Martial God Asura – Chapter 4389 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 4389 | Baca Novel Online

Chapter 4389: Itu Dia!

Sekte the Soaring Flower Gazebo tidak menyaksikan pertarungan antara Chu Feng dan Zhao Xuanhe sampai akhir. Dia terlalu khawatir tentang situasi dengan harta karun yang telah dia ikuti Biasa ke pintu masuk kastil kuno, di mana para tetua dan murid lainnya sedang menunggu.

Hanya saja begitu dia bertemu mereka, kerutan di dahinya semakin menegang.

Meskipun tetua dan murid ini masih mengenakan seragam Gazebo Bunga Melonjak, kulit mereka entah bagaimana berubah menjadi sesuatu yang menyerupai katak, membuat mereka terlihat seperti binatang buas.

Tidak heran mengapa mereka dijauhkan dari kastil kuno. Melihat penampilan mereka, akan sulit dipercaya bahwa mereka adalah tetua dan murid dari Gazebo Bunga Melonjak.

Bahkan jika mereka memiliki kedudukan yang cukup tinggi, kecil kemungkinan mereka akan diizinkan masuk.

Namun demikian, sekte Gazebo Bunga Melonjak masih bisa mengenali mereka melalui sikap mereka.

"Apa yang terjadi dengan kalian semua? Bagaimana Anda bisa mendarat dalam kondisi seperti itu? " sekte Bunga Melonjak Gazebo bertanya dengan tergesa-gesa.

Dia sudah menyadari bahwa sesuatu yang besar telah muncul saat dia pergi.

Itu akan menjadi satu hal jika itu hanya para tetua dan murid, tetapi jika bahkan Tetua Tertinggi direduksi menjadi keadaan seperti itu juga, hal ini pasti sesuatu yang perlu dia khawatirkan.

"Sectmaster, kami … telah mengkhianati kepercayaan Anda pada kami!" Penatua Tertinggi berteriak saat melihat sekte itu.

Dia adalah Penatua Tertinggi dari Gazebo Bunga Melonjak, sosok yang telah hidup selama lebih dari sepuluh ribu tahun. Dia akan bisa tetap tenang tidak peduli apa yang biasanya terjadi, jadi keluhan apa yang bisa dia temui hingga benar-benar menangis di depan umum?

Lebih buruk lagi, Penatua Tertinggi bukanlah satu-satunya yang menangis. Para tetua dan murid lainnya dengan cepat bergabung juga, menciptakan hiruk-pikuk.

"Untuk apa kamu menangis? Cepat ceritakan apa yang terjadi! " sekte Bunga Melonjak Gazebo mendesak dengan cemas.

Kecemasannya berasal dari dua alasan.

Satu, dia khawatir tentang nasib buruk harta karun itu.

Dua, dia ingin segera kembali untuk melihat murid pribadinya, Zhao Xuanhe, mengalahkan Chu Feng.

Saat ini, mengingat apa yang dilihatnya di hadapannya, hampir pasti ada sesuatu yang terjadi pada harta karun itu. Jadi, dia ingin segera mengetahui tentang apa yang terjadi sebelum kembali ke dalam untuk terus menonton pertempuran.

Mendengar kata-kata itu, Penatua Tertinggi Gazebo Bunga Melonjak segera merangkum semua yang telah terjadi pada sekte master.

Selain dari apa yang mereka temui di pegunungan tentang Chu Feng, mereka juga bertemu dengan insiden lain.

Setelah Chu Feng pergi dengan harta karun itu, mereka dengan cepat memutuskan untuk pergi ke kota ini untuk melaporkan masalah tersebut kepada sekte. Namun, siapa sangka bahwa mereka akan jatuh ke dalam formasi dalam perjalanan ke sini.

Formasi itu sangat menakutkan. Mereka telah menderita rasa sakit yang jauh lebih besar daripada apa pun yang mereka hadapi sepanjang hidup mereka. Itu adalah trauma dan penghinaan yang tertanam dalam dalam jiwa mereka.

Itu juga karena mereka tiba di sini lebih lambat dari Chu Feng, serta mengapa Penatua Tertinggi akan menangis saat melihat sekte itu.

Dia belum pernah mengalami hal seperti ini seumur hidupnya sebelumnya, dan kemungkinan itu akan menghantuinya seumur hidupnya.

"Apakah kamu tahu siapa pelakunya?" tanya master sekte Bunga Melonjak Gazebo.

Jika itu hanya seseorang dari generasi muda, itu masih bisa diselesaikan dengan mudah. Mereka bisa saja memburu pihak lain dan membalas dendam.

Tetapi jika bahkan Penatua Tertinggi akhirnya selesai dan terjebak dalam formasi, lawan mereka bisa lebih dari sekedar junior.

Lagipula, bagaimana mungkin seorang junior biasa bisa menjadi tandingan Penatua Tertinggi?

"Kami juga tidak yakin. Tidak ada yang melihat orang yang mengatur formasi. Formasinya sangat kuat, sehingga kami tidak bisa merasakan aura siapa pun di dalamnya. Pelakunya bisa saja membunuh kita dengan formasi, tapi dia tidak melakukannya. Dia hanya menyiksa dan melanggar kami … "

Berbicara sampai titik ini, Penatua Tertinggi dan yang lainnya tampaknya menjadi lebih sedih.

"Kalian semua benar-benar…" 

Master sekte The Soaring Flower Gazebo gemetar karena marah.

Hanya dalam pandangan bahwa pelayan dari Grandmaster Sagacious, Ordinary, ada di sekitar sehingga dia mencoba yang terbaik untuk menahan amarahnya.

Seandainya tidak ada orang luar di sekitar, dia pasti akan menghukum para tetua dan peserta dari Gazebo Bunga Melonjak sekarang terlepas dari apakah mereka salah atau tidak.

Dari sudut pandangnya, dia telah memberi mereka misi dan mereka telah gagal, dan itu adalah dosa itu sendiri.

"Uhuk uhuk."

Tiba-tiba, suara batuk seseorang terdengar dari belakang. Itu dari Biasa.

"Sectmaster Xu, muridmu telah kalah. Saya menyarankan Anda untuk mengesampingkan masalah yang Anda hadapi saat ini dan kembali ke kastil kuno untuk saat ini. Ini akan menjadi bencana bagi Anda jika pihak lain membunuh murid Anda, "kata Ordinary.

"Apa? Anda mengatakan bahwa … Xuanhe kalah dalam pertempuran? "

Mata dari sekte Bunga Melonjak Gazebo membelalak tak percaya.

"Itu benar," Ordinary mengangguk sebagai jawaban.

Melihat betapa yakinnya Ordinary, wajah dari sekte Bunga Melonjak Gazebo melengkung karena terkejut.

Bagaimana mungkin ini bisa terjadi? Bagaimana muridnya bisa kalah dalam pertempuran?

Meskipun dia tidak mempercayainya, dia masih bergegas kembali ke kastil kuno, meninggalkan para tetua dan murid dari Gazebo Bunga Melonjak di pintu masuk.

Pada saat ini, mereka bingung tentang apa yang harus mereka lakukan.

"Kamu juga harus masuk," kata Biasa tiba-tiba.

"Terima kasih, Tuanku."

Mendengar kata-kata itu, para tetua dan murid dari Gazebo Bunga Melonjak dengan cepat masuk.

Mereka juga penasaran dengan apa yang terjadi di dalam kastil kuno.

… 

Selain Grandmaster Sagacious, setiap orang di dalam kastil kuno memiliki ekspresi terkejut di wajah mereka. 

Sudah lama sejak Chu Feng mengalahkan Zhao Xuanhe, tetapi belum ada orang di tengah kerumunan yang bisa pulih dari keterkejutannya.

Nyatanya, bahkan Liu Shangwu yang buta pun mulutnya melebar karena takjub.

Dia tahu bahwa penguasaan teknik spiritualis dunia Chu Feng berada di atasnya, tetapi dia tidak berpikir bahwa yang terakhir akan begitu terampil untuk membentuk formasi yang begitu cerdik.

Sampai formasi akhirnya melepaskan ledakan energi yang luar biasa itu, dia juga tertipu oleh bagian luar formasi pertahanan. Dia dengan jujur ​​percaya bahwa formasi pertahanan yang dibentuk Chu Feng memang sangat lemah.

Namun, orang yang paling terkejut saat ini bukanlah Delapan Pedang Abadi dari Laut Dao, Liu Shangwu, atau siapa pun dari kekuatan lain. 

Itu adalah master dari Zhao Xuanhe, sekte sekte Gazebo Bunga Melonjak.

Dia telah kembali ke kastil kuno membawa beberapa skeptisisme tentang apa yang dikatakan Biasa, tetapi ketika dia melihat Zhao Xuanhe yang terluka parah terbaring di sisi cincin duel dan Chu Feng yang sama sekali tidak terluka berdiri tidak terlalu jauh, dia tidak punya pilihan selain untuk menerimanya.  

Apa yang sebenarnya terjadi?

Zhao Xuanhe jelas mendapat keuntungan ketika dia pergi! Bagaimana tabel mengubahnya dalam waktu singkat saat dia pergi?

"Sectmaster !!!"

Tiba-tiba, seruan nyaring terdengar dari belakang. Itu dari para tetua dan murid dari Gazebo Bunga Melonjak.

Seruan mereka segera menarik perhatian semua orang yang hadir.

Ketika kerumunan orang melihat penampilan yang rusak dari kelompok itu dari Gazebo Bunga Melonjak, mereka menunjuk ke arah mereka dengan ekspresi ngeri.

"Menurutmu apa yang kamu lakukan membuat keributan besar di sini?" 

Master sekte The Soaring Flower Gazebo segera berbalik dan memarahi orang-orangnya.

Dia sudah dalam suasana hati yang buruk seperti itu, tetapi para tetua dan murid ini masih berteriak-teriak dan membuat malu namanya. Dia mulai kehilangan kendali atas emosinya.

"Sectmaster, orang itu … Dia …"

Tetua tamu Gazebo Bunga Melonjak menunjuk Chu Feng dengan tubuh gemetar. Dia sangat gelisah sehingga dia bahkan tidak bisa menyelesaikan kalimatnya.

"Bagaimana dengan dia? Cepat keluarkan! " kata master sekte Bunga Melonjak Gazebo tidak sabar.

"Sectmaster, dialah yang membunuh murid-murid kita, hampir mengasimilasi tetua tamu kita sampai mati, dan mencuri harta kita!" seru Penatua Tertinggi.