Martial God Asura – Chapter 722

shadow

Martial God Asura – Chapter 722

Meminta Taikou

Dengan bantuan Chu Feng, Zhang Tianyi dan Jiang Wushang keduanya berhasil menyempurnakan Jamur Martialisme Abadi. Seperti Su Rou dan Su Mei, Jiang Wushang menembus dua tingkat kultivasi, naik ke tingkat keenam dari alam Surga dari tingkat keempat alam Surga.

Adapun Zhang Tianyi, ia bahkan lebih impresif. Dia terus menerus menembus tiga tingkat kultivasi! Dari tingkat kelima dari alam Surga, ia memasuki tingkat kedelapan alam Surga, dan memiliki kultivasi yang sama persis dengan Chu Feng sekarang!

Namun, setelah mereka berdua menyempurnakan Jamur Abadi dari Bela diri dengan sukses, Chu Feng menjadi sangat lemah. Dari putih, wajahnya berubah ungu, seolah-olah dia menderita penyakit yang berat.

“Haha, sangat bagus! Sangat bagus! Jamur Martialisme Abadi ini memiliki efek yang sangat luar biasa!

Meskipun Little Mei, Little Rou, dan Brother Wushang belum membuat terobosan secepat Senior Zhang, kekuatan obat yang tersisa di tubuh mereka belum cerna. Setelah itu, saya yakin mereka masih bisa membuat terobosan.

“Dengan obat-obatan bela diri ini, kalian semua dapat memasuki puncak ranah Surga dalam waktu setahun, bahkan mungkin menyentuh ranah Martial Lords! “

Chu Feng, saat ini, merasakan sukacita keluar dari hatinya. Dengan kemampuannya sendiri, dapat membantu orang yang paling dekat dengannya meningkatkan kultivasi mereka adalah sesuatu yang ia banggakan, serta sesuatu yang membuat hatinya sangat lega.

Berharap melindungi seseorang, seseorang tidak meletakkan banyak perisai yang melindungi dari bahaya. Tindakan yang lebih bijaksana adalah memberikan diri mereka kemampuan untuk melawan bahaya. Daripada melindungi yang terdekat dengannya, mengapa tidak memberi mereka kekuatan untuk melindungi diri mereka sendiri?

Itu juga mengapa ketika Chu Feng meningkatkan kultivasinya, ia selalu memikirkan Su Rou dan yang lainnya dan, ketika dia memiliki kekuatan, dia langsung datang untuk membantu mereka.

“Junior Chu Feng, bantuan besar tidak berterima kasih dengan kata-kata. Hari ini, saya, Zhang Tianyi, telah mengukir rahmat ini di hati saya. ?Melihat Chu Feng, yang menjadi sangat sakit karena membantu mereka, hati Zhang Tianyi terasa sangat masam juga. Pria yang biasanya kuat dan tangguh tanpa sadar memiliki sedikit warna merah di sekitar matanya.

“Kakak Chu Feng, aku, Jiang Wushang, akan mengikutimu selama sisa hidupku!” Jiang Wushang, si kecil pangeran bangsawan dari Dinasti Jiang, merasa sangat tersentuh juga.

Kami adalah saudara; tidak perlu mengatakan kata-kata seperti ini. Jika itu kamu, tindakan yang sama akan diambil, “kata Chu Feng dengan tenang. Meskipun dia memang merusak tubuhnya dengan membantu mereka, Chu Feng masih senang.

“Oke, jangan bicara lagi! Minumlah obat ini terlebih dahulu, lalu istirahat yang baik! ?Su Rou membawa semangkuk obat yang mengepul di depan Chu Feng, dan saat dia berbicara, dia memberi sesendok makan ke mulut Chu Feng.

Pada saat itu, Chu Feng tidak lapar, tetapi dia tahu itu sup obat khusus dengan obat penyembuhan. Selain itu, Su Rou yang secara pribadi membawanya, jadi tentu saja, dia tidak bisa menolak. Karena itu, ia mengambil sesendok.

Waa, sup obat yang wangi! Bahkan tidak ada rasa obat di dalamnya, tetapi sebaliknya, itu penuh dengan rasa pedas! “Setelah meneguk, Chu Feng memberikan pujian tanpa akhir karena sup obat itu benar-benar sangat lezat.

” Tentu saja sangat lezat! Itu dibuat secara pribadi untukmu oleh kakakku! “Su Mei berkata sambil tersenyum.

” Jadi Little Rou juga terampil dalam bidang ini? Haha, maka aku harus makan sedikit lebih banyak dari itu! ?Setelah mendengar kata-kata itu, Chu Feng segera mengambil mangkuk itu, dan dengan beberapa tegukan dia minum sisa sup obat, cukup bersih juga.

Setelah selesai, Chu Feng tidur sebentar. Dengan nutrisi petir ilahi yang kuat, wajah Chu Feng hampir pulih sepenuhnya setelah empat jam tidur singkat.

Dia tidak terus tidur, dan setelah kulitnya berubah lebih baik, dia dengan cepat bangkit dan sementara di ditemani oleh dua wanita cantik, Su Rou dan Su Mei, serta dua saudara lelakinya, Zhang Tianyi dan Jiang Wushang, mereka pergi ke kediaman Taikou.

Dia harus berjuang untuk mendapatkan kesempatan untuk memasuki Milenium Ancient City, dan Taikou adalah harapannya sendiri.

Kediaman Taikou bisa dikatakan berada di tanah dengan salah satu pemandangan terbaik di Akademi Four Seas. Namun, orang bahkan tidak tahan melihat bangunan di dalam tanah seperti itu. Itu sebenarnya bahkan tidak memiliki istana yang layak, dan hanya ada pondok rumput kecil sederhana di sana.

Akademi Four Seas tidak egois dengan tidak membangun istana mewah Taikou; Sifat Taikou terlalu aneh. Dia tidak

Selain itu, tidak ada perbatasan eksplisit di sekitar tanah Taikou, atau siapa pun yang menjaganya, karena dia tidak punya pelayan. Jadi, seseorang dapat masuk dan meninggalkan tanahnya seperti yang mereka inginkan, tetapi prasyarat itu tidak dapat ditemukan atau itu akan menjadi akhir yang tragis bagi mereka.

Pada saat itu, Chu Feng dan yang lainnya semuanya tiba di tanah Taikou, dan telah melihat gubuk kecilnya yang sederhana.

“Kakak Chu Feng, Anda yakin Anda tahu Taikou ini, dan tidak mengenali orang yang salah, bukan?” berkembang ke kondisi mereka saat ini, Jiang Wushang merasa sedikit malu-malu. Bukannya dia takut, tetapi dia telah melihat keganasan Taikou. Di seluruh Akademi Four Seas, mungkin hampir tidak ada yang tidak takut pada Taikou.

“Anda tidak perlu mengikuti saya. Tunggu saya di sini,” kata Chu Feng. Dia bisa melihat kekhawatiran di hati mereka.

Itu tidak akan terjadi! Aku akan mengikutimu! “Meskipun Su Mei juga agak takut, dia dengan kuat meraih lengan Chu Feng dan tidak mau melepaskannya.

” Kakak Chu Feng, kami berbagi kesulitan kami . Karakter Taikou aneh. Itu berubah sepanjang waktu dan tidak ada yang dia lakukan yang bisa diprediksi. Jika dia benar-benar mengamuk, kita, sebagai murid Akademi Four Seas, dapat berbicara di tempatmu, “Jiang Wushang dengan tegas berkata.

” Baiklah. “Chu Feng hanya bisa menggelengkan kepalanya ketika dia mendengar kata-kata itu. Kemudian, dengan mereka berempat, dia berjalan lurus ke depan pondok rumput kecil.

Chu Feng tidak menggunakan kekuatan Roh untuk memeriksa di dalam karena dia merasa itu adalah tindakan yang sangat tidak sopan. Lagipula, nalurinya memberitahunya bahwa Taikou pasti ada di sana.

Chu Feng, masuk. Empat lainnya, keluar dari sini. ?Memang, tepat ketika mereka mendekati gubuk kecil itu, sebuah teriakan marah terdengar. Suara itu persis milik Taikou.

Chu Feng melirik Su Rou dan yang lainnya, menyuruh mereka pergi dulu. Setelah itu, dia mendorong membuka pintu kayu yang rusak, dan berjalan masuk.

Tidak hanya pondok rumput yang rusak di luar, bagian dalamnya bahkan lebih rusak. Sederhananya melampaui imajinasi Chu Feng. Namun, mata Chu Feng dengan cepat mengunci tempat tidur yang terbuat dari batu menumpuk satu sama lain karena di sana, seorang pria tua berkaki tunggal duduk ? tepatnya Taikou.

Dia saat ini di tempat tidur dengan satu tangan mendorong kakinya. ke posisi setengah bersila dan yang lainnya memegang tumpukan tembakau besar. Dengan mata menyipit, dia menikmatinya dengan sedikit cahaya dari bibirnya.

Setelah melihat Chu Feng masuk, mulutnya melengkung ke atas hingga menyeringai, menunjukkan mulut penuh gigi kuning. “Teman saya Chu Feng, apakah Anda akhirnya memikirkannya dan ingin menjadi murid saya?”

“Senior, itu adalah sesuatu yang lain.” Chu Feng dengan sopan membungkuk pada Taikou, tidak berani tidak sopan dalam hal apa pun. cara.

Karena, bahkan sekarang, Chu Feng masih tidak dapat memastikan budidaya Taikou. Orang tua itu benar-benar tak terduga.

Menurut dugaan Chu Feng, dia sangat mungkin tidak sesederhana Tuan Bela Diri. Itu bahkan mungkin dia adalah Raja Bela Diri! Jika demikian, tidak heran Akademi Four Seas memperlakukan Taikou sedemikian rupa; dia memang sangat kuat.

Karena kamu tidak mencari seorang master, maka kamu pasti memiliki semacam bisnis lain. Katakan saja pikiranmu. Jika aku bisa melakukannya, aku tidak akan menolak permintaan itu, ?kata Taikou dengan cara yang sangat mudah.

Segera setelah itu, Chu Feng memberi tahu Taikou secara rinci peristiwa yang telah terjadi dan menyatakan niatnya. Adapun Taikou, dia tertawa, lalu berkata, “Aku sedang memikirkan apa itu, tapi ternyata kau ingin memasuki Kota Kuno Milenium dan mengalaminya sedikit! Tidak apa-apa; ambil lencana ini, tidak ada yang berani menghentikanmu. “Saat Taikou berbicara, dia melambaikan tangannya dan lencana kemudian mendarat ke telapak tangan Chu Feng.