Martial God Asura – Chapter 442

shadow

Martial God Asura – Chapter 442

Menggerakkan Fury

“Wuu ~~~” Tiba-tiba, tubuh memikat Zi Ling melompat, dan dia benar-benar melompat ke pelukan Chu Feng sendiri. Tangan kecilnya dengan erat menggenggam leher Chu Feng, tidak mau melepaskan saat dia diam-diam terisak.

Tidak peduli siapa, mereka tidak akan pernah berpikir bahwa perempuan muda lima belas tahun yang bisa melakukan besar pembantaian berskala, yang memiliki Tubuh Ilahi yang memiliki berkah dari surga, sebenarnya akan memiliki sisi yang lemah.

Chu Feng juga membuka tangannya dan memeluk erat kecantikan kecil di pelukannya. Kali ini, Chu Feng tidak menyentuh dengan gelisah di mana-mana. Dia dengan ringan menggosok rambut halus Zi Ling untuk menenangkan emosi Zi Ling.

“Chu Feng, ayo kembali ke benua Sembilan Provinsi dan kembali ke Provinsi Azure. Saya ingin melihat dua saudara perempuan. “Tiba-tiba, Zi Ling mengangkat wajahnya yang kecil dan dengan serius berkata kepada Chu Feng.

” Mm. “Melihat itu, Chu Feng juga terus menerus mengangguk. Setelah pergi begitu lama, dia juga selalu memikirkan Su Rou dan Su Mei, serta keluarga dan kerabatnya.

Dengan demikian, pada hari itu, Chu Feng dan Zi Ling duduk di Kereta Indah, dan sambil memadatkan udara saat mereka terbang, mereka kembali ke benua Sembilan Provinsi.

Jalan pulang tidak terlalu jauh, tapi itu sama sekali tidak pendek. Pertama, mereka harus memasuki benua Sembilan Provinsi, kemudian pergi ke Provinsi Tang, lalu Provinsi Yuan, kemudian hanya setelah itu mereka bisa memasuki Provinsi Azure. Itu mengharuskan mereka untuk menggunakan setidaknya setengah bulan waktu.

Namun, seperti Chu Feng dan Zi Ling memasuki Provinsi Tang, mereka mendengar dua berita peledak.

Pertama, kepala muda Lembah Dewa Pedang, Murong Yu, dibunuh oleh Zhang Tianyi. Harta fondasi Lembah Dewa Pedang “Pedang Kayu Ilahi” diambil oleh Zhang Tianyi.

Hal itu mengejutkan benua Sembilan Provinsi, karena dalam beberapa bulan ketika Chu Feng menghilang, benua Sembilan Provinsi relatif damai, tetapi tindakan Zhang Tianyi tanpa ragu menyebabkan respons besar. Terutama ketika Zhang Tianyi juga dari Provinsi Azure.

Jadi, itu benar-benar membangkitkan diskusi dari semua orang dan mereka tidak bisa menahan nafas. Provinsi Azure benar-benar akan naik berkuasa, ketika dua jenius tingkat monster yang tidak takut pada langit atau bumi muncul.

Tetapi berita kedua menyebabkan Chu Feng menjadi sangat marah. Dia bahkan tidak bisa menerimanya.

Itu adalah Lembah Dewa Pedang yang sangat marah. Ayah Murong Yu secara pribadi keluar dan dengan gila mencari jejak Zhang Tianyi di benua Sembilan Provinsi.

Karena dia tidak dapat menemukan Zhang Tianyi, dia memimpin pasukan Lembah Dewa Pedang dan datang ke Provinsi Azure. Dia datang ke Sekolah Azure Dragon yang sudah diratakan dan melakukan sesuatu yang sangat keji.

Setelah Lembah Dewa Pedang masih tidak dapat menemukan Zhang Tianyi di Provinsi Azure, itu benar-benar membakar habis seluruh Pegunungan Azure Dragon, dan membunuh semua warga secara menyeluruh dalam jarak beberapa ratus mil dari Pegunungan Azure Dragon. Pembantaian besar benar-benar hal yang paling tidak manusiawi di dunia.

Setelah membunuh semua orang yang awalnya tidak terkait dengan Zhang Tianyi dan Chu Feng, kepala Lembah Dewa Pedang bahkan mengatakan bahwa orang-orang itu mati karena Zhang Tianyi dan Chu Feng. Zhang Tianyi dan Chu Feng yang membunuh orang-orang itu. Jika harus disalahkan, salahkan bahwa mereka seharusnya tidak hidup di dalam perbatasan Sekolah Azure Dragon dan bahwa mereka seharusnya tidak berhubungan dengan Zhang Tianyi dan Chu Feng.

Setelah itu terjadi, seluruh benua dari Sembilan Provinsi terkejut. Banyak orang merasa bahwa kepala Lembah Dewa Pedang tidak tahan kesedihan karena kehilangan putranya, tidak tahan harta warisannya diambil, dan bahwa dia sudah menjadi gila dan sudah menjadi iblis.

Lagipula, warga itu tidak memiliki hubungan dengan Chu Feng dan Zhang Tianyi. Hanya karena mereka hidup dalam ruang lingkup kekuasaan Sekolah Azure Dragon sebelumnya, mereka dibantai. Itu memang terlalu gila.

Hal yang membuat orang merasa tak berdaya adalah tindakan jahat Lembah Dewa Pedang, Dinasti Jiang bertindak seolah-olah tidak melihatnya, dan memilih untuk mengabaikannya. p>

Juga, sebagai penguasa Provinsi Azure, Istana Pangeran Qilin, mereka hanya menatap ketika mereka membiarkan itu terjadi dan tidak keluar untuk menghentikan mereka. Mereka dipandang dengan jijik oleh banyak orang di benua Sembilan Provinsi, dan banyak yang menghina Rumah Pangeran Qilin sebagai sampah. Sebagai penguasa Provinsi Azure, mereka membiarkan Lembah Dewa Pedang melakukan kejahatan dan kejahatan seperti itu di tanah mereka sendiri, namun bahkan tidak berani mengatakan apa-apa.

Tapi untuk Chu Feng, semua itu masih dalam batas-batasnya yang tertahankan. Hal yang paling tidak bisa ia tahan adalah masih hal-hal yang Lembah Pedang Dewa lakukan kemudian.

Setelah Lembah Dewa Pedang melakukan pembantaian yang benar-benar jahat, mereka secara terperinci mencari di Pegunungan Azure Dragon dan menemukan makam para senior Azure Dragon School. Kemudian, mereka menggali semua makam leluhur mantan Sekolah Azure Dragon.

Setelah itu, mereka menemukan alamat lama Chu Feng dan datang ke Kota Gunung Miring. Mereka menggali semua sisa-sisa keluarga Chu yang mati dan mereka bahkan mengukir kutukan di tulang mereka. Mengutuk pemilik jasad untuk menjadi babi dan anjing seumur hidup mereka dan tidak pernah kembali.

Pada akhirnya, kepala Lembah Dewa Pedang membawa semua jasad pergi. Dia membawa mereka ke Lembah Dewa Pedang, dan bahkan merilis pernyataan.

Jika Chu Feng dan Zhang Tianyi ingin mengambil kembali jasadnya, mereka harus pergi ke Lembah Dewa Pedang. Dia akan menunggu Chu Feng dan Zhang Tianyi di Lembah Pedang Dewa. Jika mereka berdua tidak datang dalam waktu satu bulan, ia akan membuang sisa-sisa itu ke dalam kumpulan omong kosong, sehingga mereka akan dikutuk selama sepuluh ribu tahun.

[TN: Ada arti kedua untuk kalimat terakhir. Alih-alih “mengutuk”, itu “bau selama sepuluh ribu tahun”.]

Setelah mengetahui tentang itu, Chu Feng terus-menerus marah karena itu adalah sesuatu yang tidak bisa ditahan oleh Chu Feng tidak peduli apa pun yang terjadi. Itu benar-benar menyentuh garis dasarnya, dan kobaran amarahnya menelan seluruh tubuhnya. Dia bersembunyi bersumpah untuk menghapus Lembah Pedang Dewa dari benua Sembilan Provinsi, dan akan membuat Lembah Pedang Dewa membayar harga yang sangat menyakitkan untuk tindakan mereka.

Karena untuk Chu Feng, menodai keluarganya benar-benar tidak diizinkan Terutama ayah angkatnya. Seberapa pentingkah dia bagi Chu Feng? Tetapi saat ini, bahkan setelah kematian, ia tidak bisa tetap tenang. Bagaimana mungkin Chu Feng tidak marah?

“Naga memiliki skala yang berlawanan yang tidak dapat disentuh”, dan “skala yang berlawanan” Chu Feng adalah keluarganya. Yang dekat dengannya. Orang-orang yang sangat dia pedulikan meskipun jumlahnya sangat sedikit.

Pada awalnya, ketika Chu Feng lemah dan ketika seseorang berani menyentuh “skala yang berlawanan”, dia akan membalas dendam sambil mengabaikan konsekuensinya.

Saat ini, Chu Feng jauh lebih kuat. Jadi, ketika ada juga orang yang menyentuh “skala berlawanan” Chu Feng, balas dendamnya akan jauh lebih kejam.

Setelah setengah bulan bergegas, Chu Feng akhirnya kembali ke Provinsi Azure. Tempat dia pergi pertama adalah Kota Gunung Miring.

“Lembah Dewa Pedang, kamu benar-benar memiliki keberanian yang sangat besar! Saya pasti akan membuat Anda membayar harganya. Saya jamin itu !! ?

Saat itu juga, Chu Feng dan Zi Ling menggantung di udara. Mereka melihat Gunung Miring yang sedikit abu karena dibuat berantakan total oleh satu serangan, dan Kota Gunung Miring yang rata, dan kuburan yang digali terbuka.

Kuburan-kuburan itu adalah kuburan tempat dia menguburkan keluarganya. Saat ini, semuanya terbuka dan tidak ada yang tersisa. Yang tersisa hanyalah kata-kata besar yang dibentuk oleh pencetakan khusus, ?Chu Feng, kamu sampah! Jika kau punya nyali, datanglah ke Lembah Pedang Dewa! ?

Melihat beberapa kata besar itu, Chu Feng sangat marah sehingga tinjunya berderit karena dikepal. Bahkan tubuhnya gemetar dan haus darah di tubuhnya melonjak tak terkendali.

Karena itu berarti rumor itu benar. Sisa-sisa keluarga Chu-nya serta sisa-sisa senior Sekolah Azure Dragon benar-benar diambil oleh Lembah Dewa Pedang. Lembah Pedang Dewa benar-benar mengambil orang mati untuk mengancam Chu Feng.

* gemuruh gemuruh gemuruh *

Tapi pada saat itu, semburan gemuruh terdengar dari cakrawala yang jauh, seperti menjalin suara guntur. Pada saat yang sama, langit di mana suara datang mulai bergoyang, dan aura yang sangat kuat dengan cepat mendekat.

Pada saat itu, Chu Feng dan Zi Ling sama-sama terkejut, dan mereka bahkan berpikir bahwa orang-orang dari Lembah Pedang Dewa bersembunyi untuk penyergapan.

Tapi memfokuskan pandangan dan pandangan mereka, ekspresi mereka tidak bisa membantu tetapi berubah karena mereka menemukan bahwa itu bukan orang dari Lembah Pedang Dewa . Itu adalah pemuda yang tampan.

Pemuda itu memang memiliki penampilan yang cukup baik. Alis seperti pedang, mata seperti bintang, ekspresi cerah dan bersemangat, jantan dan mempesona, dan dia adalah pria yang sempurna, sedikit cantik. Hanya dari wajahnya, dia bisa memikat sejumlah besar perempuan.

Tapi kekuatan kultivasi pemuda itu tidak lemah. Meskipun dia baru berusia dua puluhan, dan melihat usianya, dia harusnya sedikit lebih muda dari Jie Qingming dan Xu Zhongyu, kultivasinya bahkan lebih tinggi dari Zi Ling, menjadi seorang kultivator di tingkat ke-3 ranah Surga. p>

Dan pada saat itu juga, pria muda itu melesat ke arah Chu Feng dan Zi Ling dengan kecepatan seperti kilat sambil membawa kekuatan yang bisa mengejutkan dunia.