Martial God Asura – Chapter 434

shadow

Martial God Asura – Chapter 434

Penatua Adik Dewi

Kakak, berikan harta ini padaku! Erya benar-benar menyukai mereka! “Gadis ingus di pelukan Zi Ling mengulurkan tangan dan ingin meraihnya.

” Kakak, berikan satu padaku! Apakah itu tidak akan berhasil jika saya mengambil ini untuk ditukar dengan salah satu milik Anda? “Anak kotor yang tak tahu malu mendorong marmer yang ia ambil dari celananya ke Chu Feng.

” Jika Anda menginginkannya, baik-baik saja. Tapi ada satu syarat. Kakak dan kakak perempuanmu belum makan seharian. Orang tua siapa yang bisa membuat makanan lezat? Perlakukan kakak laki-laki dan kakak perempuan untuk makan, maka tasbih Spiritual ini akan menjadi milik mereka. “Kata Chu Feng.

Dan ketika kata-kata Chu Feng diucapkan, semua anak terdiam. Mereka melemparkan tatapan kagum dan iri pada gadis ingus itu, Erya.

Haha, ini bagus! Kelereng manik Spiritual adalah milikku! “Memang, Erya sangat bersemangat sehingga dia segera melompat turun dari pelukan Zi Ling, dan ketika dia melompat-lompat, dia berteriak,” Hidangan yang dibuat ibuku adalah yang paling enak! Dia tahu cara membuat apa pun, dan itu yang paling menggugah selera di desa kita! “

” Kakak kakak, pulanglah bersama Erya! Saya akan memberitahu ibu saya untuk membuat makanan yang paling lezat. “Saat dia berbicara, Erya melompat ke rumahnya. Melihat itu, Chu Feng dan Zi Ling mengikutinya.

Lingkungan keluarga Erya tidak buruk. Setidaknya, dalam hal berada di desa kecil, itu dianggap sebagai keluarga yang cukup makmur. Ibu Erya juga sangat ramah. Setelah mengetahui bahwa Zi Ling dan Chu Feng belum makan, dia buru-buru mulai memasak meja kelezatan untuk Chu Feng dan Zi Ling.

Meskipun mereka semua hidangan desa setempat, harus dikatakan bahwa hasil karya ibu Erya benar-benar bagus. Setidaknya, itu jauh lebih baik daripada binatang buas liar yang dipanggang Chu Feng.

Zi Ling dan Chu Feng makan dengan nafsu makan yang besar. Terutama Zi Ling. Dia makan seteguk minyak, sehingga bisa dilihat bahwa gadis itu benar-benar kelaparan.

Tapi harus dikatakan bahwa kecantikan adalah keindahan. Chu Feng terpesona melihat Zi Ling karena tidak peduli seberapa banyak serigala yang dia makan, ketika orang melihatnya, mereka masih akan merasakan kelucuan.

“Kakak perempuan, kamu benar-benar cantik, seperti dewi!” Setelah gadis ingus itu Erya pulang, ibunya mengganti satu set pakaian untuknya dan mencuci wajahnya. Ketika ada lebih sedikit ingus pada dirinya setelah wajahnya menjadi bersih, gadis itu memiliki penampilan yang sangat lucu dan itu juga menyebabkan Chu Feng lebih senang ketika dia memandangnya.

Oh Erya, bagaimana bisa ada dewi di dunia ini? “Chu Feng berkata secara tersembunyi. Tidak memiliki budaya benar-benar menakutkan. Di dunia, hanya ada pembudidaya. Bagaimana mungkin ada dewa? Mereka hanya pembudidaya bela diri dengan budidaya yang mendalam disalahpahami oleh rakyat jelata.

Warga yang belum berkultivasi sebelumnya suka menyebut penggarap sebagai dewa atau dewa. Singkatnya, di mata mereka, orang-orang dengan kultivasi tinggi adalah dewa.

Misalnya, Chu Feng dan Zi Ling. Jika mereka menampilkan kultivasi mereka, kemungkinan Erya akan percaya bahwa mereka adalah dewa.

Ada! Jika mereka bisa terbang, mereka adalah dewa! “Erya mengedipkan matanya yang besar yang tidak memiliki kejahatan dan berdebat dengan Chu Feng.

” Oke, jika Anda mengatakannya seperti itu, kakak perempuan Anda di sini benar-benar akan menjadi dewi. “Setelah Chu Feng memandang Zi ling, dia tidak bisa menahan tawa karena Zi Ling bisa terbang! Menurut kata-kata Erya, bukankah Zi Ling adalah seorang dewi?

Sebenarnya, di keluarga saya, ada juga seorang dewi kakak perempuan! Kakak perempuan saya juga sangat cantik, tetapi dia bepergian jauh atau dia bisa dibandingkan dengan Anda, kakak perempuan! “Ketika Erya berbicara, dia mengarahkan pandangannya ke arah ibunya dan berkata,” Bu, kapan kakak perempuanku kembali? ? Aku merindukannya … “

” Kakak perempuanmu hanya pergi selama beberapa hari. Kali ini, dia bepergian jauh sehingga akan butuh waktu lama baginya untuk kembali. “Ibu Erya tersenyum ketika dia menggosok kepala Erya, lalu dengan cepat setelah itu, berkata kepada Chu Feng dan Zi Ling,” Masih ada satu hidangan lagi itu belum selesai. Aku akan masuk untuk memeriksanya. “Ibu Erya berjalan ke dapur sambil berbicara.

Meskipun untuk anak yang naif seperti Erya, dia tidak bisa melihat ada yang salah dengan adegan itu, Chu Feng dan Zi Ling jelas melihat perubahan emosi ibu Erya. Itu adalah kesedihan yang tak berdaya, menyembunyikan kesedihan di dalam hatinya.

Tentunya, kakak perempuan Erya tidak melakukan sesuatu yang sederhana seperti bepergian ke tempat yang jauh dan sesuatu pasti telah terjadi di desa ini, atau jika tidak, tidak akan jadi begitu banyak orang tua dan wanita menangis tanpa suara.

Jadi, setelah memberi tanda Zi Ling, Chu Feng mengekor ibu Erya dan memasuki dapur. Memang, bahkan sebelum memasuki dapur, Chu Feng mendengar semburan menangis. Mereka datang dari ibu Erya.

Bibi, apa yang terjadi? Ke mana kakak sulung Erya pergi? “Chu Feng naik dan bertanya.

” Eh? Kamu … “Kedatangan Chu Feng tiba-tiba melompati ibu Erya, dan ada beberapa kepanikan dan keheranan dalam tatapan yang dia lihat pada Chu Feng.

” Jangan khawatir. Saya seorang kultivator. Jika Anda memiliki kesulitan, jangan sungkan untuk berbicara kepada saya. Mungkin aku bisa membantumu. “Chu Feng buru-buru menjelaskan.

” Benarkah? Anda seorang kultivator? “Ibu Erya setengah percaya dan setengah ragu. Bagaimanapun, penampilan Chu Feng hanya seorang pria muda yang tampan. Bahkan jika dia benar-benar seorang kultivator, seberapa kuat dia bahkan mungkin?

Jadi, dia menggelengkan kepalanya dan berkata, “Biarkan saja anak itu, masalah ini tidak ada hubungannya denganmu jadi aku tidak ingin menarikmu ke dalamnya tanpa alasan.”

* whoosh * Hanya pada saat itu waktu, Chu Feng melambaikan lengan bajunya yang besar dan lapisan Formasi Roh menyelimuti ibu Erya. Segera setelah itu, dia meraih Formasi Roh itu, menggunakan Teknik Langit Langit, naik ke udara, dan langsung membawa ibu Erya ke atas awan putih juga.

“Ahh ~~~~~~~” Chu Kecepatan Feng benar-benar terlalu cepat. Ketika ibu Erya bereaksi, dia sudah sepuluh ribu meter di udara. Dia memandang desa kecil di bawah awan putih dan langsung menjerit ketakutan.

“Bibi, sekarang, bisakah kau memberitahuku apa yang sebenarnya terjadi? Mungkin aku benar-benar bisa membantumu. “Tanya Chu Feng lagi.

Saat itu juga, ibu Erya akhirnya sadar. Jadi Chu Feng bisa berjalan di udara, dan itu adalah Chu Feng yang membawanya ke udara.

Pada saat itu, ibu Erya menatap Chu Feng dengan mata yang berbeda dan dalam tatapannya dia menatap Chu Feng dengan , itu dipenuhi dengan kekaguman.

Sebagai orang biasa, dia tidak memahami dunia budidaya bela diri, tetapi di matanya, pembudidaya yang bisa terbang di udara dan menggali ke dalam tanah adalah benar-benar keberadaan yang seperti dewa.

Tiba-tiba, ibu Erya berlutut di udara dan bersujud kepada Chu Feng dengan kedua tangan dipegang di depannya, “Ya Tuhan, aku mohon, tolong selamatkan putriku, tolong selamatkan orang-orang di desaku! “

” Bibi, jika ada yang ingin kau katakan, berdirilah terlebih dahulu. Bukankah saya sudah mengatakan bahwa saya akan membantu Anda? Apa yang terjadi? Bisakah Anda memberi tahu saya secara mendetail? ?Melihat itu, Chu Feng buru-buru menyangga ibu Erya.

Setelah itu, ibu Erya menceritakan semua yang terjadi secara terperinci kepada Chu Feng.

Tiga ratus mil jauh dari desa, ada barisan pegunungan. Di pegunungan itu, ada sekelompok pembudidaya yang ingin mendirikan sekolah.

Mereka perlu membuka lahan di pegunungan untuk proyek pembangunan besar. Karena mereka kekurangan pekerja, mereka pergi ke mana-mana untuk mencari pria yang kuat.

Orang-orang kuat di desa semuanya dibawa pergi dan mereka yang tersisa adalah orang tua atau anak-anak. Karena kakak perempuan Erya memiliki penampilan yang luar biasa, dia juga dibawa pergi oleh sekelompok orang.

Di dalam kelompok orang, bahkan ada orang tua yang dapat berdiri di udara dan mengubah cuaca saat dia ingin. Jadi, warga bahkan berpikir bahwa ia adalah makhluk ilahi sehingga mereka tidak berani menentangnya. Mereka hanya bisa dengan patuh membiarkan mereka membawa orang-orang pergi dan mereka bahkan tidak berani mengucapkan sepatah kata pun.