Martial God Asura – Chapter 911 | Baca Novel Online

shadow

Martial God Asura – Chapter 911 | Baca Novel Online

Menghancurkan Jembatan setelah Menyeberangi Sungai

* boom boom boom boom *

Di langit, Murong Mingtian sedang bertempur dengan Lady Piaomiao.

Dua peringkat enam Martial Kings, keduanya memegang Royal Armament, bertukar serangan kembali dan sebagainya Tidak ada habisnya penggunaan keterampilan bela diri yang kuat dan serangan sengit. Kekuatan mereka terlalu ganas; bahkan aliansi tentara tidak bisa menahan diri, takut disapu gelombang kejut yang kejam dan kehilangan nyawa mereka.

Meskipun pasukan Nusantara Eksekusi yang Abadi menghindari pembantaian Lady Piaomiao karena Murong Mingtian, di pada saat itu, mereka mengerutkan alis mereka dengan erat.

Pertempuran antara dua peringkat enam Martial Kings menakutkan dan menghancurkan. Tidak peduli kecepatan, atau kekuatan, orang biasa tidak cocok untuk keduanya. Banyak orang yang menonton bahkan tidak bisa melihat serangan mereka dengan jelas. Mereka hanya bisa melihat gelombang kejut yang meledak, dan menyebar ke seluruh langit.

Namun, mereka bukan orang bodoh. Setelah bertukar pukulan singkat, mereka menemukan, seperti yang dikatakan Jiang Qisha, Murong Mingtian benar-benar bukan tandingan Lady Piaomiao.

Bahkan pada saat mereka mulai bertarung, Lady Piaomiao adalah orang yang mengambil keuntungan dan terus menekan Murong Mingtian. Selain itu, tingkat penindasan menjadi semakin jelas. Dia sekarang tampak seolah-olah akan segera dikalahkan.

Semua orang merasa gentar ketika mereka melihat ini. Murong Mingtian, di mata mereka, adalah satu-satunya keberadaan yang bisa melawan Lady Piaomiao. Jika sesuatu terjadi padanya, orang dapat membayangkan situasi apa yang akan mereka hadapi ? mereka dapat mengingat burung-burung aneh Lady Piaomiao yang mengerikan.

Orang yang sangat kuat seperti Lady Piaomiao tidak dapat dikalahkan hanya dengan angka. Tidak masalah berapa banyak orang yang mereka miliki. Di depan Lady Piaomiao, mereka tidak lebih dari semut. Jika dia ingin membunuh mereka, dia akan melakukannya, dan itu tidak membutuhkan usaha.

Ketakutan merasuki hati semua orang. Kegelisahan merebak di wajah mereka. Kekuatan Lady Piaomiao telah melampaui imajinasi mereka.

Sebelumnya, ketika Sekte Malam yang Melumpuhkan masih memerintah Wilayah Laut Timur, ketika kekuatan kepala sekte mengejutkan dunia, hampir tidak ada orang yang bisa mengalahkan kepala Crippling Night Demon Sect.

Namun, saat itu, seseorang mengatakan bahwa Lady Piaomiao adalah satu-satunya orang yang kira-kira sama dengan kepala sekte. Banyak orang tidak percaya itu, tetapi sekarang, hari ini, mereka percaya.

* boom *

Tepat pada saat itu, ledakan tak berujung terdengar lagi. Pada saat yang sama, lapisan demi lapisan gelombang kejut yang tidak terkendali meledak. Meskipun, karena jarak, gelombang kejut tidak berbahaya, badai yang muncul karena gelombang kejut sangat dahsyat.

Dengan kekuatan melonjak, gelombang besar angin kencang melesat di udara menerkam pasukan.

“Ini tidak baik.” Murong Niekong dan kepala Tiga Klan Monster Besar mengalami perubahan besar dalam ekspresi. Mereka sadar betapa buruknya hal itu. Mereka dengan cepat meletakkan Formasi Roh dan keterampilan bela diri untuk menghentikan angin kencang.

“Ahhhh?” Namun, angin kencang terlalu cepat. Bahkan sebelum mereka selesai membangun pertahanan mereka, mereka telah tiba.

Tidak ada yang, kecuali Martial Kings, yang bisa menghentikan keganasan badai. Pasukan puluhan juta itu seperti ikan-ikan kecil yang dilanda gelombang besar. Di tengah semburan teriakan, mereka berguling-guling dan terhuyung-huyung karena angin, dan dengan demikian mereka berserakan.

Hanya dalam sekejap, semua ahli yang dikumpulkan oleh Kepulauan Eksekusi Immortal dan Tiga Klan Monster Besar berada di kekacauan absolut.

“Surga, ini …”

Namun, ketika Murong Niekong dan yang lainnya melemparkan pandangan mereka kembali ke medan perang antara Murong Mingtian dan Lady Piaomiao, panik muncul karena mereka sudah kulit tidak nyaman.

Pada saat itu, gelombang kejut mengamuk telah menyebar, dan di langit yang jauh, mereka bisa melihat dua orang berkelahi habis-habisan.

Sutra putih di lengan Lady Piaomiao menutupi langit yang sangat luas. Itu tampak seolah-olah itu dibentuk oleh lautan awan yang luas, namun juga tampak seperti naga putih yang terbang di langit. Tidak hanya itu ganas, kekuatannya juga menakutkan.

Di sisi lain, meskipun Murong Mingtian, dengan pedang biru setinggi tiga kaki, memiliki kekuatan yang tidak berkurang, ada jejak merah pada jubah emasnya. . Bahkan ada luka menakutkan di wajah tuanya dan tangannya yang memegang Persenjataan Kerajaan. Dia benar-benar telah terluka.

“Tuan Jiang Qisha, tolong bantu leluhurku!” Murong Niekong melemparkan tatapan memohonnya pada Jiang Qisha setelah melihat keadaan yang menyedihkan.

Para pemimpin dari Tiga Klan Monster Besar merasa bingung dengan kata-kata Murong Niekong, tapi dari sikapnya yang tulus, mereka bisa melihat sedikit rencananya.

Di Wilayah Laut Timur, kekuatan tempur Chu Feng sudah terlempar pergi akal sehat. Dia disebut jenius, dan bahkan bisa melawan mereka yang di atas levelnya dan mengalahkan tiga peringkat di atas dirinya sendiri.

Karena ada monster seperti itu di Wilayah Laut Timur, maka di tanah mistis seperti Tanah Suci Martialism, mungkin ada banyak orang yang mirip dengan Chu Feng. Mungkin Jiang Qisha ini juga jenius seperti dia.

Kecurigaan mereka semakin dikonfirmasi ketika mereka mengingat formasi yang dia buat sebelumnya. Dia bahkan tidak membutuhkan mereka, Raja Bela Diri, untuk melakukan apa pun. Dengan hanya menggunakan kekuatan Martial Lord, ia menerobos formasi defensif yang tidak bisa dihancurkan. Mengingat semua itu, mereka lebih yakin bahwa pemuda yang disebut Jiang Qisha ini juga luar biasa.

Jadi, mungkin, dia benar-benar bisa menjadi keberadaan penting untuk menyelamatkan mereka. “Apa manfaatnya menyelamatkan leluhurmu?” Jiang Qisha tidak melakukan apa-apa setelah mendengar kata-kata Murong Niekong. Sebagai gantinya, dia mengajukan pertanyaan sambil tersenyum. Di dalam senyumnya, ada makna yang dalam ? dia benar-benar menginginkan semacam perolehan. Apa yang kamu katakan? Kami berada dalam aliansi! Sangat masuk akal bagi Anda untuk membantu, dan Anda menginginkan manfaat? Mungkinkah … setelah meminjam kekuatan kami untuk menghancurkan formasi defensif ini, Anda merasa bahwa tidak ada gunanya lagi bagi kami, dan ingin membuang kami ?! “Dewa Kelima dari Eksekusi Immortal Kepulauan Nusantara akhirnya tidak tahan lagi. Dia tidak bisa mentolerir sikap sombong Jiang Qisha. “Diam.” Murong Niekong dengan cepat berteriak pada Dewa Kelima, takut dia akan menyinggung Jiang Qisha. “Tidak apa-apa. Dia sangat benar. Saat ini, saya merasa tidak ada di antara Anda yang mempertahankan nilai apa pun. Jika saya ingin membuang Anda, apa yang dapat Anda lakukan untuk saya? “Namun, apa yang tidak diharapkan adalah Jiang Qisha untuk mengakui kata-kata Immortal Kelima. Selain itu, ketika ia berbicara, ia menyapu pandangannya yang menyipit ke arah kerumunan. Ada sedikit rasa dingin di matanya. Saat itu juga, tidak ada yang bisa tenang lagi. Mereka tidak bisa membantu tetapi mundur dan menjaga jarak tertentu dari Jiang Qisha. Mereka bahkan secara tersembunyi menggunakan kekuatan Martial untuk menempatkan diri mereka dalam kondisi pertempuran yang optimal. Pada saat itu, tidak hanya Murong Niekong memiliki ekspresi yang terdistorsi, para kepala dari Tiga Klan Monster Besar juga sama. Mata mereka berkilauan tanpa henti. Ada amarah, tetapi juga ketakutan. Pada saat itu, dia sudah menyatakan kata-katanya dengan jelas. Tidak peduli siapa itu, mereka tidak akan bisa tetap dikumpulkan, terutama ketika asal Jiang Qisha begitu istimewa, dan latar belakang dan kekuatannya kuat. Jika dia selesai menggunakan mereka, dan benar-benar membunuh mereka semua untuk mengambil semua manfaat untuk dirinya sendiri, maka bencana benar-benar menuju ke arah mereka.