Yang Indah melewati langit yang luas dan dengan semburan ledakan, Formasi Roh yang diletakkan oleh Sekolah Dewa Api dihancurkan satu per satu.

“Sialan! Formasi Roh telah ditembus! Menjalankan! Semua orang lari! Cepat tinggalkan Sekolah Dewa Api atau kita akan mati! ?

Melihat bahwa bahkan Formasi Roh Pertahanan tidak dapat menghalangi Chu Feng dan Zi Ling, para tetua Sekolah Dewa Api benar-benar panik. Mereka mulai memerintahkan para murid inti untuk segera mundur dan meninggalkan Sekolah Dewa Api.

Bagaimanapun juga, para murid itu adalah masa depan Sekolah Dewa Api. Jika ada kecelakaan yang terjadi pada mereka, itu akan sama dengan memotong fondasi Sekolah Dewa Api serta jalur masa depan mereka.

Jadi, banyak Elang berkepala putih besar mulai naik ke langit dan terbang menjauh dari Sekolah Dewa Api. Orang-orang yang duduk di atas mereka semua adalah murid inti dari Sekolah Dewa Api.

Ingin lari? Apakah Anda bisa? ” Chu Feng memuaskan pembantaian saat ini, dan dia memilih murid inti untuk dibunuh. Melihat bahwa sejumlah besar murid inti berencana untuk melarikan diri, tentu saja, dia tidak akan membiarkan mereka pergi.

“Siapa yang menyerbu Sekolah Dewa Api ku? !!!”

Tetapi tepat pada saat itu, sebuah teriakan keras dan marah tiba-tiba terdengar dari pegunungan belakang Sekolah Dewa Api.

Suara itu sangat memekakkan telinga dan bahkan telinga Chu Feng berdengung karena terguncang. Melihat Zi Ling, gadis dengan Tubuh Ilahi, bahkan wajah mungilnya yang sangat cantik pun berubah.

* boom * Tiba-tiba, ledakan kekuatan tanpa batas naik dari pegunungan besar saat ahli luar biasa keluar dari gunung belakang Sekolah Dewa Api.

Kecepatannya sangat cepat. Bahkan lebih cepat dari Chu Feng Dragon Traveling Through Nine Heavens. Kekuatannya juga sangat kuat. Saat dia terbang di udara, bahkan ruang di sekitarnya berputar dan berubah, seolah-olah tidak dapat menahan kekuatannya.

“Sial, itu mantan kepala Sekolah Dewa Api! Monster tua ini sebenarnya masih hidup! Aura ini … Dia pasti telah memasuki level 6 dari ranah Surga. “

” Chu Feng, cepat lari! Tidak ada dari kita yang bisa mengalahkannya! ?Dengan kekuatan Rohnya yang tajam, Zi Ling adalah yang pertama mendeteksi kultivasinya. Dia buru-buru mendesak Kereta Indah untuk tiba di sebelahnya, lalu segera setelah, sambil menarik Chu Feng, mereka melompat ke Kereta Indah dan bersiap untuk melarikan diri.

Bersamaan dengan itu, mantan kepala Sekolah Dewa Api, leluhur lama dalam banyak mata para murid, telah tiba di atas Sekolah Dewa Api dan melihat siluet Chu Feng dan Zi Ling melompat ke Kereta Indah.

< Melihat penampilan panik Chu Feng dan Zi Ling, dia memutuskan bahwa orang-orang yang menyebabkan kehancuran di Sekolah Dewa Api hari ini pastilah mereka. Jadi, pria tua itu berteriak dengan marah, "Dari mana dua bocah ini berasal dan berani jadi kurang ajar di Sekolah Dewa Api saya ?!"

Saat dia berbicara, dia melambaikan lengan bajunya yang besar, mengangkat tangannya , dan telapak tangan. Kekuatan Surga Tanpa Batas menjadi ombak besar tanpa bentuk dan udara berubah karena diaduk. Lapisan-lapisan ombak saling menutupi, menyebabkan cuaca berubah. Mereka memaksakan diri menuju Chariot yang Sangat Indah tempat Chu Feng dan Zi Ling berada.

“Hal lama, daripada bertanya padaku mengapa aku datang ke Sekolah Dewa Apimu, tanyakan pada penerusmu yang tidak berbakti! Tindakan yang aku, Chu Feng, lakukan hari ini semua dipaksakan olehnya! ?

Kecepatan Kereta Indah sangat cepat. Setelah teriakan ledakan Chu Feng keluar, itu menjadi pelangi panjang, terbang ke awan, dan tidak ada jejak yang bisa dilihat setelah berkedip.

“Chu Feng? Pria muda itu bernama Chu Feng? ?Ketika leluhur tua Sekolah Dewa Api itu menyaksikan kereta yang menghilang dari bidang pandangnya, dia dengan erat mengerutkan alisnya. Setelah itu, dia dengan marah berteriak ke arah Sekolah Dewa Api di bawahnya,

“Kong Chenguang !!”

“Apa yang terjadi ?! Keluar dan beri aku penjelasan !! ?

Kekuatan leluhur tua itu terlalu kuat. Teriakan marahnya menyebabkan tanah bergetar, hutan bergetar, dan benar-benar, gunung runtuh dan tanah retak.

Dalam situasi seperti itu, beberapa murid bahkan tidak dapat menahan suara itu dan mereka langsung meludahkan darah dari keterkejutan dan luka berat.

Adapun Kong Chenguang yang dia berteriak, ada sangat sedikit murid yang tahu siapa dia. Hanya beberapa murid inti yang tahu bahwa yang dia panggil adalah kepala Sekolah Dewa Api saat ini.

Nenek moyang Sekolah Dewa Api yang susah payah mengolahnya dalam isolasi, tetapi dia dibangunkan oleh alarm yang mendesak. Setelah keluar, ia menemukan bahwa Sekolah Dewa Api dibuat berantakan oleh dua bocah, dan jika ia tidak keluar tepat waktu, kemungkinan bahwa hari ini, Sekolah Dewa Api akan dihancurkan oleh dua anak dan fondasi hampir seribu tahun akan hancur.

Kepala Sekolah Dewa Api, Kong Chenguang, serta para tetua pengelola Sekolah Dewa Api semuanya tidak ada di sekolah. Itu berarti bahwa Kong Chenguang tidak mengikuti instruksinya saat itu dan tidak menjaga Sekolah Dewa Api dengan baik. Bagaimana mungkin dia tidak marah?

Tapi itu masih ringan. Setelah leluhur tua itu menemukan bahwa Tempat Pemakaman Dewa Api dihancurkan oleh Chu Feng, dan bahwa mayat kepala dan tetua Sekolah Dewa Api generasi sebelumnya dihancurkan oleh Chu Feng, baru kemudian amarah benar-benar meledak. < / p>

Jadi, ketika kepala Sekolah Dewa Api memimpin kelompok tetua manajer kembali, mereka tidak bisa menghindari menerima hukuman yang sangat serius.