Martial God Asura – Chapter 863 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 863 | Baca Novel Online

Divine Lightning Menembak ke Langit

* BOOM? * Akhirnya, ledakan mengerikan meledak di dalam dantian Chu Feng.

Itu adalah suara yang sangat aneh. Lebih memekakkan telinga daripada guntur, lebih banyak bergerak daripada raungan harimau, lebih kuat dari lolongan naga … Namun, yang lain tidak bisa mendengar suara itu. Hanya Chu Feng saja yang bisa.

Pada saat bersamaan, aura Chu Feng naik dengan cepat. Itu sangat cepat, dan itu hanya mengejutkan.

Secara bersamaan, dengan Chu Feng sebagai pusatnya, kekuatan bela diri dalam beberapa ribu mil, seolah-olah mereka dipanggil, mulai dengan cepat melonjak menuju tubuh Chu Feng dan berkumpul di sekitar itu.

Saat itu, auranya jelas berbeda dari sebelumnya. Ada perubahan pada intinya ? ini adalah kekuatan sejati.

Dia telah membuat terobosan. Sebelum Entitas Suci telah sepenuhnya disempurnakan, kultivasi Chu Feng telah meningkat. Dia telah berhasil melampaui ranah Surga, dan menjadi Dewa Perang. Dia memiliki

Martial Lord ? berapa banyak orang yang bekerja sepanjang hidup mereka tetapi bahkan tidak bisa menyentuh level ini dan hanya bisa mengagumi mereka yang mampu? Itu adalah dunia yang terlihat seperti dewa di mata banyak orang.

Tapi Chu Feng, sebelum usia dua puluh, telah memasuki dunia seperti itu. Itu benar-benar sebuah pencapaian.

Setidaknya, di dalam Wilayah Laut Timur, dan bagi mereka di benua timur, hanya sedikit sekali orang genius yang dapat mencapai prestasi seperti itu.

Meskipun dia hanya peringkat satu Martial Lord, itu sebelum Chu Feng menggunakan kekuatan Petir Ilahi. Sekarang, kultivasi ini adalah milik Chu Feng sendiri ? itu adalah kultivasinya yang sebenarnya.

Haha, sukses! Saya akhirnya berhasil! Saya akhirnya menjadi Martial Lord yang sebenarnya! “Chu Feng sangat gembira dan bersemangat. Ekspresinya tidak dapat diwakili oleh kata-kata.

Meskipun Chu Feng tidak benar-benar menggunakan terlalu banyak waktu untuk menjadi Dewa Bela Diri dari alam Surga, harga yang dia bayar sangat mahal. Itu adalah sesuatu yang orang normal tidak mampu.

Meskipun ada sebagian keberuntungan dalam kesuksesan hari ini, tidak dapat dipungkiri bahwa Chu Feng telah menukar kerja kerasnya untuk kesuksesan itu.

< "Omong kosong, perasaan ini!" Namun, seperti Chu Feng merasa gembira, kulitnya tiba-tiba berubah sangat. Ketakutan yang belum pernah terjadi sebelumnya muncul di matanya.

Chu Feng menemukan dengan takjub bahwa ketika ia menjadi Dewa Bela Diri, seuntai kilat merah melonjak keluar dari dantiannya, bergerak dengan cepat di tubuhnya.

Biasanya, itu adalah sesuatu yang normal dan Chu Feng harus senang. Setelah semua, selama Chu Feng melewati ranah besar, dia bisa mendapatkan kekuatan petir tunggal dan dengan bebas menggunakannya untuk dirinya sendiri.

Namun, sekarang, itu sedikit berbeda. Petir merah, saat melonjak dalam tubuhnya, tidak menyatu dengan darahnya sama sekali dan memberikan perasaan penyatuan. Alih-alih, ia ingin buru-buru

Yang paling penting, bukan hanya lampu merah yang ingin keluar. Emas, biru, dan ungu yang sudah bergabung dengan darah Chu Feng juga ingin keluar. Mereka gelisah dengan kilat merah; mereka semua berusaha untuk meninggalkan tubuh Chu Feng.

Bagaimana bisa Chu Feng tetap tenang ?!

Karena pembatasan dari Petir Ilahi, untuk membuat satu tingkat terobosan diperlukan Chu Feng membayar harga beberapa kali dari yang lain. Itu membuat kekuatan pemahaman Chu Feng yang luar biasa tidak berguna. Karena itu, ia harus mengumpulkan sumber daya kultivasi yang cukup untuk meningkatkan kultivasinya.

Tapi, tidak diragukan lagi, untuk semua kerugian ada keuntungan. Meskipun Divine Lightning meningkatkan kesulitan Chu Feng dalam membuat terobosan, itu memberinya kekuatan bertarung yang melampaui yang lainnya. Selain itu, Cahaya Illahi benar-benar sangat kuat ? kuat tak terbayangkan.

Saat ini, ada

Namun, apa yang ditakdirkan untuk terjadi akan terjadi pada akhirnya. Ada beberapa hal yang Chu Feng tidak bisa berhenti, atau berubah. Dan untuk Petir Ilahi dalam tubuh Chu Feng, dia juga tidak bisa mengendalikan mereka.

* bzzzz … *

Akhirnya, dari tubuh Chu Feng, ledakan kilat melonjak keluar. Mereka ? emas, biru, ungu, dan merah ? melesat keluar dari tubuh Chu Feng, menembus lapisan es dingin, langsung ke langit.

Dalam sekejap, langit yang awalnya gelap pekat diambil lebih dari empat warna petir. Sinar cahaya menerangi segalanya, hampir menyelimuti seluruh Winter Plains.

* aoo? *

Yang paling penting, setelah empat kilat muncul di langit, mereka menjadi empat binatang buas besar. berbagai bentuk. Mereka melewati awan, di atas Sembilan Surga, dan mulai melesat. Mereka memekakkan telinga meraung, mengejutkan dunia, memukau semua orang.

“Surga! Apa itu? “

” Sangat menakutkan! Itu terlihat seperti kilat, tetapi mengapa banyak kilat muncul? Bahkan ada empat warna! “

” Jangan bodoh. Bagaimana bisa kilat menghasilkan suara yang mengerikan? Mereka jelas empat binatang buas besar. Empat binatang besar petir, sangat kuat yang tak terbayangkan. “

Meskipun sudah jauh di malam hari, kilat yang tiba-tiba menelan seluruh Winter Plains, dan raungan memekakkan telinga, membangunkan semua orang.

>

Ketika mereka berjalan keluar dari rumah mereka, dan melihat ke langit, setiap orang terkejut. Mereka tercengang oleh pemandangan di langit.

Setelah merasa kaget, emosi pertama yang mereka rasakan setelah itu adalah rasa takut yang tak ada habisnya. Empat binatang buas di langit benar-benar terlalu menakutkan. Tidak peduli bentuk mereka, atau auman mereka, keduanya bukan milik dunia ini. Terlebih lagi, kekuatan mereka, yang sangat kuat, memberi tahu mereka suatu fakta. Namun, apa pun yang menduduki langit, itu bukanlah sesuatu yang baik. Jika mereka memutuskan untuk menyerang, maka semua orang yang tinggal di Winter Plains akan mati ? tidak diragukan lagi. Kemungkinan, Winter Plains yang luas itu sendiri akan benar-benar hancur. Pada saat itu, belum lagi anak-anak muda yang meratap karena ketakutan, bahkan pembudidaya dewasa pun berteriak ketakutan. Dalam beberapa saat, Winter Plains dibanjiri kepanikan. Kebanyakan orang tidak dapat terus melihat pemandangan di langit, dan bahkan lebih banyak orang memilih tempat untuk bersembunyi untuk menghindari bencana seperti itu. Bahkan ada beberapa orang yang mengabaikan anak-anak mereka, mengabaikan keluarga mereka, dan terbang menuju Teleportasi Array Mereka ingin segera meninggalkan zona bencana yang akan segera terjadi ini. Pada saat yang sama, orang lain dalam pegunungan dingin yang dingin tertarik dengan pemandangan di langit. Dia mengenakan topi berbentuk kerucut, dan memiliki gaun panjang putih seperti salju. . Itu sangat cocok dengan es dan salju di sekitarnya, seolah-olah dia adalah peri yang berjalan di antara salju dan es. Saat dia berdiri di langit malam, dia tampak agak cantik. Dia adalah Tantai Xue. Fenomena yang menakutkan. Namun, ini tidak terlihat seperti firasat dari keturunan badan khusus tertentu. Sepertinya lebih seperti yang muncul karena terobosan dalam kultivasi. ?Namun, berbeda dengan ketakutan orang lain, Tantai Xue sangat tenang. Begitu tenang hingga sedikit menakutkan.