Martial God Asura – Chapter 757 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 757 | Baca Novel Online

Setan Haus Darah

Pada saat itu, kilat yang mengelilingi tubuhnya melompat dan terus membuat

Ketika rambut hitamnya yang panjang berkibar-kibar dalam kekacauan, matanya bisa dilihat. Kilau menakutkan yang dipancarkannya adalah kombinasi dari tiga kilat.

Namun, apa yang dipancarkan mata adalah dingin, tidak berperasaan.

Chu Feng meraih lengan Qin Yu yang patah, dan perlahan mengangkatnya . Lalu, dia melakukan sesuatu yang benar-benar membuat Qin Yu tercengang.

Chu Feng membuka mulutnya, mengungkapkan giginya yang ganas, dan menggigitnya. Dia menggigit sepotong besar lengan Qin Yu yang sobek, dan mulai mengunyahnya di mulutnya.

Darah mulai mengalir keluar dari mulut Chu Feng dalam jumlah besar, tetapi itu bukan Chu Feng. Itu adalah Qin Yu. Tidak hanya Chu Feng menggerogoti darah dan daging Qin Yu, dia bahkan tersenyum. Dia tampak seperti monster haus darah yang menikmati kelezatan langka.

“Kamu iblis!” Qin Yu merasakan semua rambutnya berdiri tegak. Perasaan teror yang tak terlukiskan meresap ke tulangnya.

Ini adalah pertama kalinya dalam hidupnya dia takut pada orang seperti itu. Tanpa berpikir lagi, dia berbalik, dan mencoba melarikan diri.

“Pah!”

Tapi pada saat itu, Chu Feng melebarkan mulutnya dan massa berwarna merah darah meledak keluar . Itu adalah daging Qin Yu yang sedang digerogoti sekarang.

Yang terpenting, bola daging itu, setelah keluar dari mulut Chu Feng, memiliki kekuatan yang luar biasa. Seperti panah yang tidak bisa dihancurkan, itu merobek udara, meninggalkan garis merah cerah, dan dengan

“Ahh!” Kekuatan kuat seperti itu membuat Qin Yu jatuh ke tanah dan berteriak. Ketika dia melihat dadanya, dan menemukan rongga besar di sana, dia hampir menangis karena ketakutan.

Jika dia tahu bahwa rongga itu ditusuk oleh sepotong tangannya sendiri, siapa yang tahu apa yang akan dia rasakan .

* bang * Tepat pada saat itu, tangan Chu Feng digunakan untuk meraih lengan Qin Yu yang terkepal terkepal, dan lengan Qin Yu kemudian, setelah ledakan teredam, pecah berkeping-keping.

Setelah itu, Chu Feng berjalan menuju Qin Yu dengan langkah cepat, berbaring, dan dengan suara robek, dengan paksa merobek lengan Qin Yun yang lain.

“Ahh?” Qin Yu melolong dari rasa sakit di lengannya. terkoyak. Yang sebelumnya dilakukan ketika dia tidak menyadarinya, tapi kali ini, dia secara pribadi menyaksikan lengannya terkoyak. Dia benar-benar melihat rasa sakit di matanya, dan merasakan rasa sakit di hatinya.

Namun, kejutan itu tetap datang sesudahnya. Chu Feng memutar lengan Qin Yu dengan tangannya di ujung lengan, lalu melambaikannya dan membantingnya ke wajah Qin Yu.

* bam bam bam bam * Suara tajam seperti yang terus terdengar. Chu Feng menggunakan telapak tangan Qin Yu sendiri untuk menampar wajahnya sendiri.

Selain itu, Chu Feng sangat galak. Setelah hanya beberapa tamparan, wajah Qin Yu adalah hamparan darah. Setelah beberapa tamparan lagi, bahkan kulit dan darahnya di wajahnya terkikis, dan yang tersisa hanyalah tulang putih yang menakutkan.

Sialan kamu! Lanjutkan ini, saya berani! Aku tidak takut padamu! “Qin Yu, yang tampak benar-benar tidak seperti sebelumnya, melolong histeris.

* puchi * Tapi tepat pada saat itu, Chu Feng jatuh. Tubuh Qin Yu langsung bergetar sekali, maka itu benar-benar membeku.

Itu karena cap Chu Feng berada di atas

“Ahh?” Merasakan benda di bawah rata, Qin Yu sekali lagi membiarkan keluar lolongan.

Itu bukan hanya deru kesakitan, itu adalah raungan kemarahan yang berasal dari hatinya. Dia benar-benar marah. Meskipun dia tahu dia menghadapi iblis yang sangat menakutkan, setelah hal yang dibanggakannya tergencet, amarahnya juga melonjak keluar.

“Chu Feng, aku akan membunuhmu, aku akan membunuhmu kamu, aku pasti akan membunuhmu! Aku akan membunuh semua orang yang berhubungan denganmu, atau aku tidak akan bisa melampiaskan kebencian di hatiku! “Kata-kata Qin Yu adalah yang datang dari jauh di dalam. Dia benar-benar membenci setiap bagian Chu Feng, dan dia benar-benar ingin membunuh seluruh keluarga Chu Feng, dan membasmi seluruh klannya.

Tapi, Chu Feng tidak sedikit pun takut akan ancaman Qin Yu. Alih-alih, dia membuat sedikit sinis ? salah satu jijik.

* teguk * Setelah melihat senyum dingin di mulut Chu Feng, kesombongan Qin Yu sebelumnya tidak lebih karena baru kemudian dia menyadari betapa bodohnya dia. adalah.

Sebelum Chu Feng, bagaimana dia bahkan memenuhi syarat untuk menjadi sombong? Dia harus khawatir tidak hanya untuk hidupnya sendiri, tetapi juga kehidupan keluarganya. Di depan matanya adalah iblis sejati!

“Ahhh?” Segera, tangisan menyedihkan Qin Yu terdengar lagi, di dalamnya terkandung keinginannya untuk mati. Tapi, siksaan itu baru saja dimulai.

Tidak peduli seberapa banyak teriakan Qin Yu yang menyedihkan, tidak ada seorang pun yang akan menyelamatkannya karena Formasi Roh yang dia tempatkan sendiri telah memblokir segalanya.

Namun demikian, di langit di luar istana, Taikou berdiri di dalam awan. Matanya sangat tajam, bahkan lebih baik daripada penglihatan elang. Dia tidak hanya bisa melihat semuanya di bawah, dia bahkan bisa melihat melalui Formasi Roh dan semua yang dilakukan Chu Feng dan lakukan pada Qin Yu.

Pada saat itu, bahkan pakar kultivasi misterius mengerutkan alisnya. . Sebenarnya ada sedikit kekhawatiran di matanya. Setelah beberapa lama, dia menghela nafas. “Kekuatan apa yang ada di tubuh bocah ini? Itu begitu dalam yang tak terukur dan begitu tak terduga.

Itu bahkan mempengaruhi sifatnya. Apakah benar-benar ada iblis di dalam tubuhnya? Tidak apa-apa jika dia berjalan dengan benar di masa depan, tetapi jika dia berjalan di jalan yang jahat, saya khawatir semua yang hidup di dunia ini tidak akan lepas dari musibah. “Chu Feng tidak tahu apa-apa tentang mata-mata Taikou; kemarahan di hatinya sudah membanjiri alasannya. Meskipun Qin Yu tidak memiliki tanda-tanda kehidupan lagi, dia tidak berhenti. “Chu Feng!” Hanya sampai suara dengan kesedihan keluar, mata Chu Feng menyala, kembali ke keadaan semula. “Mei kecil?” Suara Su Mei yang memungkinkan Chu Feng memulihkan rasionalitasnya. Pada saat itu, kilat pada tubuh Chu Feng tidak lagi terlihat, dan auranya yang menakutkan menghilang secara bersamaan juga, tetapi ingatan dari sebelumnya masih ada. Apa yang terjadi sekarang? Saya tampaknya mendapatkan kekuatan petir itu, tetapi pikiran saya juga terpengaruh. “Chu Feng memandang Qin Yu yang pandangannya tak tertahankan, dan tidak bisa membantu tenggelam dalam kontemplasi.” Chu Feng … “Tepat pada saat itu, suara Su Mei terdengar lagi. Tapi kali ini, tidak hanya dengan kesedihan. Ada juga terengah-engah menggoda, dan suaranya juga disertai dengan daya pikat. Semua dalam semua, itu sangat menarik. Memutar kepalanya, bahkan Chu Feng tidak bisa membantu menghirup dalam-dalam. Matanya juga segera menjadi fokus. Karena Su Mei yang dihadirkan di hadapannya berada di puncak keadaannya yang memikat.