Martial God Asura – Chapter 64

shadow

Martial God Asura – Chapter 64

Api Mengamuk dari Surga yang Membara

“Kamu … siapa kamu?” Kepala Sekolah Seribu Angin mengatakan kata-kata itu sambil gemetar.

Melihat pria paruh baya yang seperti pengemis di depannya, dia benar-benar takut untuk titik di mana dia tidak memahaminya sama sekali. Meskipun pengemis itu tidak memancarkan satu helai pun aura dan dia terlihat seperti orang normal, hanya dengan melihat mata itu, dia ketakutan dalam hatinya. Rasa takut meresap di tulangnya.

Terutama sebelumnya. Meskipun dia tidak melihat bagaimana dia tiba di tempat itu, dia secara tersembunyi merasa bahwa dia datang dari langit. Yang berarti bahwa orang di depannya adalah seorang ahli alam Surga.

Alam Surga. Sebuah ranah yang tak seorang pun mencapai di seluruh Provinsi Azure. Hanya di dalam penguasa Sembilan Provinsi, Dinasti Jiang, memiliki karakter yang kuat. Tidak diragukan lagi, ranah yang hanya bisa dijangkau oleh para ahli puncak Sembilan Provinsi.

Tapi dari apa yang dia ketahui, bahkan di istana kekaisaran, karakter yang mencapai ranah Surga adalah orang-orang tua yang usia yang sama dengannya. Tapi di depannya, orang itu jelas hanya setengah baya. Sangat sulit baginya untuk menerima bahwa ia tiba di alam Surga pada usia itu.

“Anda seharusnya tidak menyerangnya.” Orang yang seperti pengemis itu berbicara. Suara ini sangat mantap saat dia memancarkan suasana seorang raja yang menghadap dunia.

Aku seharusnya tidak menyerang siapa? Apakah … Apakah itu bocah itu? “

” Jadi … Maaf, saya tidak mengenalnya dan saya tidak tahu bahwa dia terhubung dengan Anda. Saya harap kamu bisa bermurah hati dan menyelamatkan hidupku. ?

Bagaimanapun, dia adalah kepala sekolah. Sangat cepat, dia ingat bahwa Chu Feng sangat berbeda dari yang lain. Jika Chu Feng terhubung dengan orang di depannya dan dia mencoba membunuh Chu Feng sebelumnya, maka dia saat ini akan benar-benar berada di pintu kematian.

“Tolong, luang aku … luang aku …” < / p>

Berpikir pada titik itu, kepala Thousand Wind School berlutut dan terus menerus membenturkan kepalanya ke tanah. Dia benar-benar mengabaikan posisi dan statusnya yang tinggi. Ketika hidupnya dalam bahaya, dia memilih untuk menyerahkan segalanya dan itu termasuk martabatnya.

* gemuruh gemuruh gemuruh *

Tepat pada saat itu, dari jauh, seperti petir suara langkah kaki beresonansi. Setelah beberapa saat, pasir muncul di mana-mana. Melihat ke sana, sosok-sosok yang berkumpul dengan kencang berlari ke arah makam. Dari pakaian mereka, itu adalah pasukan dari Sekolah Seribu Angin.

Sekolah Seribu Angin dan Sekolah Azure Dragon berbeda. Meskipun mereka cukup dekat dengan padang pasir, berita tentang makam itu adalah jebakan yang diatur oleh sesepuh Sekolah Azure Dragon, Zhuge.

Jadi, tujuan Sekolah Azure Dragon sudah jelas bahkan sebelum datang. Murid inti mengumpulkan harta dari berbagai tempat makam tetapi tidak ada yang memasuki kabut. Begitu mereka selesai mengumpulkan harta, mereka mundur.

Sekolah Seribu Angin yang tidak tahu kebenaran terus mengirim orang setelah makam dibuka. Mereka mengirim banyak orang karena mereka ingin memonopoli harta di dalam kubur. Tapi, mereka tidak pernah berpikir bahwa mereka berada dalam perangkap Zhuge sehingga mereka menerima kerugian besar.

Tentara Sekolah Angin Seribu yang mendekat juga tidak tahu yang sebenarnya. Mereka adalah pasukan pendukung yang baru saja tiba, tetapi setelah melihat adegan itu, mereka sedikit terdiam.

“Siapa kamu yang berani melukai kepala sekolah kita?”

Para penatua inti dari Thousand Wind School mengenali kepala mereka sendiri dengan lirikan. Tetapi, ketika mereka melihat bahwa dia berlutut di tanah sambil memohon pengampunan, mereka sangat marah dan marah. Tanpa pikir panjang mereka memimpin pasukan dan membantai ke arahnya.

Menghadapi adegan itu, kepala Thousand Wind School tidak peduli sedikitpun. Dia terus membenturkan kepalanya ke arah pengemis itu dan berharap dia bisa mendapatkan pengampunan. Dia tahu bahwa orang di depannya bukanlah orang yang bisa dikalahkan dengan angka.

“Bahkan jika aku tidak membunuhmu, dia tidak akan memaafkanmu. Saya akan mengirim Anda dalam perjalanan dan setidaknya itu akan lebih baik daripada dia bergerak pada Anda. “

Pengemis perlahan menutup matanya. Tiba-tiba, bekas luka api di dahinya mulai memancarkan cahaya merah api. Saat rambutnya berkibar, ledakan besar bergema. Dalam jarak 10 mil, itu menjadi samudra api.

Samudra api naik ke udara setinggi puluhan kaki. Nyala api yang melonjak seperti naga besar di kali, seperti harimau ganas di kali, dan itu meraung saat berkeliaran di dalam padang pasir.

Hampir dalam sekejap, itu menelan pasukan Angin Seribu Sekolah. Orang-orang yang agresif dari sebelumnya seperti semut di wajan panas. Mereka langsung kehilangan semua kemampuan mereka dan mulai memutar tubuh mereka ke dalam api sambil melolong kesakitan tanpa akhir.

Dalam sekejap, semua jenis tangisan terdengar di mana-mana. Bahkan kepala Thousand Wind School tidak memiliki cara untuk melawan terhadap suhu tinggi yang mengerikan.

Tapi, pengemis yang gila itu tidak terpengaruh sama sekali dalam api. Bahkan pakaiannya tidak menyala dan dia dengan tenang berjalan di dalam api.

Meskipun pakaiannya tidak memadai, meskipun rambutnya dalam kekacauan, aura di tubuhnya tidak dapat dibandingkan dengan siapa pun. Dia seperti raja dan dia mengudara dari seorang raja yang memandang dunia.

“Aku adalah kobaran api dari langit yang menyala dan aku bisa membakar semua makhluk hidup. Saya adalah orang suci surga yang terbakar dan saya ingin menyatukan dunia. Aku adalah putra suci dari langit yang terbakar dan aku tak terkalahkan … “

” Ahh ~~ “

Tiba-tiba, ahli kuat yang memiliki kehadiran abnormal melototkan matanya. Tiba-tiba, dia mulai meraung kesakitan begitu banyak seperti dia ingin mati. Kedua tangannya menjambak rambutnya yang panjang dan dia mulai berguling di dalam nyala api. Dia menggunakan tubuhnya untuk bertabrakan dengan tanah gurun dan kekuatan yang kuat bahkan membuat gurun itu berguncang.

Tidak ada yang tahu berapa lama itu berlangsung sebelum dia perlahan menenangkan dirinya. Api juga mulai berangsur-angsur menghilang dan bekas luka api di antara alisnya juga kembali normal. Bahkan aura seperti raja sebelum menghilang.

Matanya tidak lagi ganas dan kusam. Ekspresinya sangat tegang seolah takut oleh sesuatu. Dia berlari dan berteriak sambil bergoyang ke kiri dan ke kanan,

“Aku harus mati, aku harus mati, aku seharusnya tidak memasuki wilayahmu, tolong maafkan aku, tolong maafkan aku, aku tidak ingin mati … “

” Saya berjanji akan melindunginya, saya akan melindunginya tanpa gagal selama Anda membiarkan saya pergi, saya akan melakukan apa pun untuk Anda … “

Kemudian pada hari itu , seluruh padang pasir menjadi daerah terlarang. Meskipun tidak ada lagi api, daerah itu memiliki suhu tinggi dan tidak ada yang bisa masuk ke dalamnya. Api besar yang tiba-tiba tiba juga menjadi berita yang mengejutkan dan dengan cepat menyebar ke Kota Kuno.

“Biarkan aku pergi, aku harus menemukannya.”

“Su Mei, tenang dirimu sendiri. Makam itu sudah menjadi daerah terlarang. Bahkan pakar ranah mendalam tidak bisa mendekatinya sehingga Anda tidak memiliki cara untuk masuk. “

” Biarkan aku pergi! 3 hari telah berlalu dan Chu Feng belum kembali. Apakah kalian tidak gugup? Dia mempertaruhkan nyawanya saat itu untuk menyelamatkan kalian semua! ?Di pintu masuk Kota Kuno, Su Mei ditarik kembali oleh Bai Tong dan yang lainnya. Wajahnya penuh kecemasan dan kemarahan.

“Hei, apa yang kamu lakukan? Mengapa begitu hidup di sini? “Tetapi pada saat itu, sebuah suara tiba-tiba terdengar dan ketika semua orang mengangkat kepala untuk melihat, mereka bersukacita.

Mereka melihat Chu Feng berdiri di dekatnya sambil tersenyum dan menatapnya sambil menyipit. Tapi, Chu Feng pada saat itu berada dalam bentuk yang agak menyesal dan dia tampak seperti pengemis.

“Chu Feng.” Tapi semua orang tidak akan pernah berpikir bahwa meskipun Chu Feng berada dalam kondisi seperti itu. suatu bentuk, Su Mei mengabaikannya dan melompat ke pelukan Chu Feng dan memeluknya dengan erat. Di sudut matanya, bahkan ada air mata sukacita.