Martial God Asura – Chapter 4392

shadow

Martial God Asura – Chapter 4392

Chapter 4392: Perkembangan Tak Terduga

Sementara itu, Chu Feng masih berada di dalam kastil kuno. Setelah semua orang pergi, satu-satunya yang tersisa di sana adalah dia dan Grandmaster Sagacious.

Pada saat inilah kotak yang mengambang di udara akhirnya terbuka, dan harta karun turnamen jatuh ke tangan Chu Feng.

Itu adalah kompas, yang sangat kecil. Itu pas di tangan Chu Feng.

Itu memiliki desain yang indah, dan yang dibutuhkan hanyalah satu pandangan bagi Chu Feng untuk menyadari bahwa itu luar biasa. Baik itu materialnya atau kekuatan yang dikuasainya, akan sangat jarang menemukan padanannya di dunia.

Itu memang harta yang berharga, dan bisa digunakan untuk melacak harta karun dan menentukan lokasi sisa-sisa kuno.

Selain itu, harta karun ini tidak membutuhkan kekuatan roh untuk mengaktifkannya, jadi  bahkan mereka yang bukan para spiritualis dunia akan dapat menggunakan harta karun ini.

Itu dikatakan, untuk Chu Feng yang memiliki Mata Surga, itu memang tidak banyak berguna.

Memegang harta karun dalam genggamannya, Chu Feng menoleh ke Grandmaster Sagacious dan bertanya, "Grandmaster, ada satu hal yang saya tidak mengerti."

"Apa itu?" tanya Grandmaster Sagacious.

"Harta karun ini aslinya milikmu, jadi mengapa kamu menugaskan aku untuk mengambilnya kembali?" Chu Feng bertanya.

Kata-kata itu menyebabkan Grandmaster Sagacious berhenti sejenak sebelum dia bertanya, "Teman muda, apa yang kamu bicarakan?"

"Ah?"

Chu Feng juga sedikit terkejut dengan tanggapan Sagacious Grandmaster.

Berdasarkan kesimpulannya, Grandmaster Sagacious seharusnya adalah ahli misterius yang dia temui di tepi danau. Jika tidak, mengapa pihak lain berusaha keras untuk melindunginya?

Dia telah mendengar diskusi dari orang-orang di sekitar, dan tampaknya sangat tidak wajar jika Grandmaster Sagacious bertindak seperti yang dia lakukan hari ini. Pihak lain bukanlah seseorang yang akan berusaha keras untuk melindungi orang yang tidak ada hubungannya dengannya.

Selain itu, sebelum Chu Feng membunuh Zhao Xuanhe, ahli misterius itu telah mengirim transmisi suara kepadanya, berjanji untuk melindunginya. Setelah itu, orang yang melindunginya setelah itu adalah Grandmaster Sagacious.

Karena inilah Chu Feng membuat hubungan antara keduanya. 

Tapi dari reaksi dari Grandmaster Sagacious saat ini, sepertinya bukan itu masalahnya. Apakah dia melakukan kesalahan di sini?

"Elder, bukankah itu kamu?" Chu Feng bertanya. 

"Teman muda, saya melihat bahwa Anda datang ke sini atas permintaan orang lain," kata Grandmaster Sagacious dalam kesadaran. Dia terkekeh pelan sebelum menjawab, "Kamu salah orang."

"Maafkan saya, saya terlalu terburu-buru."

Chu Feng merasa sedikit malu. Dia tidak berpikir bahwa dia akan mendapatkan orang yang salah.

Beruntung Grandmaster Sagacious tidak bertanya terlalu banyak tentang hal itu, atau Chu Feng tidak akan tahu bagaimana dia harus menanggapi juga. Lagipula, dia juga tidak tahu banyak tentang ahli misterius itu.

Lebih penting lagi, jelas bahwa ahli misterius itu tidak mau mengungkapkan identitas asli mereka karena suatu alasan, sampai-sampai menyembunyikan penampilan dan suara mereka.

Karena itu, kesalahan sebelumnya seharusnya sangat bermasalah.

Jika ahli misterius itu menolak memberitahunya keberadaan garis hitam karena ini, dia akan berada dalam masalah besar.

"Karena kamu telah mendapatkan hartamu, kamu harus pergi sekarang," kata Grandmaster Sagacious.

"Ah?"

Sebelum Chu Feng bisa bereaksi, Grandmaster Sagacious sudah melambaikan lengan bajunya.

Dalam sekejap, Chu Feng bisa merasakan sekelilingnya melengkung di sekitarnya, dan sebelum dia menyadarinya, dia sudah keluar dari kastil kuno.

Area di luar kastil kuno dipenuhi dengan kerumunan besar, baik di langit maupun di tanah.

Dan di tengah kerumunan, Chu Feng segera melihat sekte Bunga Melonjak Gazebo dan yang lainnya berdiri tidak terlalu jauh dari tempat dia berada.

"Chu Feng?!?!"

Penampilan Chu Feng segera menarik perhatian semua orang, dan wajah mereka dengan cepat melengkung keheranan.

Bukankah Chu Feng di bawah perlindungan dari Grandmaster Sagacious? Kenapa dia tiba-tiba muncul di sini juga?

Pada saat yang sama, Chu Feng merasakan jantungnya mengepal erat dalam kecemasan. 

Apa yang sedang terjadi disini? Apa yang dimaksud Grandmaster Sagacious dengan ini?

Pihak lain masih melindunginya beberapa saat yang lalu, jadi mengapa pihak lain tiba-tiba memindahkannya ke tempat sekte Bunga Melonjak Gazebo dan yang lainnya berada?

Bukankah pihak lain secara praktis mengirimnya tepat ke hadapan musuh-musuhnya?

"Kamu binatang buas, aku akan membunuhmu !!!"

Sebuah teriakan marah bergema di udara. Setelah itu, denyut nadi yang sangat besar dari kekuatan bela diri dan niat membunuh segera menyapu ke arah Chu Feng.

Chu Feng tidak dapat sepenuhnya mengukur sejauh mana kekuatan bela diri, tetapi dia bisa merasakan niat membunuh yang luar biasa yang dimilikinya. Dia tahu bahwa jika kekuatan bela diri menghampirinya, dia pasti akan mati tanpa sedikit pun keraguan.

Jadi, Chu Feng segera berteriak kepada ahli misterius untuk menyelamatkannya, "Tetua, selamatkan aku!"

Yang mengejutkan, sosok benar-benar muncul tepat di hadapannya untuk memblokir serangan dari sekte sekte Gazebo Bunga Melonjak. Namun, orang yang menyelamatkannya bukanlah ahli misterius tapi pelayan dari Grandmaster Sagacious, Ordinary.

"Biasa, kamu akan melawanku juga?" sekte Bunga Melonjak Gazebo melolong dengan mata memerah.

Jelas bahwa dia tidak akan membiarkan masalah ini berlalu begitu saja.

"Grandmaster Sagacious telah menginstruksikan saya untuk mengawal Chu Feng keluar dari kota ini dengan aman. Setidaknya selama periode waktu ini, saya tidak akan mengizinkan Anda untuk menyentuh dia, "kata Ordinary.

"Tetua, apa kau akan mengantarku keluar dari kota ini? Tidak bisakah kau membawaku sedikit lebih jauh dari itu? " Chu Feng bertanya.

"Grandmaster Sagacious hanya menyuruhku untuk mengantarmu ke luar kota," jawab Biasa.

"Lalu apa gunanya itu?" 

Chu Feng benar-benar tidak tahu apakah dia harus tertawa atau menangis pada situasi aneh ini.

Dia tahu bahwa dengan kekuatannya saat ini, hanya perlu satu tamparan dari sekte Bunga Melonjak Gazebo untuk benar-benar menghancurkannya. Hanya mengambil serangan sebelumnya misalnya, dia bahkan tidak bisa merasakan serangan itu sama sekali. Yang bisa dia rasakan hanyalah niat membunuh yang luar biasa yang diarahkan padanya.

Jika bukan karena Grandmaster Sagacious dan Biasa melindunginya selama ini, dia pasti sudah mati sekarang.

Menghadapi musuh yang begitu kuat, tidak mungkin Chu Feng tidak panik. Keadaannya terlalu pesimis baginya.

Apa yang membuat Chu Feng merasa lebih tidak berdaya adalah bahwa ahli misterius yang telah berjanji untuk membantunya tiba-tiba tidak menanggapi sama sekali. Dan ketika dia mencoba untuk meminta bantuan pada kijang suci di dalam tubuhnya, dia juga tidak merespon.

Ini berarti bahwa dia benar-benar mangsa yang tak berdaya di atas talenan untuk sekte sekte Gazebo Bunga Melonjak.

Pada tingkat ini, segera setelah mereka keluar dari kota ini, sekte Bunga Melonjak Gazebo akan merenggut nyawanya segera.

"Teman muda, sudah waktunya kau pergi," kata Biasa pada Chu Feng.

"Elder, saya tidak berniat meninggalkan kota untuk saat ini …" Chu Feng mencoba memprotes.

Tentu saja dia tidak bisa meninggalkan kota sekarang, master sekte Bunga Melonjak Gazebo berada tepat di belakangnya! Meninggalkan kota ini berarti dia segera mati!

"Apa kau akhirnya takut, binatang kecil? Apakah Anda pikir Anda akan dapat menunda yang tak terhindarkan hanya dengan tetap di sini? Biar kuberitahu, bahkan jika Grandmaster Sagacious mendukungmu, dia tidak bisa melindungimu selamanya! "

Melihat bahwa Chu Feng menolak untuk meninggalkan kota, para tetua dan murid dari Gazebo Bunga Melonjak mulai menghinanya.

"Pemuda di sini, Anda mungkin berbakat tetapi Anda kekurangan prinsip. Anda telah mencuri harta dari Gazebo Bunga Melonjak dan membunuh murid-murid mereka. Bahkan jika bukan karena semua itu, Anda sudah terlalu jauh membunuh Zhao Xuanhe, yang tidak memiliki dendam pribadi dengan Anda. Semuanya datang kepadamu. "

Bahkan Delapan Pedang Wanita Abadi dari Laut Dao juga mengkritik Chu Feng.

"Aku tidak akan repot-repot menjelaskan kepadamu seperti apa orang-orang dari Gazebo Bunga Melonjak itu. Kembali dan dengarkan apa yang dikatakan Wang Yuxian dan yang lainnya sendiri! " Chu Feng melirik ke arah Delapan Pedang Abadi dari Laut Dao.

Chu Feng masih memiliki kesan yang adil tentang mereka sebelumnya, tetapi secara bertahap, melihat bagaimana mereka telah memilih untuk berpihak pada sekelompok sampah manusia ini, pandangannya tentang mereka secara bertahap memburuk saat ini.

"Kamu tahu junior kecil kita?"

Namun, apa yang membuat Chu Feng sedikit terkejut adalah bahwa penyebutan Wang Yuxian telah menyebabkan sedikit perubahan pada ekspresi seseorang di antara Delapan Pedang Wanita Abadi dari Laut Dao.