Martial God Asura – Chapter 67

shadow

Martial God Asura – Chapter 67

Pendukung

* wusss * Tiba-tiba, tubuh Jian Fengyi menyala dan dia menghilang seperti hantu.

Ketika dia muncul kembali, dia sudah tiba di depan Chu Feng. Pukulan yang kuat terus menjadi lebih besar di depan mata Chu Feng. Dia tidak peduli di mana dia berada dan dia langsung menyerang.

Tapi, dia meremehkan Chu Feng. Dia berpikir bahwa pukulannya akan mengenai dan mengalahkan Chu Feng, tetapi dia tidak tahu bahwa pukulannya tidak berdaya di mata Chu Feng.

Sudut mulut Chu Feng sedikit melengkung ke atas. Dia melangkah maju, bahunya sedikit bergetar, lengan kanannya tiba-tiba menjulur dan dia pun meninju.

Kedua tinju itu bertabrakan di udara. Kecepatan cepat dan kekuatan yang kuat bahkan menggerakkan udara seolah-olah membakar udara.

“Berhenti.”

Tapi ketika kedua tinju itu akan bertabrakan, sebuah tubuh tiba-tiba muncul di depan dua orang dan dua telapak tangan yang kuat erat menggenggam pergelangan tangan Chu Feng dan Jian Fengyi, dengan paksa menghentikan dua serangan.

“Alam asli?” Kekuatan dari pergelangan tangan itu menyinari mata Chu Feng. Dia mengangkat kepalanya dan melihat. Itu adalah sesepuh Gedung Keterampilan Martial di atas panggung sebelumnya.

Tapi, pada saat itu, sesepuh itu juga menatap Chu Feng. Dalam matanya, ada sedikit keheranan.

Dari dua tinju, dia jelas bisa merasakan bahwa kekuatan Chu Feng lebih kuat dari pada Jian Fengyi. Namun, Chu Feng hanya memiliki aura tingkat 7 dari ranah Roh sedangkan Jian Fengyi memiliki aura tingkat 9.

Apa yang terjadi? Mengapa saya merasakan fluktuasi energi spiritual? ?

Tepat pada saat itu, sebuah suara tua datang dari arah Gedung Keterampilan Martial. Seorang pria tua dengan rambut hitam berjalan keluar dan sepertinya itu adalah penatua lain dari Gedung Keterampilan Martial. Posisinya tampaknya lebih tinggi daripada penatua setengah baya di depannya.

“Penatua Wang, dua murid ini akan bertukar pukulan di sini.” Melihat itu, penatua setengah baya naik ke lapor.

“Oh?” Penatua memandang Jian Fengyi pada awalnya, lalu dengan keras memarahi Chu Feng, “Mengapa kamu menyerang di sini? Apakah kamu tidak tahu di mana tempat ini? Apakah Anda bahkan memiliki aturan sekolah di mata Anda? “

” Elder, apakah Anda tidak melihat bahwa dia menyerang saya lebih dulu? Saya hanya bertahan. Apakah itu salah? “Chu Feng merasa sedih.

Mendengar kata-kata itu, Penatua Wang juga mengerutkan kening. Dia tidak akan pernah berpikir seorang murid berani berbicara kepadanya dengan cara seperti itu. Namun meski begitu, dia masih menatap Jian Fengyi dan bertanya dengan nada yang sangat lembut, “Fengyi, apakah kamu menyerang lebih dulu?”

“Aku …” Saat itu, Jian Fengyi kehilangan kata-kata . Dia memang salah. Bagaimanapun, sepasang mata yang tak terhitung jumlahnya melihat pemandangan tadi.

Oke, perhatikan saja lain kali. Sebagai karakter yang representatif dalam murid pelataran dalam, ingatlah untuk memperhatikan pengaruh Anda, oke? “

” Saya mengerti. “

” Mm, Anda tidak pernah datang ke Gedung Keterampilan Bela Diri . Apa yang Anda di sini untuk hari ini? “

” Penatua Wang, saya datang ke sini hari ini untuk merasakan misteri dari Formasi Kultivasi ini. “

” Anda akan menjadi murid inti dalam beberapa hari namun Anda masih ingin merasakan di sini. Tapi itu tidak akan membahayakan. Sejak Anda datang, silakan. “Penatua Wang tersenyum dan melambaikan tangannya.

” Terima kasih penatua. “Jian Fengyi tidak menunda dan mengeluarkan Rumput Suci Roh dari Cosmos Sack-nya. Dia dengan hormat memberikannya kepada penatua setengah baya dan berjalan menuju panggung.

Namun, ketika dia berjalan di sebelah Chu Feng, dia berkata dengan suara yang hanya bisa didengar oleh Chu Feng,

< p> Nak, tidak bisakah kamu mengatakan bahwa aku memiliki pendukung di pengadilan dalam ini??

Juga, jangan berpikir bahwa kamu akan aman dan sehat setelah bergabung dengan Wings Alliance. Karena kamu berani menyerang saudaraku, bahkan surga tidak bisa melindungimu. ?Setelah mengucapkan kata-kata itu, Jian Fengyi melambaikan lengan bajunya, melangkah maju dengan langkah besar dan naik ke panggung tinggi.

Di saat itu, wajah Chu Feng berubah agak jelek. Dia berkata dengan tidak puas terhadap Penatua Wang, Saya jelas-jelas tiba di sini sebelum dia. Mengapa Anda membiarkannya pergi dulu? “

” Yang disebut ‘Dapat mengambil prioritas’. Jian Fengyi adalah salah satu murid berprestasi di lingkungan istana. Secara alami, dia memiliki prioritas dalam mengolah sumber daya di dalam pelataran dalam. ?

Sang penatua mengatakan bahwa tanpa tergesa-gesa tetapi jejak kemarahan melompat di matanya. Jelas, ditentang oleh Chu Feng lagi, dia merasa tidak senang.

“Bagaimana kamu tahu aku tidak lebih luar biasa darinya?” Chu Feng tidak membiarkan topik itu berlalu.

Haha, kamu lebih luar biasa? Seorang murid belaka dari tingkat ke-7 berani menyebut dirinya luar biasa? Sangat arogan. Bagaimana murid seperti itu muncul di Sekolah Azure Dragon? “Nada bicara Penatua Wang menjadi semakin dingin.

” Apakah aku luar biasa atau tidak, tidak dapat dihakimi olehmu. Pada akhirnya, Anda hanya seorang penatua pengadilan dalam. Anda tidak memiliki hak untuk menilai kualifikasi seseorang. “Chu Feng melihat bahwa penatua memiliki koneksi dengan Jian Fengyi sehingga sikapnya juga menjadi lebih kasar.

” Sungguh anak yang sombong. Anda berani berbicara seperti itu kepada saya? “Penatua Wang menggertakkan giginya dan berkata.

” Sebagai seorang penatua, Anda memperlakukan hal-hal yang tidak adil. Bagaimana Anda memenuhi syarat untuk rasa hormat saya? “Chu Feng meringkuk bibirnya dengan jijik.

” Kurang ajar. Jika saya tidak memberi Anda pelajaran hari ini, Anda akan benar-benar berpikir tidak ada dari semua hukum dunia yang berlaku untuk Anda. “Akhirnya, penatua tidak bisa lagi mengambil argumen Chu Feng. Dia melambaikan lengan bajunya yang besar dan telapak tangan yang kuat menuju ke Chu Feng.

“Level 3 dari ranah Asal?” Pada saat itu, Chu Feng tidak bisa membantu tetapi terkejut. Dia tidak akan pernah berpikir bahwa yang lebih tua akan memiliki budidaya tingkat 3. Jika itu adalah level 1 dari ranah Asal, Chu Feng masih bisa menghadapinya. Tetapi jika itu adalah level 3, Chu Feng tidak akan memiliki banyak keberuntungan.

* bang *

“Ahh”

Tapi seperti halnya Chu Feng berpikir bencana akan menyerang, Penatua Wang berteriak kaget dan mundur beberapa langkah. Seolah-olah dia merasakan pukulan besar, dan ketika dia menstabilkan langkahnya, wajahnya menjadi pucat tidak normal.

Penatua Wang, sepertinya tidak terlalu tepat untuk menyerang murid seperti itu kan? “

Saat itu, orang-orang memperhatikan bahwa ada seorang penatua berambut putih yang muncul di sebelah Chu Feng. Chu Feng juga mengenali orang itu. Itu adalah orang yang mendaftar untuknya, seorang penatua dari Gedung Keterampilan Bela Diri, Penatua Ouyang.

Tapi dia juga tidak akan berpikir bahwa kekuatan penatua akan sekuat itu. Belum lagi dia tiba di sebelahnya dengan sangat diam-diam, dia bahkan tidak merasakan serangan tadi. Tapi, dia tahu bahwa aura lelaki tua itu sangat tebal. Itu jauh di atas milik Penatua Wang.

“Tuanku Manajer, kami memberi hormat!” Melihat penatua Ouyang, Penatua Wang dan penatua paruh baya sangat mengubah ekspresi mereka dan segera menjadi hormat.

< p> “Manajer? Dia adalah manajer Gedung Keterampilan Bela Diri? “Chu Feng tiba-tiba mengerti dan menatap pria tua di sebelahnya dengan sedikit kaget.

” Bagaimana anak ini bisa mengenal penatua Ouyang? ” instan, Jian Fengyi yang sudah berada di atas panggung juga mengerutkan kening.

Dari keluarganya, dia memiliki beberapa koneksi dengan Penatua Wang. Itu sebabnya dia bisa naik ke panggung. Tapi dia tidak akan pernah berpikir bahwa Chu Feng akan tahu manajer Gedung Keterampilan Bela Diri.

Tampaknya hubungan antara keduanya cukup baik atau mengapa Ouyang secara pribadi keluar untuk Chu Feng? Pada saat itu, Jian Fengyi merasa bahwa situasinya tidak mengarah ke arah yang baik.

“Saya tidak akan melihat terlalu banyak tentang apa yang baru saja terjadi. Namun, di Gedung Keterampilan Bela Diri saya, ada aturan dari first come first serve. “

” Chu Feng, kamu naik. Tidak perlu membayar Saint Spirit Grass. “Ouyang tidak membuang kata-kata dan dia melambaikan tangannya, menunjukkan Chu Feng untuk naik.

” Terima kasih kakak. “Chu Feng dengan penuh syukur membungkuk kepada Ouyang, dan di bawah tatapan kerumunan, dia berjalan di atas panggung yang tinggi.

Tapi, ketika dia tiba di sebelah Jian Fengyi, Chu Feng tidak bisa membantu tetapi berhenti. Dia tersenyum dan berkata,

“Sepertinya pendukungmu di pengadilan dalam hanya begitu-begitu.”

Juga, aku tidak hanya berani menyerang saudaramu. Aku bahkan akan berani menyerangmu. Anda sebaiknya tidak membiarkan saya bertemu Anda lagi atau Anda harus menghadapi konsekuensinya. “