Martial God Asura – Chapter 4380 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 4380 | Baca Novel Online

Chapter 4380: Pesta di Kota

Chu Feng mengikuti petunjuk yang ditunjukkan pada kompas untuk melacak keberadaan garis hitam itu.

Sebenarnya, dia merasa sangat khawatir di dalam.

Meskipun dia telah mengklaim keunggulan dalam bentrokan melawan garis hitam sebelumnya menggunakan kekuatan Kocokan Ekor Kuda Celestial Master, dia merasa bahwa garis hitam itu masih di tengah pertumbuhannya.

Jika itu tumbuh lebih kuat, bahkan Kocokan Ekor Kuda Celestial Master tidak akan bisa menahannya lagi.

Ada juga masalah lain yang benar-benar membuat Chu Feng merasa sedikit gugup, dan itu tentang Kocokan Ekor Kuda Celestial Master.

Tidak ada keraguan bahwa itu sangat kuat, tetapi juga sangat aneh, memilih dengan sendirinya apakah itu ingin membantunya atau tidak. Ketika penatua tamu itu mengurungnya di dalam kuali tembaga untuk mengasimilasinya lebih awal, Kocokan Ekor Kuda Celestial Master tidak menanggapinya sama sekali.

Jika bukan karena garis keturunan spiritualis dunianya, dia bisa saja sudah mati sekarang.

Karena itu, dia tidak bisa membantu tetapi khawatir bahwa Kocokan Ekor Kuda Celestial Master mungkin menolak untuk membantunya ketika dia akhirnya menemukan garis hitam itu sekali lagi.

Karena semua kekhawatiran ini, itu adalah pengejaran yang sangat tidak percaya diri.

Seolah-olah kelinci sedang mengejar harimau.

Bagaimana mungkin seekor kelinci bisa menjadi tandingan harimau?

Tapi Chu Feng tidak punya pilihan sama sekali. Ini adalah item yang dia butuhkan untuk mendapatkan untuk menyelamatkan tuannya, jadi apapun yang terjadi, dia harus mencobanya.

Segera, Chu Feng menemukan dirinya tiba di sebuah kota.

Hanya dengan melihat ke luar, dia sudah tahu bahwa itu bukanlah kota biasa.

Ada penghalang besar yang menjulang dari tanah sampai ke langit, sedemikian rupa sehingga tidak ada cara untuk mengelak jika seseorang ingin memasuki kota. Selain itu, itu adalah penghalang yang kuat daripada yang tidak bisa dilakukan Chu Feng.

Jika kota ini benar-benar tertutup bagi orang luar, tidak mungkin Chu Feng bisa masuk.

Untungnya, ada pintu masuk ke penghalang yang memungkinkan orang masuk dan keluar kota dengan bebas.

Chu Feng melewati penghalang, dan segera, dia melihat kota itu lebih dekat.

Dia melihat bangunan yang tak terhitung jumlahnya yang memanjang sampai ke tempat matanya bisa melihat. Kota itu begitu besar sehingga tampak lebih seperti negara itu sendiri!

Kota ini dipenuhi oleh orang-orang, dan dari dandanan mereka yang sangat berbeda, nampaknya kebanyakan dari mereka bukanlah penduduk asli kota ini. Mereka sepertinya tertarik ke sini karena semacam pesta. 

Itu adalah turnamen untuk para spiritualis dunia.

Terlepas dari apakah seseorang adalah seorang kultivator atau seorang spiritualis dunia, persaingan tidak bisa dihindari di dunia ini. Beberapa melakukannya untuk kehormatan mereka sedangkan beberapa hanya ingin membuktikan nilai mereka. Bagaimanapun, itu adalah kejadian alami yang terus terjadi di dunia ini.

Namun, Chu Feng tidak terganggu oleh kemeriahan yang terjadi di sini. Satu-satunya tujuan dia memasuki kota adalah untuk melacak garis hitam itu.

Satu-satunya masalah adalah kompasnya berhenti bereaksi setelah dia memasuki kota.

Jadi, Chu Feng mencoba meninggalkan kota, dan kompas segera kembali normal. Bisa dikatakan, arah yang ditunjuknya masih kota.

Awalnya, dia berpikir bahwa kompas mungkin mengarah ke luar kota, jadi dia menghabiskan sedikit usaha untuk mengelilingi kota untuk menuju ke ujung yang lain, tetapi siapa yang bisa mengira bahwa kompas masih menunjuk ke arah kota?

"Mungkinkah garis hitam itu bersembunyi di dalam sini? Itu tidak mungkin berencana untuk melakukan pembantaian, bukan? Atau apakah itu berubah menjadi bentuk manusia, berharap untuk bertahan hidup di dunia ini sebagai seorang kultivator? "

Dengan banyak keraguan menggelegak di benaknya, Chu Feng memasuki kota sekali lagi, dan sekali lagi, kompas mulai rusak.

Dia mencoba berbagai metode agar kompas berfungsi setelah itu, tetapi usahanya sia-sia.

Hasilnya jelas. Kompas tidak akan berfungsi di dalam kota.

Chu Feng tidak dapat memahami apa yang sedang terjadi, dan dia menduga bahwa mungkin ada semacam alat atau formasi yang kuat di dalam kota yang menghalangi kompasnya untuk bekerja dengan baik.

Ini membuat Chu Feng merasa sangat tertekan. Kota itu sangat besar, dan kemampuan garis hitam itu untuk menyembunyikan dirinya sangat kuat. Hampir tidak mungkin bagi Chu Feng untuk menemukannya dengan kemampuannya sendiri. 

Meski demikian, ia tetap harus mencobanya.

Chu Feng tidak terlalu terganggu oleh turnamen yang sedang berlangsung karena tidak ada hubungannya dengan tujuannya, tetapi masih tidak terhindarkan bahwa dia akan mendengar diskusi orang banyak sambil berjalan di jalanan.

Dia menemukan bahwa turnamen itu adalah duel antara para spiritualis dunia yang lebih muda.

Atau lebih tepatnya, tidak lagi sebatas generasi muda lagi karena batas usia 300 tahun. Dengan kata lain, setiap Spiritualis Dunia berusia tiga ratus tahun ke bawah memenuhi syarat untuk berpartisipasi dalam turnamen.

Dengan demikian, bagi seorang kultivator, berumur 300 tahun dapat dianggap agak muda, terutama karena banyak pembudidaya akan mengikuti pelatihan tertutup selama beberapa abad pada akhirnya untuk berkultivasi.

Ada satu hal tentang ini yang menarik perhatian Chu Feng — dia melihat beberapa orang dari Sekte Bunga Melonjak di kota ini.

Selain itu, orang-orang ini bukanlah sosok biasa di Sekte Bunga Melonjak. Mereka adalah sekte dan murid pribadi pertamanya, Zhao Xuanhe.

Selain itu, Zhao Xuanhe telah berpartisipasi dalam turnamen dan saat ini sedang bertarung dengan seseorang.

Berdasarkan diskusi yang terjadi, tampaknya dia adalah pesaing yang cukup populer untuk mendapatkan kursi juara.

Ternyata, pada saat kritis ketika harta karun itu mendekati kematangan, sekte Bunga Melonjak Gazebo dan Zhao Xuanhe telah memilih untuk datang ke sini untuk menghadiri turnamen daripada berjaga-jaga di pegunungan.

Ini sendiri sudah lebih dari cukup untuk menunjukkan betapa mereka sangat menghargai turnamen spiritis dunia ini.

Segera, Chu Feng menemukan alasan mengapa sekte Gazebo Bunga Melonjak dan Zhao Xuanhe sangat memandang turnamen ini.

Kemungkinan besar, itu karena Spiritualis Dunia yang menyelenggarakan turnamen ini, seseorang bernama Grandmaster Sagacious.

Grandmaster Sagacious bukanlah orang dari Alam Atas, dan dia juga bukan milik galaksi ini.

Dia adalah seorang pertapa yang hidup diam-diam, tetapi dia memiliki penguasaan teknik spiritualis dunia yang luar biasa. Hanya dasar kekuatannya sudah cukup untuk menjadikannya salah satu pembangkit tenaga listrik terkenal dari Sembilan Jiwa Galaxy.

Selain itu, ia menawarkan salah satu miliknya sebagai hadiah untuk pemenang turnamen.

Meskipun tidak ada yang tahu barang apa itu, mereka percaya bahwa barang yang berasal dari Grandmaster Sagacious pasti luar biasa.

Kemungkinan besar, sekte dari Gazebo Bunga Melonjak dan Zhao Xuanhe ada di sini untuk hadiah dari Grandmaster Sagacious.

"Dandanan itu … Apakah mereka dari Laut Dao?"

Tiba-tiba, Chu Feng melihat delapan sosok mengenakan jubah putih yang familiar terbang di atas.

Mereka tampaknya tidak semuda Wang Yuxian dan para seniornya, mungkin di usia paruh baya, namun demikian, kedewasaan mereka hanya menambah lapisan lain pada pesona mereka, membuat seseorang tidak dapat melihat melalui mereka dengan mudah.

Tidak ada aturan di dalam kota ini yang melarang seseorang terbang, jadi ada banyak pembudidaya yang berkeliling di udara.

Meski demikian, delapan wanita paruh baya ini masih menonjol di tengah keramaian, dan penampilan mereka secara alami menarik perhatian mereka. Dalam sekejap, mereka sudah menjadi pusat diskusi.

Dari suara-suara itu, Chu Feng dapat memastikan bahwa mereka memang murid dari Lady of Dao Sea juga.

Namun, tidak seperti Wang Yuxian dan yang lainnya, masing-masing dari mereka setidaknya berusia seribu tahun. Kemungkinan besar, mereka adalah kumpulan murid sebelumnya yang diambil oleh Lady of Dao Sea.

Selain itu, Lady of Dao Sea juga telah menciptakan formasi pedang yang disesuaikan dengan mereka. Formasi pedang itu tidak hanya kuat, tapi juga dikabarkan sangat indah.

Karena itu, delapan wanita paruh baya ini dianugerahi gelar Delapan Pedang Wanita Abadi dari Laut Dao.

Penampilan mereka di sini hanya untuk menegaskan betapa megahnya turnamen itu.

Namun, hati Chu Feng sama sekali tidak ada di sini. Satu-satunya hal yang ingin dia lakukan sekarang adalah menemukan garis hitam dan membawanya kembali ke Taois Tua berhidung Sapi.

Dia hanya mendengarkan diskusi sekitar dengan harapan menerima berita tentang black streak, tapi turnamen ini terlalu besar sehingga hanya itu yang dibicarakan semua orang.

Menghadapi situasi seperti itu, Chu Feng tertekan.

Aku tahu apa yang kamu cari.

Tapi tiba-tiba, sebuah suara terdengar di telinga Chu Feng.