Martial God Asura – Chapter 563

shadow

Martial God Asura – Chapter 563

Penawaran

“Kamu pikir aku takut padamu? Saya hanya tidak ingin menyerang Anda di tempat ini. “Menghadapi tatapan kerumunan, bahkan berisi para penatua dan instruktur, Shentu Jiang tidak berani terlalu agresif. Dia menunjuk ke arah Jiang Wushang dan berkata, Brat, tunggu saja. Tunggu sampai besok dan lihat bagaimana aku akan menjagamu. ?

Setelah menyelesaikan kata-kata jahat itu, mereka melambaikan lengan baju besar mereka, berjalan menuju kursi terdekat, dan duduk.

“Kakak Chu Feng, jangan khawatir. Lihat saja bagaimana Big Brother Tianyi dan saya akan merawat dua anjing haram ini besok. “Setelah Shentu Jiang dan Shentu Ha pergi, Jiang Wushang berbicara dengan sungguh-sungguh.

” Hoh. “Namun, Chu Feng hanya tersenyum ringan mendengar kata-kata Jiang Wushang, dan kemudian memberi isyarat agar mereka duduk, dan tidak lagi memperhatikan Shentu Jiang dan Shentu Hai.

Meskipun Chu Feng pura-pura tidak peduli pada permukaan, dalam tatapan ia menyapu punggung mereka. dengan, haus darah yang sangat besar muncul.

Chu Feng jelas tidak akan hanya sekadar memberi mereka pelajaran ketika mereka berani bermain-main dengan wanitanya sendiri tepat di depan wajahnya. Dia akan membunuh mereka. Selama kesempatan diberikan, dia pasti akan membunuh mereka.

Meskipun gangguan pihak mereka menarik perhatian semua orang, setelah penatua pelelangan untuk pelelangan final melangkah ke panggung, tatapan semua orang dibawa pergi oleh dia karena mereka semua tahu bahwa adegan terhebat hari ini akhirnya akan dimulai.

“Maaf untuk semua orang yang menunggu.”

“Dalam lelang hari ini, kami telah menerima beberapa harta karun. Saya yakin banyak dari Anda akan merasa tertarik pada item pertama yang akan memulainya. ?

Ketika penatua itu berbicara, dua wanita muda dan cantik di belakangnya mendorong kereta kecil yang indah ke panggung lelang.

Keduanya tidak memiliki tingkat kultivasi yang sangat tinggi, dan jelas bukan orang-orang dari Akademi Four Seas. Kemungkinan besar mereka adalah pelayan itu, atau murid tertentu, pelayan.

Gerobak kecil yang mereka dorong juga sangat rumit. Harta diletakkan di atasnya, siap dilelang, tetapi terselubung di atas kereta kecil itu adalah kain yang mengkilap.

Kain itu bukan kain normal, karena diperkuat dengan Formasi Roh. Bahkan Spiritualis Dunia tidak dapat mendeteksi harta apa yang ada di balik kain itu dengan kekuatan Roh. Itu meningkatkan misteri dari harta yang dilelang, serta harapan para penonton.

* whoosh * Penatua melambaikan lengan bajunya yang besar, lalu dua wanita cantik itu menarik kain mengkilap itu. Sebuah belati yang panjangnya tiga inci, berputar-putar dengan lima kecemerlangan warna yang berbeda, muncul dalam garis pandang kerumunan.

“Pelangi Belati. Itu adalah Mastered Elite Armament yang dibuat secara pribadi oleh Senior Qing Xianrou dari Kepulauan Eksekusi Abadi lima ratus tahun yang lalu, dan juga satu-satunya Elite Armament yang dia buat sepanjang hidupnya. Harga mulai, lima ribu manik-manik Surga! “Penatua lelang dengan keras memanggil.

” Lima ribu? Mastered Elite Armament seperti itu sebenarnya dijual seharga lima ribu manik-manik Surga? ” Chu Feng agak terkejut. Memang, kualitas Rainbow Dagger cukup bagus, tetapi bahkan tidak sebanding dengan Asura Ghost Axe-nya. Itu, paling-paling, mirip dengan dua Persenjataan Elite yang dia rampas dari Shentu Lang.

Meskipun, dalam kategori Persenjataan Elite Terpercaya, kualitasnya lumayan, harga mulai lima ribu manik-manik Surga tampak agak terlalu tinggi.

“Sembilan ribu! Sembilan ribu, saya akan menerimanya! “

Namun, ketika orang mulai menawar tanpa henti, dan ketika seseorang bahkan menyebut harga hingga sembilan ribu manik-manik Surga, Chu Feng mengerti. Orang-orang di Wilayah Laut Timur benar-benar tidak kekurangan uang!

Tidak heran hal-hal yang dijarahnya dari Dinasti Ji, yang tidak berguna di matanya, bisa dijual seharga seratus lima puluh ribu manik-manik Surga.

Sejak saat itu, ada segudang harta yang memasuki panggung terus-menerus, dan ada juga harga yang berbeda untuk mereka. Namun, tidak satu pun dari mereka yang bisa menggerakkan hati Chu Feng.

Itu berlanjut sampai Elite Armament lain muncul ke atas panggung, yang membangkitkan minat Chu Feng. Itu adalah penggemar Elite Armament, dan itu bahkan bukan Mastered Elite Armament. Itu hanya kipas Elite Armament yang normal.

Tapi yang spesial tentang itu adalah peta yang tercetak di atasnya. Dikatakan sebagai peta harta karun, tetapi karena garis-garis spesifik di atasnya terlalu buram, tidak ada yang bisa menentukan apakah itu asli atau palsu.

Alasan mengapa Chu Feng merasa tertarik bukan karena kipas itu sendiri. Itu karena Shentu Jiang tampaknya tertarik, yang pada gilirannya membuatnya tertarik.

“Lima ribu manik-manik Surga.” Shentu Jiang berteriak keras. Kipas itu tidak dikuasai, dan meskipun ada peta di sana, karena itu agak buram, ia tidak dapat menentukan secara spesifik. Tetapi juga karena alasan yang sama persis, ada sangat sedikit orang yang mau memulai perang penawaran melawannya. Harga awal hanya tiga ribu, jadi dia yakin dia memilikinya dengan lima ribu.

“Enam ribu.” Tapi pada saat itu, Chu Feng tanpa sadar meneriakkan angka seperti itu.

< Mendengar itu, Shentu Jiang dengan ringan mengerutkan alisnya dan memelototi Chu Feng dengan sengit, tetapi tidak mengatakan apapun selain tawaran lain, "Tujuh ribu Surga!"

“Delapan ribu.” Chu Feng melanjutkan penawaran.

Saat itu juga, amarah di wajah Shentu Jiang segera melonjak karena dia tahu bahwa Chu Feng mengacaukannya. Namun, dia tidak berani memastikan apakah Chu Feng sama dengan dia atau tidak: untuk mengambil kesempatan dengan keberuntungan, berharap bahwa peta Elite Armament benar-benar peta harta karun, dan untuk melihat apakah dia dapat menemukan peluang di dalam .

Tapi bagaimanapun juga, dia tidak akan mudah menyerah. Jadi, dia melirik Shentu Hai di sampingnya. Setelah anggukan kepalanya, Shentu Jiang tanpa sadar menggertakkan giginya, seolah menguatkan hatinya, sebelum berteriak keras, Sepuluh ribu manik-manik Surga!?

Apa? Sepuluh ribu manik-manik Surga? Senjata Elite ini bernilai sepuluh ribu manik-manik Surga? “

” Ya! Ini hanya Elite Armament biasa, dan itu bahkan bukan Mastered Elite Armament. Itu berada pada level yang sama sekali berbeda dari Rainbow Dagger yang berkualitas tinggi sebelumnya. “

” Satu-satunya hal khusus tentang ini adalah peta yang tercetak di atasnya, tetapi karena peta itu sangat kabur, Anda tidak bisa memastikan apakah itu peta harta karun atau tidak, atau bahkan jika itu adalah

“Ahh, dengan satu sinar saya tahu sudah mereka dari Wilayah Laut Timur. Hanya orang-orang dari tempat itu yang memiliki harapan berlebihan bahwa mereka dapat mengandalkan sesuatu seperti ini untuk mendapatkan semacam pertemuan kebetulan, namun mereka tidak tahu bahwa ada Persenjataan Elit yang tak terhitung jumlahnya seperti ini di Wilayah Laut Timur. “

< p> Bahkan ada banyak orang yang dengan sengaja melukis peta yang tidak jelas pada Elite Armament biasa dan menggunakannya untuk menaikkan harga awal. Namun pada kenyataannya, mereka hanya menipu. “

” Tidak bisa membantu. Di dunia ini, akan selalu ada orang-orang seperti mereka yang suka melamun, dan melakukan hal-hal yang bijak tetapi hanya satu pound bodoh. Karena mereka sendiri rela melakukan hal bodoh dengan bertaruh pada penggemar ini, jadi sungguh, siapa yang bisa disalahkan? ?

Setelah mendengar Shentu Jiang memanggil nomor itu, semburan tanda seru terdengar seketika dari kerumunan. Beberapa orang bahkan mulai mengkritik tindakan Shentu Jiang.

Dan juga pada saat itu, Shentu Jiang sadar. Dia akhirnya tahu mengapa tidak ada yang memperebutkan Elite Armament yang mungkin memiliki peluang luar biasa. Jadi sepertinya benda-benda itu digunakan untuk menipu orang-orang di Wilayah Laut Timur.

Namun, dia bukan orang yang sederhana. Setelah menyadari pergantian peristiwa, dia tidak menunjukkan kepanikan. Sebaliknya, dia memerankan ekspresi bangga dan sangat “keren”, memandang ke arah Chu Feng, dan bahkan mengirim gerakan provokatif padanya.

Dia menyiratkan bahwa Chu Feng adalah bajingan miskin, tidak layak untuk menyamai harga. Dia ingin menggunakannya untuk membuat marah Chu Feng sehingga dia akan terus menawar, di mana dia akan mundur dengan segalanya.

Tapi bagaimana Chu Feng tidak melihat melalui trik kecilnya? Dia bahkan tidak melirik Shentu Jiang, dan terus mengobrol dan tertawa dengan Su Rou dan Su Mei, tidak lagi menawar.