Martial God Asura – Chapter 4385 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 4385 | Baca Novel Online

Chapter 4385: Dendam yang Dalam

Saat melihat orang yang muncul, ekspresi kegembiraan muncul di wajah banyak penonton.

Sebaliknya, kerutan tajam muncul di dahi sekte sekte Gazebo Bunga Melonjak.

Semuanya mengenali orang yang baru saja tiba melalui gerbang formasi — Liu Shangwu.

"Tidak kusangka itu Liu Shangwu. Pantas. Aku masih bertanya-tanya siapa yang berani menantang Death Dominion, tapi ternyata itu dia. "

"Sepertinya kita memiliki pertunjukan di depan kita!"

Kebanyakan dari mereka sangat senang dengan kedatangan Liu Shangwu.

Liu Shangwu bukan hanya orang yang berhasil menyelesaikan Death Dominion, sebelumnya, ketika Grandmaster Sagacious mengadakan turnamen spiritis dunia ini di tempat lain, dia juga yang mengalahkan semua kompetitor dan muncul sebagai juara terakhir.

Zhao Xuanhe sangat kuat, tetapi Liu Shangwu juga tidak kekurangan.

Itu pasti akan menjadi pertarungan seru antara mereka berdua, dan itu adalah pertarungan yang benar-benar membuat darah seseorang terpompa.

Weng!

Tapi tak lama setelah itu, gerbang formasi bergetar sekali lagi, dan satu orang lagi muncul — Chu Feng.

"Siapa lelaki ini?"

"Apakah dia berhasil membersihkan Death Dominion juga? Atau apakah dia hanya mengikuti Liu Shangwu dan melewati rintangan dengan bantuannya? "

Penampilan Chu Feng telah mengejutkan orang banyak, sehingga banyak dari mereka mulai menilai dia dari ujung kepala sampai ujung kaki. Bagaimanapun, ini adalah wajah yang tidak mereka kenal.

Mereka tahu betapa sulitnya Death Dominion, jadi mereka tidak bisa tidak meragukan apakah Chu Feng benar-benar telah menyelesaikan persidangan dengan kemampuannya sendiri. Banyak dari mereka bertanya-tanya apakah Liu Shangwu yang membawanya jauh-jauh ke sini.

Karena sebagian besar mata terfokus pada Chu Feng, tidak satupun dari mereka menyadari bahwa Grandmaster Sagacious sedang memandang Chu Feng dengan tatapan yang dalam dan penuh makna.

"Kakak Chu Feng, kamu bisa menyusul begitu cepat! Apakah Anda berhasil mendapatkan harta karun itu? " Liu Shangwu bertanya dengan senang.

"Ya, saya berhasil mendapatkannya," jawab Chu Feng.

"Itu melegakan!" Liu Shangwu menjawab sambil menepuk bahu Chu Feng.

Mereka mungkin kenalan yang dangkal, tetapi Liu Shangwu adalah orang yang sangat ramah tamah. Selanjutnya, dia sudah yakin bahwa penguasaan teknik spiritualis dunia Chu Feng telah melampaui dirinya, yang menambah lapisan kekaguman terhadap kesannya tentang Chu Feng.

"Apakah kalian berdua pesaing saya? Apakah kita akan pergi satu per satu, atau kalian berdua akan mendatangi saya bersama-sama? " sebuah suara tiba-tiba terdengar.

Itu Zhao Xuanhe.

Zhao Xuanhe memiliki kepribadian yang angkuh, yang bisa didengar dengan jelas hanya dari nada suaranya.

Itu sangat kontras dengan gambaran ‘sekte benar’ yang dipura-pura oleh Gazebo Bunga Melonjak di permukaan, tapi ternyata, tidak ada orang yang hadir terkejut mendengar kata-kata itu datang darinya sama sekali.

Dari kelihatannya, akan aman untuk berasumsi bahwa Zhao Xuanhe selalu menjadi orang seperti itu.

"Saudara Chu Feng, maukah Anda mengizinkan saya pergi dulu?" Liu Shangwu menoleh ke Chu Feng dan bertanya.

"Tentu, silakan," jawab Chu Feng dengan anggukan.

Jadi, Liu Shangwu naik ke ring duel dulu.

Sementara itu, Chu Feng melihat-lihat kerumunan dan melihat sekte Bunga Melonjak Gazebo. Dia memperhatikan bahwa tatapan sekte Bunga Melonjak Gazebo mengikuti Liu Shangwu saat dia naik ke ring duel.

"Sepertinya mereka masih tidak tahu tentang aku mencuri harta mereka," Chu Feng menyimpulkan.

Jika tidak, sekte Gazebo Bunga Melonjak akan menatapnya dengan sedikit amarah di matanya.

"Zhao Xuanhe, mari kita mempertaruhkan sesuatu dalam pertempuran," tiba-tiba Liu Shangwu melamar setelah naik ke ring duel.

"Mempertaruhkan sesuatu?"

Kata-kata Liu Shangwu memicu keingintahuan orang banyak.

"Apa yang ingin kamu pertaruhkan?" Zhao Xuanhe bertanya.

"Jika saya menang, saya akan menggali mata Anda dan memutuskan anggota tubuh Anda secara pribadi," kata Liu Shangwu.

"Ah? Mengapa… menjadi taruhan seperti itu? "

"Itu terlalu kejam! Apakah ada semacam dendam yang lebih dalam di antara mereka? "

Kata-kata Liu Shangwu menyebabkan keributan besar terjadi di tengah-tengah kerumunan.

Pada saat yang sama, hati Chu Feng juga berdesir sedikit.

Jika seseorang selembut Liu Shangwu mengucapkan kata-kata seperti itu, itu hanya bisa berarti satu hal — tebakan Chu Feng sebelumnya tepat.

Pasti ada semacam dendam di antara mereka berdua, dan yang sangat dalam pada hal itu.

"Seperti yang kalian semua pikirkan. Ada dendam yang dalam antara saya dan Zhao Xuanhe, "Liu Shangwu menoleh ke arah kerumunan dan berkata. 

"Zhao Xuanhe adalah seorang munafik. Dia berpakaian dengan pakaian bagus dan memasang wajah yang benar, tapi semua dia melakukan segala macam perbuatan keji dalam bayang-bayang! Sepupu saya, Liu Yu, seorang wanita berusia 19 tahun, memiliki bakat yang luar biasa sebagai seorang spiritualis dunia. Dia kebetulan bertemu Zhao Xuanhe karena kebetulan, dan dia menganggapnya sebagai teman dekat. Namun, siapa yang mengira bahwa Zhao Xuanhe benar-benar akan melakukan sesuatu yang tidak manusiawi padanya … "

Berbicara sampai titik ini, tubuh Liu Shangwu mulai bergetar karena gelisah. Kemarahannya berkobar seperti gunung berapi, sehingga setiap orang bisa merasakan tingkat kemarahannya hanya dari aura yang dipancarkannya.

Semua orang yang hadir di ruangan itu berdiri diam di tempat, menunggu Liu Shangwu menyelesaikan ceritanya. Mereka juga penasaran untuk mengetahui apa yang dialami sepupu Liu Shangwu.

"Binatang itu, Zhao Xuanhe, memaksakan dirinya pada sepupuku. Sepupu saya mencoba untuk membalas dan menggaruk wajahnya di tengah-tengah tindakan itu, jadi dia menggali bola mata sepupu saya dan memotong lengan dan kakinya.

"Tidak hanya itu, dia bahkan melemparkan sepupu saya ke dalam kuali dan mencoba mengasimilasinya dengan cara yang kejam. Jika bukan karena seseorang yang menemukannya, sepupu saya tidak akan ada lagi! "

Berbicara sampai titik ini, kemarahan yang dipancarkan Liu Shangwu berubah menjadi niat membunuh yang terkonsentrasi. Kebencian di matanya tajam seperti belati.

Saat itu juga, keributan besar terjadi di dalam ruangan. Banyak orang menganggap cerita itu tidak dapat dipercaya, dan kebanyakan dari mereka memiliki pandangan skeptis terhadapnya.

Namun, Chu Feng tahu bahwa ceritanya kemungkinan besar benar.

Liu Shangwu sepertinya bukan tipe yang suka berbohong, dan dia tahu wajah asli dari Gazebo Bunga Melonjak itu juga. Tidak di luar jangkauan mereka untuk melakukan kekejaman seperti itu.

Itu adalah urusan sehari-hari di Gazebo Bunga Melonjak untuk mengubah anak-anak manusia menjadi pil untuk memberi makan murid mereka sendiri.

"Liu Shangwu, saya tidak mengenal Anda atau sepupu Anda sama sekali. Jika Anda ingin mengalahkan saya, Anda dapat melakukannya dengan kemampuan Anda. Mengapa Anda harus memfitnah reputasi saya dengan kebohongan seperti itu? Apakah Anda berpikir bahwa Anda dapat mempengaruhi keadaan pikiran saya melalui ini?

"Saya harus mengatakan bahwa Anda meremehkan saya, Zhao Xuanhe, serta semua tetua berkumpul di sini. Saya percaya bahwa mereka memiliki kemampuan untuk menilai sendiri orang macam apa saya, Zhao Xuanhe, ini! "

Zhao Xuanhe memandang Liu Shangwu dengan seringai dingin di wajahnya.

Dia tidak mengakui tuduhan itu, dan sebaliknya, dia mencoba membalikkan keadaan pada Liu Shangwu.

Yang lebih penuh kebencian adalah banyak orang yang hadir di ruangan itu dengan cepat menyuarakan dukungan mereka untuk Zhao Xuanhe.

Dengan kata lain, mereka percaya bahwa Liu Shangwu berbohong.

Namun, tampaknya Liu Shangwu sudah mengharapkan situasi seperti itu, jadi dia tidak kehilangan ketenangannya sebagai akibat dari ini. Meski demikian, niat membunuh di matanya masih tetap tak terkendali.