Martial God Asura – Chapter 643

shadow

Martial God Asura – Chapter 643

Hilang

Pada saat itu, hal pertama yang masuk ke mata Ya Fei dan Ya Zongyun adalah seratus pelayan wanita Ya Fei, serta kelompok orang-orang dari Kepulauan Eksekusi Immortal. Semua dari mereka memiliki wajah yang penuh kejutan, dan dengan mata mereka yang melebar kebingungan dan ketakutan, mereka menatap Ya Fei dan Ya Zongyun dengan saksama.

Melihat sekeliling mereka, keduanya menemukan bahwa Lautan Darah Abadi Tenang seperti biasa. Semua pulau terapung masih tidak rusak, dan setelah mengangkat kepala, menatap langit sekali lagi, meskipun air mata masih ada di sana, langit penuh bintang juga ada di sana.

Namun, ketika mereka menatap diri mereka sendiri, tubuh mereka benar-benar basah ? itu adalah bau air laut. Mereka tampaknya telah jatuh ke Lautan Darah Abadi di bawah, dan selain air laut yang membasahi tubuh mereka, bahkan ada keringat dingin, terutama Ya Fei. Saat itu, dia masih tidak bisa mengendalikan tubuhnya yang bergetar.

“Apa yang sebenarnya terjadi di sini? Apa yang terjadi? “Ya Zongyun bertanya kepada seseorang di sisinya ketika dia melihat situasi yang aneh.

” Lord First Immortal, ini … “Orang yang ditanyai memiliki wajah yang panik. Tampaknya ada semacam hal yang tak terkatakan karena dia tidak berani mengatakan apa-apa.

“Katakan yang sebenarnya!” Ya Zongyun bertanya dengan paksa.

“Lord First Immortal, sebelumnya, kami mengikuti Anda dan Nona Ya Fei, tetapi tiba-tiba, Anda berdua memandang ke langit dengan wajah penuh ketakutan. Nyonya Ya Fei bahkan menjerit dan melompat ke pelukanmu.

Setelah itu, kau, Tuan Pertama Abadi, meletakkan Formasi Roh yang sangat menyilaukan di tempat yang sama dengan tempatmu berdiri. Formasi itu sangat kuat, hanya sesuatu yang belum pernah dilihat pelayan ini sebelumnya. Tapi segera, Anda merilis Formasi Roh dan melompat ke Lautan Darah Abadi di bawah.

“Melihat Anda memasuki laut, Lady Ya Fei juga dengan cepat mengikuti dan membawa Anda ke atas. Percakapan Anda dengannya sesudahnya adalah sesuatu yang tidak bisa kami mengerti, “jawab orang itu dengan serius.

Saat itu, Ya Fei dan Ya Zongyun saling memandang, empat mata saling berhadapan. Kemudian, mereka melihat kerumunan. Melihat semua orang mengangguk setuju, bahwa kata-kata orang itu benar, mereka berdua tidak bisa menahan alis mereka dengan kencang, lalu menghela nafas dan berkata pada saat yang sama, “Mungkinkah semua yang terjadi hanyalah imajinasi saya?” < / p>

Lihat! Air mata itu menutup! ?Tiba-tiba, dari kejauhan terdengar teriakan nyaring.

Mengangkat kepala mereka untuk melihat, mereka memang menemukan bahwa air mata yang muncul di atas Sembilan Surga perlahan-lahan menutup.

“Kakek, apa yang harus kita lakukan?” Ya Fei saat ini tidak tahu harus berbuat apa, jadi dia hanya bisa meminta bantuan kakeknya.

Ya Zongyun pertama-tama menyeka keringat dingin di wajah Ya Fei, lalu menepuk pundaknya dan mengirim pesan mental, berkata, “Fei’er, pertama katakan padaku apa itu Little Fishy.”

Ya Fei tidak berani menyembunyikan apa pun. Dia dengan sederhana dan langsung memberi tahu Ya Zongyun tentang Little Fishy dan Chu Feng. Tentu saja, dia juga memberitahunya tentang konflik yang terjadi di antara mereka.

Setelah mengetahui tentang hal-hal yang terjadi, kulit Ya Zongyun berubah menjadi aneh. Lalu, dia bertanya, “Feier, apakah Anda pikir semua yang terjadi itu nyata?”

“Mm. Berada di sana secara pribadi, sangat nyata sehingga tidak bisa lebih nyata. “Ya Fei mengangguk. Pada kenyataannya, bahkan sekarang dia tidak dapat mengkonfirmasi apakah itu hanya imajinasinya saja atau itu benar-benar terjadi.

“Belum lagi Anda, bahkan saya, sebagai Spiritualis Dunia Jubah Emas, tidak dapat merasakan apa-apa berada di ilusi itu. Itu sudah mengatakan betapa kuatnya orang yang menggunakan ilusi pada kita.

“Jangan memprovokasi Wuqing lagi, dan terlebih lagi, jangan memprovokasi Little Fishy itu. Semua orang yang terkait dengan mereka tidak dapat terprovokasi. “Ya Zongyun berkata.

” Kakek, dapatkah segala sesuatu yang terjadi hanya karena kekuatan dan pemalsuan palsu? Haruskah mereka dilepaskan karena Anda dan saya berada dalam ilusi? “Ya Fei masih agak pahit.

” Gadis idiot, Anda masih terlalu muda dan kurang memahami keparahan situasi. Ilusi barusan bukanlah kekuatan yang keliru. Jika orang itu mau, kita pasti sudah mati, “Ya Zongyun berkata dengan ringan melalui pesan mental.

* teguk * Setelah mendengar kata-kata itu, Ya Fei tidak bisa menahan napas dan sekali lagi, pecah dalam keringat dingin.

Jika bahkan kakeknya seperti itu, itu berarti Little Fishy benar-benar bukan orang yang sederhana. Setidaknya, orang yang bergerak pada kakek dan dirinya sendiri tidak sederhana sama sekali.

Dalam situasi seperti itu, tidak peduli seberapa banyak Ya Fei yang tidak rela, dia masih takut dalam hatinya. Dia tidak punya pilihan selain menyerah menemukan Chu Feng, Daois Qiushui dan yang lain untuk membalas dendam.

Setelah itu, Ya Zongyun memerintahkan orang-orang yang ada di sana untuk tidak memberi tahu siapa pun tentang mereka kehilangan kendali atas diri mereka sendiri, dan mereka , yang sudah takut dengan Ya Fei dan Ya Zongyun, tentu saja tidak berani mengungkapkan apa pun.

Seperti itu, kelompok orang yang agresif, yang awalnya berencana mencari Daois Qiushui dan Chu Feng untuk hutang, terpaksa untuk kembali dengan semangat rendah sebelum mereka bahkan berjalan jauh.

Meskipun itu cukup memalukan untuk melakukannya, Ya Fei dan Ya Zongyun tidak punya pilihan lain. Tidak masalah bagi Ya Fei; lagipula, dia masih seorang Dewa Perang. Namun, sebagai Raja Bela Diri, bahkan Ya Zongyun merasakan tekanan dari sebelumnya. Dia tahu ada keberadaan yang tidak bisa dia lakukan.

Karena dia tidak bisa berbuat apa-apa, Ya Zongyun tidak bisa membantu tetapi mengangkat kepalanya dan melihat ke langit. Dia melihat air mata yang secara bertahap menutup di atas dan mengaitkan alisnya dengan erat. Dia terus merasa bahwa air mata itu tampaknya memiliki semacam hubungan dengan hal-hal yang dia temui hari ini.

Namun, dia tidak berani untuk terus berpikir melampaui titik itu. Dia tidak berani membayangkan konsekuensi apa yang akan terjadi jika dia menyinggung orang-orang terkait dengan robekan di langit. Mungkin seluruh Wilayah Laut Timur akan benar-benar diberantas karena dia.

Pada saat yang sama, Chu Feng telah kembali ke pulau terapung, dan setelah memberi tahu Jiang Wanshi tentang kepergian Little Fishy, ??ia kembali ke kamarnya untuk beristirahat.

Dia tidak terus mengamati air mata di langit karena dia tidak lagi berminat. Setelah Little Fishy pergi, untuk beberapa alasan Chu Feng merasa agak sedih. Selain itu, Chu Feng juga tahu bahwa bahkan jika air mata di langit benar-benar membawa sesuatu, itu bukan sesuatu yang bisa dia hindari. . Jadi, dia hanya memalingkan muka darinya, sehingga hatinya tidak terganggu.

Seperti itu, seperti biasa, malam hitam yang panjang akhirnya digantikan oleh hari itu lagi. Adapun air mata di langit, sudah benar-benar menutup sebelum siang hari, dan menghilang di malam hari.

Meskipun tertutup, tidak ada yang menyimpang yang terjadi di Lautan Darah Abadi. Tetapi, orang masih menunggu berita karena mereka tidak percaya bahwa anomali semacam itu tidak akan membawa hal-hal abnormal. Dengan demikian, semua orang menunggu kedatangan berita mengejutkan, dan mengharapkan pertunjukan yang bagus.

Namun, sama seperti banyak orang mengutarakan harapan mereka dan merindukan berita terkait dengan fenomena aneh tadi malam, Chu Feng dan yang lain sudah meninggalkan Lautan Darah Abadi, dan maju ke tempat yang disebut Puncak Berkabut.

Tapi, pada saat yang sama, di bagian terdalam Lautan Darah Abadi, ada orang dengan cepat bergegas seperti cahaya.

Akhirnya, dia berhenti, dan jika seseorang mendekat, mereka akan melihat bahwa itu adalah orang tua buta yang bertemu Chu Feng saat dia memasuki Lautan Darah Abadi.

Saat ini, lelaki tua itu memegang benda yang dibungkus kain hitam. Setelah mengepal benda itu dengan erat, ekspresi kepanikan yang tak tertandingi muncul di wajahnya, berkata dengan meratap tanpa suara, Bagaimana ini bisa terjadi? Mengapa saya tidak bisa merasakan sedikit aura sedikitpun? Itu menghilang! Itu tidak ada di Lautan Darah Abadi! Kemana tepatnya pergi? Kemana perginya?!”