Martial God Asura – Chapter 736 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 736 | Baca Novel Online

Chu Feng yang pantang menyerah

“Kamu …”

Wang Long benar-benar ditahan oleh pertanyaan itu. Dia tidak berharap Chu Feng, anak muda itu, akan memiliki sikap yang keras kepala. Tampaknya Chu Feng sama sekali tidak takut padanya.

Chu Feng tidak takut, tapi Wang Long

Akhirnya, melihat kelebihan dan kekurangannya, dia tidak punya pilihan selain untuk menanggung penghinaan. Tapi, itu tidak berarti dia memilih untuk menyerah. Dengan demikian, dia menggertakkan giginya, mengeluarkan tatapan dari matanya, dan bahkan samar-samar memancarkan haus darah dan aura yang kuat. Dia berteriak dengan marah, “Ya ampun, aku akan berlutut! Tapi ingat: Saya ingin Anda melakukan hal yang sama kepada saya. “

” Tunggu. “Namun, pada saat itu, Chu Feng tiba-tiba berbicara untuk menghentikannya.

Ketika dia mendengar itu, Wang Long diam-diam merayakan di dalam hatinya. Dia segera berhenti bergerak ke bawah dan juga membentuk senyum puas di mulutnya. Dia pikir Chu Feng takut akan kekuatannya, jadi dia tidak berani pergi sejauh ini.

Namun, siapa yang akan berpikir, bahwa Chu Feng bahkan tidak akan memandangnya. Dia memandang

Pada awalnya, Jiang Wushang agak bingung. Dia hanya mengerti setelah dia berjalan ke Chu Feng, bahunya dipegang oleh Chu Feng, dan diseret ke sisinya. Karena, Chu Feng kemudian tersenyum pada saudara-saudara Wang dan berkata, “Berlutut.”

“Kamu …” Pada saat itu, kemarahan Wang Long benar-benar melonjak seperti kilat. Bahkan paru-parunya segera meledak. Dia awalnya berpikir itu adalah kekuatannya yang membuat Chu Feng takut, tetapi tidak peduli apa, dia tidak berpikir bahwa bukan hanya Chu Feng yang tidak terpengaruh, dia bahkan menjadi lebih ganas dari sebelumnya. Chu Feng tidak hanya ingin Wang Long berlutut kepadanya, ia juga ingin dia berlutut kepada Jiang Wushang.

“Anda dapat memilih untuk menolak berlutut, karena saya, Chu Feng, benci memaksa orang. Tapi, kamu menanggung akibatnya. “Chu Feng tersenyum tipis di wajahnya, tapi itu sangat sombong.

” Chu Feng, kamu lebih baik mengingat ini! Aku, Wang Long, akan mengembalikan masalah hari ini beberapa kali lipat! ?Wang Long menggertakkan giginya, tetapi setelah selesai berbicara, dia berlutut dengan

Dan setelah melihat kakak lelakinya berlutut, bahkan jika Wang Yue tidak menerimanya, dia tidak lagi berani bertindak arogan. Dengan demikian, dia hanya bisa melakukan hal yang sama seperti kakak laki-lakinya: berlutut.

Hanya setelah melihat ini, Chu Feng puas menganggukkan kepalanya. Kemudian, dia berkata kepada Jiang Wushang, Saudara Wushang, dengarkan. Di Akademi Four Seas, jika ada orang yang berani memaksamu untuk membungkuk atau berlutut, aku akan membiarkan mereka berlutut kepadamu. ?

Setelah kata-kata itu, Chu Feng menatap Wang Long lagi karena itu kata-kata untuknya. Sebelumnya, Wang Long berkata setiap kali Jiang Wushang melihatnya, dia harus naik dan memberi hormat. Dan sekarang, makna di balik kata-kata Chu Feng adalah selama Jiang Wushang memberi hormat kepada Wang Long, Wang Long harus berlutut kembali.

“Hmph.” Wang Long bukan orang bodoh, jadi dia secara alami mengerti apa yang dimaksud Chu Feng. Tapi, dia sangat tidak mau menerima situasi itu. Setelah mendengus dingin, dia bangkit, dan pergi dengan langkah cepat. Hari ini, dia tidak lagi merasa memiliki wajah yang tersisa, dan pada saat yang sama, pilar permusuhan dengan tegas diletakkan di atas batu dengan Chu Feng dan yang lainnya. Dia telah memutuskan jika ada kesempatan, dia akan memberi Chu Feng kematian yang menyedihkan.

Setelah Wang Long pergi, Liu Zhenbiao dan yang lainnya bergegas pergi juga. Mereka benar-benar takut pada Chu Feng.

Dari adegan tadi, mereka telah menemukan bagaimana Chu Feng bisa pantang menyerah. Bahkan ketika Taikou tidak ada di sana, dia mampu memaksa Wang Long untuk berlutut. Itu jelas bukan sesuatu yang bisa dilakukan orang biasa.

Jadi, mereka menjadi semakin sadar betapa berbahayanya Chu Feng. Mereka menjadi sadar bahwa Chu Feng tidak sesederhana dia muncul di permukaan. Dia hanya beberapa kali lebih kejam daripada Zhang Tianyi dan yang lainnya. Akibatnya, mereka tidak berani tinggal lama di tempat itu. Mereka benar-benar takut Chu Feng akan menggunakan lencana itu lagi dan terus mempermalukan mereka.

Setelah mereka pergi berturut-turut, Lan Xi yang telah menonton di samping sejak awal juga sangat memandang Chu Feng sebelum berbalik , dan akan pergi.

“Senior Lan Xi, tunggu.” Tepat pada saat itu, di belakangnya terdengar suara Chu Feng.

“Kamu juga tidak ingin aku beri hormat kepada Anda, kan? “Kata Lan Xi dengan nada kegembiraan.

” Senior Lan Xi, apa yang Anda bicarakan? Saya tidak akan begitu sombong sehingga orang-orang memberi hormat kepada saya tanpa alasan. Jika mereka tidak menyinggung saya, saya tidak menyinggung mereka. Jika mereka menyinggung perasaan saya, saya pasti akan membalas budi.

Jiang Wushang adalah saudara lelaki saya, dan yang ada di sini adalah semua orang yang dekat dengan saya. Mereka bahkan lebih penting daripada hidup saya sendiri. Karena Wang Long memperlakukan Saudaraku Wushang sedemikian rupa, aku harus melawan balik untuk wajah itu, “Chu Feng menjelaskan.

” Mm. Saya melihat semuanya barusan. Memang Wang Long yang salah. Tapi kamu cukup berani; Anda benar-benar berani memperlakukan Wang Long sedemikian rupa di lokasi ini.

“Apakah Anda tidak takut Wang Long akan kehilangan alasannya karena marah dan menemukan kesempatan di sini untuk menghabisi Anda dan teman Anda? < / p>

“Bagaimanapun juga, dari statusnya, bahkan Taikou tidak dapat melakukan apa pun jika Wang Long bergabung dengan beberapa orang lain dan mengatakan Anda dibunuh oleh Fierce Beasts,” kata Lan Xi sambil tersenyum. p>

“Sebenarnya, aku merasa bahwa ini adalah sesuatu yang harus dikhawatirkan oleh Wang Long,” kata Chu Feng dengan sangat percaya diri. Tidak ada jejak rasa takut di wajahnya, dan sebaliknya, dia tersenyum tipis yang tidak bisa dipahami Lan Xi.

“Kamu cukup berani, meskipun saya kira, di Wilayah Laut Timur, ada saat-saat ketika seseorang harus lebih tegas.” Lan Xi memandang Chu Feng dengan cara yang penuh pujian, lalu tak lama kemudian, dia berbalik lagi. “Senior Lan Xi, sarapan kami sudah siap. Apakah Anda ingin makan bersama dengan kami? “Kata Chu Feng dalam upaya untuk membuatnya tetap di belakang.” Tidak perlu, aku masih punya urusan yang harus diselesaikan. “Lan Xi menoleh dan tersenyum dengan indah padanya, lalu melompat ke atas , menginjak lapisan-lapisan struktur, dan sekali lagi kembali ke puncak istana tertinggi dan memandang ke kejauhan hutan. Lan Xi ini memang berbeda dari yang lain. Sayang sekali, sungguh memalukan … ?Chu Feng memiliki kesan yang baik tentang Lan Xi, karena satu-satunya alasan bahwa dia adalah satu-satunya orang yang berbicara untuk Jiang Wushang ketika Wang Long membuat segalanya menjadi sulit baginya. Menurut logika, menilai dari statusnya, dia seharusnya membantu Wang Long sebagai gantinya. Tapi, dia tidak melakukannya. Jadi, Chu Feng memutuskan untuk memberinya pengingat. Setelah Su Rou dan yang lainnya dengan nyaman makan sarapan yang tidak begitu melimpah tetapi sangat menggugah selera, Chu Feng bersiap untuk pergi untuk melanjutkan membuka Formasi Apertures. “Chu Feng, berikan ini ke Senior Lan Xi. “Sebelum Chu Feng mulai bergerak, Su Rou memberi Chu Feng daging Fierce Beast yang besar, aromatik, dan mengepul. Chen Feng memandang Su Rou, lalu memandang Su Mei, yang berada di samping Su Rou dan melintas senyum manis padanya, kehangatan segera tercipta di hatinya. Baru kemudian dia mengangguk dan berkata, “Mm.” Chu Feng benar-benar bahagia. Senang dia bertemu dua wanita yang sangat mencintainya. Jika itu adalah orang yang egois, mungkin mereka sudah marah ketika dia mengobrol dengan Lan Xi. Tapi tidak hanya Su Rou dan Su Mei tidak memiliki kemarahan, mereka bahkan berdiri di sisi Chu Feng untuk mempertimbangkannya, dan atas kemauan mereka sendiri , menyarankan memberi Lan Xi sesuatu untuk dimakan. Dia harus mengakui bahwa mereka adalah saudara perempuan baik yang memahami hati orang lain. Chu Feng membawa daging Buas Ganas yang besar dan sekali lagi datang ke istana tempat Lan Xi ada, lalu memberikannya padanya. “Terima kasih.” tidak menolaknya. Dia menerima daging Fierce Beast, lalu membuka mulutnya dan mulai dengan malu-malu menggigitnya.