Martial God Asura – Chapter 760 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 760 | Baca Novel Online

Jurang Jahat

Setelah memasuki Hutan Batu Kematian, Chu Feng mengetahui bahwa itu benar-benar bukan tempat yang sederhana.

Itu adalah formasi yang sangat luas, ukurannya belum pernah terjadi sebelumnya ? setidaknya, itu adalah salah satu formasi yang paling mengesankan. Chu Feng pernah melihat.

Meskipun jenis tekanan tertentu yang terkandung di dalamnya tidak seperti di Kota Kuno Milenium ? tempat itu membuat orang kehilangan kemampuan untuk terbang ? itu sedikit banyak membatasi keduanya. kemampuan terbang dan kekuatan pribadi.

Selain itu, ada mekanisme yang tak terlihat di udara dan di darat. Mereka akan menyerang tanpa peringatan pada mereka yang masuk.

Di hutan batu, benar-benar ada Binatang Ganas yang haus darah dan haus darah. Mereka ada dalam jumlah besar dan saling berburu. Mereka telah membuat lingkaran kehidupan yang sempurna, dan manusia yang masuk hanya melayani untuk menjadi mangsa mereka.

Tempat itu benar-benar bukan tempat yang bisa dilewati orang dengan damai. Setidaknya, orang-orang di alam Surga akan merasa sangat sulit untuk melakukannya. Kecuali ada ahli untuk memimpin, itu adalah tempat yang hampir mustahil untuk dilalui.

Tapi bagi Chu Feng, itu bukan tantangan besar. Dengan sangat mudah, dia melewati Hutan Batu Kematian.

“Ini adalah Jurang yang Berbakhal, ya?”

Setelah melewati hutan, Chu Feng melihat seolah-olah dia memasuki dunia lain. Itu adalah dunia yang tidak memiliki ujung. Di bumi, ada hutan, sungai, pegunungan panjang … Bahkan langit terasa lebih biru, dan awan lebih putih. Ketika mata seseorang mengambil pemandangan seperti itu di mata mereka, itu sangat indah sehingga seseorang bahkan tidak bisa mengaguminya dengan cukup cepat; itu seperti sebuah lukisan.

Namun, dunia yang begitu besar tertutup oleh Hutan Batu Kematian. Untuk menjaga dunia seperti itu hampir tanpa cacat, orang dapat melihat bahwa Hutan Batu Kematian benar-benar tidak sederhana.

Mengesampingkan kesulitan untuk melewatinya, hanya dengan mampu menutup sebagian besar dari tanah menunjukkan seberapa besar upaya yang dilakukan pencipta ke dalam hutan. Itu benar-benar pekerjaan yang cukup besar.

Setelah itu, Chu Feng terus melangkah lebih dalam. Tak lama setelah melakukan itu, ia bertemu beberapa orang. Mereka adalah orang tua ? semua Tuan Bela Diri. Awalnya, mereka mengobrol satu sama lain dan berjalan dengan senyum, tetapi setelah melihat Chu Feng, mata mereka langsung bersiaga.

Melihat tatapan mereka yang berhati-hati dan tidak baik, Chu Feng tidak bisa berhenti menyerah pada berpikir untuk menanyakan beberapa hal kepada mereka, dan tidak punya pilihan selain terus berjalan.

Di jalan, Chu Feng bertemu beberapa kelompok orang lagi, dan semakin dalam dia pergi, semakin banyak orang yang dia lihat.

Chu Feng hanya berhenti ketika Formasi Roh yang naik dari tanah langsung ke langit muncul di hadapannya sendiri, karena formasi itu terlalu kuat.

Cahaya emas memuntahkan di mana-mana dan itu menyegel langit dan bumi, seolah-olah memisahkan sebagian dari dunia sepenuhnya. Selain itu, aura yang dipancarkannya benar-benar tidak dapat dihancurkan. Formasi itu bukan yang Chu Feng bisa buka.

Sebenarnya, pada saat itu, sudah ada banyak orang yang terhalang oleh Formasi Roh; ini kemungkinan adalah wilayah terdalam yang mungkin bisa dijangkau seseorang saat ini di Jurang Terseret.

Di luar Formasi Roh, hampir semua orang duduk tenang. Dari orang-orang itu, beberapa membentuk kelompok tiga hingga lima, beberapa membentuk kelompok puluhan, beberapa bahkan membentuk kelompok lebih dari seratus.

Orang-orang itu melakukan segala yang mungkin; beberapa minum anggur dan mengobrol dengan riang. Dari sampah yang mereka buang, orang bisa tahu bahwa mereka telah tiba di sini cukup lama.

Bahkan lebih banyak orang yang menjaga sebidang tanah mereka sendiri. Mereka sangat waspada. Selain orang yang mereka kenal, mereka benar-benar tidak berbicara dengan orang luar. Mereka hanya menunggu sesuatu dalam keheningan.

Chu Feng juga mengetahui, dari percakapan mereka, bahwa alasan mengapa mereka datang ke tempat ini adalah untuk menyaksikan kemuliaan para murid Empat Pelindung.

< p> Dari bagaimana itu, tampaknya berita itu mungkin benar. Kalau tidak, tidak mungkin bagi begitu banyak ahli dari begitu banyak tempat berbeda untuk tertarik di sini. “

Pada saat itu, jumlah orang yang muncul dalam garis pandang Chu Feng adalah beberapa ratus. Dan karena skala besar Formasi Roh, lokasinya saat ini hanyalah sudut luar. Sangat mungkin, di luar Formasi Roh, setidaknya ada beberapa ribu orang yang berkumpul, bahkan mungkin lebih dari sepuluh ribu.

Selain itu, banyak orang yang mungkin belum muncul dan hanya bersembunyi di dalam hutan batu . Jadi, perkiraan kasar menunjukkan bahwa jumlah orang di dalam Ravine yang bejat mencapai setidaknya beberapa puluh ribu.

Ketika dia melihat begitu banyak orang, Chu Feng tidak khawatir. Alih-alih, dia merayakan di dalam hatinya karena itu membuatnya merasa bahwa berita tentang pertempuran yang diatur antara para murid Empat Pelindung kemungkinan besar benar ? tidak, sebenarnya, tepatnya, itu harusnya pertempuran yang diatur antara

Selain itu, Chu Feng tidak mengerti banyak hal tentang murid-murid Pelindung lainnya, atau hal-hal dari Ravine yang bejat. Selain itu, orang-orang di sini sangat waspada dan banyak yang tidak berkomunikasi dengan orang luar, jadi agak sulit untuk memperoleh informasi apa pun dari mereka.

Dengan demikian, Chu Feng hanya bisa memperluas kekuatan pendengarannya dan fokus pada menguping pembicaraan orang lain. Dia ingin melihat apakah dia bisa mengambil beberapa hal dari kata-kata mereka.

Seperti kata pepatah: “Upaya tidak akan mengecewakan orang-orang yang tegas.” Setelah beberapa menguping, Chu Feng akhirnya belajar beberapa hal lagi. hal-hal.

Empat Pelindung dari Jurang yang bejat adalah Qiu Canfeng, You Mingdeng, Xue Xiyue, dan Fu Liansheng.

Pelindung itu memiliki kekuatan yang sangat kuat, dan mereka semua sudah sangat tua ?Sedikit banyak dari mereka berusia lebih dari seratus tahun ? terutama Mingdeng. Dikatakan bahwa dia telah hidup selama lebih dari tiga ratus tahun. Dia adalah monster yang benar-benar tua.

Selain Qiu Canfeng, sebelum Sekte Malam Melumpuhkan dibubarkan, tiga Pelindung lainnya sudah menemukan murid yang mereka rasa puas dengannya. : Anda Tonghan.

Murid Xue Xiyue: Xuan Xiaochao.

Murid Fu Liansheng: Fu Fengming.

Semua Empat Pelindung memiliki sifat yang sombong dan mereka merasa mereka di atas orang lain. Ketika mereka memilih murid, tentu saja, mereka sangat kasar. Jadi, untuk bisa menjadi murid mereka berarti mereka secara alami adalah naga di antara manusia, para jenius di dalam para genius.

Anda Tonghan, Xuan Xiaochao, dan Fu Fengming memang tidak mengecewakan. Ketika mereka masih muda, mereka sudah menunjukkan bakat yang melampaui orang lain. Kecepatan peningkatan mereka sangat cepat, dan mereka dipuji sebagai jenius yang luar biasa.

Tapi sayangnya, setelah Sekte Crippling Night Demon dibubarkan, You Mingdeng, Xue Xiyue, dan Fu Liansheng semua membawa murid mereka sendiri menjauh dari Dunia. Seolah-olah mereka benar-benar menghilang, tidak ada berita tentang mereka, dan mereka belum menunjukkan diri mereka selama ini

Dengan perhitungan waktu yang kasar, usia ketiga genius seharusnya sudah lebih dari tiga puluh tahun, sebuah sedikit lebih tua dari orang yang namanya bisa mengguncang Wilayah Laut Timur, dan yang juga disebut sebagai jenius nomor satu Wilayah Laut Timur, Murong Xun.

Tetapi meskipun menghilang selama bertahun-tahun, waktu tidak mampu untuk mempengaruhi nama tiga jenius. Banyak orang bahkan berpikir kekuatan mereka tidak sedikit pun lebih rendah daripada Murong Xun, bahkan mungkin lebih kuat.

Tanpa bentuk, ketiga jenius, seperti tuan mereka, telah mengumpulkan banyak pengagum.

Itu juga merupakan alasan mengapa begitu banyak orang, mengabaikan semua bahaya, datang ke sini ketika ada berita yang menyatakan bahwa ketiga jenius itu segera muncul kembali dan akan bertarung habis-habisan di Jurang yang Dinaungi. sangat sederhana: Untuk melihat kemuliaan ketiga murid.

“Suara ini … Ini dia?” Tiba-tiba, murid-murid Chu Feng tiba-tiba menyusut saat dia buru-buru mengalihkan pandangannya ke kejauhan.