Martial God Asura – Chapter 858 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 858 | Baca Novel Online

Kekuatan yang Menakutkan

* gemuruh gemuruh gemuruh *

Serangan tak terbatas dikirim pada sapuan lengan wanita itu. Itu adalah ledakan rasa dingin ? rasa dingin yang menembus tulang. Di depan kedinginan seperti itu, orang bahkan bisa melihat embun beku muncul di udara.

Bahkan tekanan yang dikirim oleh Immortal Ketiga runtuh dengan segera. Rasa dingin, dengan sikap yang mengerikan, turun dari langit dan langsung menuju ke Immortal Ketiga.

Sungguh anak nakal yang berani! Kamu berani menyerangku? “

Meskipun dia merasa dia bukan orang yang sederhana sama sekali, dia masih peringkat sembilan Martial Lord. Mengapa Immortal Ketiga, peringkat dua Martial King, menjadi takut?

* whoosh * Dia melambaikan Persenjataan Kerajaan yang Tidak Lengkap di tangannya dan beberapa gelombang lampu hijau, yang telah memotong cabang-cabang pohon yang mengerikan, meledak , terbang menuju wanita berpakaian putih di udara.

“Hancurkan.” Tepat pada saat itu, sebuah suara yang sangat menyenangkan datang dari mulut wanita itu. Suara itu sangat lembut ? mirip dengan lonceng yang jernih, namun juga seruan lembut seekor burung.

Kekuatan yang menyertai suara itu sangat kuat. Ketika wanita itu berteriak pelan, tangan seputih salju muncul dari ujung lengan bajunya, yang sehebat batu giok.

Tekanan tak terbatas muncul bersamaan dengan penampilan tangan itu. Dengan ledakan, hanya dengan satu serangan dari telapak tangannya, itu menghancurkan serangan dari Persenjataan Kerajaan Kerajaan Ketiga yang Tidak Lengkap.

* boom boom boom boom *

Namun, itu bukan bahkan banyak. Setelah menghancurkan serangan Immortal Ketiga dengan satu serangan, dia mengirim lebih banyak serangan telapak tangan ke depan.

Dengan serangan yang terus turun, secara tak terlihat membuat formasi serangan yang mirip dengan badai. Namun, kekuatan yang dimiliki formasi itu bukanlah sesuatu yang bahkan bisa disamai badai.

Setelah serangan telapak tangan itu muncul, bahkan Immortal Ketiga mengerutkan alisnya dengan kencang. Dia mengepalkan Persenjataan Kerajaan yang Tidak Lengkap di tangannya dan dengan cepat melemparkannya. Dia terus mengirimkan gelombang lampu hijau untuk memblokir serangannya.

* whoosh * Namun, dia terlalu kuat. Saat Immortal Ketiga selesai menghancurkan serangan telapak tangan yang dia kirim, dia sudah muncul di belakang Immortal Ketiga seperti hantu, dan membanting telapak tangannya ke bawah di kepalanya. Kekuatan yang terkandung di dalamnya adalah seolah-olah itu bisa menembus segalanya.

* desah * Dalam situasi seperti itu, Immortal Ketiga cukup ketakutan. Wajahnya yang sudah tua langsung berubah pucat karena dia tidak pernah berharap peringkat sembilan Martial Lord begitu kuat.

Pada saat itu, meskipun dia tidak mau mengakui dia kuat, dia tidak berani menjadi ceroboh. Dia melompat maju dan lari ke kejauhan. Dia tahu dia terlalu cepat, dan serangannya terlalu kuat. Rasa dingin yang ia keluarkan dari tubuhnya menusuk tulang-tulang pada jarak pendek. Itu tidak dapat dipertahankan, jadi dia harus menjaga jarak.

Namun, wanita yang sudah berada di dekatnya tidak memberinya kesempatan untuk melarikan diri. Saat Immortal Ketiga terbang di udara, wanita itu juga mengikuti ketika gaunnya berkibar.

Dia melambaikan tangannya, dan membalik telapak tangannya. Lapisan demi lapisan kekuatan destruktif tanpa henti melonjak menuju Immortal Ketiga.

Dia benar-benar terlalu kuat. Serangannya tumpul dan sengit dan tanpa kelemahan. Meskipun Immortal Ketiga memegang Persenjataan Kerajaan yang Tidak Lengkap dan mengerahkan seluruh kekuatannya, dia hanya bisa menghindari serangannya tetapi tidak melakukan apa-apa lagi.

Karena serangannya sangat sengit, Dewa Ketiga sebenarnya terluka oleh sisa-sisa serangan. Pakaiannya cukup acak-acakan, dan rambutnya yang panjang berantakan. Bahkan wajahnya membengkak, dan lapisan es mulai muncul dan menyebar di seluruh bagian tubuhnya.

“Jika aku bertanya, permusuhan masa lalu apa yang kau miliki terhadapku untuk melakukan serangan tanpa henti seperti itu?” Ketiga Immortal bertanya karena dia merasa dia dirugikan.

Dia tahu dia bukan peringkat sembilan Martial Lord. Kekuatan yang dia buat bahkan membuatnya takut.

Karena itu, dia merasa bahwa dia kemungkinan adalah beberapa ahli puncak dari Wilayah Laut Timur yang menyembunyikan identitas dan kultivasinya. Itulah sebabnya dia sangat kuat.

Namun, dia tidak menanggapi pertanyaan Immortal Ketiga. Tidak hanya itu, serangannya menjadi lebih ganas, sampai-sampai hampir membuat Immortal Ketiga mati.

Haha, ini benar-benar menarik! Saya tidak berpikir akan ada orang yang begitu kuat di Wilayah Laut Timur ini!

“Chu Feng, orang ini kemungkinan belum menyembunyikan kultivasinya. Tuan Bela Diri peringkat sembilan ? itu mungkin kultivasinya yang sebenarnya.

Dan untuk memiliki kekuatan seperti itu hanya dengan kultivasi ini … yang hampir sebanding denganmu! Akhirnya, seseorang yang layak tampil telah muncul di wilayah biasa-biasa saja ini.

“Sepertinya Anda akhirnya bertemu lawan yang baik!” Pertempuran yang mempermalukan Immortal Ketiga membuat Eggy gembira.

< p> Ya! Dari apa yang saya lihat, saya tidak berpikir dia sudah setua itu. Dia mungkin di generasi yang sama dengan saya, namun dia memiliki kekuatan yang ganas. Ini benar-benar sangat tidak bisa dipercaya.

“Sebagai Lord Martial peringkat sembilan, ia memaksa Raja Martial peringkat dua ke keadaan seperti ini, dan Immortal Ketiga bahkan memiliki Persenjataan Kerajaan yang Tidak Lengkap, yang meningkatkan kekuatan bertarungnya. sangat.

“Namun, wanita itu tidak hanya tangan kosong, dia merasakannya di bawah dirinya bahkan untuk menggunakan keterampilan bela diri! Dengan kekuatan sendirian, dan serangan fisik paling langsung, dia memaksa Immortal Ketiga ke kondisi seperti ini.

“Impresif. Benar-benar terlalu mengesankan. Tapi siapa dia? Orang yang kuat seperti itu seharusnya tidak diketahui. “Mengapa saya belum pernah mendengar tentang dia sebelumnya?” Chu Feng juga tercengang oleh kekuatan kuat wanita itu. Ini adalah pertama kalinya, sejak bertemu Zi Ling, bahwa Chu Feng bertemu dengan seseorang yang memiliki kekuatan pertempuran yang lebih baik baginya juga di generasi yang sama. Selain itu, kekuatannya jelas lebih unggul daripada Zi Ling. Itu benar-benar kuat yang tak terbayangkan. “Saya Abadi Ke Tiga dari Kepulauan Eksekusi Abadi. Senior, saya berani mengatakan saya belum pernah bertemu Anda sebelumnya, dan kemungkinan Kepulauan Eksekusi Abadi juga bukan musuh Anda. Namun, Senior, Anda bahkan tidak mengatakan apa pun sebelum upaya Anda untuk membunuh saya. Saya sangat bingung. “Senior, tolong bicarakan alasannya dan biarkan saya mati dengan makna. Bahkan jika saya dipukuli, saya ingin tahu mengapa. ” Melihat dia akan dikalahkan, Immortal Ketiga tidak dengan keras mengutuk. Sebaliknya, dia memiliki sikap hormat ketika dia menanyakan asal usul lawannya. * Wusss * Dan setelah dia berbicara, wanita itu tiba-tiba berhenti menyerang dan berdiri di udara. Melihat itu, Immortal Ketiga dengan cepat mengambil kesempatan itu untuk memisahkan jarak. Hanya setelah dia merasa aman dia berhenti. Pada saat itu, Immortal Ketiga tidak hanya memiliki rambut acak-acakan, dia bahkan terengah-engah saat keringat membasahi dirinya. Tubuhnya sedikit gemetar juga. Fu Feng bisa melihat lapisan es di pakaiannya. Itu jelas karena aura kedinginan yang unik dan khas wanita itu. Seseorang harus mengakui bahwa penampilan Immortal Ketiga sekarang adalah pemandangan yang tak tertahankan untuk dilihat. Tapi, setelah melihat kekuatannya yang mengerikan, Immortal Ketiga tidak terburu-buru bergerak. Sebagai gantinya, dia menggenggam tangannya, membungkuk, dan dengan sopan berkata, Senior, bolehkah saya meminta nama Anda? Tindakan apa yang telah dilakukan junior ini untuk membuat Anda tidak senang? Mungkinkah ini adalah wilayahmu? “” Aku bukan pemilik tempat ini, tetapi karena aku datang ke sini, semuanya menjadi milikku. Saya tidak peduli dari mana Anda berasal, tetapi Anda bahkan tidak bisa mengambil satu helai rumput pun dari tempat ini. “Anda sudah tua, bahkan lebih tua dari kakek saya. Namun, Anda menyebut diri Anda lebih muda, dan memanggil saya senior. Ini sangat menyedihkan. “Karena itu, saya akan mengampuni Anda hari ini. Enyahlah Jika aku melihatmu lagi, aku tidak akan membiarkanmu pergi dengan mudah, ?kata wanita itu sambil mengejek sambil menggerakkan lengan panjangnya.