Martial God Asura – Chapter 925

shadow

Martial God Asura – Chapter 925

Konfrontasi

“Junior Yue, jangan terlalu cepat bahagia. Dia tidak mudah dihadapi, “kata Wu Kunlun, memadamkan api kegembiraannya. Dia kemudian bertanya, Senior Jiang, rencana apa yang Anda miliki? Mengapa tidak memberi tahu kami tentang hal itu? “

” Masalah penyihir masih membutuhkan perencanaan panjang. Karena masih ada waktu sampai pembukaan Jalan Surgawi, kita hanya perlu berurusan dengannya sebelum itu.

“Tapi pertama-tama, ada beberapa orang yang mengunjungi kita sekarang. Mereka bahkan ingin kita memberi mereka pelajaran! “Jiang Qisha menyeringai di pintu istana besar. Saat dia berbicara, dia melambaikan lengan bajunya yang besar dan pintu yang tertutup terbuka dengan keras.

Pada saat itu, Wu Kunlun dan Zhao Yuetian secara naluriah tahu bahwa sesuatu akan terjadi. Mereka dengan tertib berdiri di belakang Jiang Qisha, dan dengan wajah tanpa ekspresi mereka melihat pemandangan luar.

Seperti yang diduga, setelah beberapa saat, Murong Mingtian muncul. Selain itu, di belakangnya diikuti Murong Niekong, Murong Xun, Immortal Kedua, dan banyak ahli lain dari Kepulauan Eksekusi Immortal. Mereka berjalan menuju istana dengan cara yang agung.

Selain itu, sikap mereka saat ini benar-benar berbeda dari sebelumnya, terutama Murong Mingtian. Meskipun dia memiliki senyum di wajahnya, tidak ada lagi sikap patuh sebelumnya.

“Teman saya Jiang Qisha, Anda sudah kembali! Bagaimana itu? Apakah Anda mendapatkan sesuatu dari Jalan Keabadian? “Murong Mingtian berkata ketika ia tertawa setelah memasuki istana.

” Murong Mingtian, mengapa bertanya ketika Anda sudah tahu? Jika saya benar-benar mendapatkan sesuatu di Jalan Immortalization, saya yakin Anda tidak akan menertawakan ini dengan bahagia, bukan?

“Tapi jangan khawatir. Semuanya di sini adalah Sekte Tanah Terkutuk. Saya dapat mengambil apa pun yang saya inginkan kapan saja. Tidak ada terburu-buru.

“Anda, di sisi lain, tidak boleh datang ke sini hanya untuk memberi saya kata-kata yang tidak berguna, kan?” Jiang Qisha mengenakan senyum ringan di wajahnya. Ketika dia berbicara, nadanya sangat keras dan tidak meninggalkan wajah apa pun.

Banyak orang yang memiliki kulit dari Nusantara Eksekusi Immortal sangat terdistorsi, tetapi tidak ada yang berani mengatakan apa pun. Mereka hanya berdiri di belakang Murong Mingtian dengan tertib.

Mereka pada dasarnya semua telah melihat teknik Jiang Qisha, dan mereka secara pribadi telah melihat kekuatan membunuh dan kemampuannya untuk membalikkan situasi sepenuhnya. Mereka telah melihatnya mengalahkan Lady Piaomiao, dan mereka tahu teror pemuda ini, Raja Bela Diri peringkat empat. Mereka tidak berani dengan mudah menyinggung perasaannya.

Haha, temanku Jiang Qisha, kamu benar-benar pintar. Saya juga senang berurusan dengan orang-orang cerdas.

“Saya datang ke sini hari ini tanpa alasan lain selain karena saya ingin membawa Zi Ling pergi.

Tidak peduli kejahatan apa yang dia lakukan, dia, bagaimanapun, adalah tunangan keluarga Murong saya. Tidak terlalu tepat kalau dia dikenakan hukuman penjara di sini. ?Ketika Murong Mingtian berbicara, dia mengarahkan pandangannya ke arah Zi Ling.

Pada saat yang sama, tatapan Murong Xun juga dilemparkan ke arah Zi Ling, miliknya disebut tunangan. Selain itu, sepasang matanya dengan gelisah memeriksa tubuh sempurna Zi Ling.

Dia sudah tahu hubungan kekasih antara Chu Feng dan Zi Ling. Jadi, dari tatapannya yang bejat dan sembunyi-sembunyi, orang bisa melihat bagaimana dia berencana untuk membalas dendam.

“Tidak, aku tidak akan pergi denganmu! Saya bukan bagian dari keluarga Murong Anda. Saya tunangan Chu Feng, “Zi Ling berkata dengan keras.

” Heh, itu bukan urusanmu, “Murong Mingtian menyeringai, lalu mengulurkan telapak tangannya. Semburan daya isap yang kuat kemudian melonjak menuju Zi Ling. Dia ingin menghancurkan kandang yang mengunci Zi Ling.

* hmm * Namun, sebelum kekuatan bahkan mendekati, riak muncul. Itu tanpa suara menghilangkan serangan Murong Mingtian.

“Jiang Qisha, apa yang kamu lakukan?” Ekspresi Murong Mingtian tidak berubah ketika dia melihat ke arah Jiang Qisha. Dia tahu dialah yang melakukan itu.

“Murong Mingtian, bukan karena aku tidak memberimu wajah ini, tapi juniorku Kuang Bainian sekarang ada di tangan orang lain. Orang itu jelas mengatakan tidak ada yang bisa terjadi pada Zi Ling, jadi dengan demikian saya harus menjamin keselamatannya. Akan lebih baik kau pergi. ?Jiang Qisha dengan santai melambaikan tangannya. Dia mengusir mereka.

“Zi Ling adalah tunangan keluarga Murong saya. Bagaimana mungkin aku ingin melukainya? “Murong Mingtian dengan cerdik berargumen.

” Itu mungkin tidak benar, “kata Jiang Qisha dengan acuh tak acuh.

” Jiang Qisha, apakah ini berarti kamu jangan percaya padaku? “Ekspresi Murong Mingtian sedikit tidak sedap dipandang.

” Itu benar. Saya tidak pernah percaya Anda sejak awal. “Jiang Qisha berdiri. Dia menatap Murong Mingtian dengan tatapannya yang tajam, dan berbicara dengan sangat muram.

“Jiang Qisha, izinkan saya memberi tahu Anda: jangan melangkah terlalu jauh. Saya mentolerir Anda lagi dan lagi hanya karena rasa hormat saya terhadap Anda sebagai sekutu. Jangan mengira aku takut padamu, “Murong Mingtian berteriak dengan marah ketika dia menunjuk ke arah Jiang Qisha.

” Ally? Sebenarnya, aku lupa memberitahumu. Di mata saya, Anda bukan sekutu bagi saya. Anda hanyalah anjing. Apakah saya harus menghormati sekelompok anjing? “Jiang Qisha meraung dengan tawa ? itu adalah tawa yang sangat humoris.

” Jiang Qisha, kau sudah keterlaluan! “Murong Mingtian akhirnya marah. Dia membalik pergelangan tangannya, dan meletakkan ke tangannya Royal Armament yang bersinar dengan cahaya. Dia sudah kuat sebagai Raja Bela Diri peringkat tujuh, dan di samping bantalan penguasa dari Persenjataan Kerajaan, kekuatan yang sekarang dia miliki sudah cukup untuk menakuti dunia. Dia benar-benar tak terhentikan.

Pada saat itu, lapisan demi lapisan aura tanpa batas karena badai yang tak terkendali, melonjak keluar dari tubuh Murong Mingtian tanpa henti. Itu membuat seluruh istana bergetar. Tak terhitung jumlah barang kecil yang menghiasi istana mulai meluncur dan pecah. Jika istana tidak berasal dari Era Kuno sehingga memberikannya keteguhan ekstrim, itu kemungkinan akan hancur sudah dengan kekuatan yang begitu kuat. “Hoh.” Namun, meskipun Murong Mingtian terlihat sangat kuat, Jiang Qisha tidak takut pada sedikit pun. Dia mencibir, lalu membalik telapak tangannya. Tombak merah menyala muncul di tangannya. * Hmm * Apa yang muncul segera setelah kemunculannya adalah pelepasan aura yang sangat mengerikan. Hanya dalam sekejap, itu menyelimuti seluruh istana, dan bahkan menenggelamkan aura kuat Murong Mingtian di bawahnya. Pada saat itu juga, semua orang di istana, selain Jiang Qisha dan yang lainnya, bisa merasakan kekuatan yang sangat besar. Tekanan yang tak terlukiskan mendorong ke arah mereka, membuatnya sulit untuk bernapas. Bahkan Persenjataan Kerajaan di tangan Murong Mingtian sedikit bergetar. Itu, sebagai Royal Armament, benar-benar takut. Ekspresi Muangong Mingtian memucat seketika. Dia sekali lagi dengan hati-hati memeriksa tombak merah menyala di tangan Jiang Qisha, dan semakin lama dia melihat, semakin kuat rasa takut di matanya. Pada akhirnya, dengan sedikit gelombang jubahnya, dia menyingkirkan Royal Armament-nya. Pada saat yang sama, ia juga menyingkirkan tekanannya dari Raja Bela Diri peringkat tujuh, dan berkata dengan wajah malu, “Temanku Jiang Qisha, aku baru saja tahu. Tolong jangan tersinggung. “Sebelum konfrontasi bahkan secara resmi dimulai, Murong Mingtian sudah mengakui kekalahan.