Martial God Asura – Chapter 51 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 51 | Baca Novel Online

Kompas Roh Dunia

Su Mei saat ini mengenakan cheongsam merah muda dan rambut hitam legamnya tersebar di sepanjang bahunya. Di atas kepalanya, bahkan ada busur besar. Pakaiannya bercampur dengan wajahnya yang manis benar-benar segar, bersih, halus, dan itu adalah pesta untuk mata.

“Apa sayang ini? Setelah terpisah untuk waktu yang singkat, Anda sudah memikirkan saya? “Melihat Su Mei yang berpakaian seperti itu, Chu Feng tidak bisa membantu tetapi menggodanya.

” Apakah Anda percaya padaku jika kau memanggilku sayang lagi, aku akan merobek mulutmu? “Su Mei menggertakkan giginya dan wajahnya yang manis langsung menjadi ganas.

Tapi dari apa yang dilihat Chu Feng, Su Mei yang seperti itu bahkan lebih manis sehingga dia tertawa dan berkata, Mengapa kamu tidak mengizinkanku memanggilmu sayang? Aku kekasihmu! “

” Kau bajingan! “

Tangan seputih salju Su Mei menyambar lengan Chu Feng. Kedua jarinya seperti tang dan tiba-tiba terjalin. Wajah Chu Feng langsung berputar, mulutnya terbuka, lalu jeritan yang seperti ratapan hantu dan lolongan serigala bergema di kedai minuman.

Ah ~~~~~~~~~~~ ~~~~ ?

Setelah beberapa saat, mereka berdua muncul di jalan di Kota Kuno.

Jadi ternyata banyak ahli berkumpul di sini. Beberapa melihat peluang bisnis, dan ketika mereka menunggu berita tentang makam, mereka mengambil harta yang aneh tapi berharga dan menjualnya.

Ketika Su Mei mengetahui tentang itu, penasaran yang ingin tahu tentang itu. bersenang-senang menarik Chu Feng dan datang.

Pada saat ini, mereka berdua berada di jalan kuno. Bocah bodoh seperti Chu Feng mengikuti kecantikan seperti Su Mei dan itu menarik banyak tatapan kekaguman dan kecemburuan.

Tapi, jelas bahwa Chu Feng tidak tahu dia beruntung ketika dia beruntung. Melihat potongan hijau di lengannya, Chu Feng berkata dengan sedih, Gadis sial, kau terlalu galak. Sekarang hijau. “

” Hmph, mari kita lihat apakah kamu berani menggodaku sekarang! “Su Mei mengerutkan bibirnya karena dia senang dan dengan dasar hatinya, dia dengan senang hati melihat ke semua tempat . Saat dia berbicara, dia meraih tangan Chu Feng dan berlari menuju warung jalanan.

Di warung jalan itu, barang-barang yang ditampilkan adalah perhiasan untuk anak perempuan. Bahannya sangat unik dan setiap warna yang seharusnya ada di sana. Su Mei sangat tertarik padanya dan dia berlutut di depan kios kemudian mulai dengan serius memilihnya.

Wanita tua yang membuka kios itu sangat bahagia dan dia mulai benar-benar memperkenalkan barang-barang kepada Su Mei . Melihat senyum dan wajah jahat wanita itu, Chu Feng memberinya evaluasi. Pengusaha wanita licik!

Saat dia bosan, Chu Feng mengalihkan pandangannya ke samping dan dia menemukan seorang lelaki tua terbaring di dekatnya.

Pria tua itu sangat kotor. Tidak ada yang tahu berapa hari rambutnya dicuci dan menempel di benjolan.

Dia memiliki wajah penuh kotoran, tambalan di seluruh pakaiannya, dan di dalam tambalan ada lebih banyak tambalan. Dia membawa tas kain dan ada sesuatu yang tidak diketahui muncul di dalamnya. Salah satu kaki celananya panjang, yang lain pendek. Dia mengenakan sepasang sepatu yang rusak, dan bagian depan menunjukkan jari-jari kakinya sementara bagian belakang menunjukkan tumitnya.

Kiosnya tidak seperti orang lain yang beriklan di mana-mana. Sebaliknya, dia berbaring di sana dengan satu kaki bersilang dan dia seperti seorang pemalas. Dia bahkan tidak melihat pelanggan yang berkeliling.

Meskipun orang tua itu tidak menjual properti, tumpukan buku di depannya menarik perhatian Chu Feng.

Sebenarnya, di permukaan, buku-buku itu tidak terlihat istimewa. Itu rusak, lusuh, usang, dan bahkan ada lapisan debu di atasnya. Anda bahkan tidak bisa mengatakan apa nama buku itu.

Tapi, Chu Feng yang memiliki kekuatan Roh ditemukan dalam tumpukan buku, ada satu yang berisi fluktuasi aneh.

“Orang tua, bagaimana kamu menjual buku-buku ini?” Chu Feng menghampiri dan bertanya.

Pria tua itu bahkan tidak mengangkat kepalanya. Dia mengulurkan satu angka ke arah Chu Feng, menunjukkan 1.

“Satu koin tembaga?” Chu Feng mencoba.

“Ha! Apakah koin tembaga bahkan cukup untuk makan bagi seorang pengemis? “Mendengar kata-kata Chu Feng, pria tua itu duduk dengan suara mendesing dan marah.

” Orang tua, jadi Anda ingin satu perak perak? “Meskipun Chu Feng sopan di permukaan, ia mengutuk dalam hatinya,” Dengan penampilan seperti milikmu, bahkan jika Anda mengatakan Anda seorang pengemis, Anda akan menghina pengemis. “

” One Spiritual Bead dan kamu bisa mengambil semuanya! “Pria tua itu mengucapkan kata-kata itu dengan sangat jelas.

” Sial! Kenapa tidak mencurinya saja? Anda menagih sebanyak itu untuk buku-buku yang rusak ini? “Pada saat itu, Chu Feng juga marah.

Tapi pria tua itu tidak keberatan. Dia berbaring di tanah sekali lagi dan mengatakan satu kalimat, “Ambil atau tinggalkan.”

Setelah itu dia bergumam pada dirinya sendiri, “Buku-buku saya diturunkan oleh leluhur saya. Di dalam beberapa dari mereka pasti ada harta, tetapi hanya orang normal yang tidak bisa melihat perbedaannya. Jika itu bukan karena hari-hari sulit ditanggung, saya tidak akan pernah mengambil buku-buku ini untuk dijual. “

” Leluhur? Kamu cukup konyol. Siapa leluhurmu? “Tepat pada saat itu, Su Mei datang juga.

” Leluhurku berasal dari suatu tempat. Dia adalah Spiritualis Dunia! “Pria tua itu berkata dengan bangga.

Spiritualis Dunia? Sombong! “Su Mei jelas tidak percaya padanya.

” Kamu bisa percaya atau tidak. Pada akhirnya, seseorang yang tahu apa yang mereka lakukan akan membeli ini. “Saat dia berbicara dia menutup matanya.

Mendengar kata-kata orang tua itu, hati Chu Feng menegang. Jika apa yang dia katakan itu benar, maka apa yang menurut Chu Feng sangat mungkin akan menjadi sisa-sisa Spiritualis Dunia.

“Su Mei, apakah Anda memiliki Bead Spiritual? Pinjamkan aku satu! “Chu Feng menggigit giginya dan mengatakan itu pada Su Mei.

” Apa yang kamu lakukan? Apakah Anda benar-benar akan ditipu oleh orang tua ini? “Melihat itu, Su Mei agak enggan.

” Jika Anda punya, tolong pinjamkan kepada saya! “Chu Feng mengulurkan tangannya ke arah Su Mei.

“Kamu idiot. Saya tidak pernah melihat Anda sebodoh ini. “Meskipun dia mengatakan itu, Su Mei masih mengeluarkan Manik-Manik Spiritual di tas pinggangnya dan memberikannya kepada Chu Feng.

” Terima kasih. “Chu Feng mengambil Manik Spiritual dan memberikannya kepada orang tua itu, “Orang tua, aku akan membeli buku-bukumu!”

“Wow! Itu memang Manik Spiritual. Anda adalah wanita muda yang sangat kaya. ?Pria tua itu mengambil Bead Spiritual dan mulai memeriksanya dengan cermat. Setelah mengetuk manik itu dengan tangan kirinya untuk sementara waktu, dia dengan penuh cinta memeluknya.

“Sepertinya itu pertama kalinya kamu melihat Manik Roh, kan?” Melihat pria tua yang bersemangat itu, Su Mei sangat tidak senang.

Di sisi lain, Chu Feng tidak mengatakan apa-apa. Dia membungkus lusinan buku dengan kain yang digunakan sebagai kios jalan dan meletakkannya di atas bahunya.

Hehe, adik lelaki, kau punya mata yang cukup. Sebagai kekaguman terhadap Anda, saya akan memberi Anda hadiah. “Tapi ketika Chu Feng bersiap untuk pergi, pria tua itu mengambil sesuatu dari tas kain yang rusak.

Itu adalah disk ungu. Disk dibuat dengan jenis kayu khusus. Di keempat sisinya, utara, timur, selatan, dan barat tertulis di atasnya. Di kiri dan kanan, hidup dan mati, keberuntungan dan nasib buruk terukir di atasnya. Ada simbol aneh yang diukir di tengah-tengah disk kayu.

“Apa ini?” Su Mei mengambilnya dan dengan rasa ingin tahu menilainya.

. Benda ini datang dari suatu tempat. Ini penting untuk Spiritualis Dunia. “

” Ia dapat memprediksi hidup dan mati, keberuntungan dan nasib buruk. Itu disebut Kompas Roh Dunia! “Pria tua itu berkata seolah-olah dia tahu semua tentangnya.

” Oh? Itu sangat luar biasa. Bagaimana Anda menggunakan hal ini? “Su Mei mempertanyakan dengan seksama.

” Ini … Ini adalah sesuatu untuk Spiritualis Dunia jadi bagaimana saya harus tahu? Hehe, kalian berdua mempelajarinya sendiri. Semoga bertemu lagi dengan Anda! ?

Pria tua itu menyentuh janggutnya yang kering dan memutar bola matanya, seolah-olah dia takut Chu Feng akan kembali membeli. Kemudian dia berbalik dan lari.

“Lihat! Saya tahu dia penipu! “Melihat langkah pria tua itu yang seperti bintang jatuh, Su Mei dengan marah menghentakkan kakinya.