Martial God Asura – Chapter 4330 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 4330 | Baca Novel Online

Ancaman?

‘Teman muda Chu Feng, orang yang tidak mengizinkan Putri Xiaoxiao meninggalkan tanah ini tidak lain adalah Tuan Kepala Klan sendiri. Kecuali Ketua Klan Tuan memberikan kata, tidak ada yang bisa menentang perintahnya. "

Long Duan memastikan untuk menjelaskan dengan tepat alasan di balik penolakannya terhadap permintaan Chu Feng.

Di sisi lain, Chu Feng juga tidak memiliki niat untuk mempersulit Penatua Tertinggi Long Duan. Jadi, dia menoleh ke Long Xiaoxiao dan berkata, "Puteri Xiaoxiao, saya akan datang mengunjungi Anda lagi setelah saya selesai dengan pekerjaan ini."

“Ok, hati-hati!” Long Xiaoxiao menjawab.

Dia tidak lagi terlihat tidak berdaya dan sepi seperti sebelumnya. Cahaya sudah kembali ke matanya, dan dia terlihat hampir sama bersemangatnya seperti dulu.

Dia tahu bahwa Chu Feng kemungkinan besar bisa membantunya, dan ada kemungkinan besar ibunya bisa diselamatkan.

Hanya dari sikap yang diambil Penatua Tertinggi Long Duan terhadap Chu Feng, dia tahu bahwa Chu Feng dan tuannya memiliki banyak suara dalam Klan Naga saat ini.

Setelah menyelesaikan masalah di sini, Chu Feng dengan cepat kembali ke Sup Vena Naga bersama dengan Penatua Tertinggi Long Duan.

Ketika dia akhirnya tiba di tujuannya, dia dengan cepat menyadari bahwa selain Taois Tua berhidung sapi, Kepala Klan Klan Naga, dan Sesepuh Tertinggi lainnya, ada dua orang lagi di tengah-tengah kerumunan.

Mereka adalah wanita paruh baya dan wanita muda.

Wanita paruh baya itu memiliki pesona dewasa yang bahkan tidak bisa ditandingi oleh kebanyakan wanita muda. Dengan penampilan dan keanggunannya, dia bisa dengan mudah memikat banyak pria untuk jatuh di depan roknya.

Adapun wanita muda itu, dia tidak lain adalah orang yang baru saja ditemui Chu Feng, Long Mumu.

Melihat tampilan angkuh dan sombong pada wanita paruh baya, tidak terlalu sulit bagi Chu Feng untuk menebak bahwa dia adalah ibu Long Mumu, pelakunya yang telah membuat Long Xiaoxiao dan ibunya berada dalam keadaan sulit saat ini.

Setelah melihat Chu Feng, Kepala Klan Klan Naga segera berkomentar dengan senyum ramah, "Teman muda Chu Feng, kamu akhirnya di sini! Kami menunggumu. ”

Menghadapi seseorang dari posisi Kepala Klan Klan Naga, Chu Feng juga tidak berani menunjukkan rasa tidak hormat, jadi dia menjawab dengan senyuman juga.

Hanya saja dia dengan cepat mengalihkan pandangannya ke Long Mumu tepat setelahnya.

“Putri Mumu, bagaimana perkembangan investigasimu? Sudahkah Anda memverifikasi apakah saya telah mencuri Token Kepala Klan? ” Chu Feng bertanya.

“Hmph–”

Long Mumu tidak mengindahkan sarkasme Chu Feng. Sebaliknya, dia menatapnya dengan tidak sabar.

Jelas, dia sudah menyelesaikan masalah ini.

Pada saat yang sama, semua orang yang hadir di daerah itu hanya tertawa canggung mendengar kata-kata Chu Feng.

Mereka sadar bahwa ada semacam kesalahpahaman antara Chu Feng dan Long Mumu, tetapi tidak satupun dari mereka yang mengingatnya, jadi tidak ada yang mencoba menjelaskan apa pun.

"Grandmaster, karena semua orang sudah berkumpul di sini, bisakah kita mulai sekarang?" Ibu Long Mumu bertanya kepada Taois Tua berhidung lembu dengan sedikit ketidaksabaran.

Itu bisa dilihat dari nadanya bahwa dia bergegas ke Taois Tua berhidung lembu.

Jelas, pasangan ibu-anak ini telah terlalu terbiasa duduk di atas kuda tinggi mereka sehingga mereka tidak menyadari betapa pentingnya Taois Tua berhidung Sapi dan Chu Feng bagi Klan Naga.

Sebaliknya, mereka menganggap mereka berdua sebagai spiritualis dunia biasa yang disewa oleh Klan Naga untuk menyelesaikan pekerjaan.

Tapi siapa Taois Tua Berhidung Sapi?

Dia adalah seseorang yang bahkan tidak akan memedulikan Kepala Klan Klan Naga, jadi bagaimana mungkin dia bisa diganggu oleh ibu Long Mumu?

Tanpa memperhatikan ibu Long Mumu sedikit pun, dia menoleh ke Chu Feng dan bertanya, "Muridku yang tercinta, apakah kamu sudah bertemu Putri Xiaoxiao?"

“Tuan, saya telah bertemu dengannya. Hanya saja… Xiaoxiao sepertinya sedang menghadapi masalah sekarang, ”jawab Chu Feng.

"Masalah? Masalah macam apa? " tanya Taois Tua Berhidung Sapi.

"Sepertinya dia telah dijebak oleh seseorang," jawab Chu Feng.

"Apa? Dibingkai oleh seseorang? Siapa yang berani menjebak Putri Xiaoxiao? " Taois Tua berhidung sapi bertanya dengan nada yang sangat tidak senang. Untuk menyoroti ketidaksenangannya, dia bahkan meninggikan suaranya saat berbicara.

Di sisi lain, Chu Feng mulai menjelaskan Long Xiaoxiao dan penderitaan ibunya saat ini di Klan Naga.

Tentu saja, dia hanya berbicara tentang bagaimana mereka saat ini. Dia tidak mengatakan apa-apa tentang bagaimana mereka berakhir di posisi mereka saat ini karena dia juga tidak tahu tentang detailnya.

Justru karena itulah dia harus menggunakan kata ‘dibingkai’, yang menyiratkan bahwa Long Xiaoxiao dan ibunya tidak bersalah.

"Tuan Kepala Klan, apa yang terjadi di sini?"

Taois Tua berhidung sapi segera memanggang Kepala Klan Klan Naga tentang masalah ini.

"Berani!"

Tetapi sebelum Kepala Klan Klan Naga dapat menjawab, ibu Long Mumu menyela dengan raungan yang mengesankan.

Dengan alis melengkung jijik, dia menatap ke bawah pada Taois Tua berhidung Sapi dengan dingin saat dia bertanya, “Menurutmu kamu ini siapa? Beraninya kau mencoba ikut campur dalam urusan Klan Naga kita! "

"Tutup mulutmu!"

Tapi sebelum dia bisa menyelesaikan kata-katanya, Kepala Klan Klan Naga sudah angkat bicara.

Ibu Long Mumu merasa sangat marah dengan bagaimana Kepala Klan Klan Naga membentaknya, tetapi dia masih memilih untuk menahan lidahnya.

“Grandmaster, teman muda Chu Feng, ini masalah keluarga kita. Mungkin ada kesalahpahaman di sini. Anda dapat yakin bahwa saya akan menyelesaikannya dengan benar. Aku tidak akan menyalahkan ibu Xiaoxiao, ”kata Kepala Klan Klan Naga.

Kemungkinan dia sudah tahu sebelumnya bahwa Chu Feng akan mengangkat masalah ini, jadi dia sudah menyiapkan tanggapannya terlebih dahulu.

“Tuan Kepala Klan, memang bukan tempat kami sebagai orang luar untuk campur tangan dalam urusan keluargamu. Namun, Putri Xiaoxiao adalah dermawan murid saya. Kami tidak peduli dengan apa yang telah terjadi; yang terpenting bagi kami adalah penderitaan yang dialami Putri Xiaoxiao dan ibunya.

“Kami tidak berniat menanyakan apa yang terjadi. Bahkan jika itu bukan kesalahpahaman, bolehkah saya meminta Anda untuk menjual bantuan orang tua ini, dan membiarkan Putri Xiaoxiao dan ibunya lolos? " kata Taois Tua Berhidung Sapi.

“Karena Grandmaster mengatakannya seperti ini, tidak sopan jika saya menolak Anda. Teman-teman, lepaskan Xiaoxiao dan ibunya! ” perintah Kepala Klan Klan Naga.

"Ini…"

Tapi pergantian urusan seperti itu sulit diterima oleh Long Mumu dan ibunya.

Mereka telah berusaha keras untuk menggulingkan Long Xiaoxiao dan ibunya, namun, mereka akan dibebaskan hanya karena ada orang luar yang memohon atas nama mereka?

"Ayah…"

Tidak tahan lagi, Long Mumu segera melangkah maju untuk mengatakan sesuatu.

Namun, ibu Long Mumu memahami kepribadian Kepala Klan Klan Naga dengan sangat baik. Dia tahu bahwa dia adalah seseorang yang sangat menghargai martabatnya, dan mereka tidak akan mempertanyakan keputusannya.

Bahkan jika mereka tidak setuju dengan keputusannya, mereka hanya dapat membicarakannya secara pribadi. Mencoba membantahnya di depan umum di sini hanya akan menjadi bumerang bagi mereka.

Ini adalah sesuatu yang dia pelajari dari berada di sisi Kepala Klan Klan Naga selama bertahun-tahun.

"Grandmaster, bisakah kita mulai sekarang?" tanya Kepala Klan Klan Naga.

"Tentu saja! Tapi sebelum kita mulai, ada beberapa hal yang perlu saya bicarakan dengan murid saya, ”Taois Tua berhidung sapi berkata sambil menoleh ke Chu Feng.

Dia memberi tahu Chu Feng tentang bagaimana dia dan Long Mumu akan masuk melalui celah bersama nanti.

Setelah mengetahui tentang apa yang akan terjadi nanti, Chu Feng menoleh ke Kepala Klan Klan Naga dan berkata, "Tuan Kepala Klan, saya punya permintaan."

“Kamu sudah selesai atau belum? Anda di sini untuk melakukan apa yang diperintahkan, bukan untuk membuat permintaan! ” Long Mumu akhirnya sampai pada batas kesabarannya dan berteriak pada Chu Feng.

"Mumu."

Kepala Klan Klan Naga menatap Long Mumu. Sementara dia tidak mengkritiknya, Long Mumu dengan patuh menutup mulutnya.

"Teman muda Chu Feng, bolehkah aku tahu apa permintaanmu?" tanya Kepala Klan Klan Naga.

"Saya ingin orang yang memasuki Sumber Pembuluh Darah Naga bersama saya adalah Putri Xiaoxiao," kata Chu Feng.

"Ini…!"

Kata-kata Chu Feng menyebabkan kerutan muncul tidak hanya di wajah Kepala Klan Klan Naga, tetapi di wajah Long Duan dan yang lainnya juga.

Permintaan Chu Feng benar-benar sedikit berlebihan kali ini.

Seseorang harus tahu bahwa mereka telah sepakat sebelumnya bahwa Long Mumu yang akan masuk melalui celah tersebut, dan dia sudah hadir di sini juga.

Bagaimana dia bisa meminta orang lain begitu saja?

“Teman muda Chu Feng, ini sepertinya tidak pantas. Aku punya pertimbangan sendiri untuk memilih Mumu untuk pergi bersamamu, "kata Kepala Klan Klan Naga sambil tersenyum.

Pada akhirnya, dia masih ingin Long Mumu pergi bersama Chu Feng.

"Tuan Kepala Klan, saya tidak bermaksud untuk tidak sopan, tetapi jika saya harus memasuki celah, saya harus pergi bersama dengan Putri Xiaoxiao," jawab Chu Feng.

"Berani! Menurutmu siapa yang akan mengancam Tuan Kepala Klan? " Ibu Long Mumu meraung.

Dia telah menekan amarahnya selama ini, dan dia akhirnya sampai pada batas kesabarannya.

“Ini bukan ancaman. Saya mengatakan ini karena ini akan membantu pembukaan Sumber Pembuluh Darah Naga. Saya melakukan ini demi kesejahteraan Klan Naga, ”kata Chu Feng.

“Beraninya kamu! Apakah Anda menyindir bahwa putri saya lebih rendah dari Long Xiaoxiao? ” Ibu Long Mumu mengarahkan jarinya ke arah Chu Feng saat dia berteriak.

“Grandmaster, tentang ini…”

Kepala Klan Klan Naga mengalihkan pandangannya ke Taois Tua berhidung Sapi, berniat agar yang terakhir membujuk Chu Feng tentang masalah ini.

Bagaimanapun, mereka telah mencapai kesepakatan sebelumnya agar Long Mumu menemani Chu Feng. Taois Tua Berhidung Sapi telah menyetujuinya.

"Uhuk uhuk!"

Taois Tua berhidung Sapi batuk dua kali sebelum dia berkata, "Maaf tentang itu, Tuan Kepala Klan, tapi keputusan murid saya adalah keputusan saya juga."