Martial God Asura – Chapter 955

shadow

Martial God Asura – Chapter 955

Pernikahan Dimulai

“Aku …”

Murong Mingtian sedikit terdiam. Meskipun Zi Ling memiliki Tubuh Ilahi, karena Pelet Surga Mencengkeram, dia tidak sepenuhnya menggunakan kekuatannya. Dia bahkan jauh lebih rendah daripada mereka yang memiliki bakat bagus. Karenanya, dia belum pernah melihat seperti apa Tubuh Ilahi yang sebenarnya.

“Ada alasan mengapa kita menyebut Tantai Xue penyihir. Satu hal jika dia tidak membuat terobosan, tapi karena dia melakukannya, itu tidak akan sesederhana hanya satu peringkat. Dia tidak hanya memiliki Tubuh Ilahi sejati, dia bahkan seorang penyihir, “kata Jiang Qisha muram.

Murong Mingtian tidak bisa menahan nafas ketika dia melihat tatapan serius Jiang Qisha. Itu adalah pertama kalinya dia melihat dia menghadapi seseorang dengan begitu khusyuk.

“Jika Tantai Xue datang besok, kamu hadapi dia terlebih dahulu. Bantu saya menguji kemampuannya, tetapi jangan gunakan Pelet Talisman. Hanya gunakan mereka ketika Tantai Xue terluka, maka kita akan membunuhnya bersama, “kata Jiang Qisha.

” Terluka? Anda yakin dia akan terluka? “Ekspresi Murong Mingtian tidak bisa membantu mengubah.

” Hoh. Saya tidak pernah melakukan hal-hal yang tidak saya yakini. Saya akui, penyihir Tantai Xue sangat kuat, dan terutama setelah terobosannya bahkan saya akan merasakan beberapa kesulitan dalam mengalahkannya, tetapi saya yakin dia akan mati ketika dia datang. ?Jiang Qisha tersenyum dengan sombong, lalu melangkah pergi.

“Leluhur, apakah Anda berpikir ada yang salah dengan pelet ini?” tanya Murong Niekong yang telah diam sebelum Jiang Qisha pergi.

“Ada yang menang bisa. Jika Jiang Qisha ingin menyakitiku, dia pasti sudah melakukannya. Tidak perlu begitu banyak pekerjaan. “Murong Mingtian menggelengkan kepalanya.

” Tapi Leluhur, jika Jiang Qisha berbicara dengan jujur ??tentang Pelet Talisman ini, bukankah itu cukup berharga? Hal-hal seperti ini sangat berharga di Wilayah Laut Timur, namun dia bersedia memberikan hal-hal seperti itu kepada Anda! “Kata Murong Niekong.

” Biasanya, dia tidak akan melakukannya, tapi sekarang, tidak ada hal-hal seperti mau atau tidak mau. Dia memang membutuhkan bidak catur sepertiku.

“Huh … Dia ingin aku menguji kekuatan penyihir itu. Saya cukup kagum dia bisa memikirkan hal seperti itu. Jika kekuatannya begitu kuat sehingga bahkan dia tidak punya peluang, bukankah itu berarti aku benar-benar mati? ?Senyum muncul di wajah Murong Mingtian, dan sedikit amarah muncul di matanya.

“Jiang Qisha itu harus benar-benar dikutuk. Dia hanya menggunakan kita sejak awal. Leluhur, jika perawatan ini berlanjut, berapa lama kita tahan untuk ini? “Murong Niekong juga agak marah.

” Ini tentang waktu. Besok, saya akan memberi tahu Jiang Qisha bahwa saya, Murong Mingtian, bukan orang yang mudah menyerah. “Tiba-tiba, kilatan aneh muncul di matanya, menunjukkan skema yang sudah lama direncanakan.

“Leluhur, mungkinkah … Anda berhasil?” Murong Niekong bersukacita.

“Mm.” Murong Mingtian mengangguk.

“Tapi Leluhur, karena Anda sudah berhasil, mengapa bukankah kamu membunuh Jiang Qisha barusan, dan malah menunggu sampai besok?

Kamu tahu betapa sakitnya perasaan Xuner karena Jiang Qisha berencana menikahi Zi Ling! Bahkan mengesampingkannya, apa yang dia lakukan adalah penghinaan besar bagi Nusantara Eksekusi Abadi! “Kata Murong Niekong.

” Kamu tidak mengerti. Di permukaan, Tantai Xue adalah musuh utama Jiang Qisha, tetapi dalam kenyataannya, bukankah dia musuh utama kita juga?

“Jika dia benar-benar datang besok untuk menyelamatkan Zi Ling dan yang lainnya, itu berarti setelah berurusan dengan Jiang Qisha, dia akan berurusan dengan kita.

“Daripada menghapus Jiang Qisha dan meninggalkan bahaya seperti Tantai Xue, mengapa tidak menggunakan Jiang Qisha untuk menghapus Tantai Xue, lalu setelah itu menghapus Jiang Qisha? Dengan itu, tidak akan ada lagi kekhawatiran.

Mengenai aib? Hoh … Ketika saya membunuh Jiang Qisha besok di depan semua pasukan di Wilayah Laut Timur, siapa yang mempermalukan siapa? “Murong Mingtian berkata dengan puas.

” Leluhur, Anda benar-benar brilian. ” di wajah Murong Niekong menjadi lebih kuat.

Pernikahan yang tampaknya sederhana itu pada kenyataannya merupakan penyergapan bahaya. Tetapi apa yang ditakdirkan untuk tiba akan tiba cepat atau lambat. Ketika matahari terbit di laut timur, saat fajar menyingsing, Misty Peak sudah ramai karena hari ini adalah hari pernikahan.

Upacara itu membutuhkan area yang sangat luas. Tentu saja, Misty Peak tidak cocok.

Karena itu, area itu didirikan di luar Misty Peak ? Formasi Roh yang melayang sangat besar. Satu-satunya penggunaannya adalah untuk mendukung jamuan makan dan menampung lebih dari seratus juta orang.

Pada saat itu, upacara sudah dimulai. Tidak hanya tamu dari berbagai daerah bisa masuk, bahkan orang-orang dari Nusantara Eksekusi Abadi juga bisa. Selain sebagian kecil orang yang masih bertanggung jawab untuk menjaga, hampir semua orang memasuki pengaturan yang indah.

Area pernikahan juga terlihat sangat istimewa. Itu tidak rata, dan lebih mirip tangga: pusat adalah yang tertinggi, dan perbatasan adalah yang terendah.

Dengan demikian semua orang dapat melihat seluruh acara pernikahan.

Mereka yang duduk pada tingkat tertinggi adalah orang-orang dengan posisi dan kekuatan tertinggi di Wilayah Laut Timur. Sebagai contoh, Murong Mingtian, Murong Niekong, dan para kepala dari Tiga Klan Monster Besar. Hanya mereka yang layak duduk di panggung tertinggi.

Tidak ada yang diizinkan duduk di level itu selain mereka. Bahkan orang-orang seperti Dewa Abadi hanya bisa duduk di tingkat kedua.

“Itu Murong Mingtian? Nenek moyang Kepulauan Eksekusi Immortal, orang yang mengendalikan mereka di belakang layar, orang yang membuat Kepulauan Eksekusi Immortal yang semula tidak penting menjadi penguasa sejati Wilayah Laut Timur? ?Orang yang paling fokus adalah Murong Mingtian alami. Orang harus tahu bahwa sebelum pertempuran besar di Puncak Berkabut, tidak ada seorang pun yang tahu keberadaannya. Turki Mingtian sangat menikmati diskusi orang banyak dan tatapan kekaguman mereka, bahkan kekaguman. Jadi, dia dalam suasana hati yang baik . Dengan senyum dikenakan di wajahnya, dia berdiri, dan mengucapkan beberapa kata-kata adat yang mewakili Kepulauan Eksekusi Immortal. Meskipun mereka adat, setelah setiap kalimat, tepukan gemuruh akan mengikuti. Tidak ada seorang pun yang berani untuk tidak menghormati monster kuno berusia beberapa ratus tahun ini. “Selanjutnya, tolong sambut bintang-bintang dari acara hari ini!” Setelah pidato singkat, Murong Mingtian mengarahkan pandangannya ke Puncak Berkabut. Pada saat itu juga, petasan dilepaskan, dan gong serta drum bergema di langit. Sekelompok orang yang mengenakan pakaian yang sangat meriah berjalan perlahan di udara ketika mereka mengangkat kursi sedan merah yang indah. Orang yang memimpin berwarna merah, dan dia menunggang kuda terbang. Itu Jiang Qisha. Adapun orang di dalam kursi sedan, tanpa menebak, mereka semua tahu itu adalah Zi Ling. Pada saat itu, semua orang menahan napas. Tatapan mereka tertuju pada Jiang Qisha, dan di kursi sedan. Upacara pernikahan yang dipersiapkan dengan cermat benar-benar telah dimulai.