Martial God Asura – Chapter 4367 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 4367 | Baca Novel Online

Chapter 4367: Tidak manusiawi

"Lebih baik Anda memastikan bahwa Anda membunuh saya melalui hari ini, atau saya akan memastikan bahwa setiap orang dari Anda akan membayar harga pahit untuk tindakan Anda," kata Chu Feng dingin melalui giginya yang terkatup.

“Kamu masih ingin melakukan pembicaraan yang sulit itu, ya? Mari kita lihat berapa lama Anda bisa mempertahankannya! ”

Tanpa ragu-ragu, Ma Senior mulai mengarahkan gelombang pisau lagi ke arah Chu Feng sekali lagi.

Pada saat yang sama, murid-murid lain yang hadir juga menggunakan cara mereka sendiri untuk menyerang Chu Feng juga.

Dalam sekejap, semua jenis bilah tajam, serangga berbisa yang menakutkan, dan racun beracun terbang ke arah Chu Feng.

Kekuatan destruktif yang terkumpul di sini cukup untuk menghancurkan pasukan, tetapi semua serangan ini saat ini ditujukan pada satu orang — Chu Feng.

Serangga berbisa memasuki tubuhnya dan mengunyah isi perutnya, racun mematikan itu tenggelam ke dalam tubuhnya dan merusak jiwanya, senjata itu menimbulkan kekacauan dan menghancurkan tubuhnya …

Namun terlepas dari semua ini, Chu Feng mengatupkan rahangnya erat-erat dan menahan diri agar tidak membuat suara apa pun. Dia bahkan tidak mengedipkan matanya saat menghadapi penderitaan seperti itu.

Bukan karena dia tidak merasakan sakit apapun. Sebenarnya, dia hampir tidak bisa mentolerirnya sama sekali.

Seandainya itu terjadi pada kesempatan lain, dia akan menangis kesakitan sekarang untuk mengalihkan dirinya dari rasa sakit itu. Namun, dia menahan semuanya dengan kemauan kerasnya saat ini.

Dia berpegang pada harga dirinya.

Bahkan setelah kematian, dia tidak akan membiarkan dirinya dirusak oleh sekelompok sampah manusia ini.

“Apakah orang ini monster?”

Setelah menggunakan semua cara yang mereka miliki, para murid menyadari bahwa mereka tidak dapat membuat Chu Feng menyerah sama sekali. Antagonisme mereka terhadapnya tidak berkurang sedikit pun, tetapi pada saat yang sama, mereka mulai sedikit takut dengan keuletannya.

Dalam pandangan mereka, bahkan kultivator terberat seharusnya sudah menyerah pada rasa sakit sekarang, tapi Chu Feng masih menahan semuanya tanpa mengeluarkan suara mencicit.

Ini semua luar biasa bagi mereka. Mereka tidak bisa mulai memahami orang macam apa yang mampu mentolerir semua ini.

Dari awal sampai akhir, mata pantang menyerah Chu Feng telah memelototi mereka dengan ganas. Sorot matanya benar-benar mengejutkan jiwa mereka, membuat beberapa dari mereka tidak berani melihat ke belakang.

“Apa yang kamu lihat? Aku akan mencungkil matamu! "

Pada saat ini, Ma Senior melepaskan raungan dan mengarahkan pedangnya ke mata Chu Feng.

Pu pu!

Dua semburan darah berceceran di udara saat pemandangan tragis terjadi.

Bilahnya menembus mata kiri dan kanan Chu Feng begitu saja.

Tapi meski begitu, Chu Feng masih tidak mengeluarkan suara sama sekali. Sebaliknya, dia tiba-tiba mulai tertawa terbahak-bahak, "Hahahaha!"

Dia disiksa sampai sulit untuk mengatakan bahwa dia adalah manusia lagi, tetapi meskipun berada dalam situasi seperti itu, dia sebenarnya tertawa.

Meskipun tawa itu sedikit lemah, itu terdengar mengerikan bagi mereka yang mendengarkannya. Ketakutan telah mencengkeram hati mereka, dan itu memberi tahu mereka bahwa orang di hadapan mereka adalah iblis.

Tidak ada manusia yang bisa menahan semua ini.

"S-Senior Ma, a-ayo bunuh dia …"

“Ya, kita harus membunuh orang ini! Untuk menghindari terjadinya kecelakaan, kita harus menyingkirkannya secepat mungkin! ”

Ketakutan telah mengambil alih keinginan mereka untuk menyiksa Chu Feng, dan pada saat ini, mereka hanya ingin menyingkirkannya secepat mungkin.

Mereka takut akan balas dendam yang akan dilepaskan Chu Feng kepada mereka jika dia entah bagaimana melarikan diri dari sini hidup-hidup. Satu-satunya hal yang bisa meyakinkan mereka sekarang adalah kematiannya.

Satu-satunya hal adalah tidak ada dari mereka yang berani melakukan pukulan mematikan, jadi mereka menoleh ke Ma Senior dengan harapan dia bisa melakukannya.

“Kami seharusnya menyerahkanmu kepada Sesepuh Tertinggi untuk ditangani, tapi kau terlalu keji. Hari ini, saya akan mengirim Anda pergi dengan tangan saya sendiri! Terukir dalam pikiranmu, orang yang akan membunuhmu adalah aku, Ma Chengying! ”

Setelah mengucapkan kata-kata itu, Ma Chengying mulai menggerakkan senjatanya sekali lagi untuk menyerang Chu Feng. Tapi kali ini, tujuannya bukan hanya untuk menimbulkan rasa sakit pada Chu Feng.

Dia akan benar-benar menghancurkan jiwa Chu Feng dan mengambil nyawanya!

Shoosh shoosh shoosh!

Bilah terbang yang tak terhitung jumlahnya menembus tempat Chu Feng berada, meninggalkan pemandangan yang sangat mengerikan.

Tetapi di saat berikutnya, semua murid Gazebo Bunga Melonjak, termasuk Ma Chengying, tersentak kaget.

Yang mengherankan mereka, mereka menyadari bahwa Chu Feng telah menghilang tepat di depan mata mereka.

Bukan hanya auranya yang lenyap. Bahkan tubuhnya tiba-tiba menghilang ke udara tipis.

“D-dimana dia?”

“Ma Senior, kamu membunuhnya, kan? Katakan sesuatu!"

Murid-murid semuanya panik. Ini adalah skenario terburuk bagi mereka — Chu Feng melarikan diri dengan nyawanya.

Dan pada saat ini, raut wajah Ma Chengying juga sangat mengerikan.

Sebenarnya, Ma Chengying hanya tampil berani sebelumnya. Dia juga sangat takut pada Chu Feng juga, tapi itu adalah prosedur yang tepat untuk menyerahkan Chu Feng ke Sesepuh Tertinggi untuk menyelidiki masalah ini, jadi dia telah menjaga yang terakhir tetap hidup sejauh ini.

Yang sedang berkata, begitu seseorang mengusulkan ide untuk membunuh Chu Feng, dia masih memutuskan untuk langsung melakukannya karena itulah satu-satunya cara pikirannya bisa tenang.

Namun, apa yang dia khawatirkan masih terjadi pada akhirnya.

Tidak seperti yang lain, dia tahu betul bahwa serangan sebelumnya tidak menyerang apa pun. Meskipun dia tidak melihat bagaimana Chu Feng berhasil melarikan diri, dia tahu pasti bahwa Chu Feng benar-benar berhasil melarikan diri.

“Ma Senior, apakah kamu merindukannya? Itu tidak benar… ”

"A-tidak mungkin dia benar-benar berhasil melarikan diri, kan?"

Melihat raut wajah Ma Chengying, murid-murid lain dari Gazebo Bunga Melonjak segera menyadari bahwa ada sesuatu yang salah dengan situasinya. Beberapa dari mereka sangat ketakutan hingga mereka mulai gemetar tak terkendali.

“Saya benar-benar meremehkan orang itu. Untuk berpikir bahwa dia akan bisa melarikan diri meskipun jatuh dalam kondisi seperti itu … "Ma Chengying bergumam dengan gugup.

“Lalu apa yang harus kita lakukan? Dia pasti akan membalas dendam pada kita! "

“Kita harus meninggalkan tempat ini sekarang! Tidak aman bagi kami untuk tetap di sini. "

“Kita harus melaporkan ini kepada para tetua. Karena semuanya sudah sampai pada titik ini, kita tidak perlu ragu lagi! ”

Ekspresi wajah penonton yang ketakutan semakin terlihat jelas, bahkan beberapa orang mulai berteriak histeris. Mereka benar-benar kehilangan ketenangan.

Mereka tahu bahwa banyak hal benar-benar meledak kali ini, dan jika mereka tidak mengambil tindakan sekarang, mereka bisa kehilangan nyawa mereka. Mereka tahu bahwa mereka akan dihukum karena mengganggu para tetua pada saat yang genting ini, tetapi mereka tidak punya pilihan selain melakukannya.

Bagaimanapun, cara Chu Feng terlalu menakutkan.

Selain itu, dia juga ada di sini untuk harta karun itu.

Dalam keadaan seperti itu, mereka juga akan membuat kesalahan besar jika mereka tidak memberi tahu para tetua tentang masalah ini.

Jadi, setelah banyak perenungan, para murid menuju ke salah satu inti formasi di mana salah satu tetua berada.

Penatua di dalam inti formasi ini bukanlah penatua biasa. Dia adalah salah satu Sesepuh Tertinggi dari Gazebo Bunga Melonjak mereka, serta pembudidaya terkuat di pegunungan ini saat ini.

"Ma Chengying, apakah Anda yakin bahwa Chu Feng yang Anda bicarakan melarikan diri melalui beberapa cara khusus?"

Setelah diberitahu tentang masalah ini, Penatua Tertinggi bertanya pada Ma Chengying dengan nada tidak yakin.

“Penatua Tertinggi, saya bersedia bersumpah demi hidup saya bahwa tidak ada kebohongan dalam kata-kata saya. Para junior di sini bisa menjamin itu. Orang itu memiliki cara yang sangat aneh, membuatnya menjadi musuh yang sulit dihadapi. Jika tidak, kami tidak akan berani mengganggu Anda untuk masalah ini. "

Setelah Ma Chengying mengucapkan kata-kata ini, murid lainnya juga dengan cepat mengangguk setuju juga.

“Lihatlah wajah pengecutmu. Kali ini Anda benar-benar telah melempar Gazebo Bunga Melonjak kami! ”

Tapi siapa yang mengira bahwa setelah mengetahui tentang kejadian itu, Penatua Tertinggi dari Gazebo Bunga Melonjak akan mengejek mereka dengan dingin?

“Jadi bagaimana jika dia memiliki cara yang aneh? Seberapa tangguh dia bisa? Jika dia benar-benar cukup kuat untuk membunuh kalian semua, apakah dia akan membuatmu tetap hidup sampai sekarang? Apakah Anda masih bisa sampai di sini untuk melaporkan masalah ini kepada saya? ” Tetua Tertinggi bertanya dengan dingin.